Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, March 8, 2011

Kau orang Indonkah?

As salam.

Catatan hari ini ~ pintu ke ruang tamu yang penuh berkarpet lekat dari dinding ke dinding sudah terkunci dari dalam.  Hari garing terik panas, penghawa dingin di ruang itu sudah lama dihidupkan.  Saya dan Hanessa keresahan di luar.  Dan hari ini, saya perlu belajar hingga mahir kaedah membuka pintu terkunci menggunakan kad prepaid telefon.  Yogesh yang datang dengan senyum simpul setelah ditelefon oleh abah Naqhuhines dari Jerudong (yang menarik nafas panjanggggg sebentar tadi) agar datang melihat dan membuat apa yang perlu (contohnya mungkin ketuk cungkil hempuk pemegang pintu hingga terbarai ... contohnya) dengan tenang 'menyemak' keadaan pemegang pintu dapur. Kemudian dia melakukan kerjanya di pintu ruang tamu dan 'klik' ... pintu itu terbuka, alhamdulillah!  Terima kasih kepada Yogesh.

Mujur, kata hati saya, mujur Kak Hawa tak jadi datang.  Tapi kalau datang, kita akan duduk-duduk di bawah dulu sementara saya memikirkan nak panjat tangga ke tingkap depan yang setinggi 10 kaki (anggaran). Mujur, bisik saya lagi, ketika melihat tangga itu yang terikat dekat tangki air belakang bilik air, sudah patah andalnya.  Mujur juga saya tak pandai-pandai hempuk atau ketuk pemegang pintu dengan penukul besi, konon mahu membantu kerja Yogesh nanti.  Kalau tidak tentu Yogesh ternganga dan saya lagi menganga.

Dan ketika ini, saya sedang membaiki bab 4 Sakinah.  Entah mengapa saya jadi mengantuk sangat.  Satu keadaan yang amat jarang, ketika coverage internet selalu berjaya saya buka dengan cepat. Selalunya mata saya akan segar bugar.  Tetapi waktu ini, saya rasa lemah dan letih.

Ohh ... tadi siang saya sudah merayau di Pekan Seria mencari alat penyambung rubber hose untuk mesin basuh saya.  Juga mencari alas saprah untuk menghidang sesuatu buat Kak Hawa (masih terus terbentang untuk menanti dia esok insyaAllah), dan membeli kain sarung untuk guru-guru mengaji anak-anak di Masjid Zainab sebagai ucapan penghargaan di atas jasa mereka.  Jumaat ini  anak-anak akan mula mengaji di Masjid Seria pula.  Urusan perpindahan mengaji sangat formal dengan dua surat disediakan oleh pegawai hal ehwal masjid @ guru penghubung kelas al-Quran & Mukaddam; sepucuk untuk kami dan sepucuk lagi akan diserahkan kepada pegawai di Masjid Seria pula.

Sekali peristiwa ~ jangan bersikap bakhil ketika diminta oleh seseorang kerana itu bererti ada milik dia pada kita. Saya berjalan bertentangan dengan seseorang yang kelihatan seperti wanita agak berumur (pakai spek tapi macam tak nampak juga ...).  Belum sempat memberi salam, dia menyapa "Kau orang Indon ka?"  Saya geleng, menjawab dalam Bahasa Malaysia.  "Aku minta sepuluh ringgit.  Anak aku belum makan di rumah.  Suami aku lumpuh.  Aku mahu membeli beras.  Kau orang Indon kah??"  katanya.  Wajahnya sudah berkedut menggambarkan usianya.  Saya perhatikan sekelimbas lalu, kasutnya ada riben cantik.  Seluar panjang hitamnya berjalur-jalur memanjang dan dia memakai blaus merah muda.  Dia bertudung dengan cara sederhana.  Juga berpayung macam saya. Dia memberikan senyuman.  Tidak pula seperti sedang kerusuhan.  Dia macam suka-suka aje.

"Kita orang mana?" Saya bertanya pula.  Asyik dia je tanya saya, saya pun nak tau juga dia orang mana.  Dia senyum, "Aku orang Limbang."  Saya hanya mahu berhati-hati.  Tetapi saya tahankan ketika dia mahu melangkah, dan hulurkan beberapa keping wang $1.  "Ini sahaja yang saya ada", kata saya.  Selebihnya yang ada di dalam dompet adalah amanah suami untuk saya jaga dan gunakan untuk keperluan lebih penting.  Wanita ini mengucapkan terima kasih dan berlalu pergi.

Saya pula melangkah ke arah rumah sambil tertanya-tanya sendiri. Mengapa dia kerap bertanya saya orang mana?  Saya tak kelihatan seperti wanita Indonesia, saya yakin.  Mungkin dia berbasa-basi, atau mungkin orang Indonesia sahaja yang kerap berjalan kaki, maka dia selalu bertembung dengan orang Indonesia, barangkali.

Tak mengapalah, kita lupakan sahaja.  Saya masih mengantuk dan lemah.  Malam masih muda tetapi saya fikir perlu merehantkan diri lebih awal.  Namun kalau sempat mahu mengirimkan bab 4 Sakinah kepada Sifu.  Tetapi melakukan sesuatu dalam keadaan mengantuk adalah tak praktikal.  Maka ...

Jumpa lagi.

Terima kasih syukur kepadaMu ya Allah kerana membuatkan aku dapat menghulurkan sedikit kepada seseorang yang memerlukan, setelah sudah lama tidak berkunjung ke Masjid Seria dan masukkan duit dalam tabung masjid (dah tak transit dah).  Ampunilah daku dan tunjukilah daku selalu, sebagai seorang yang selalu lalai dan alpa, dan tetapkanlah kami semua di dalam agamaMu yang suci. Ameen. ...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing