Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, January 12, 2011

Nasi? Takkk ...

Tak lapar pun!  Aneh rasanya.  Tetapi mungkin apabila minda sudah menetapkan target, maka tubuh pun menerima signal demi signal dari otak.  Memanglah hati mempengaruhi diri!

Kiranya sudah tiga hari saya tidak makan nasi.  (Tetapi sebenarnya ada juga la ... copet nasi sesudu dua dari periuk hehe).  Pelik bila tak makan nasi rupanya ya!  Makanan ruji la katakan.

Ya, saya katakan pada diri bahawa saya mesti berani merasai kelaparan.  Ini pernah saya nikmati dengan semangat yang kuat semasa remaja dulu.  Apabila lapar, pembakaran lemak berlaku dan tubuh akan berpeluh.  Saya berasa lebih ringan!  Saya juga ada geng yang rajin berpuasa setiap Isnin dan Khamis.  Orang-orangnya tak ramai, dan bertukar-tukar mengikut keadaan.  Saya juga lebih rela menapak ke stesen bas yang jauh dari sekolah berbanding menunggu bas sekolah datang untuk pulang ke rumah. Tambahan lagi selalu riadah bermain badminton di depan rumah dengan mak yang ketika itu masih cergas sebaya saya kini.

Kenapa saya tak ambil cara mudah untuk meringankan badan?  Hmm memang saya sangat rajin melihat iklan produk mengurangkan berat badan di pasaran.  Seronok melihat gambar wanita yang mula-mula begitu montel kemudian sudah kurus cantik dalam pakaian kebaya, berposing dengan penuh gaya.   Tak perlu berlapar, itulah kata kuncinya yang menarik perhatian pelanggan, dan berlaku perubahan di dalam masa yang singkat sahaja. 

Anda berikan wang yang secukupnya dan anda dapat tubuh yang cantik.  Lebih sihat, lebih cergas.  Tetapi saya selalu berfikiran ortodoks.  Saya sukakan petua-petua lama dan cara semulajadi.  Lagipun, apabila saya berasa lapar, maka akan teringatlah kepada orang-orang yang lapar kerana tidak mampu hendak membeli makanan.  Dan teringatlah kepada baginda Rasulullah SAW yang melilit perutnya dengan kain yang dilapik batu-batu hingga mengeluarkan bunyi apabila saling berlaga.  Keluarga baginda tidak pernah menyimpan baki makanan melainkan semua disedekahkan.  Inilah yang akan saya ingat-ingatkan kepada diri, insyaAllah.  Tambahan pula Allah tidak suka kepada hamba-hambaNya yang selalu kekenyangan.  Wadah yang paling buruk pada anak Adam adalah kantung perutnya.  Sebenarnya lebih afdal bermujahadah menguasai hawa nafsu, kerana hawa nafsu sangat sukar diuruskan sementelah ia berada di dalam diri kita sendiri.  Itulah perang yang lebih besar dan hebat daripada peperangan melawan musuh di medan, kata Rasulullah SAW.

Tetapi percayalah, apabila sudah biasa berlapar, ia bukan lagi perkara luar biasa kepada kita.  Bahkan makan sedikit sudah berasa puas dan kenyang.  

Namun, tahniah kepada peserta-peserta program yang berjaya menurunkan berat badan.  Saya juga mungkin tergolong tidak cukup mampu untuk mengikuti program sebegitu.  Namun saya ada juga mahu mencuba sebenarnya, tetapi tidak istiqamah.  Saya pernah membeli Jus Mate 5.  Terkini saya sedang menunggu patch foot untuk mengeluarkan toksin dari tubuh melalui tapak kaki.  Apabila harga slimming patch foot yang ditawarkan sama dengan patch foot biasa, saya fikir lebih baik saya beli yang itu.  Mungkin ia turut membantu saya di ketika kadar metabolisme badan semakin menurun ketika usia semakin bertambah begini.

Tiba-tiba adik saya timbulkan pertanyaan tentang berat saya sekarang. Hehe ... mungkin adik saya sudah semakin bulat agaknya.  Rangka dan tinggi kami lebih kurang sahaja.  Dia dulu adalah kanak-kanak yang kurus dan comel, remaja yang cantik dan sekarang sudah menjadi ibu yang montel barangkali.  Sudah lama tak bertemu dia.  Soalan saya tentang beratnya sekarang belum dijawab lagi, jadi tak tahulah siapa yang lebih lemak dalam badan ni ...

Entah berapa lama akan bertahan tak menyentuh nasi, saya tak tau.  Kawan sekolej dulu pernah mengaku dia tak makan nasi selama dua tahun dan saya rasa macam tak percaya je dia adalah gadis yang sangat montel dua tahun sebelum itu.  Bekas staf saya di PJAC juga begitu, bezanya dia masih mengambil nasi cuma dia mengamalkan minum air asam jawa setiap hari selama setahun.  Sebotol air asam jawa sentiasa sedia di dalam peti ais untuk diminumnya pada bila-bila masa.  Saya rasa tak larat nak minum air asam jawa selalu walaupun katanya perut akan terasa kenyang.  Mungkin minum Anelene lebih membantu mengurangkan rasa aneh di perut di samping membaiki kondisi tulang-temulang saya.   InsyaAllah.

Namun saya tetap mengambil sayur-sayuran dan buah-buahan.  Juga biskut dan sedikit roti.  Saya juga sudah bercadang membuat sup telur tanpa minyak bersama sedikit quaker oat untuk bersahur nanti.  Hmm semoga saya dapat bangun untuk menyiapkan Hurilain sahur juga.  Anak gadis saya ini semakin berkobar-kobar semangatnya untuk sama berpuasa sunat.  Mampukah dia berpuasa esok ~ hari pertama berpuasa setelah kembali ke sekolah dan turun naik kelas di tingkat tiga, bukan di bulan Ramadan?  InsyaAllah, saya doakan dia dapat menyampaikan hingga ke waktu berbuka nanti.

Ok, stop kisah ini.  Tadi pagi saya menerima panggilan tidak disangka-sangka daripada 'Abang Bong' yang baru tiba bersama isterinya, Hajah Siah.  Agak terperanjat tetapi teringat ketika kami singgah ke rumahnya raya tahun lepas dan memberitahu akan ke Brunei, dia ada mengatakan akan datang menjejak anak-anak buahnya di sini nanti (dulu dia bekerja dalam army di sini).  "Tentu Intan tak sangka kan Abang Bong sampai ke Brunei?"  katanya di dalam telefon.

Semoga perjalanan mereka berdua lancar dan selamat kembali ke tanahair pada Isnin nanti.

Ohhh hanya 8 min power balance.  Sudah jam 11.58 pun.  Tak yah plug in la, nak masuk tidur dan nak bangun sahur nanti. Insyaallah.

Ketemu lagi ya...

2 comments:

Noraini Hassan said...

tengah diet ye...berapa target tu?

Naqhuhines said...

Kalau kira BMI, berat ideal antara 48-52 kg. So kalau dapat capai 55kg pun dah syukur rasanya ...

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing