Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, February 2, 2011

Terkandas di bumbung Giant

Salam.

Tersadai di bumbung Giant Segamat adalah kakak ipar saya, Norhana Mat Arbak.  Masuk malam ini sudah empat malam dia tersadai bersama staf-staf yang lain dan juga pelanggan-pelanggan terakhir yang tak sempat pulang malam Isnin lepas.  Tragis!  Entah macamana keadaan mereka di situ, huh ... kasihannya.  Kiranya sudah tahap darurat.  Dengarnya mereka bukan sahaja tak dapat nak membersihkan diri dan menghabiskan masa di dalam kereta sahaja, nak melepaskan hajat pun terpaksa ditangguh kerana bilik air dimasuki air (paling pasti kalau air dah penuh, tentu tangki tersumbat dan air membuak apabila dipam, huh ...).  Walau bagaimana pun alhamdulillah kerana pihak Giant ada menyediakan bekalan makanan, paling tidak dapat menampung lapar mereka tu.  Pasaraya itu masih ditutup.  Air masih bergenang paras dada di tingkat bawah dan belum surut-surut lagi.  Habislah semua barang-barang jualan di tingkat bawah tu, aduhh ...

Namun syukur kepada Allah kerana walaupun banjir ini paling teruk berbanding banjir besar 2006 lepas, rumah mertua saya masih selamat dari kebanjiran.  Walau bagaimanapun, setakat hari ini sudah 10 buah rumah penduduk di tempat rendah yang biasanya selamat tapi nampaknya kali ini kena juga tempias banjir.  Mereka ditempatkan di balai raya berdekatan. 

Sesekali kami meninjau persisiran pantai Lumut.  Kalau selalunya ramai pengunjung yang datang bermain air, bermain pasir atau berjogging, kali ini pantai sangat sempit dan ombak bergulung-gulung memutih hingga laluan yang ada hanya tinggal beberapa kaki sahaja.  Dari rumah, kami boleh dengar bunyi hempasan ombak yang kuat dan  menggerunkan.  Kalau air laut naik di sini, habislah!  Tetapi setakat ini belum pernah dengar lagi kawasan Lumut dinaiki air.  Hanya hampir setiap tahun kawasan Labi di Tutong yang selalu dinaiki air, lebih kurang macam negeri Kelantan yang selalu banjir tu. Dan satu kemalangan jiwa apabila seorang wanita terkena renjatan elektrik.

Malam ini kami buat preparation untuk Beriani Kambing.  Bos abah Naqhuhines yang nak beraya esok sudah membuat pesanan, termasuk kari ayam dan acar special.  Kat dapur sekarang sudah siap bawangnya, kentangnya dan lain-lain tunggu diadun ke dalam periuk sahaja. Malam ni abah Naqhuhines nak siapkan beriani dahulu, dan sebelum Subuh esok selesaikan yang lainnya.  Semoga semuanya berjalan lancar, insyaAllah.  Saya?  Assistant dia je tapi besar peranan tau, tolong kopek bawang sampai hitam jari waduhhh.  Dan ohh bawang kecil paling ketara naik harga sekali ganda ~ yang turun hanya hujan di mana-mana!!!

Hari raya tahun ini tentu hari raya paling meriah buat bos sekeluarga.  Mereka baru sahaja masuk ke rumah (little palace) yang baru siap, ada  sekurang-kurangnya 15 bilik dan ruang privasi untuk bos sekeluarga yang lengkap dengan ruang tamu sendiri.  Hebat bangat!  Tempohari sempat la saya melawat rumah besar berbentuk L itu sebelum mereka masuk kelmarin.  Anggaran kos rumah itu hampir setengah juta dolar Brunei.  Fuhh!  Dan budaya orang Cina ~ biar ramai serumah.  Hampir seluruh keluarga bos dari parents hingga ipar duai dan anak-anak saudara tinggal di sana dan masing-masing ada bilik sendiri.  Sebelum ini 40 tahun mereka menetap di rumah banglo kayu di tengah-tengah pekan Seria di tanah TOL. 

Selepas ni kami pula akan mengisi kekosongan di rumah itu, ambil tiga bilik saja cukuplah.  Adat merantau ...  Yang penting anak-anak lelaki dan perempuan mesti ada bilik masing-masing.  Ruang belajar yang jauh dari tv dan boleh letak banquet table yang panjang tu (cadangan saya) sebab semua boleh belajar di meja itu serentak termasuk saya sendiri, hehehe ... Sambil buat novel, boleh pantau anak-anak buat homework.  Ok kan?  Abah Naqhuhines pun boleh tumpang sama mengajar Hidayat buat homework dia sebab Hidayat lebih akur dengan abahnya (tak banyak perangai).  Selain tu, banquet table tu juga boleh digunakan untuk menghidang makanan ketika jamuan berselerak.  Semua boleh letak di atas satu meja ~ makanan, minuman dan pinggan cawan sekali, periuk belanga juga kalau nak letak hahaha ...  Ala, macam kat khemah pengantin tu.  Hmm, semoga abah Naqhuhines setuju beli meja panjang ni, sedang sales kat Giant.

~ Tiba-tiba dapat teguran dari Nurin Najwa Hanafi, kawan Hurilain yang rajin berborak dengan saya di FB.  Serentak itu juga saya disapa oleh Shahamin (anak saudara saya, anak sulung arwah Kak Ja).  Jarang sangat kami bersua di alam maya.  Kembang hati saya dia sudi menegur.  Katanya dia akan kembali ke Terengganu untuk menyiapkan projek yang tersangkut sedikit.  Dan, sebenarnya Allah jua yang membuka hatinya untuk berchit chat dengan saya (dia selalu offline).  Tatkala saya katakan bahawa saya sedang menulis novel tentang ibunya, dia langsung sarankan diari ibunya untuk tatapan saya.  Masya Allah, saya terkesima dibuatnya.  Bersama diari itu, saya akan dapat menjengah jauh ke dalam hati dan jiwa Kak Ja.  Selama ini saya hanya melihat beliau secara luaran sahaja.  Amin sudah berjanji akan menyerahkan diari itu untuk tatapan saya sepulang Pak Tehnya pada bulan Mac ini nanti, insyaAllah. 

Kepada Amin, mak teh ucapkan ribuan terima kasih kerana sudi berkongsi sesuatu yang sangat sentimental dan tidak ternilai harganya ini.  Semoga Amin terus gigih mendaki tangga-tangga kejayaan yang diimpikan dan menjadi anak soleh yang sentiasa mendoakan ibunya di alam sana. 

Akhir kata, semoga yang banjir akan surut.  Yang tersadai di atas bumbung Giant akan dapat pulang ke rumah semula, juga di mana-mana sahaja mangsa banjir yang sedang resah memikirkan keadaan rumah yang ditinggalkan di dalam air yang deras mengalir.  Semoga Amin berjaya mencapai cita-cita, seperti harapan saya terhadap novel sulung yang bakal disambung dengan penuh semangat, insyaAllah.  Semoga anda semua selalu ceria dan sentiasa dalam pemeliharaan Allah walau di mana berada.  Ameen.

Nota : Naqib akan menjalani peperiksaan pada 7, 8 dan 9 Februari ini.  Mohon doa semua semoga dia dan kawan-kawannya berjaya dengan cemerlang di dalam peperiksaan tersebut.  Semoga mereka menjadi anak-anak yang cemerlang dan berjaya dunia akhirat.  Ameen.  Terima kasih.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing