Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, March 24, 2011

Merapu kerapu

Setelah beberapa lama tiada komentor, hari ini saya menerima catatan dari KAKAK saya; katanya,

Bahasa & perbendaharaan kata semakin menarik. Bakat semakin terasah. Tahniah. Insyallah suatu hari penulisan boleh jadi satu punca pendapatan lumayan bagi anda..

Ber'anda-anda' la pulak ... thhee he he.  Walau bagaimanapun, tentulah saya rasa teruja dan kembang jiwa dengan kata-katanya ini.  Lalu teringat pula saya kepada seorang kenalan di alam maya, saudara Pujangga Seni, yang Budin dalam Rengsanya itu, menjadi menungan sekali-sekala.  Beliau ini kadangkala singgah di sini, menyampaikan salam ziarah seninya, beserta kata-kata yang seperti titisan embun menyegarkan rasa.

Terima kasih kepada anda yang selalu memberikan perangsang dan kata-kata pembakar semangat.  Saya hanya seorang yang bagai terjumpa sebatang pena usang di separuh laluan kehidupan tika menyusuri sebatang lorong yang gersang, bersendirian.  Hanya sang matahari bernyala-nyala di ufuk alam, memberitahu saya bahawa Allah Taala Maha Berkuasa dan Maha Berkehendak di atas segalanya.  Saya hanya ingin menulis, biarpun pakar komunikasi mengatakan menulis adalah cara berkomunikasi yang paling tidak efektif. 

Bagi saya pula, suara saya terzahir di celah ayat-ayat.  Biarpun mak abah sudah memesankan, jangan mudah-mudah memecahkan rahsia diri.  Maka, suara saya di sini selalunya mengandungi makna yang tersirat.  Di sebalik sesuatu ada sesuatu.  Bahkan terkadang, saya sendiri tidak pasti dengan apa yang tersusun aksara demi aksara, kerana mengikut hukum alam, tiada yang kekal dan sejati selamanya.  Hanya Allah Taala yang Maha Kekal dan Maha Hidup, bukan makhlukNya.  Bukan pula saya tidak berpendirian, sekejap begitu sekejap begini.  Hmm ... tak mengapalah.  Saya lebih suka menjadi gelandangan yang terjumpa sebatang pena usang tika menyusuri sebatang lorong yang gersang, di separuh laluan kehidupan yang menuju kematian. (Catatan: pena usang masih ada dakwat lagi ya!)

Apa ke benda ni, makcik?

Sesekali merapu, seronok jugak.

***

Saya andaikan semua orang pernah membuat pinjaman buku di perpustakaan.  Apabila buku sudah habis dipulangkan, barulah kad keahlian kita akan dikembalikan.  Saya sudah agak lama tak meminjam banyak buku, semenjak saya mula berpindah ke Seria dan semenjak plot Sakinah diluluskan oleh Sifu.  Nak concentrate la tu gamaknya.  Jadi kad saya ada pada saya la. 

Saya sudah meminjam dua buku patchwork kelmarin, dan semalam saya ingin menambah tiga buku lagi.  Tiba-tiba saya dimaklumkan oleh Hurilain (yang tolong buat pinjaman di kaunter, mama ngadap laptop tak leh bergerak), saya 'berhutang' sebuah buku yang belum dikembalikan selama 60 hari.

??? dan saya tekejut sambil terkujat lama. 

Okey, cooolll.  Tak tanya apa-apa lagi, selain minta Hurilain catatkan tajuk buku.  Balik rumah petang semalam, sambil bebel sendiri, saya cari buku tu merata-rata tapi tak jumpa.  Oh, perkara kecil-kecil jangan dibesar-besarkan.  Kalau kena denda pun setakat sekali ganda harga buku je ...  kot!

Mula la saya tuduh Hidayat yang pinjam, sebab dia memang pernah pinjam buku muda-mudi menggunakan kad saya.  Dia mana boleh pinjam buku kat tingkat atas ni.  Dia hanya layak meminjam buku kanak-kanak je kat tingkat bawah.  Tetapi Hidayat menafikan. Hidayat kata saya la yang pinjam tu.  Gamaknya main tuduh-tuduh ni memang tak ada kesudahan. Lain kali jangan pakai kad mama lagi tau!

60 hari tu makcik ... kami lum pindah ke Seria lagi tu!  Mana mau ingat la ...

Tapi Hurilain ingat. Dia kata, "Ala ... yang Hidayat baca cerita orang bagi roti tu..."  Macam yakin betul.  Ntah iya ntah tidak. Buku ni tajuknya Himpunan Kisah-Kisah Agama. 

Ah, kita tak payah cerita lagi pasal buku ni.  Saya nak komen sikit je pasal perpustakaan yang tak up-to-date ni.  Sampai 60 hari tu, makcik.  Kenapa la diorang tak info saya agaknya.  Dah tu kad pun saya boleh pegang lagi.  Maknanya semua buku sudah saya pulangkan, sepatutnya.  Lagi satu, susunan buku caca marba.  Bercampur aduk abjad.  Tak banyak la, tapi sikit-sikit tu memang ada.  Tadi pagi saya tanya tajuk buku tu betul-betul, dan staf kata nak cari.  Lepas tiga jam saya keluar dan balik semula ke sini, tak ada sebarang tindakan pun. Pagi jam 8 datang tadi pun tak ada staf kat kaunter, rupanya minum pagi kat dapur diorang. 

Dah la tu, makcik.  Jangan komplen banyak sangat.  Hidup ni biarlah tambah kawan, jangan tambah musuh.  Lagipun, ala ... hal ciput je tu.  Karang dibuatnya blog makcik diorang baca, apa pulak kata diorang tu kan kan kan ...

Tu, komputer setimbun tapi alasannya wiring lum buat dan dah minta budget dari pusat tapi tak ada tindakan pun.

Tapi makcik tak de urusan dengan komputer tu, kan ke dah ada laptop.

Sebenarnya saya nak tulis lain, tapi yang keluar ni lain pulak.  Tak mau la emo-emo gini.  Ini tulisan merapu sekadar nak melepaskan wap je agaknya. 

Semua orang cintakan kebenaran.  Kalau tak, takkan ada yang buat open diary macam ni.  Saya tak anggap ini diari saya.  Ini sekadar cara nak mengasah bakat je hehehe ...

Izinkan saya merapu.  Biasanya merapu kerapu macam ni tak lepas keluar, masuk draf je.  Tapi saya rasa, tak mengapalah sesekali saya biarkan ia terlepas ... hehe.

Lalu saya terimbas kenangan lama, dan membaca peel sendiri.  Ketika Cikgu Jailani, guru besar Sekolah Agama Jementah menyuruh saya mengutip sampah di atas lantai berdekatan dengan meja saya dan saya enggan.  Cikgu Jailani memegang lengan saya lama-lama dan akhirnya saya mengeluarkan airmata; sebab semua mata memandang saya, bukan sakit kena pegang lengan ke apa, malu je.  Juga ketika saya kata pemadam dalam bekas pensel seorang kawan adalah pemadam saya; saya cam betul, tapi dia kata dia punya dan akhirnya si dia kecil hati dengan saya. 

Saya tak mahu hal-hal sedemikian berulang lagi.  Tak pandai mengalah dan sangat kuat mempertahankan 'saya betul dan saya mesti pertahankan apa yang saya rasa betul' tanpa menggunakan budi bicara dan budi bahasa, memang teruk.  Ia kurang berfaedah, dan tidak membaiki keadaan.  Apa la salahnya saya kutip je sampah tu, bukan besar macam batu tongkol sampai tak boleh angkat ... tak ada la saya termalu  sendiri.  Dan apa la salahnya saya akur je andai teman tu kata pemadam tu dia punya.  Beli je la yang lain.  Ntah-ntah memang sama benar rupanya, ala ... pemadam pensel je.  Ish ish ish ...

Hehh ... makcik ... makcik ...

Buat Naqhuhines; mengalah tak bermakna kalah, okay! 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing