Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, February 15, 2011

Puteri Bidadari

Masuk je pintu, saya bertemu dengan bidai penghandang menutup pandangan ke ruang tamu.  Tidak nampak orangnya tetapi telinga menangkap suara-suara garau orang lelaki di sebalik sana.

Mana puan rumahnya ni?

Tercangak-cangak.

Tidak kelihatan bayang wanita pun.  Saya melangkah masuk ke pintu kedua.

Mungkin ini hala ke dapur.  

Sebuah ruang yang lapang menanti.  Ada sebuah meja bulat yang rendah di atas karpet di satu sudut.  Terdapat pelbagai bekas makanan bertutup sudah siap di atasnya.  Di sekeliling dinding tersandar kusyen-kusyen empuk, ala-ala Arab gitu.

Ada suara wanita di ruang sebelah.  Lalu saya menjenguk, berjabat tangan, berpelukan dan saling berkenalan.

Tidak lama kemudian, kami sudah berada semula di ruangan berkusyen untuk menikmati hidangan.

Kini kenalan baru warga Malaysia semakin bertambah.  Puan Hawa juga mempunyai dua putera yang baru sahaja memulakan pengajian tahfiz di Madrasah Bukit Changgang, di tempat Muhammad Naqib.  Bahkan melalui anak-anak inilah, abah Naqhuhines dihubungi oleh Haji Nuroll Azman, suami Puan Hawa.

Alhamdulillah.  Jika sebelum ini kenalan serumpun bertumpu di Bandar Seri Begawan, kini silaturrahim semakin berkembang ke selatan Brunei iaitu di sekitar daerah Kuala Belait pula.  Dianggarkan terdapat seramai 30 ribu rakyat Malaysia yang berada di Negara Brunei Darussalam, dan terlibat di dalam pelbagai lapangan kerja sama ada dengan kerajaan atau swasta.

Semoga perkenalan ini membawa kepada kebaikan dan meningkatkan lagi kualiti hidup kami.  InsyaAllah.

Seolah-olah jalan sudah dibukakan oleh Tuhan terhadap hasrat kami untuk menghantar Hurilain pulang ke Malaysia.  Salah seorang tetamu Puan Hawa adalah ibu kepada seorang puteri yang kini sedang belajar di Madrasah Lil Banat, Sri Petaling.  Umurnya sekitar 14 tahun.

Bahkan puteri Puan Hawa sendiri terlibat sebagai tenaga pengurusan di madrasah tersebut.  Kata Puan Hawa, anaknya itu pernah bertanya kepadanya tentang seseorang dari Brunei yang mengutus surat dengan loghat Brunei ke madrasah.


Gulp!  Surat tu aku yang tulis tu ... 

Saya diam.  Terperanjat pun ada.

Iyalah, kan ke surat tu surat formal.  Rasanya guna Bahasa Melayu Tinggi tu.  Luar biasa juga ni!  Apa yang lainnya ... entahlah.

Setelah beberapa ketika, baru saya mengaku, "Sebenarnya surat tu saya yang draf.  Letak je nama suami ..."  Hehehe ... semua pakat gelak kecil.

Tak pe, gelak sikit-sikit menambah kemesraan.

Akhirnya, Puan Hawa kata dia akan susul anaknya berkenaan surat itu.  Belum ada lagi jawapan dari pihak madrasah tentang isi kandungan surat itu kepada kami.


Gelak gelak le ... tapi harap ustazah tolong bagi feedback jugak ye...

Kini saya terbayang-bayangkan Hurilain di madrasah.  Terbayang-bayang dia memakai purdah hitam menyelubung seluruh tubuh.  Semoga keselamatan dan keredhaan Allah Subhanahu wa Taala untuknya.

Teringat kat Naqib.  "Semua pelajar perempuan pakai purdah.  Nanti Ain boleh jadi Zorro sebab semua putih hanya keliling mata je hitam," katanya menyakat adiknya semasa timbul ura-ura untuk menghantar Hurilain ke madrasah juga dulu.  

InsyaAllah semoga Allah memperkenankan niat yang baik dan memudahkan semua urusan untuk mendapatkan keredhaanNya.  

Untuk Hurilain, semoga menjadi srikandi muslimah yang sejati dan sentiasa dalam pemeliharaan Allah Subhanahu wa Taala.  Semoga mendapat didikan yang terlebih baik.  Belajar bermujahadah dan muhasabah diri.  Mengenal diri dan mengenal Tuhan yang telah menjadikan kita, serta tujuan-tujuan kita dijadikanNya.  Menyelam ke dalam lautan ilmu kebenaran.  Dan akhirnya benar-benar menjadi seorang Puteri Bidadari seperti namamu yang sebenar ~ Amirah Hurilain.  Insyaallah.  Ameen. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing