Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, March 22, 2011

Di suatu pagi yang berkah bersama deraian hujan

Bengang juga.  Pencapaian internet menggunakan B-Mobile sangat teruk.  Boleh tersengguk-sengguk dibuatnya.  Boleh juga menyiapkan beberapa para novel Sakinah.  Boleh juga menyelak beberapa muka surat buku tentang patchwork.  Boleh juga ke dapur masak air dan godak milo panas.  Boleh itu boleh ini boleh macam-macam ...

Jadi, apabila hati sedikit panas, dan pintu bilik pun sudah dikunci sebagai amaran manja untuk orang yang suka buat-buat tak reti bahasa ... maka eloklah shut down dan melelapkan mata.

Pagi tadi, saya terjaga jam tiga tiba-tiba.  Huh ... apa hal pulak?  Perut rasa memulas-mulas ... buka pintu ke luar, terus saya diterjah tiupan angin bersama deraian hujan yang agak kasar.  Alhamdulillah, hujan dinihari adalah rahmat Allah yang tiba membasahi bumi.  Memang dah menjangka, tentu malam nanti akan hujan, kerana siangnya kelihatan muram.  Dan petang semalam, rembang kuning begitu kuat menyala di penjuru alam dan pelangi pertama tahun ini barangkali, kelihatan melintangi langit Seria dengan indahnya.  Hati saya bersorak ria, dan bibir mengorak senyum gembira.  Musim pelangi sudah tiba!!! Seperti halnya pelangi demi pelangi mewarnai pemandangan ketika saya dan anak-anak tiba di bumi ini pada penghujung Mac 2010 yang lepas.  Ohh ... sudah hampir setahun saya berada di perantauan ini.  Entah ... tiba-tiba macam kena balik je pulak.

ALhamdulillah, apabila saya dapat mengisi malam yang masih berbaki di awal pagi ini dengan bertahajjud dan solat sunat lainnya, yang hanya sesekali dapat saya lakukan apabila berkesempatan.  Pagi ini Allah Taala membangunkan saya dengan asbab perut yang meragam.  Alhamdulillah ... 

Selesai semuanya, mata terpandang laptop si abah yang tersadai meminta dikasihani di atas meja nun di hujung ruang.  Hmm ... kedengaran suara mengaji di corong radio rangkaian Nur Islam.  Beberapa minit lagi pasti azan Subuh akan berkumandang.  Saya menarik nafas dan menetapkan hati.  Ada sapaan yang belum dapat dijawab di FB; salam dari Kak Eton kawan sekelas si abah di STS dulu.  Saya mahu membalasnya pagi ini.  Dengan coverage internet yang laju, cepat saya dapat menjawab entri Kak Eton.  Ada 7 orang sedang online waktu itu, entah siapa kurang berminat untuk tahu.

Tiba-tiba ...

Ada ucapan salam di ruang chatting.  Perempuan.  Beliau merupakan editor di salah sebuah pusat penerbitan di tanahair.  Kami pernah berhubungan melalui cerpen saya di majalah yang dikendalikan beliau.  Kami tidak berbicara lama.  Saya mohon diri untuk menunaikan solat Subuh.

Sekadar catatan untuk diri sendiri ~ beliau menawarkan saya peluang untuk menulis novel  bagi galeri buku yang dikendalikannya.  Bagi saya, ini seperti booster untuk saya terus menulis.  Mungkin juga satu peluang untuk saya berkarya dengan lebih bersungguh-sungguh di platform yang bersesuaian.  Saya perlu meyakinkan diri bahawa ini bukan satu kebetulan.  Semuanya sudah ditetapkan oleh Allah Taala di Loh Mahfuz sejak azali, hanya kini saya melayari setiap takdir mengikut ketentuan waktuNya. 

Ya Allah, kumohon takdir baik dariMu dan kumohon keselamatan dari takdir buruk. Tetapkanlah kami semua di dalam agamaMu  yang benar, dan tetapkanlah tapak kaki kami di atas jalan keredhaanMu selamanya.  Ameen.


Di suatu pagi yang berkah bersama deraian hujan membasahi bumi.

1 comment:

Mgah said...

Bahasa & perbendaharaan kata semakin menarik. Bakat semakin terasah. Tahniah. Insyallah suatu hari penulisan boleh jadi satu punca pendapatan lumayan bagi anda..

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing