Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 14, 2011

Ya Allah, selamatkan kami dari fitnah.

Pagi ini jam 7, gadis kecil Hanessa sudah siap berpakaian lengkap ~ baju kurung putih, kain hijau pucuk pisang dan mini telekung yang baru dibeli semalam.  Manis sekali dia.  Sedang kakak dan abangnya masih santai-santai menonton tv.  Kelas mengaji akan bermula pada 8 pagi nanti.  Hanya setelah melihat saya bergegas menyelesaikan diri, barulah mereka bergegas pula.  Jam 7.30 pagi saya sudah duduk di meja, mahu memberi fokus kepada Kuliah Mufti.  Baru beberapa minit, masuk pula panggilan telefon dari mak di kampung. 

Pot pet pot pet ... bla bla bla ... "mak nak ke Sijangkang ni jumpa Along, dah rindu benar pada dia ... tapi tunggu abah selesai semua urusan, mak tak dapat telefon budak tu nak minta kunci Pajero tu sebab tak dijawabnya, dia sekarang kerja di Batu Pahat..."  Lebih kurang begitulah sebahagian kata-kata mak di telefon tadi, dan silalah alihbahasa kepada loghat Negeri Sembilan kalau anda mahir.

Masih ada lagi komen yang dispam untuk entri 'Jamuan Beriani Kambing di madrasah'.  Entah apa-apa, saya tak faham bahasa yang digunakan.  Tajuk ini pulak yang selalu mendapat komen spam.  Mujur saya masih rajin mendelete komen.  Apa lagi nak buat, memang pun kena delete. 

Eh eh follower bertambah lagi.  Terima kasih syukran thank you! Follower memang menceriakan blog saya yang ... mmm ... apa-apa la.  Saya tak belajar secara formal tentang apa yang dinamakan BLOG serta segala berkaitan dengannya.  Tetapi ada terbaca petua untuk menambah follower iaitu berpakatlah dengan sanak saudara serta sahabat handai supaya follow blog kita.  Ini petua je, tetapi mungkin blog anda memang hebat sehingga ramai orang yang follow, contohnya macam blog keretamayat tu ... saya pun teringin nak follow.  Blog ini biasa-biasa je, jadi bila ada orang yang sudi nak follow, kembang rasa gak.  Hehe ...  Saya tak pernah menyampaikan 'pesanan penaja' supaya follow blog saya kepada ahli keluarga hatta kepada suami.  Huh, dia tu!  Bagi komen pun dia malas.  Tapi saya tau dia selalu berkunjung ke blog ini untuk membaca apa yang telah saya luahkan di sini.  Iyalah, kekadang kita lebih mudah menulis daripada berkata-kata.  Saya salah seorang yang macam tu barangkali. 

Mungkinkah ada follower yang mengharapkan kita membayar dengan follow blog mereka juga?  Mungkin ini kebiasaan di kalangan bloggers.  Saya ada juga follow tetapi kurang rajin.  Saya juga suka link blog kerana ada entri-entri yang dirasakan bermanfaat dan menarik perhatian.  Namun telus sahaja, hanya beberapa blog yang saya benar-benar ikut setakat hari ini kerana entri yang sentiasa dikemaskini dengan info yang benar-benar hangat dan fresh.  Selebihnya tentu saya pernah berkunjung bersama harapan akan berkunjung lagi pada satu hari nanti untuk merenangi lautan ilmu yang tidak bertepi dan mendapatkan pelbagai maklumat yang bermanfaat.  InsyaAllah.

Rindu benar nak bercakap dengan Naqib.  Jumaat lepas tidak berkesempatan menelefon dia dari telefon awam.  Semua telefon awam yang saya kunjungi sudah penuh dengan 'penunggu'.  Hari ini pun sudah merancang akan ke telefon awam untuk bercakap lama-lama sikit dengan Naqib.  Menjelang jam 5 petang, hujan mula turun barai-barai langsung kasar-kasar.  Huh, takkan nak keluar juga.  Akhirnya saya gunakan telefon bimbit sahaja menghubungi ustaz di madrasah.  Ketika panggilan dijawab, ustaz memberitahu Naqib sedang khidmat mingguan dan akan miss call sebentar lagi.  Tak sabar rasanya menunggu ... tapi sabarrrrr.  Setengah jam kemudian, saya mendapat miss call dan menelefon semula ke nombor yang tertera. 

Alhamdulillah syukur kepada Allah, Naqib sihat dan sudah khatam juz 24.  Akan mula menghafal juz 23 pula nanti.  Buat masa ini ustaz masih memberi dia masa untuk benar-benar mahir dan hafal juz 24 itu yang katanya agak sukar sedikit.  Dan memang benarlah dia tidak dibenarkan keluar bersama Cik Izunnya yang datang tempohari kerana dia telah didenda oleh ustaz.  Dia keluar bersama wan dan atuknya seminggu sebelum itu, dan menghantar sms kepada telefon ustaz setelah gagal bertemu dengan ustaz di pejabat.  Namun kata ustaz, tiada sms yang diterima.  Cik Izun membawa tiga helai t-shirt yang dibelikan oleh Mak Ngah Ana dan menghulurkan RM50 sebagai duit poket.  Alhamdulillah.  Terima kasih sekali lagi kepada Izun dan Zul (adik ipar dan biras saya).

Baldi hilang lagi!  Kata Naqib, bajunya terlambak atas lantai.  Entah insan mana yang telah mengambil baldi itu.  Lepas ni Naqib mahu wannya bawakan tong cat sahaja buat baldi.  Hmm ... lain kali tulislah nama besar-besar gunakan cat kat baldi.  Semua orang mandi di tempat yang sama, kena la cekap perhatikan baldi sendiri.  Macam-macam la ... masih tak habis kisah baldi hilang. 

Itu semua hanya sekelumit kisah di madrasah.  Semoga Naqib tidak luntur semangat untuk terus menimba ilmu dan menghafaz al-Quran dengan bersungguh-sungguh.  Bersama iringan doa semua, semoga anak ini dan rakan-rakan seperjuangannya dapat menapak jejak para huffaz dengan hebat dan cemerlang.  InsyaAllah. 

Ya Allah, selamatkan anakku dan kawan-kawannya di madrasah daripada segala fitnah.  Bantulah mereka menghafaz ayat-ayatMu.  Kasihanilah mereka dan pimpinlah hati mereka dengan pimpinan kebenaranMu.  Hanya kepadaMu tempat mengadu dan mengharap, wahai Tuhanku.

Abah Naqhuhines membawa pulang akhbar Media Permata bertarikh hari ini, Jumaat. 14 Januari 2011.  Mata saya menangkap tajuk kecil di sudut kanan atas yang berbunyi 'Pendedahan Berani 29 'Gay' riuhkan Dewan Canselor UBD. muka 3.'  Daripada artikel setengah muka penuh ini, adalah sangat mengerikan apabila statistik kajian mendapati:


* ibu bapa kepada 18 daripada 29 orang 'gay' mengetahui dan menerima status 'gay' anak-anak mereka.
*  25 daripada 'gay' tersebut adalah beragama Islam dengan 24 orang berbangsa Melayu.
*  17 daripada mereka mempunyai kelab 'gay' masing-masing dengan salah seorangnya mendedahkan keahlian kelabnya melebihi 20 orang. 
*  13 daripada mereka belajar sehingga ke peringkat kolej/universiti.
*  Datang daripada pelbagai sektor pekerjaan seperti swasta, kerajaan dan bekerja sendiri seperti pegawai pentadbir, kerani, askar, polis, guru, juruteknik, pramugara dan lain-lain serta tidak mempunyai pekerjaan juga.
*  Antara faktor keterlibatan ialah keinginan sendiri untuk mencuba, pengaruh kawan, pengaruh keluarga, suka kepada kaum sejenis, secara semulajadi dan akibat putus cinta.


Inilah antara fitnah di antara sekian banyak fitnah akhir zaman.  Perlakuan kaum Nabi Luth kembali ke tengah masyarakat di antara sekian banyak perlakuan jahiliah yang kini diistilahkan sebagai jahiliah moden.  Walhal masing-masing sudah heboh dengan tarikh keramat 2012!  Walhal bukan kali ini julung-julungnya sebuah teka-teki dipersiapkan oleh agenda tertentu untuk menggoncang jiwa manusia.  Walhal sudah jelas bahawa hanya Allah SWT yang mengetahui bila kiamat akan berlaku. Sudah ada senarai peristiwa yang bakal berentetan sebagai tanda-tandanya. 


Maka biarkanlah mereka dengan keadaan mereka.  Kembalilah kita kepada al-Quran dan Sunnah Rasul SAW.  Melihat suasana umat hari ini, tentu Rasulullah SAW tidak menyukainya. 


Sekadar pemerhatian dan sedikit cetusan fikiran.  Saya bukan orang yang selayaknya mengulas perkara ini dan bukan di blog ini.  Cuma, apabila fitnah semakin gelap menyelubungi sehingga menyesakkan pernafasan, semoga masih ada ruang cahaya untuk Naqhuhines dan kita semua buat menyuluh langkah yang diambil, agar tidak tersungkur ke dalam jerat keruntuhan peradaban peribadi dan kemanusiaan.  Peradaban yang tidak akan musnah adalah al-Quran dan pelengkapnya adalah as-Sunnah.  Oh Tuhan, berilah kami ilmu dan berilah kami iman yang teguh dan kukuh.  Kurniakanlah kami hati yang hidup dan bersih,


Ya Allah, selamatkanlah aku daripada dosa munafik dan pimpinlah daku ke jalan yang Engkau redai iaitu jalan orang-orang yang Engkau beri nikmat, bukan jalan orang-orang yang sesat.  Ameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing