Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, March 13, 2011

Pertama kali ke majlis taklim

Rumah - Pantai Lumut : kakak
Pantai Lumut - taklim : abang lang
taklim - Soon Lee : adik
Soon Lee - rumah : kakak
rumah - Pandan : abang lang
Pandan - rumah : adik

Adil.  Setiap orang merasa duduk depan kat sebelah pemandu.   
Hidayat, puas hati?  Hidayat angguk-angguk.
Adik?  Adik pun angguk.
Kakak ikut je.

Ini jadual ringkas perjalanan sehari, pada hari ini, Ahad 13 Mac 2011.  Semua dipesankan bangun awal macam nak pergi sekolah juga.  Bersarapan mee goreng segera (semoga yang TERAKHIR ya abah!) dua peket.  Saya minum ramuan berkhasiat campuran susu Anelene dan krim cendawan, kononnya nak cukup khasiat tapi tak mampu nak habiskan sebab ... faham-fahamlah bila dua bahan perisa berbeza bergaul dalam satu cawan.  Pepagi dapat idea merapu sikit hehe.

Jam 7.30am seiring dengan Kuliah Mufti di Nur Islam, kami bergerak menuju ke Lumut.  Ingatkan nak singgah Anduki, melihat-lihat air tasik yang bening di sana, tetapi alamak ... dah sampai simpang ke Lumut baru teringat!  Dah terlajak ... tak pe balik karang boleh singgah kot.

Jom kita survey dulu rumah Hajah Saadiah ni.  Hmm ... hmm ... hmm ... eh jauh gak dari Masjid Zainab.  Betul-betul bersetentangan dengan simpang ke BLNG.  Ok, itupun rumahnya tapi belum ada kereta tetamu yang nampak. Memanglah, sebab majlis taklim bermula jam 9!

Jadi, kita jalan-jalan kat Pantai Lumut dulu.  Ohh rindunya pada pantai yang indah ini.  Ombak berkejar-kejaran ke kaki.  Ada dua gadis kecil yang montel berpakaian baju mandi baru turun dari kereta bersiap untuk bermain pasir.  Mmmm ... comelnya!  Teringat anak-anak di nurseri PJAC dulu.  Nanti cuti sekolah minggu depan, kita datang lagi pasang khemah dan mandi nak?  Ndakkkkk ...

Kelmarin Kak Haiapah kata tak payah bawa apa-apa, bawa badan sahaja ke majlis taklim.  Tak ada minum-minum, para ibu nak balik cepat sebab hujung minggu ni tentulah ada banyak urusan di rumah.  Tapi hmm ... tak sedap la pulak pergi rumah orang jalan melenggang je.  Teringat budaya orang kita, yang bawa buah tangan kalau mengunjungi rumah kenalan.  Jadi, kami singgah di JE dan beli pulut panggang berinti daging yang enak tu.  Abah Naqhuhines selalu beli, dan pulutnya lembut serta intinya banyak tak lokek.

Sebelum tu, sempat telefon si abah di rumah Sijangkang.  Apa la yang dibuatnya sekarang?  Ada baki lagi $2 (kad Budget Call $10 tempoh 90 hari), untuk 52 minit waktu bercakap.  Lama gak tu!  Ooo ... malam tadi merambu dengan Muhammad Naqib sampai jam 1.30 pagi.  Huh, orang lelaki bila sesekali jumpa kawan-kawan.  Dan Muhammad Naqib pun tumpang semangkuk la yee ...

Muhammad Naqib? Apa cerita dia ni.  Dia belum lagi naik juz 22.  Tak apa,  patuh dan ikut je arahan ustaz.  Mahirkan 8 juz yang dah dihafaz tu.  Dan dia telah menyakat Ali, anak Kak Hawa sehingga mengeluarkan airmata.

Apa?? Mengapa Along sakat Ali?  Mama baru je kenal mak dia. 
Alaa ... sakat sikit-sikit je.  Dia bukan jenis mengadu tu.
Iye la ... tapi sampai menangis, sakat apa tu?
Along tumbuk-tumbuk sikit je lengan dia.
Ishh boleh tak jangan sakat anak orang lagi.  
Yelaaa mama ... 


Muhammad Naqib baru habis peperiksaan pertama.
Periksa dapat nombor berapa?
Nombor 11 daripada 23 orang.  
Alhamdulillah, tapi kena la tingkatkan lagi usaha tu.  Tak ulangkaji ke?

Tak jumpa pun, tapi gaya macam bercakap depan-depan.  Agaknya Muhammad Naqib bersyukur sangat sebab bercakap dengan mama dalam telefon je.  Dengar leteran dalam telefon tak la seteruk dengar depan-depan.  Hehe ... bercakap sama je, dah tu sesekali je dapat bercakap.  Keluarkan je apa yang nak dicakapkan.  Tu pun rasanya macam ada je yang lupa nak cakap kat dia ...

Ok, hampir jam 9.  Saya telefon Kak Haiapah, bertanya dia kat mana.  Ohh dia masih di rumahnya kat Mumong, bersiap-siap la tu.  Dia segera menelefon tuan rumah, mengabarkan ada orang dah tiba; orang baru!

Jadi, semasa saya parkir kereta di perkarangan rumah, sudah kelihatan tuan rumah nun di atas tangga beranda menanti.  Bertukar salam dan menyauk tangan, terasa akrab di hati.  Saya orang pertama yang tiba.  Tidak lama kemudian, wanita-wanita serba hitam pun muncul seorang demi seorang duduk saling mempertemukan lutut hampir antara satu sama lain, dan membuka wajah yang ditutupi jilbab.  Majlis diteruskan, dengan pengisian dua kitab Fadhilat Amal dan Hadis, diselangi dengan muzakarah lancar oleh dua kenalan baru.

Menghampiri jam 10 pagi, Hanessa dan Hidayat yang duduk di sebelah saya mula berketik-ketik, cuit-mencuit tak sudah yang seperti percikan api pada sekam.  Grrr ...

Saya lihat ada yang terkuap-kuap dengan sembunyi-sembunyi termasuklah saya juga.  Sedangkan puan yang memberi muzakarah kedua sentiasa melabuhkan matanya yang coklat cair kepada saya.  Jadi, untuk mengatasi kekurangan oksigen yang membuatkan saya terpaksa menelan nguapan di dalam mulut, saya tarik nafas lama-lama, simpan dan lepaskan.  Buat beberapa kali tak jalan juga.  Sedangkan mata coklat cair yang cantik itu terus memandang saya berkali-kali.  Taktik kedua; tarik dan hembus nafas dengan laju berkali-kali dalam senyap.  Tarik hembus .. tarik hembus .. tarik hembus ... sambil menjeling Hidayat dan Hanessa di sebelah.  Teringat pepatah air yang tenang jangan disangka tak ada buaya... ntah la tepat ke tak tepat penggunaannya di sini.

Alhamdulillah, akhirnya majlis taklim yang penuh berkah pun tamat.  Puan Hjh Saadiah menghulurkan pula cencaluk buatan sendiri yang sudah siap dengan cilinya, alamak terliur dibuatnya.  Mesti abah Naqhuhines suka ni.  Kemudian dia turun menyusul saya mengambil belimbing sayur yang banyak bergayut di batang pokok, besar-besar, ah dah terasa-rasa masamnya di celah lidah!  Dia mengajar saya membuat sambal belimbing.  Aduhh ... kecur liur.

Sebuah pengalaman pertama yang manis.  Insyaallah saya mahu mengunjungi lagi majlis taklim sebegini nanti.  Ada sebuah rumah lagi tempat majlis taklim selalu dijalankan iaitu di Mumong, rumah Kak Haiapah sendiri.  Dan ada kenalan baru yang menjemput taklim seterusnya di Pandan pada hujung minggu ini, dengan tetamu dari Kelantan yang akan hadir bersama.  Insyaallah ...
 
Kemudian kami ke Soon Lee beli gula-gula, chocolatos dan air kotak untuk diisi dalam peket buat kawan-kawan Hurilain dan Hanessa nanti.  Selamat Hari Lahir buat mereka berdua!

Selamat Hari Lahir ke 13 buat Kakak pada 14 Mac ini.
Selamat Hari Lahir ke 6 buat Adik pada 16 Mac.
Semoga puteri-puteri mama dan abah sihat dan ceria, serta berjaya dalam pelajaran, seterusnya menjadi insan-insan yang berbahagia dunia dan akhirat. InsyaAllah.  

Abah tak ada, kat kampung.  So kita raikan nanti kemudian, tunggu abah balik ye.

Waktu ini kami di Perpustakaan Pandan.  Saya bantu Hanessa membuat family tree (yang ketiga tahun ini selepas kakak dan abang punya).  Hanessa dah mula mengaruk nak makan.  Budak cekeding yang comel ni memang kuat mengaruk kalau dah lapar!


Adik (hari ni dia kata usah panggil Baby lagi, panggil Adik je), jap lagi kita beli nasi katok!
Tak nakkkkk!
Abih nak apa?
Nak beli jajan.
Huh ... mentang-mentang ada jual jajan kat sini.

Balik jap lagi.  Alamak, baru teringat nak beli ikan kat Lumut, nak singgah Anduki ... semua dah lupa.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing