Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, February 12, 2011

Ain malu, mama.

"Mama, Ain malulah ...!"

Ketika sedang memerhatikan skrin laptop Acer di sebelah anak gadis saya, dia bersuara begitu.

"Ehhhh tak apa tu Ain.  Kita orang perempuan mesti rasa malu.  Pakaian kita tu.  Nabi dan Rasul semuanya bersikap malu.

Hurilain memandang saya, sedetik ... dua detik ... tiga detik.  Dia tersenyum.

"Tapi, Ain rasa bersalah pulak."

"Ishh, jangan rasa bersalah kerana rasa malu.  Tak apa tu!"

Hurilain diam.  Tapi, malu apa pula ni hingga rasa bersalah??

"Tapi, mama.  Malu ni tak baik."

"Kenapa?"

"Mama ... bila abah nak beli kereta baru untuk mama?"

Ke situ pulak!

"Sabarlah.  Tak lama lagi tu.  Kan abah dah suruh pilih.  Diam-diam aje la!"

Mahu surprise kononnya.  Aku pun tak tahu tapi firasat mengatakan tak lama lagi mungkin kurang dari setahun, barangkali.

"Mama, Ain minta maaf eh!  Ain malu sangat masa mama naikkan tingkap belakang tu semalam."

Ohh sudah faham!

"Kawan-kawan nampak penyendal pintu hijau tu kat tingkap."  Tulus sahaja.

Yelah, semalam mama tinggalkan kereta sekejap di tempat parkir.  Bimbang keselamatan Acer di bonet kereta.  Sebelum ni selamba saja meninggalkan kereta tanpa tutup tingkap dan  tanpa kunci kereta.

"Napa?  Diorang ketawakan ke?"

Sudah gunakan kertas pun jatuh juga tingkap tu.  Dua penyendal pintu warna hijau tu orait jugak.

"Takkk.  Tapi diorang  nampak."

"Ala, biarkan je la."

Perasaan aje tu ...

Hurilain diam.  Memikir sesuatu.  Mahu mencari keyakinan yang berhamburan.

"Iya la mama.  Tak baik Ain malu macam ni, kan.  Ada kereta warna merah tu, lagi teruk, ma.  Cerminnya pecah dan diganti dengan plastic wrapper tu je."

Betul ke atau nak cover rasa bersalah ni, agak-agaknya ...

"Sabar.  Kalau ada kereta baru pun, tak boleh berperasaan bangga pulak."

Lalu aku terkenang satu ketika dulu, ketika sudah remaja.  Aku pun rasa malu membonceng motor vespa abah walaupun hanya sesekali sahaja.  Kerna kumalu aurat yang ternampak dari kain yang tersingsing sedikit.  Namun aku juga cemburu kepada Salmah yang berbibir merah delima itu yang selalu abah tumpangkan membonceng ke arah sekolah kami.  Di mana Salmah sekarang agaknya?

Maafkan saya, abah.  Saya sangat sayangkan abah.  Dan saya tahu bila-bila sahaja abah boleh membeli sebuah kereta waktu itu, hanya abah tidak mahu.  Dan abah tidak mahu berjalan jauh bersama-sama.  Kata abah, kalau kemalangan semua maut tiada yang akan tinggal.  Prinsip abah aneh buat saya, tetapi rupanya sekarang ni selalu terjadi demikian.  Kemalangan berlaku di mana-mana, mengerikan dan terkadang tidak tinggal seorang pun waris.

Dan kini, rupanya motor vespa macam milik abah tu mempunyai nilai antik yang sangat dihargai oleh orang yang pandai menilainya.  Saya tak pernah mengadu macam Ain.  Dia lebih luhur dan telus rupanya.  Maafkan saya, abah.

Al-Fatihah buat ayahanda Haji Manaf bin Yatim.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing