Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, February 9, 2011

Panggilan Telefon

Salam.
Kadang-kadang kita membuat panggilan telefon.  Kadang-kadang kita menerima panggilan melalui telefon.

Biasanya saya terima panggilan dari mak di kampung.  Bertanya khabar dan sok sek sok sek itu ini.  Akhir sekali cerita dia dan abah sibuk dan"Bila mak nak jumpa Along ni.  Dah rindu kat Along.  Ternampak-nampak Along tunduk makan nasi lemak.  Dah terdengar-dengar Along cakap "Wan, nak duit!" ..."

Sesekali saya pula buat panggilan kepada mak Juriah yang selalunya abah yang jawab kerana mak dah malas nak pakai telefon bimbit.  Juga mak Ramlah dan Mak Leha.  Bertanya khabar dari jauh.  Lega dan syukur kala mendengar suara mereka menjawab, "Alhamdulillah, mak sihat."  Kemudian mak-mak bertanya pula khabar kami sekeluarga kat sini.  Pot pet pot pet, "Ok mak, kirim salam kat si anu tu, kat si anu ni, ya.  Assalamualaikum.  Bye."

Kadang-kadang saya menelefon abah Segamat, mewakili suami bertanya khabar.  Pernah juga tersilap abah.  Sepatutnya return call ke abah Hj. Mat kg tetapi buat call ke abah Hj. Mat di Segamat. 

"Eh, ayang telefon abah mana ni?"  tanya suami kehairanan.  Laa ... salah abah rupanya.  Tapi tak mengapalah, tanya-tanya khabar. 

Uh, patutlah abah pertama tadi macam pelik aje, "Mak kau, tadi awak ada tepon Intan ke?"  tanya abah pada mak Leha.  "Tak de, Alid agaknya." jawab Mak Leha meneka-neka.  Hi hi hi ... apa mimpi Alid nak call sini pulak!

Kelmarin Ahad, 6 Februari ketika kami di Miri, tiba-tiba masuk panggilan terputus-putus dari seseorang yang tak saya sangka akan menelefon.  Nina namanya.  Salah seorang gadis yang pernah menjaga anak-anak di Pusat Jagaan Awin Cemerlang.  Satu-satunya gadis yang berani tinggal bermalam sendirian di nurseri itu.  Satu-satunya gadis yang mampu mendodoi seorang bayi yang paling kuat menangis di situ hingga si bayi melekat dengannya.  Juga satu-satunya gadis yang sangat keibuan, mengisytiharkan panggilan 'Umi' untuk dirinya.  Dan semua kanak-kanak termasuk anak-anak saya memanggil  Nina, "Umi! Umi!" dengan cerianya dan disahut dengan ceria juga oleh Nina.  Dia memang ceria, sedikit nakal dan pandai melayan kanak-kanak.

Dia berceloteh di hujung talian sekitar 7 minit.  Bertanya khabar saya dan keluarga.  Bertanya tentang Naqhuhines.  Dari suaranya, dia masih ceria seperti biasa, seperti Nina yang dulu juga. Saya tersenyum mengenangkan gadis ini.  Ada sesuatu yang mencuit hati.  Biarlah rahsia hehe ...

Sebelum panggilan dari Nina, saya juga pernah terkejut dengan panggilan luar biasa ke telefon bimbit suami  yang membangunkan dia jam 2 pagi.  Huh, memang mengejutkan.  Iyalah, panggilan tengah malam buta atau pagi buta bukan panggilan biasa-biasa.  Tentu amat mustahak dan luar biasa.  Nombor telefon pula dari telefon awam.  Siapa saja la ni ...

Kemudian beberapa panggilan menyusul, beberapa hari kemudian ke telefon bimbit suami lagi.  Hmm rupa-rupanya Fitri, pemuda yatim piatu yang tinggal tidak jauh dari rumah kami.  "Aku rindu sama wak.  Bila wak nak balik sini?  Balik la terus wak, aku nak makan asam pedas wak," kata Fitri sayup-sayup.  Terus terbayang raut wajahnya yang bulat dan matanya yang bulat besar.  Timbul rasa simpati kepada Fitri.  Agaknya dia kesunyian.  Tetapi kami pun tidak selalu bergaul dengannya.  Hanya sesekali andai dia lalu di hadapan rumah dan suami sedang berkumpul dengan gengnya, tentu dia diajak singgah dan sama makan biskut cecah teh tarik atau kopi.  Yang asam pedas tu, agaknya dia teringat kenduri terakhir kami sebelum ke Brunei dulu, yang antara menunya ialah asam pedas ikan kembung.

"Heh Fitri, apa kau buat malam-malam buta telefon aku dulu?" tanya suami, teringat panggilan misteri jam 2 pagi dulu.  Fitri tertawa-tawa.  Apakah dia sangka jam dua pagi di Sijangkang tak sama dengan waktu di Brunei agaknya ...  "Wak, kirim salam Kak Intan ya, anak-anaknya sekali."  Apa la Fitri, aku kau panggil Wak, bini aku kau panggil akak, rungut suami sengih-sengih.  Boleh kata sebulan sekali Fitri akan menelefon lagi. 

Akhir sekali, ada juga menerima panggilan telefon dari unknown number.  Sekali dua terdengar suara perempuan bangsa asing bercakap dengan bahasa yang saya tak faham.  Beberapa kali berikutnya, mungkin panggilan dari beberapa orang yang mahu merahsiakan nombor masing-masing, dan asyik tersilap nombor barangkali.  Dua tiga kali rajin juga menjawabnya, mungkin panggilan penting.  Dan kredit pun terbang 20sen setiap kali menjawab, tanpa ada suara yang kedengaran di hujung talian.  Hmm ... mungkinkah Fitri sudah pandai menggunakan nombor rahsia pulak??  Mungkin kena tanya Fitri nanti.

Macam-macam dengan panggilan telefon.  Kadang-kadang salah dengar, orang cakap lain kita jawab lain.  Kadang-kadang kurang dengar, jawab "Ahh ... ooo ... haa apa dia??"  Tak dengar juga, "Talian tak clear la!" Dan panggilan tak dijawab walau sudah berkali-kali mencuba ohhh ... walaupun di waktu lengang dan dalam masa yang ditetapkan.  Mungkin mahu mendidik kita menjadi orang yang sabar selalu.  :)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing