Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, March 16, 2011

As salam Muhammad Naqib

As salam, Muhammad Naqib.

Mama dengar suara-suara membukit di sana tu (masa abah telefon tadi).  Wahh ... ramai tetamu ya!

Esok pagi-pagi abah dah berangkat balik.  Mama suka.  Dan sedih juga.

Kamu akan tinggal di sana bersama uwan dan atuk.  Tiga hari lagi baru balik madrasah.

Apa kamu nak buat dalam tiga hari tu, Muhammad Naqib?

Sabarlah dalam perpisahan ini.  Hati keibuan terasa sudah menangis mengenangkan kamu yang ditinggalkan.  Tapi itulah perjalanan kita.  Tak boleh dielakkan.  Ingatlah kawan-kawan kamu, yang semuanya turut berpisah dari kaum keluarga.  Adat orang menuntut ilmu memanglah begitu.  Semoga Allah Taala menguatkan hati kita untuk menghadapi saat berjauhan seperti ini.

Memang kami ingin mendidik kamu agar menjadi kuat dan tabah.  Kamu anak lelaki sulung.  Kamu mesti memberikan contoh yang terbaik kepada adik-adik.  Usah lagi kata Ain lemah semangat ke ... nanti tak serasi duduk asrama ke ... apa-apa aje la.  Sepatutnya kamu memberikan dia dorongan untuk mengikut jejak kamu, bukan cuba mematahkan semangatnya.  Puas mama terus memberikan sokongan dan perangsang agar dia tetap hati dengan rencana kami.  Kamu, berikanlah sokongan kepada dia, ya.

Ada lagi dua adik kamu yang menanti giliran.  Insyaallah.

Jadi, ada lagi tiga hari nak kembali ke madrasah.  Jaga diri baik-baik.  Cuci pakaian tu lebih bersih dari sebelum ini.  Dah dua tahun berada di madrasah.  Semoga kamu semakin serasi dan faham selok-belok kehidupan di situ.

Tingkatkan hafalan kamu.  Mama dan abah di sini sentiasa mendoakan kamu.  Usah menggunakan terlalu banyak masa.  Ada banyak lagi ilmu yang perlu dikejar dan dituntut.  Ikut kaedah ustaz betul-betul, insyaallah bersama keazaman kamu, pasti berjaya.  Semoga Allah Taala sentiasa membantumu.

Mama nak kamu kuasai Bahasa Arab juga.  Bahasa dunia akhirat.  Bahasa al-Quran, bahasa ilmu, juga bahasa syurga.  Semoga dengan itu kamu akan lebih mengerti mafhum firman Allah Taala, bukan sekadar faham gitu-gitu je.  Mama dengar Kuliah Mufti di sini, sungguh berasa kagum kepada Tuan Mufti Dr.Abdul Aziz bin Junid itu.  Sentiasa beliau menjelaskan kuliahnya dengan sedutan kata-kata Bahasa Arab sama ada firman Allah, hadis atau apa sahaja.  Ternyata beliau amat mahir dengan bahasa ini.  Alhamdulillah.  Mama mahu kamu begitu juga.

Maafkan kami sekiranya terlalu besar dan banyak harapan ditumpukkan kepada kamu.  Tetapi itu hanyalah satu kewajaran. Insyaallah kamu akan mampu memikulnya.  Mohonlah kekuatan dari Allah Taala Yang Maha Kuat.  Inilah masanya kita membina impian, Muhammad Naqib.  Semoga impian-impian itu akan dimakbulkan olehNya, insyaAllah.  Usah fikirkan andaian-andaian negatif.

Muhammad Naqib, insyaallah nanti kita bertemu lagi.  Mama akan melobi pada abah kamu supaya kamu diizinkan datang ke sini pada hari raya aidil adha nanti.  Insyaallah.  Seminggu pun tak apa.  Yang penting kualiti masa itu. 

Hmm rasanya cukuplah ni.  Tulis panjang-panjang entah kamu sempat baca ke tak ... Mama nak pesan ni, jangan nakal-nakal.  Usah buli Ali lagi tau!  Hehe ... Payahlah mama kat sini nanti, kalau kamu nakal kat sana.  Mentang-mentang dah senior sikit ya.  Jangan gitu ... Dan jagalah barang-barang kamu, macam kaca mata tu.  Kata nak pakai celak Ismet tapi buat spek lagi?  Nanti kirim kat warden kalau dia pegi Sri Petaling, macam mama cakap tu.  OK, dan istiqamah la, baru berkesan insyaAllah.

Sekian dulu, salam sayang teramat sayang dan peluk cium dari mama dan adik-adik di sini.  Wassalam.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing