Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, January 23, 2011

Ntah apa-apa la ...

Salam dinihari...  baru jam 11.41 PM.  Namun dalam samar begini, mata yang bosan boleh terkatup juga sesekali.

"Buat apa tu? Internet ke?  Kata dah tak nak bukak internet!"
"Ye la, check sikit-sikit je ..."
Hehehe ...

Bulan lepas, "Lepas ni nak sambung balik novel tu."
"Huh, dah seratus kali cakap macam tu!"
"Ok la tu, yang ni baru 101 kali!!"
Hehehe ...

Inilah hikmahnya barangkali.  Tika hilang keinginan 'merapu' di Jurnal Naqhuhines, timbul pula hasrat untuk menyambung semula penulisan yang sudah lebih dua bulan tidak disentuh sangat.  Iya, kalau tak dijenguk, bilanya nak siap.  Kalau hari-hari mampu dan mahu peruntukkan sedikit masa, misalnya satu jam yang sepi dari sebarang aktiviti, rasanya insyaAllah boleh siap juga.  Sebab rangka keseluruhan sudah ada, cuma nak perhalusi sahaja.

Meja ini sudah dibersihkan daripada perkara-perkara yang menyemakkan pandangan.  Tetapi mata sempat menjeling kepada kitab lama tebal sejengkal yang di'pinjam' dari Masjid Seria beberapa minggu lepas.  Hajat di hati mahu berhenti sebentar daripada membuat pinjaman buku dan mahu menghabiskan kitab itu, lalu memulangkannya semula.  Tetapi perancangan tinggal perancangan semata, apabila sekadar duduk-duduk di tepi rak buku-buku baru di Perpustakaan Pandan semalam, berkenan pula kepada beberapa buku yang bersusun di situ.  Aduhhh ... pinjam lagi. 

Kemudian teringat pula kepada blog penulis yang baru dilink, Sri Rahayu Mohd Yusop.  Blog beliau sangat menarik dan membuatkan saya tertarik untuk membaca novelnya juga.  Hampir waktu perpustakaan ditutup, saya bergegas ke tingkat atas perpustakaan ini dan mencari novel Sri Rahayu.  Huh, jenuh juga.  Mungkin tidak ada?  Hmm akhirnya ketemu juga di barisan novel-novel remaja, bertajuk Bukan Legasi Lalang.  Belum baca lagi.  Sekarang kena agihkan masa dengan baik untuk empat buku perpustakaan dan sebuah novel dari Yasmin, rakan kerja abah Naqhuhines.  Yasmin berminat meminjamkan novel yang dibelinya tatkala melihat saya membaca buku semasa company annual dinner awal bulan kelmarin, bertajuk A Thousand Splendid Suns - Khaled Hosseini.  Saya sudah mula membacanya suku muka surat.  Cerita yang menarik tentang gadis Mariam yang dikahwinkan pada usia 15 tahun.

Jadi, kitab itu yang baru diselak-selak sedikit masih diam di tempatnya.  Saya sudah sampulkannya dengan sampul plastik jernih dan tampal salafon tape di muka-muka surat yang tidak berapa kukuh gamnya.  Rasa sayang, semoga kitab ini akan dapat dibaca oleh lebih ramai orang kelak.  Sudah tentu insyaAllah akan saya kembalikan semula ke rak al-Quran di masjid itu nanti.  Semoga Allah SWT memberi pahala yang besar kepada insan yang telah bermurah hati mewakafkannya untuk bacaan orang ramai.  (Sebenarnya saya sangat ingin memiliki kitab ini.  Tetapi tentu perbuatan menyimpannya untuk dijadikan hak milik sendiri tidak sah dan tidak diredai Allah.) 

Saya rasa macam dah mula nak merapu dan merepek je ni.  Silap gaya keluar cerita hantu pulak kat sini.  Hantu?  Hmm ada la tapi nanti di lain entri ...  kalau teringat.  Bukan apa, napa la nak besar-besarkan pasal hantu syaitan, kan ke lebih afdal memikirkan kebesaran Tuhan yang Maha Pencipta, juga tentang perjuangan Rasulullah SAW.  Tak apa la ... di ketika orang syok nak tengok makhluk halus, kita pun nak juga tapi makhluk yang diciptakan dari cahaya tu ... bukan yang dari api.  Time orang nak berapat-rapat dengan api, kita bermesra-mesra dengan cahaya.  Tapi mana yang lebih besar afdal dari segala-galanya kalau tidak kita mendekatkan diri kepada yang Maha Pencipta itu sendiri.

Gulp!  Makcik cakap apa ni? 
Wassalam.  Err jom hafal bacaan doa selamat lagi biar lancar hehehe ... betul ni!  Ok, jumpa lagi. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing