Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 10, 2011

no title

SUDAH 10.23 AM!
Pecut pecut, wahh dah jarang sangat bawak sampai 130 nih.  Ala kesiannya Hanessa tentu dia sedang tercari-cari muka mamanya kat celah-celah parents kat kantin sekolah tu.  Alahai, sempat ke tak sempat ni?? 

Tiba-tiba kelajuan turun mendadak 50km/j.  Selepas potong kereta demi kereta termasuk sedikit garis kembar putih tu, saya ketemu belakang lori gedabak yang sedang berjalan dengan sopan-santunnya.  Ikut jangan cuba potong, sekarang di kawasan bahaya.  Jangan cuba-cuba langgar undang-undang jalanraya.  Ohh lega, lori itu beri signal ke kanan dan masuk ke simpang dengan santun. 

Pecut balik, dan bagussss sebab nun kelihatan lampu trafik berwarna hijau.  Beri signal ke kiri dan menyusuri tepi bulatan kecil, terus ke perkarangan sekolah Muhammad Alam.  Parking di belakang sebuah bas mungkin ada trip (?). 

Alhamdulillah, dan terus ternampak gadis kecil yang comel itu sedang berdiri di kaki lima bersendirian.  Dan kami saling menerpa berpelukan.  Ohh kasihannya dia.  Kan, dia memang menunggu-nunggu saya!  Saling tersenyum dan tertawa, kami menuju ke kantin.  Masih ramai pelajar berkeliaran dan berlarian di sana sini.  Jam di telefon bimbit menunjukkan baru 10.17 AM.  Tentu jam di dalam kereta sudah tercepat. 

Kami beriringan ke kedai menjual makanan.  Hanessa mahu makan meehon goreng dan air milo ais.  Saya menyuapnya hingga habis.  Dari jauh kelihatan Hidayat bermain dengan kawan-kawannya, baru perasan kehadiran saya ketika loceng hampir berbunyi.  Peluh meleleh di pelipisnya. 

Dan loceng pun berbunyi.  Saya menemani Hidayat dan Hanessa menuju kelas masing-masing.  Terasa anak-anak berdua ini dimanjakan, terutamanya Hanessa.  Rezeki dia dilahirkan sebagai anak bongsu, barangkali.  Bersalaman dan melambai-lambai mengucapkan selamat tinggal, tersengih riang.

Saya pun menuju ke kereta.  Dek mengejar si anak, saya lupa mengunci pintu kereta.  Tiba-tiba saya tidak menjumpai anak kunci kereta di mana-mana.  Argh!

Dengan laju sambil mengawal rasa cemas, saya kembali ke kantin sambil membayangkan meja tempat kami duduk tadi yang sudah kosong.  Memang tiada apa-apa di situ. 

"Kunci kereta saya hilang!" 

Puan Jamilah, kawan yang dikenali semasa persembahan akhir tahun lepas dan beberapa wanita kakitangan sekolah (bahagian dapur sekolah) yang masih ada segera mendapatkan saya.  Saya pula menyelak-nyelak sampah kertas pembungkus makanan yang membukit di dalam tong sampah hitam, kerana tadi saya membuang pembungkus meehon dan cawan plastik air milo di situ.  Seorang mengangkat plastik hitam dan mula mencari-cari di dalamnya.  Saya pula terduduk sekejap, sambil menyelongkar beg galas hitam.  Semua poket diseluk, tak ada!

Tiba-tiba terfikir sesuatu, dan jeng jeng jeng ... "Alhamdulillah, ni dia dah jumpa!"  Girang dan termalu sendiri. 

Kunci itu tersalah masuk ke ruang yang dihasilkan oleh koyakan lapik dalam poket luar beg galas saya.  Hehehe ... Kata Puan Jamilah, "Tu nak kena beli beg baru tu!"  Senyummmm ...

***
12.40 PM

Anak-anak sudah masuk ke dalam masjid untuk mengganti pakaian dan makan.  Saya menunggu di dalam kereta sambil memerhati awan di langit yang seperti kapas berlonggok-longgok.  Cuaca panas.  Bahang terasa. 

Tiba-tiba Hurilain muncul dengan tangisan.  "Jom mama kita makan di tempat lain."  Saya kehairanan.  Ohh rupa-rupanya wanita yang pernah menegur mereka dahulu muncul semula, dan menegur lagi di hadapan wanita-wanita lain yang sedang menunggu solat berjemaah.  Hurilain berasa malu kerana semua mereka memandang ke arahnya.  Dulu wanita yang sama pernah menegur 'kehitaman' anak gadis saya ini; suatu teguran yang menyentuh hatinya. 

Sudah lama saya tidak bersua wanita ini.  Hingga saya sangka dia sakit atau bermusafir lama.  Hari ini, tanpa kehadiran saya atas halangan syar'i, dia menegur anak-anak saya lagi.  Seolah-olah mereka makan dan berbuat sepah di situ.  Mungkin dia tidak tahu kumpulan mengaji di sebelah petang turut menjamu selera dengan pelbagai juadah selepas pengajian di situ. 

Saya selalu memastikan tidak ada sisa makanan yang tertinggal selepas mereka makan.  Andai saya keuzuran, pasti saya titipkan pesanan supaya mereka menjaga kebersihan di situ.  Dulu, pernah saya suruh anak-anak makan di ruang luar kaki lima masjid yang luas itu, tetapi kebanyakan masa kawasan terbuka itu dipenuhi kekotoran tahi burung layang-layang yang bersarang di sudut atap masjid dan tahi cicak.  Dan ada jemaah yang menyuruh anak-anak makan di dalam tempat solat tetapi haruslah menjaga baki makanan daripada bersepah.  Lama dulu, anak-anak makan di bawah pokok sahaja.  Kalau hujan, kena tempias air hujan, kerana tingkap belakang kiri selalu terjatuh (rosak la tu).  Kalau panas, berbahang rasa, kerana penghawa dingin kereta sudah lama rosak (alasan kecil sahaja).

Bagaimana menghadapi situasi ini?

Sabar sahajalah.  Semoga cepat-cepat dapat pindah ke Seria ini.  Tidak perlu lagi transit di masjid kerana boleh berjalan kaki sahaja ke sekolah. 

Apabila mama solat di masjid nanti, kamu makan sahajalah baik-baik jangan sepah-sepahkan makanan walaupun mama tahu kamu tidak berbuat begitu. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing