Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 28, 2011

Ya, betul-betul pulun!

Salam.

Alhamdulillah, masih ada sedikit kelapangan untuk menulis sesuatu.

1.  Saya betul-betul pulun untuk menyiapkan novel ini. Saya bekerja keras untuk menyusun plot cerita.  Akibat daripada penemuan baru mengenai watak kedua utama iaitu watak ibu kepada Sakinah, saya perlu rombak sebahagian besar plot sedia ada daripada cerpen Dedikasi Buat Ibu itu.

2.  Ia menjadi teruk dan merisaukan saya untuk 'mengadap' Sifu.  Tetapi apa boleh buat, saya mesti berhadapan dengan Sifu dan berterus-terang.  Masalah utama saya sebenarnya adalah apabila menyahut cabaran Sifu untuk menovelkan cerpen itu, dengan plot umum sahaja.  Dengan kata lain, tanpa persiapan sepenuhnya.

3.  Berkat thread saya dikeluarkan dari senarai bimbingan Sifu buat sementara (tak pasti berapa lama tetapi saya sudah menyepi hampir tiga bulan dari sana), saya mula rasa sudah sampai klimaks perbuatan saya ini.  Saya sudah cukup diberikan galakan dan kata-kata perangsang oleh Sifu, dan sudah tentu ada hadnya.  Saya perlu melakukannya sekarang!  Sebelum terlambat.

4.  Mungkin ada anak buah Sifu yang lebih teruk dari saya (saya tak mahu jadi yang paling teruk) tetapi amat ramai anak-anak didiknya yang cemerlang, gemilang dan terbilang di sana tu.  Karya-karya mereka silih berganti menghiasi dada-dada pelbagai media dan penerbitan buku, antaranya adalah kakak saya sendiri ~ Zulina Hassan.  Jadi saya mahu menjadi salah seorang daripada mereka, tentu!  Saya selalu membuang pandang terhadap pemakluman karya yang baru diterbitkan ~ ia adalah cabaran!  Cemburu ooo!!!

5.  Saya sedang dalam pencarian wajah Sakinah.  Malangnya wajah-wajah yang saya temui dalam media seperti majalah dan internet adalah wajah molek yang ceria dan penuh dengan senyuman.  Sakinah pula memiliki seraut wajah tenang yang indah dan feminine, terkadang mengandung kesayuan yang sukar diungkapkan.  Sepasang matanya sangat menarik dan mengusik perasaan.  Mata coklat cair yang ayu dan redup seperti mata ibunya.  Kuning langsat sedikit sawo matang seperti ayahnya dan licin bersih kulitnya.  Tinggi lampai seperti ibunya, sesuai dengan usianya 17 tahun.  Sopan, gemalai dan penuh kewanitaan.  Agak pendiam tetapi cergas dalam pergerakan, dan sangat bertanggungjawab.  Sakinah juga tegas mempertahankan prinsip yang dipegangnya dan hasil didikan ibu yang pertama diperolehinya di rumah menjadikan dia perawan yang kukuh keimanan.

Sakinah adalah watak utama yang memainkan peranan di sepanjang novel ini kelak.  Dia menjadi pemerhati yang tajam firasat dan bijak membaca situasi alam yang semuanya ditumpukan kepada ibu.

6.  Ibu Sakinah pula adalah seorang guru lepasan sekolah arab dan maktab perguruan.  Lemah-lembut dan sangat penyabar.  Beliau menderita kanser tulang tengkuk dan menjalani rawatan radioterapi sebanyak 35 kali selepas pembedahan pertama, disusuli dua pembedahan sesudahnya.  Sakinah sangat kasih kepada ibunya dan begitu kagum dengan kekuatan spiritual dan semangat ibu yang menanggung kesakitan.

7.  Setelah pelbagai kisah dilalui bersama, ibu Sakinah pergi jua meninggalkannya dan adik-adiknya (Hana dan Adam).  Namun ada sesuatu yang sangat mengusik perasaan Sakinah tentang ibu dan sikapnya yang menghairankan, sehingga ke saat terakhir beliau.

8.  Itulah serba sedikit plot yang sudah saya rangka.  Semoga wajah Sakinah akan muncul juga di minda saya sedikit masa lagi.  Sakinah yang berwajah redup, tiada kegirangan namun yang pasti memiliki keanggunan gadis Melayu tersendiri.

9.  Adakah ini show off?  "Haa bila nak tido ni?  Nanti lambat lagi!! Apa ni, ni dah show off namanya!!"  Sapa lagi, abah Naqhuhines la tu. Ohhhhh...  Tak pe tak pe, tunggu je la.  Saya akan akan akan!!!! InsyaAllah, ya Allah bantulah daku selalu.  Amin.

10.  Wassalam.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing