Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 28, 2011

Di Malam Terlewat Pertama

Salam.

Di malam terlewat pertama untuk tahun baru ini.  Saya masih santai tetapi mata dah kelabu di hadapan laptopku yang agak uzur, gigih menyalin point-point penting untuk melancarkan novelku yang sudah tersngkut. 

Catatan My Akak di blog beliau, pengalaman akhir bersama Kak Ja.  Oh, banyak detik berharga yang dia lalui bersama Kak Ja.  Ternyata kakak yang menjadi orang pertama bergabung dengan ayahanda di alam barzah ini, adalah memang kakak yang sangat baik.  Lemah lembut, suka mengalah dan sangat sabar.  Kesakitannya dihadapi dengan sikap yang positif.  Bisa yang berdenyut-denyut di tengkuknya itu diladeni dengan penuh kesabaran.  Kekuatan spiritualnya sangat tinggi.  Semoga Kak Ja terus tenang dan aman di alam sana, yang tidak ada lagi pening dan kesakitan. 

Bab dua akan terpaksa saya buang.  Ia sangat meleret dan banyak bermain dengan perkataan.  Apabila saya semakin faham perjalanan pengalaman Kak Ja, ada banyak benda yang tak relevan dengan penceritaan saya.  Ia perlu dirombak seterusnya dibaiki.  Saya perlu menulis dengan lebih matang.  Tak perlu ada cintan-cintun walaupun ia boleh menjadi satu tarikan.  Macam biasa, saya mahu menulis dengan cara sendiri.  Macam selalu, citarasa adalah nombor dua tetapi saya mesti akur dengan pembaikan Sifu.  Ini adalah novel pertama dan saya sedang merangkak mahu menyelesaikannya.  (Dah 102 kali cakap benda yang sama!)

Tidak! 

Ya!

Kali ini saya benar-benar serius.  Saya angkut laptop ke perpustakaan sementara menanti Hidayat keluar dari sekolah ugama jam 3.30 PM.  Lagak saya seperti seorang korporat, guru, pensyarah, atau siapa sahaja yang kelihatan anggun dan penuh gaya bersama beg laptop itu.  Ceh! Sebenarnya masih ada lagi yang terkini bertanya, "Mahu pergi mengajar?" tatkala saya terhegeh-hegeh mengangkut beg-beg sekolah ugama budak-budak ke bonet kereta, walhal waktu itu belum terfikir mahu mengangkut laptop bersama.  Saya semakin tawar hati sebenarnya mahu menjeling ke arah sekolah tempat saya temuduga di hari kedua persekolahan bermula tempohari.  Ya, sudah pergi temuduga pun.  Dan saya letak kadar yang melampau untuk gaji yang diminta ... saja ... dan ikut saranan Abah Naqhuhines. 

Kenapa?

Hingga saat ini, sudah melekat dalam kepala saya bahawa saya hanya berketrampilan sebagai guru tetapi saya tidak berjiwa pekerja.  Saya hanya berasa tenang menguruskan kehidupan sendiri, tanpa jadual waktu bekerja yang membuatkan saya tergocoh-gocoh menyiapkan diri sepagi-pagi dan kembali dengan keletihan sepetang-petang.  Jadi, apa yang lebih sesuai untuk jiwa pemberontak melainkan kau buatlah kerja sendiri suka hati kau. Tetapi masih dalam sukatannya. 

Pokoknya, rezeki ada di mana-mana.  InsyaAllah.  Mungkin saya bakal menerima imbuhan pada hujung tahun hadapan, dengan andaian novel saya cepat siap tahun ini dan berjaya diterbitkan.  Disusuli novel kedua yang lebih dewasa, terbit dan dapat imbuhan lagi.

InsyaAllah ~ perkataan yang sangat suka saya sebut.  Dengan izin Allah, semua boleh jadi, kan!

Makcik macam desperate je ...
Mana ada, makcik ok, cool!  (kena tulis laju coz dah hampir jam dua lum masuk tidur.  Memang dah melampau!!!  Stail stay up macam dulu-dulu dah vanish.  Tidur mesti awal dan bangun pun mesti awal.  Cara hidup sihat.)

Dan saya temui sedikit kebolehan menulis.  Juga rasa ketenangan menguruskan anak-anak ini yang satu ketika akan meninggalkan saya seorang demi seorang, lalu saya kembali berdua bersama abah mereka sahaja.  Waktu itu adalah mungkin waktu saya akan membaca catatan di blog ini dari entri yang pertama sambil gelak dan tegang silih berganti, selepas mengerjakan solat sunat dan mengaji al-Quran di waktu-waktu seperti ini, insyaAllah. 

Kemudian, satu hari yang lain saya pula meninggalkan mereka dan blog ini pun menjadi sepi tanpa sebarang catatan dari seorang saya.   Maknanya, kalau sudah begitu lama blog ini tidak diupdate, silalah hadiahkan al-Fatihah untuk sang penulis ini.  Namun buat masa terdekat ini, andai blog pun masih sepi, saya sedang berjuang untuk menyelesaikan novel sulungku.  Ohh saya mesti menyelesaikannya!!!!!!!!!!!!!!

Ya Allah, bantulah daku selalu buat sekian kalinya.  Agar tulisanku menjadi manfaat.  Seperti kata my Adik, jangan melekakan tetapi hendaklah membuatkan pembaca merasakan kebesaran Tuhan.  Semuanya mesti dikaitkan dengan Yang Maha Agung.  Dan Kak Ja adalah satu watak yang insyaAllah tidak akan kuubah semata-mata untuk menyedapkan cerita.  Dia akan wujud seperti dirinya sendiri ~ dengan keibuan dan kasih-sayangnya selalu.

Wassalam.  Jam 1.42. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing