Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, February 14, 2011

Makan di bawah pohon

Hidayat bersila sambil menyuap nasi penuh selera.  Hanessa sudah lebih awal duduk dan kini sedang menyuap kali ketiga.  Dia mengutil daging ayam dan menyuap nasi ke mulut hingga penuh.  Nampak seperti betul-betul lapar!  Ohhh ya, tadi semasa menjemputnya di sekolah, ayat pertamanya ialah, "Mama, Baby lapar sangat  ni!" Aroma nasi katok naik ke hidung.  Terliur pula melihat gelagat mereka berdua hehehe ...

Hurilain pula makan di dalam kereta.  Malu, katanya.  Ada beberapa kereta melimpasi tempat kami berteduh, orang di dalamnya memandang-mandang ke arah kami. 

Ala, apa nak malu.  Ntah-ntah mereka pun teringin makan macam ni, santai-santai di bawah bayang pohon, bersila di atas tikar.  Macam di tepi pantai sahaja walaupun sebenarnya di tepi longkang yang bersih ni. 

Lain kali kita makan di kantin sekolah sahaja.  Di sana ada meja dan paip air.


Tapi, makan bersila bawah pokok ni pun best apa!  Angin bertiup sepoi-sepoi aje.

Selesai makan, Hanessa membelek siput bulan yang hidup di dalam longkang yang berair jernih.  Suka sangat dia melihat siput berwarna hijau yang berbagai saiz itu bergerak-gerak.  Itu ayah dia, nak bawak ibu dia jalan-jalan.  Itu anaknya, comelnyaaaaa! kata Hanessa sambil mengajak saya sama melihat haiwan moluska itu.

Kemudian, kami menuju Masjid Seria untuk mereka masing-masing menukar pakaian.  Jemaah solat sudah bubar.  Kami tidak bertemu mereka.  Hurilain macam selalu, mencuci wajahnya dengan pencuci muka sehingga hatinya puas wajahnya sudah bersih.   Itulah sebab kedua kami perlu ke masjid.  Untuk menunaikan solat Zuhor dan anak gadis ini dapat membersihkan wajahnya.

Mungkin inilah rutin baru kami.  Hati saya lega.  Tidak bimbang anak-anak akan mengotorkan karpen merah muda masjid lagi.  Tidak juga menyimpan rasa serba salah di hati.  Walau kini meja panjang yang selama ini ditangkup dua di sisi dinding sudah tercegel di tengah-tengah serambi seolah-olah dibentangkan untuk anak-anak saya makan, rasa lebih selesa dan bebas makan di bawah pohon sahaja.

Setiap hari selalu bertambah baik, insyaAllah.

Kini kenalan semakin bertambah walaupun belum tahu nama.  Malam kelmarin (Sabtu malam) kami mendapat jemputan di Kuala Belait untuk meraikan kenalan baru yang akan berangkat ke Abu Dhabi, pasangan Syed dan Aisyah.  Di pertemuan ini, saya dikelilingi oleh warga Malaysia semuanya.  Bagai berada di tempat sendiri.

"Orang baru ke?  Tak pernah nampak pun?  Tinggal di mana?"  adalah soalan-soalan yang ditanyakan kepada saya.

Alhamdulillah ceria rasa hati kerana diterima dengan baik.  Masing-masing ramah belaka.  Dan bertambah gembira kerana ketemu Puan Norazati Hussain yang anaknya turut belajar di madrasah Naqib. Saya turut dijemput untuk mengikuti program mingguan di rumah setiap teman.

Buat sekian kali, rupanya kami tetap 'jauh' kerana tinggal di Lumut.  Hehehe ... tak mengapalah.  Janji tali silaturrahim tetap dijalinkan.  Dan tak lama lagi kami pun akan ke Seria juga :)! InsyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing