Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, February 26, 2011

"Cuba bau, hangit!"  kata abah Naqhuhines sambil mengunjukkan lengan kirinya.

Saya hidu lengannya.  Waaa ... hohoho ... memang hangit, bulu lengannya hangus disambar api tungku dapur.  Hahahaha!!!  Tungku itu terlalu besar untuk kuali kami yang comel.  Jadi?  Kena la beli kuali besar jugak!

Dapur ini sudah disamak dengan air tanah serta enam bilasan air bersih.  Abah Naqhuhines melakukannya sendiri, mengambil tanah dari kebun Kak Leha.   InsyaAllah selepas ini kami akan memasak dengan hati yang tenang dan lapang.  Tetapi masih juga belum dapat memasak sebab kena menunggu dapur baru beli itu disambungkan kepada saluran gas bawah tanah.  Buat sementara ni, nasi katok je.  Atau masak nasi dan bakar telur dadar dalam oven, letak segala bawang besar, sayur-mayur dan tabur garam, lada hitam dan lada sulah. 

Makan dalam dulang berlima beranak, waduhhh!!!  Memang licin periuk nasi jawabnya.  Hmm ... sudah sebulan sukatan beras dikurangkan dari 3 pot kepada 2 pot.  Kata abah, cukup ke tak cukup ke masak je dua pot.  Memang la, kalau makan dalam dulang ni empat pot pun boleh licin!  Jadi, bila dah dua pot tu, ada la aksi rebut-rebut sikit nasi orang lain.  Sebutir nasi pun tak tinggal, alhamdulillah.  Nikmat sungguh, dan perut pun tak melampau kenyangnya.

Dan sambil-sambil tu, pesan pada anak-anak; berhenti semasa masih teringin nak makan.  Susah tu, sebab macam belum kenyang lagi, tapi itulah rahsia kesihatan Rasulullah SAW.  Jadi, selitkan lagi fakta sains, bahawa otak akan memberi isyarat kenyang selepas 15 minit selesai makan.  Jadi, kalau semasa makan sudah mengah, selepas 15 minit kita akan dua kali mengah.  Itu santak namanya, nasi sudah sampai ke dada.  Mana nak letak air dan udara?  Hehehe ... ambil senduk la jawabnya, senduk satu satu bagi kat orang-orang sedunia yang sedang kelaparan, petua orang tua-tua.

Alhamdulillah, hari ini rumah sudah usai sepenuhnya.  Terutama ruang tamu yang lapang itu, dan kedua-dua bilik tidur.  Yang paling seronok tentulah budak-budak bertiga.  Saya minta abah masukkan tv ke dalam bilik mereka.  Sudah ada rak tv nun jauh di atas kepala.  Kalau mahu menonton, harus sambil berbaring.  Astro belum dipasang lagi.  Jadi mereka menonton cd sahaja.  Tetapi kebanyakan masa menonton hanya selepas segala kerja sekolah selesai, atau bersama abah di waktu malam.  Di ruang tamu ada radio comel yang sudah berbelas tahun umurnya tu, yang satu ketika dulu diberikan kepada arwah abah Hj.Manaf.  Apabila malam, bacaan al-Quran akan berkumandang sehingga ke pagi.  Di siang hari pula, Nur Islam akan menemani saya dengan pelbagai rancangan menarik seperti Kuliah Mufti, Santapan Minda, soal-jawab ugama, nasyid dan pelbagai selawat Nabi serta doa-doa.

Bahu kiri terasa sakit.  Semalam petang saya mengajak anak-anak menapak ke pekan Seria.  Hurilain dalam enggan (malu kononnya tu ...) mengikut juga kerana dia nak membeli stokin lagi, yang jenis ada jari-jari tu (tergelak melihat kakinya memakai stokin tu, hahaha ...).  Dalam sepuluh minit sampai ke pondok telefon di Plaza Seria.  Saya menelefon Muhammad Naqib seperti yang dipesannya minggu lepas semasa dia balik ke rumah sebentar dengan uwannya.  Alhamdulillah, dia sihat dan ceria.  Dia sedang khidmat harian waktu itu.

Pulang ke rumah, terserempak dengan gerai-gerai menjual makanan di tapak parking berbayar. Hanessa yang sudah tak tertahan kelaparan membeli kek Biskut Marie.  Saya pula terliur melihat sate Hati Buyah yang disira dengan kicap hitam.  Selepas menghabiskan kira-kira $11 di situ, kami menapak pulang, ketika Maghrib hampir menjelma.

Terasa ada sengal-sengal di betis kiri.  11 bulan lepas, lutut kiri saya crack.  Pindah-randah macam ni, bahu kiri pula terasa sakit.  Bila menapak betis kiri juga sengal.  Kalau dapat urut badan, sedap ni... Tetapi telefon Mut isteri Piya (isteri salah seorang staf) tak berjawab pula, nak rasa dia mengurut macamana.  Rupa-rupanya dia  mengikut suaminya pulang ke Thailand. Nak urut terapi tu (yang hari tu), macam lembut sangat.  Jadi?  Urut sendiri je la nampaknya :).

Huhh!  Sudah jam 11.51 pagi.  Belum juga sempat nak membaiki bab tiga Sakinah.  Tapi sebentar tadi sempat berborak dengan Nida di Yahoo! bertukar-tukar khabar.  Sambil-sambil tu menulis blog pula.  Mungkin petang ini akan ke perpustakaan ini lagi, bersama Hanessa.  Tentu dia suka sebab dapat jumpa Adibah, dan buat bising-bising di sini hahaha ...

Jumpa lagi!

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing