Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, July 30, 2010

Makanan Mencerdaskan Minda

Blog ini sebenarnya untuk tatapan Naqhuhines satu ketika nanti namun ia ingin juga dikongsikan.  Ia bukan blog yang popular.  Ada senarai draft terdiri daripada petikan-petikan berguna untuk tatapan Naqhuhines tetapi ada kalanya saya fikir tidak berapa bagus memetik-metik semata-mata untuk mengemaskini blog.  Ia sewajarnya diisi dengan sesuatu yang lebih hampir dengan diri barulah diikuti dengan perkara luar.  Ada juga sesuatu berbentuk fakta yang sangat berguna dulu, kini dan selamanya seperti petikan di bawah.  Ia untuk anda, saya dan mereka, dari segala usia.  Semoga bersama dapat mengambil kebaikannya.  Insyaallah.

1. Madu Lebah - untuk mengubati penyakit lemah berfikir dan mudah lupa. Ia berunsur manis yang menimbulkan kerajinan, kekuatan, kecemerlangan, bertenaga dan kesukaan. Hadis Rasulullah s.a.w, maksudnya "Hendaklah kamu berubat dengan dua perkara, iaitu madu dan al-Quran." (Ibnu Majah dan al-Hakim).
Ia mnengandungi vitamin A, B-Kompleks, vitamin C, dan K juga banyak zat galian.
Madu juga berperanan menghilangkan lendir dan kahak dalam dada yang menyebabkan lupa. Sabda Rasullah s.a.w, bermaksud "Sesiapa hendak menghafal, hendaklah minum madu. Ia adalah penyembuh segala penyakit, manakala al-Quran adalah penyembuh penyakit jiwa, kerana itu hendaklah kamu selalu menggunakan dua jenis ubat, iaitu madu dan al-Quran (pembacaan dan pengubatannya)."

2. Halia - paling baik ialah halia bara (berwarna merah). Berkhasiat untuk menyegarkan serta menguatkan saraf, menghancurkan dan menghilangkan kahak, membetulkan perjalanan darah serta menguatkan ingatan. Firman Allah, maksudnya: "Mereka (orang yang bertaqwa di dalam syurga) diberi minum segelas air yang bercampur dengan halia." (Surah Al-Insan:17).
Cara makan halia - dihiris atau ditumbuk dan campur dalam maskan.  Dijadikan halwa manisan dan dimakan pada waktu pagi, amat mujarab mengatasi penyakit lupa.  Direbus dan diminum airnya, dengan menambah susu atau gula supaya lebih enak.  Ditumbuk dan direndam dalam air panas.  Dicampur dengan madu lebah.  Minum dalam keadaan panas atau suam, jangan campur ais.

3.  Susu - minuman berprotein untuk menambah kekuatan, kesihatan dan kecerdasan.  Khasiat susu - membantu menambah tenaga fizikal, menguatkan tulang belakang, mengelokkan otak, meningkatkan kecergasan akal, menajamkan penglihatan, menghindari penyakit lupa, menghilangkan suhu panas badan dan jantung, dan menambah kecerdasan otak bayi di dalam kandungan ibu yang minum susu.
Cara minum susu - minum terus, campurkan 7 biji badam dan 21 biji kismis.   Cuci mulut selepas minum susu. 

4.  Kismis (zabib) - kismis kuning lebih baik dari kismis hitam (menurut Ibnu Qayyim).  Khasiat kismis - untuk menghilangkan batuk dan balgham (kahak), menormalkan kandungan air kencing, menguatkan perut, membantu mncerdaskan akal, menguatkan saraf, menghilangkan penyakit hempedu, menghindarkan keletihan dan mengelokkan jantung.  Cara makan kismis - sebelum sarapan pagi, tengahari dan sebelum tidur malm, sebanyak 7 biji sekali makan (21 biji sehari).

5.  Minyak sapi - sabda Rasulullah s.a.w, maksudnya, "Hendaklah kamu sentiasa minum susu lembu betina kerana sesungguhnya ia penyembuh penyakit, lemaknya ubat dan dagingnya (dimakan berlebihan) penyakit."  (Hadis riwayat Imam at-Tirmizi). 

6.  Lobak Merah - kaya dengan protein, karbohidrat, kalium, natrium dan kalsium.  Mengandungi alkali yang tinggi dan iodine dalam kadar sedikit, juga semua vitamin dalam nisbah yang baik.  Amat baik untuk gigi, mengatasi keletihan, mencegah jangkitan kuman dan bakteria, menjaga sistem saraf, awet muda, mencerahkan mata, mencerdaskan akal, mencegah serangan barah, melawaskan buang air kecil, membaikkan hati dan membasmi kelupaan (menurut Imam as-Sya'rani dalam Mukhtasar Tazkirah al-Imam as-Suyuti).  Cara makan - minum segelas air lobak merah setiap hari, jika dimakan berlebihan oleh kanak-kanak boleh menyebabkan over active dan sukar mengawal pergerakan.

7.  Telur - adalah makanan yang lengkap dan tinggi kandungan protein, lemak, vitamin dan zat galian.  Dimakan untuk menambah kekuatan badan dan menjaga kesihatan kerana mengandungi kalsium karbonat, magnesium. zat besi, sulfr dan fosforus. 
Cara makan kuning telur - campur kuning telur separuh masak dengan madu lebah, tumbuk 7 biji buah badam dan makan setiap malam sebelum tidur.

8.  Bunga cengkih - bersifat panas dan bagus untuk orang bertubuh sejuk juga untuk melancarkan darah. 

9.  Wangi-wangian - Imam Asy-Syaafie r.a : "Antara perkara yang dapat menguatkan tubuh ialah dengan mencium bauan yang harum."  Apabila mencium wangian, roh akan menjadi kuat maka akan kuatlah segala anggota badan kerana kekuatan roh menjadi punca atau sumber kekuatan tubuh.  Wangi sering dikaitkan dengan sifat syurga.

10.  Kasturi - sabda Rasulullah s.a.w, maksudnya: "Sebaik-baik wangi-wangian ialah minyak kasturi," (Riwayat Muslim dari Abi Said al-Khudri r.a.)

Paling-paling tidak sediakan sebotol madu di dapur setiap masa.  Kasturi asli susah nak jumpa tapi boleh beli wangian kasturi yang masih ala-ala, masih boleh mengharmonikan minda dan emosi yang kusut.  Bunga cengkih dan telur takkan tak ada kat dapur.  Pokoknya semua selalu ada di sekeliling kita.  Jadi, semoga minda kita cerdas dan cergas buat kelangsungan hidup yang sukses.  Juga doa, doa dan doa sepenuh harapan ke hadrat Penguasa seluruh alam yang Maha Mengabulkan Doa.

Monday, July 26, 2010

Hari yang mendebarkan..

Hati masih tenang, tidak ada debaran.  Namun saya anggap hari ini tetap mendebarkan.

Sudah beberapa kali saya membuat panggilan telefon kepada Naqib tetapi tiada jawapan.  Mujur panggilan ke telefon abah tadi berjawab, keresahan saya mengendur sedikit.  Sejak petang semalam pun sebenarnya panggilan ke telefon bimbit abah mengecewakan.  Saya agak risau kerana mak dan abah dalam perjalanan yang memenatkan dari Ipoh.  Apatah lagi dengan keadaan cuaca yang tidak menentu.  Di sini hujan turun lebat dan reda silih berganti semenjak tengahari semalam.  Berita cuaca dari facebook mengatakan di Semenanjung juga demikian.  Apabila hujan turun jalan menjadi lebih licin dan boleh mudah tersasar, serta pandangan ketika memandu menjadi kurang jelas.  Boleh mengundang bahaya!  Walaupun ada seseorang yang mengambil tempat pemandu untuk perjalanan tersebut, saya masih sedikit resah.

Waktu ini, Naqib masih belum menjawab panggilan saya.  Sebenarnya bukan suasana di masjid Sri Petaling yang membuatkan saya gelisah.  Saya memikirkan cara dia mahu  pulang ke madrasah sebelum Asar berakhir petang ini.  Menurutnya esok hari terakhir cuti.  Paling tidak esok dia mesti kembali ke madrasah.

Hmm.. orang lelaki memang selalu tenang.  Kata abah Naqib, mungkin dia sedang berehat di dalam masjid, jadi telefonnya di'mute'kan.  Mungkin juga.  Jadi saya pun memujuk hati supaya turut tenang.  Kalau risau dan resah, fikiran akan menjadi lebih buntu.  Saya berharap dia semakin panjang akal untuk mencari jalan keluar dari masalah.  Saya perlu yakin diri dan yakin kepadanya.  Seperti keyakinan yang diberikan oleh abahnya kelmarin tatkala dia mohon izin mahu ke sana.

"Abah dulu, umur 13 tahun sudah naik bas sorang-sorang dari Segamat ke Klang,"  kata abahnya membangga diri.  Biar si anak pun yakin diri macamnya juga.

Jadi, saya pun menurut sahaja rentak yang dilagukan.  Walau naluri hati ibu tidak lepas dari rasa risau.  Bayangan bersulam tanda tanya bermain-main di fikiran.

Naqib, jawab la panggilan mama ni!

Ain pula akan masuk wad di Hospital Kuala Belait malam ni.  Doktor mahu buat pemantauan tonsilnya yang bengkak.  Sekiranya perlu, dia akan menjalani pembedahan.

Okay, cerita selanjutnya akan menyusul esok lusa bersama gambar Ain cemek di katil hospital, hihihi...  Doakan dia sembuh segera, peperiksaan MOCK akan bermula 2 Ogos ini.

Sunday, July 18, 2010

Hidayat hilang penat..

Seawal 5 pagi sudah mula bersiap, dan embun masih berkilau di hujung rumput Padang Bandaran Kuala Belait, kami sudah sampai di sana.  Orang tempatan pun masih belum nampak di mana-mana, hanya beberapa kerat sahaja.  Laluan berkhemah sudah siap mengelilingi padang dihiasi bunga-bungaan indah.  Pentas Diraja siap menanti sebarang aturcara di pentas persembahan yang berhadapan.  

Tercangak-cangak, lalu kami menuju ke kerusi untuk para jemputan menumpang duduk di situ.  Abah Hidayat sudah pergi memantau penyelenggaraan penghawa dingin di Rumah Bersantap Diraja.  Aduhh, perut memulas lagi.  Urusan pagi belum selesai.  Tadi sudah menjenguk di tandas, pemandangan yang ada membantutkan selera.  Tetapi kali ini tidak boleh tidak mesti diusaikan urusan.  Alhamdulillah tandas sudah dicuci dan saya jadi pengguna pertama.  Malangnya lantai tandas perlahan-lahan dipenuhi air.  Tersumbat rupanya.  

Kembali ke kerusi, dapat pula kawan baru.  Wanita Indonesia yang sudah 15 tahun mencari rezeki di sini, dan belum sampai setahun dikhitbah oleh orang tempatan.  Wanita yang anggun dan lemah-lembut bila berbicara.  Dia bersendirian selepas ditinggalkan oleh suaminya yang memantau kerja-kerja terakhir di sekitar Padang Bandaran.  Perut sakit lagi dan saya menggunakan tandas kedua yang terpaksa dipegang oleh Hurin pintunya kerana sudah pecah tempat kuncinya.  Sekali lagi tapi bukan kerana saya, tandas itu tersumbat bowlnya kerana ada pengguna sebelum saya yang memasukkan tisu.  Di luar ada wanita bersama anaknya sudah menunggu.  Terpaksa saya khabarkan keadaan tandas itu yang sudah saya rebahkan penutupnya.  "Ah, memang beginilah tiap tahun," rungut wanita itu menyahut cakap saya.  Oh, begitu rupanya.  

Hanessa dah tak larat, mula nak berdukung.  Mujur kakak masih kuat nak melayan adik manjanya

Hampir 4 jam melangut.  Kami diminta mengosongkan kerusi jemputan yang rupanya sudah siap dinomborkan di belakangnya.  Hurin dan Hidayat sempat bertepuk-tampar.  Dan beberapa kali mengulangi tandas berdekatan.  Akhirnya yang ditunggu-tunggu pun tiba.  Jam 1030 Sultan dan Yang Dipertuan Negara Brunei Darussalam tiba bersama helikopter sebelum menaiki Roll Royce masuk ke perkarangan padang.  Rakyat jelata kian sesak memenuhi padang.


 

 
Lagu kebangsaan Negara Brunei sedang berkumandang saat ini secara live.

Acara kemuncak ialah Acara Tarik Kalat Heavyweight antara pasukan Brunei Muara dan pasukan Kuala Belait.  Acara dimenangi oleh pasukan Brunei Muara.  Terdengar suara-suara berkata, "Mesti memang atu bah, badannya besar-besar."  Pasukan Kuala Belait juga tegap-tegap, cuma kalau ditimbang beratnya masih kurang sedikit dengan pihak lawan.


Persembahan diteruskan dengan ucapan serta nyanyian nasyid.

 
Anak dara kecil ni memang dah tak larat, nak berdukung sahaja.  

 
Selesai acara penyampaian hadiah kepada pemenang Tarik Kalat Heavyweight, penasyid memulakan barisan untuk menyambut salam Baginda Sultan di sepanjang laluan.  


Lautan manusia.  Berasak-asak untuk mendekati Sultan berjiwa rakyat.  Hidayat yang bercita-cita mahu bersalaman dengan Baginda Sultan sudah standby di hadapan.  
Gambar bersalaman tidak dapat dirakamkan kerana terlalu ramai dan terlalu cepat.  Namun Hidayat cukup puas hati dapat mengucup tangan baginda.  Rupa-rupanya Hurin, Hanessa dan abah mereka juga berpeluang bersalaman.  Juga bersalaman dengan Putra Mahkota Pengiran Muhtadee Billah dan kerabat yang lain yang mengiringi baginda.  
"Hilang penat dapat bersalam dengan Sultan," kata Hidayat.  Sebelum itu dia sudah merengek-rengek mahu pulang ke rumah.  Putus asa dengan rasa penat dan panas.  Walau bagaimanapun, kemunculan Baginda Sultan diiringi dengan suasana redup, sama seperti ketika acara di ABDB.


Sempat juga bergaya di kenderaan Bomba..

Saturday, July 17, 2010

Naqib dapat tetamu di hujung minggu

Jarang membuka emel sebab talian tidak memberangsangkan, tadi saya berjaya membaca beberapa emel yang sudah 'basi' tarikhnya.  Satu dari abang tunggal saya yang mengabarkan dia dan kakak ipar akan berangkat menunaikan umrah esok pagi.  Semoga mereka selamat menunaikan ibadah dan selamat pergi balik.  

 Dan emel dari kakak yang menziarahi anakanda Naqib di madrasah.  Tak sempat nak reply emel ini, terus saya copy paste di sini.  Minta izin ye, kak.. 

Terima kasih setulus hati kerana sudi meluangkan masa menziarahi dia.  Dan kebetulan pulak ye, Cik Izun dan Cik Zulnya melawat di waktu pagi, Mak Ngah Ani dan Pak Ngah Zeknya pulak melawat di waktu petang.  Suka benar la dia tu..  Setakat hari ni tak ada yang lain ziarah dia, selain dari uwan dan atuknya yang datang hujung bulan tolong bawak dia beli barang-barang keperluan di kedai.  Masing-masing yang lain ada urusan lain.  Terima kasih sekali lagi, ya.  

Terubat rindu pada dia bila menatap gambar-gambar ni.  Masih gempal macam biasa.  Kami risau juga memikirkan boleh ke dia potong kuku kakinya tu?  Iyalah, agak gendut nak membongkok mencapai kaki sukar sikit.  Selalu ada tukang potong bila pulang ke rumah.. Siapa lagi, mama atau abah dia la.  Juga tolong tengok kebersihan dirinya yang lain.  Entahlah, budak lelaki mungkin memang tak kisah sangat nak jaga diri lebih teliti, tak macam budak perempuan.  Hmm tapi mungkin uwannya boleh tolong 'bersihkan' dia, macam uwannya selalu cuci barang-barang lama hingga putih berkilat atau putih bersih guna klorox tu haha...


Pesanan buat Naqib ~ kalau nak ke Bangi tu pastikan jangan sampai menyusahkan sesiapa baik kawan yang nak ditumpangi ataupun Mak Ngah.  Pandai-pandailah arrange jadual kamu nak bergerak.  Kalau tak perlu dan agak sulit, tak pe la stay je kat madrasah tu.  


Salam sayang buat semua keluarga di mana sahaja berada.  Semoga kita bersua lagi insyaallah, tahun depan kott... moga-moga panjang umur dan sihat semua.  Ameen.  Err.. blog perjalananku tu tak open gak ke to public?  Nanti free kita jengah2 ye.  I followww!!  :)

***

Melawat Naqib

Oleh kerana tak balik kampung dan jeli kelapa ada sedikit, saya mengajak suami menziarah Naqib di Madrasahnya Ahad lepas. Kesian dia, hanya sekali saja pergi menziarahnya dulu, itupun selepas dia menalipon mencadangkan P Ngahnya jual jeli kelapa di madrasah.



Kedatangan kami disambut hujan renyai -renyai. Para pelajar bersidai di kaki lima bangunan selepas selesai solat asar. Naqib segera turun apabila nampak kami dan tersenyum. Lalu kami mengajak Naqib berkelah di pondok kosong berhampiran pintu masuk.

Lalu kami pun makanlah goreng pisang, cakoi dan keropok lekor yang dibawa dengan berselera sambil melihat titisan hujan. Cuma kami agak kurang senang dengan kereta TM yang berada berhampiran yang dihidupkan enjinnya begitu lama.

"Tangan Naqib dah Ok ke?"

"OK. Tinggal sikit je."

"Ada siapa datang?"

"Mak Cik Izun pagi tadi."

"Eh, dulu Mngah datang pun sama hari dengan dia. Ini pun sama hari juga!"

"Bila nak pergi Brunei. Berapa lama?"

"25 Ramadhan."

"Nak pergi Bangi?"

Naqib memberitahu dia ada kawan di Bandar Baru Bangi yang selalu balik pagi Ahad dan pulang petangnya.

"Bolehlah tumpang kawan tu. Tapi telefon dulu takut tak ada orang. Bolehlah chatting dengan Mama..."

"Aah..Naqib dah lama tak tengok blog Mama" ujar Naqib.

Kelihatan masjid yang sedang dibina sudah separuh siap. Bangsal yang menempatkan barang-barang seperti dulang dan sebagainya sudah tiada, hanya tinggal kawasan lapang.

Naqib pergi menyimpan bekas berisi jeli kelapa ke dalam peti sejuk. Mungkin akan dimakan bersama kawan nanti. Naqib memerhatikan kami pulang sehingga hilang dari pandangan.

Dalam perjalanan abang menalipon. Rupanya dia datang rumah, singgah dari menghantar Nano balik ke UKM. Dapatlah berjumpa abang dan K Imah sebelum mereka bertolak ke Mekah 17 hb ni untuk mengerjakan umrah.

Thursday, July 15, 2010

Mengolah Novel Terancang ~ Ummu Anas

Entri yang bulat-bulat saya copy paste dari catatan ketua kelas kami di blog Sastera.  Moga-moga manfaat entri ini berlanjutan makin berkembang, khasnya untuk diri saya sendiri mudah mengulang-ulang dan memahamkannya, juga untuk sesiapa yang berminat menyemai angan-angan sebagai penulis novel.  Jom mulakan langkah bersama!

***

MENGOLAH NOVEL TERANCANG
Saturday, July 10, 2010 Posted by Ummu Anas


oleh: Ummu Anas


Peserta bengkel yang budiman!

Setujukah anda jika saya katakan, pada peringkat permulaan ingin menulis novel, kita pasti tertanya-tanya; apakah cara terbaik untuk menghasilkan sebuah novel? Begitulah persoalan yang sering timbul, kita tercari-cari satu cara paling mudah dan berkesan yang mampu kita paraktikkan. Sebenarnya jika kita tanyakan mereka yang terlibat secara khusus dalam pengolahan novel, ada berbagai pendapat dari sekian ramai novelis. Setiap orang ada cara dan kaedah yang bersesuaian untuk diri masing-masing.

Sebenarnya, untuk menghasilkan sebuah novel tidaklah sukar. Asal saja kita menulisnya berpandukan kaedah mengolah sebuah novel, selesai dan tamat sebuah cerita kita tulis, maka sempurnalah ia sebagai novel. Namun, untuk menghasilkan sebuah novel yang bermutu dan layak memenangi pertandingan memang sukar. Hal ini sangat diidam-idamkan oleh setiap novelis. Saya sendiri juga walau masih terlalu baru dalam mempelajari kaedah menulis novel, juga turut teringin dan berangan-angan untuk menulis novel bermutu. Dari itu saya cuba melayari internet mencari-cari kaedah paling berkesan dan mudah diparaktikkan. Memang banyak cadangan dari pengalaman praktikal yang saya temui lewat internet. Ada beberapa kaeadah yang saya kira bersesuaian dan serasi dengan cara menggarap novel yang telah sifu ajarkan kepada kita semua.

Sebenarnya, saya tidak bercadang mengupas kaedah-kaedah yang saya temui itu. Saya hanya ingin mencari idea bagaimana kaedah sedia ada yang telah sifu tunjukkan kepada kita dapat dipraktikkan dengan lebih berkesan. Paling utama kita mampu menghasilkan karya yang bermutu di masa akan datang. Tidak salah bukan, jika kita berangan-angan...,sebagai murid sifu kita juga akan menjadi novelis sehebat sifu Azmah Nordin! Semoga begitulah hendaknya. Dengan angan sedemikian kita akan lebih teransang untuk bekerja keras dalam usaha kita menghasilkan novel bermutu.

Berbalik kepada persoalan cara berkesan yang saya cari-cari itu, sebenarnya untuk memudahkan proses menggarap novel itu sendiri. Pada fikiran saya, sekiranya cara menggarapnya boleh dipermudahkan, bermakna bayak masa boleh dimanfaatkan dan kertja buat novel itu juga akan berjalan lancar dan kurang menekan perasaan. Jika masa yang diambil dalam menggarap sesebuah novel sering tersangkut dan idea kerap terbantut, dikhuatiri kesudahannya hanya terbengkalai. Untuk menghindari masalah sedemikian, saya cuba adun cara semudah mungkin yang lebih kurang begini:
MERANCANG PENGOLAHAN NOVEL

Mari kita fikirkan dengan teliti, sebuah novel yang bermutu pastinya terhasil dari satu perancangan secara sangat teliti. Jika timbul pertanyaan, bila dan bagaimana merancang pembikinannya? Apa jawaban yang tergambar di minda anda semua? Ya, pasti ramai yang menjawab; rancang sebelum menulisnya lagi. Namun tidak dinafikan, ada juga yang akan menjawab, semasa sedang ditulis pun, perancangan masih boleh dilakukan. Benar, kedua-dua jawapan ini boleh diguna pakai. Tapi di awal pencarian saya tadi, saya inginkan cara paling tepat dan berkesan, supaya hasilnya juga cukup baik dan bermutu. Sudah tentu perancanagn awal sebelum memulakan proses penulisannya merupakan cara yang terbaik dan menjimatkan masa.

Sebelum kita memulakan praktik perancangan yang saya maksudkan di sini, terlebih dahulu kita mesti membina gambaran jelas dalam minda cerita yang ingin kita tuliskan menjadi novel. Bermula dari awal cerita sehinggalah tamat keseluruhan cerita bulat tergambar seperti wayang gambar di minda kita. Selepas ini barulah kita boleh memulakan perancangan novel kita. (ini draf, belum lagi menulis teks).

LANGKAHNYA BERMULA DI SINI
**( Kita sangat membuat perancangan awal ini kerana, sifat pelupa kita; sekali datang idea, tidak mustahil kemudiannya akan terpadam dari ingatan. Perancangan sedemikian juga sanagt berguna untuk memudahkan kita membuat semakan sepanjang menyiapkan kerja tulis novel kita kelak).

Langkah Pertama:
Ambil masa sejam memikirkan dan menyusun patah perkataan paling sesuai untuk membina ringkasan keseluruhan novel anda dalam satu ayat sahaja! Lakukan ini dalam keadaan tenang, tidak mendesak dan memaksa diri. Ayat ini tergambar bulat dapat anda lihat dalam minda bentuk seluruh cerita yang anda garap.
*saya beri contoh begini:
Anak muda itu membuktikan ibu kandung sepupu perempuannya itu merupakan ibu kandungnya juga.
Ayat yang anda pilih untuk mengambarkan isi keseluruhan novel anda ini sangat penting kerana ia menggambarkan bagaimana bentuk dan mesej cerita itu.

Langkah Kedua:
Ambil satu jam lagi untuk mengembangkan satu ayat ringkasan tadi menjadi satu paragraf lengkap; menggambarkan isi keseluruhan novel. Keseluruhannya mesti mengambil kira plot selengkapnya, kemelut utama, peleraian dan penamat cerita. Sebaik dan sesempurnanya novel dibahagikan kepada empat bahagian. Tiga bahagian kemelut dan satu bahagian peleraian. Ini bermakna setiap kemelut mengambil1/4 novel, peleraian 1/4 terakhir bab novel. Pergerakan cerita mesti semakin membukit setiap bab ke hadapan.

Sebaik-baiknya paragraf pengembangan ini mengandungi lima ayat lengkap. Ayat pertama menggambarkan plot dan flashback dalam novel tersebut. Manakala tiga ayat menjelaskan tiga kemelut utama. Ayat terakhir menerangkan peleraian dan penutup novel. Keseluruhan paragraf lengkap ini dikira sinopsis sebenar keseluruhan novel, paragraf inilah yang perlu dikemukakan kepada pembimbing dan penerbit yang ingin anda temui dalam usaha menulis teks keseluruhan novel.

Langkah Keempat:
Ambil 2-7 hari mengembangkan lima ayat pada langkah kedua di atas menjadi lima paragraf yang menggambar keseluruhan novel. Sepanjang menyusun paragraf ini, anda sedapatnya menghalusi plot keseluruhan novel. Paragraf terakhir mesti diolah begitu rupa sebagai penutup cerita secara sempurna.
Setakat langkah Keempat ini anda sudah menyediakan sinopsis yang lengkap dan sempurna juga menjadi rangka lengkap sebuah novel anda. Ia mesti sentiasa anda baca semula dan rujuk sepanjang bergerak dari bab ke bab.

Langkah Kelima:
Ambil 2-7 hari menyediakan sinopsis bagi semua watak, watak utama dan sampingan; satu muka penuh bagi setiap watak utama dan 1/2 muka surat bagi setiap watak sampingan. Sinopsis ini juga menjelaskan sudut pandangan watak terhadap plot cerita. Semasa anda mengemukakan sinopsis novel anda, lebih utama dan lebih menarik dikemukakan sinopsis gambaran watak di samping sinopsis plot.

Sekarang setelah anda sampai ke langkah kelima ini, saya yakin anda sudah dapat menangkap kaedah yang saya kongsikan dengan anda ini merupakan ‘step by step’ cara mengembangkan idea dalam mengolah novel yang terancang. Dengan meneliti kaedah ini, saya dapati ia banyak membantu saya mengembangkan idea secara lebih teratur dan teliti. Walaubagaimana pun, secara peribadi saya baru saja meletakkannya di tahap percubaan saya. Di sini saya menunggu sentuhan dari dari sifu az untuk menghalusinya lagi. Keseluruhan langkah hingga selesai sebuah novel ada sepuluh semuanya. Jika kaedah ini sifu setuju untuk saya teruskan berkongsi dengan anda semua, akan saya sambung sedikit masa lagi, insyaAllah. Saya juga membuka laluan perbincangan dengan peserta lain sehubungan hal ini, khasnya peserta yang karya novelnya sudah terbit. Semoga kita semua sama-sama beroleh manfaat dalam menghasilkan karya bermutu.

Selamat Hari Keputeraan Kebawah Sultran Brunei


Hari ini, 15 Julai 2010, Khamis adalah hari cuti umum Brunei Darussalam, bersempena Sambutan Ulang Tahun Hari Keputeraan Kebawah Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Baginda Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah ibni Al-Marhum Sultan Haji Omar 'Ali Saifuddien Sa'adul Khairi Waddien, Sultan dan Yang Di-Pertuan Negara Brunei Darussalam ke-64 tahun.  

Semoga baginda kekal qarar memerintah negara.  Ameen.


Bukan Salah Beg Sandang

Bismillah..
Mungkin salah saya. Mungkin bukan juga. Ia bergantung kepada mata yang memandang, mungkin juga. Mungkin berdasarkan penampilan. Mungkin ia satu cara pembawaan diri. Mungkin ia sudah rezeki diberi Tuhan. Syukran ya Allah.

Apa yang pasti, mereka tidak mengenali dan baru pertama kali bersua. Dek kerana itu mereka tersilap sangka. Tapi itulah, mereka tak boleh dipersalahkan. Mereka menyangka yang baik, walaupun sudah tersalah sangka. Walaupun ada juga yang pernah ketemu tapi lama dulu, masih tersalah sangka, “bini muda ke?”.. hmm orang lelaki memang suka benar hal-hal yang ‘muda’, macam tak suka pada tua.

Saya baru tertarik menggunakan beg sandang setelah mendapati jahitan zip tas tangan itu mula meregang. Saya sayangkan tas tangan yang tidak mahal ini, khuatir koyak kerana saya cerewet memilih.  Lagipun saya mahu keadaan yang ringkas untuk bergerak. Setiap hari persekolahan menjemput anak-anak di sekolah pagi, salin pakaian di masjid dan makan di bawah pokok rendang di kawasan lapang depan Soon Lee, dan menghantar mereka ke sekolah ugama. Di sela-sela waktu terluang saya mahu membaca. Saya perlu beg untuk membawa novel, buku catatan dan kamera.

Saya cuba memikirkan alternatif sedia ada tanpa perlu membeli sebuah tas tangan yang lebih besar untuk berjimat. Akhirnya saya temui beg sandang Prada hitam yang baru dipakai sekali oleh suami. Beg itu tersadai di atas kabinet dengan passport antarabangsa kami di dalamnya. Sejak itu saya memakai beg sandang. Cuma agak ranggi kerana saya selimpangkan talinya di badan.

Beg sandang ini saya harap tidak menarik perhatian peragut dan pencopet. Ia hanya mengandungi beberapa helaian cerpen akhbar yang naik lunyai tapi belum juga sempat dibaca. Juga ada purse yang sesekali mewah sedikit isinya. Selain itu hanya kamera digital yang menjadi teman dan selalu kehabisan bateri serta beberapa barang remeh orang perempuan. Alhamdulillah, di sini tidak terdengar berita pencopet dan peragut, namun perlu berhati-hati.

Beg sandang ini bukanlah puncanya. Pertama sekali saya bersyukur ke hadrat Tuhan yang memberi saya kesihatan yang baik. Bukankah Dia sudah mengatakan, bersyukurlah maka Dia akan menambah lagi nikmat yang diberi..? Moga-moga saya benar-benar perfect sihat, bukan seperti buah kuini yang cantik berkilat kulitnya tapi berulat di dalamnya. Na’uzubillah..

Kedua, ucapan terima kasih buat ibu yang mengandungkan saya selama 9 bulan, mengendong saya di dalam rahim ke hulu ke hilir tidak pernah ditinggalkan. Terima kasih buat ayahanda yang bersebabkannya saya wujud di alam fana. Juga buat mak abah yang memelihara saya dari kecil hingga dewasa dan menjaga saya seperti menatang minyak yang penuh. Alhamdulillah.

Ketiga, terima kasih kepada suami juga tentunya. Kerana dia pandai menjaga isterinya ini. Cukup makan pakai walaupun kekadang mahu lebih lagi. Dia amat prihatin ketika saya di dalam pantang bersalin. Dia mencari lempoyang lalu ditumbuk dengan lada hitam dan bilis mentah, dan diperah dengan air asam jawa yang pekat. Sungguh menyelerakan baunya apabila digaul dengan nasi panas. Dan dia pun menyuap sama ke mulutnya. Suami juga mencari hati lembu untuk dimasak semur pekat seperti yang ibunya pernah masak. Ikan haruan masak pindang pekat. Wow! Sedap!! Membelikan saya ubat-ubatan untuk membaiki kesihatan diri selepas seribu urat saya putus. Hingga kini dia masih menjaga saya dengan baik. Seiring juga tentu ucapan terima kasih buat bonda dan ayahanda mertua yang melahirkan lelaki ini untuk saya. Buat mak Leha, terima kasih kerana menjaga saya selepas bersalin Hurin. Mak jaga saya macam mak jaga anak mak sendiri.

Juga terima kasih kepada mak angkat saya, primadona lagenda filem Melayu yang tetap anggun jelita. Beliau mengajar saya selepas bersalin Hurin, serba sedikit kaedah menjaga kesihatan wanita dan mengurut tubuh saya bersungguh-sungguh hingga menitik peluhnya. Anak perempuan beliau waktu itu sudah beranak dua, namun begitu remaja parasnya. Saya memang tak larat nak mengikut cara beliau menjaga kesihatan. Semoga auntie sihat dan ceria selalu.

Jadi beg sandang bukanlah puncanya. Ia hanya aksesori. Selebihnya ialah kurniaan Allah Taala kepada makhlukNya. Terima kasih ya Allah kerana mengurniakan kehidupan yang baik kepada saya. Alhamdulillah. Biar kita jadi pertengahan dan sederhana. Apa yang pasti, ada yang lebih hebat lagi dan tak kurang yang lebih menderita, andai kita rasa sudah amat menderita.

Dek kerana itu, mereka tidak salah. Saya pun tidak bersalah. Hanya kerana mereka tersilap tanya kepada suami, “Ini anak ke?”. Atau keliru antara saya dan Hurin. Atau apabila mereka bertanya kepada Naqib dan Hurin, “itu kakak ke?” Kekeliruan tidak boleh disalahkan tapi perlu dijelaskan.

Lalu saya teringat kisah jiran lama yang begitu ‘baby face’ dan amat lemah-lembut tutur kata dan tingkah lakunya. Lebih kurang sahaja ceritanya. Ada juga keadaan yang sebaliknya. Saya kerap disangka kakak sejak kecil, kerana saya lebih besar dari kakak yang dua tahun lebih tua dari saya. Dia slim sampai sekarang walau sudah beranak enam. Saya belum pernah berjaya jadi seramping dia.

Akhir sekali, kita memang perlu menyayangi apa yang kita ada sebelum ia ditarik dari kita. Nikmati hidup ini sebaiknya dan berpada-pada mengikut rezeki yang diberiNya. Memang setiap manusia berbeda-beda dan itu agar kita saling mengenali dan mensyukuri nikmat Tuhan. Bukan untuk dibangga-banggakan. Ia hanya sementara, yang kekal hanya Pencipta, Allah Taala yang Maha Esa dan Maha Kekal selamanya. Oleh itu, yang berwajah muda pun akan kerepot akhirnya. Apabila kulit yang tegang akan menggelambir, kedut pun bergaris di dahi dan pipi. Matapun tenggelam ke dalam rongganya. Warna mata yang berkilat hitam menjadi samar kekelabuan. Mula terpaksa memakai kacamata. Rambut yang hitam menjadi seperti perak yang bercahaya. Gigi yang putih menjadi kusam dan mula berlubang, goyang lalu tanggal satu persatu. Dada yang ranum mula kempis. Perut yang sebelum ini boleh disumbat apa sahaja, mula berkisar perlahan dan terhad jamuannya supaya tidak sakit ulu hati dan tidak berangin kembung. Segala sendi mula ketat dan hilang pelincirnya. Mula terpaksa memegang tongkat untuk menambah daya.

Ketika muncul pelbagai kaedah untuk mengekalkan kemudaan dan keremajaan. Sapu krim sepuluh minit sudah menjadi remaja. Segala kusam dan noda hitam hilang serta-merta. Ada pula cara menggunakan tali untuk menegangkan wajah yang sudah layu. Tiba-tiba nenek pun menjadi 10 tahun lebih muda dan bertambah anggun bila berkebaya nyonya. Semua mahu muda, tidak mahu tua dan tidak mahu mati.

Saat ini saya memikirkan, biarlah hidup berjalan seadanya. Tak mungkin kita menongkat dunia selamanya. Moga-moga saya tidak terbuka hati untuk menyuntik wajah atau mengikat tali bagi menegangkan kulit wajah yang sudah jatuh. Kerana kerepot dan kulit mengelambir itu ertinya kita semakin dekat dengan alam kekal. Kita akan meninggalkan alam sementara yang penuh pancaroba ini. Moga-moga kita tidak perlukan usia subsidi yang terlampau. Hingga kita umpama kembali ke alam bayi semula. Jadi biarlah hidup berjalan lancar di atas landasannya yang semulajadi.

Ya Allah, hidupkanlah daku dalam keimanan dan matikanlah daku dalam husnul khatimah. Rahmatilah hidupku dengan rahmat yang berkah dan ampunilah segala dosa-dosaku. Ameen. Maaf Zahir Batin.

Wednesday, July 14, 2010

Hidayat dah 8 tahun!

Selamat hari lahir untuk Muhammad Hidayatullah, 10 Julai.  Dah 8 tahun!  Acara ringkas tanpa perancangan  untuk Hidayat. Walaupun Hidayat menuntut kek gambar Power Rangers dan hadiah macam-macam. Mungkin tahun ini semuanya ringkas, dimulai dengan ulang tahun Kakak dan Adik bulan Mac lepas.  Sampai sekarang mereka masih menagih janji.  Bulan depan hari lahir mama, diikuti hari lahir Along bulan Disember nanti.   Hanya abah sahaja yang meriah sambutan hari lahirnya April lepas sebab bersekali dengan merai kenalan baru dan lama di sini.  Itupun ada yang tak dijemput.  Masih dalam perkiraan sederhana sekali.  Dua dalam satu.  Lepas ni kita sambut hari lahir mengikut bulan Hijrah pulak, ya!  

Hari ini Hidayat ditarik ke hadapan untuk menjadi imam pelajar pra di sekolah agama.  Di sini, macam di Johor, masuk sekolah ugama petang apabila berumur 8 tahun iaitu tahun dua di sekolah pagi.  Dan mereka membaca beramai-ramai praktikal solat.  Macam waktu kami belajar solat semasa sekolah ugama di Johor dulu.  



Aura Warna Personaliti

Aura Warna Personaliti
Kadangkala rasa bosan sukar diatasi. Menonton KCB tidak membantu. Dengar muzik menambah rasa bosan. Membaca pun tidak ada mood. Nak makan, selera tidak terbuka, tambahan lagi sedang giat hendak mengurangkan berat badan. Tapi makan kinder boeno sedap juga. Mandi? Mungkin juga tapi tak cukup untuk menghilangkan rasa tak seronok. Nak ke pantai untuk menyeimbangkan ion-ion positif negatif, waktu ini tak sesuai. Petang-petang okla..

Bacalah al Fatihah banyak-banyak. Bacalah selawat nabi. Berzikirlah menyebut nama Allah di mulut dan di hati. Supaya hati yang malap kembali bercahaya.

Ada buku Mir Hazil Azran Ramli mengungkap rahsia personaliti melalui warna. Belum baca betul-betul. Ada ujian warna. Bolehlah dicuba. Pun tak ada mood nak menjawab soalan-soalan. Jawab juga tapi tidak serius memikirkan. Ohh..tak mengapalah. Memang disarankan menjawab sepintas lalu. Boleh cuba jawab lagi di lain masa. Mungkin jawapan lain kali berbeza pula. Kata penulis buku, kita umpama pelangi. Jadi hampir semua warna ada pada kita. Warna yang kerap melingkari kita itulah warna asas diri kita. Yang lain adalah melengkapkan sahaja.

Jawapan yang banyak ‘ya’ ialah di kategori warna biru. Warna indigo hanya kurang satu ‘ya’. Tapi personaliti warna biru macam tak tepat. Sipi sahaja. Tak macam mewakili diri. Ah, tak tepat ni. Baca pula personaliti indigo. Hmm.. hampir serasi dengan diri. Ini agaknya kot. Tak pe kita baca dulu.

Personaliti indigo banyak bermain dengan perasaan dan percaya kepada intuisi hati. Suka bersendiri dan suka melihat dari aspek kerohanian. Unik dan suka kebenaran hakiki. Tidak sosial dan tidak suka diarah, juga tidak suka peraturan. Jujur dan suka perhubungan hati. Pasangan perlu menyedari mereka amat sensitif dan peka.

Mempunyai gabungan jiwa lelaki dan wanita dalam satu diri. Tang ni rasa kurang faham tapi boleh cuba difikirkan kendian. Wang tidak terlalu penting walaupun la ni rasa wang semakin penting. Sesuai menjadi penulis dan guru. Juga ahli psikologi, cita-cita yang tak kesampaian secara formalnya, hehh.

Kelemahan ~ tak suka tapi kena tau juga. Apabila dah rasa tak boleh bantu masyarakat, indigo terus menarik diri. Stop talking stop advising stop everything. Buat tak peduli la. Indigo juga mudah lemah semangat bila tengok hal-hal yang serabut, macam dalam paper kita la ini. Boleh pening kepala. Hilang motivasi diri dan menganggu emosi. Walhal tak terlibat pun secara langsung. Memang cara fikir yang konservatif.

So kena la belajar kawal diri dan emosi. Belajar bersyukur dan bersabar. Pandai-pandai memotivasikan diri. Perlu meningkatkan keimanan dan keyakinan kepada Yang Maha Kuasa. Oh ya, kena juga bersenam. Berkawat depan cermin 5 minit pun ok. Dengar muzik? Masih boring. Tak pe, bukak channel al Quran 24 jam tu. Lagi bagus kann…

Dah cuba? Apa warna personaliti anda agaknya?..

Friday, July 9, 2010

As salam.

Hari ini.. mula-mula kereta terperosok di rumput berselut hingga tayar kiri terbenam rapat tidak bergerak langsung. Ke depan tidak ke belakang pun tidak. Secubit lumpur yang terbang melepasi tingkap terbuka terus masuk ke anak tekak Hidayat lalu ditelannya.  "Hmm.. sedap macam kuih kepala manis!"  Tertelan lumpur terbang cakapnya pun jadi tersasul.  Hari ini giliran Hidayat duduk di seat depan.  


Kami sedang mencari jalan pulang ke rumah.  Jam 10 pagi Jumaat saya buru-buru mencapai kunci kereta untuk menjemput Ain dari kelas mengaji al Quran di Masjid Zainab.  Baru dua kali dia mengikuti kelas ini.  Sari, kawan barunya mahu menumpang balik ke rumah.  Sari sudah berada di masjid seawal jam 6 pagi dan terpaksa menunggu bapanya menjemput pada jam 11 pagi.  Walhal kelas mengaji bermula pada jam 8 dan tamat jam 10.  Jadi saya bersetuju menghantar dia pulang.  Saya suka kerana Ain mendapat seorang kawan lagi.  Sari berwajah lembut dan tinggi lampai, lebih tinggi dari saya walaupun Sari hanya berumur 12 tahun.

Membawa kereta menuju ke rumah perpindahan yang didiami Sari.  Saya terkagum dengan deretan banglo-banglo indah yang tersusun dan pelbagai bentuk mengikut citarasa pemiliknya.  Alangkah bertuahnya menjadi rakyat Brunei yang kaya raya dan aman damai.  Alhamdulillah, saya merasa tempias kedamaian negara ini.  Tiba-tiba saya dikejutkan jeritan si kecil Hanessa mengatakan saya sudah tersalah jalan.  Tadinya Sari yang menjadi penunjuk jalan.  Kini saya menggagau mencari jalan pulang hingga memasuki jalan mati di kawasan banglo-banglo tidak berpenghuni.  Hmm kalaulah saya dapat mendiami banglo yang kosong itu.  Waduh!!  Yang pastinya tidak mungkin kerana kerajaan tempatan tidak membenarkan rumah perpindahan disewakan.  

Meter minyak saya kerling.  Hati menjadi agak tenang kerana masih penuh.  Tangki minyak baru saya isi $20 semalam di Seria.  Kalau sesat barat dengan minyak penuh tidak mendatangkan kegundahan buat saya.  Saya tidak membawa dompet bermakna tidak membawa kad pengenalan dan lesen memandu.  Tadi saya memang terburu-buru keluar setelah menyarung tudung, mencapai telefon bimbit dan kunci kereta.  Saya memikirkan saya tidak akan turun dari kereta kerana tidak ada tujuan lain selain mengambil Ain pulang ke rumah.  Rupa-rupanya saya tersilap jangka.  Mujur baju labuh yang saya selalu gunakan di dalam telekung ini ok.  Tetapi saya terasa selekeh pula.  Ah, surirumah.  Apa nak malu.  Saya memang santai sebenarnya.

Nah, saya sudah membuat pusingan U di rumput berselut.  Setengah jam kami tersadai melihat seorang hamba Allah mengikat tali yang halus berpilin di bawah bonet belakang kereta saya yang terbenam, disambung ke pecangkuk di Pajero kawannya.  Dua kali percubaan, kami menyaksikan tali itu putus.  Saya membuat panggilan telefon kepada abah Hidayat.  Meminta dia tidak terkejut dan meminta maaf kerana saya mahu dia datang ke tempat kami tersadai.  

Kemudian muncul seorang lelaki botak dari celah-celah kawasan perumahan di situ.  Dia membawa bersamanya seutas tali berwarna merah tetapi ukurannya masih sama seperti tali yang telah putus tadi.  Lelaki ini mengikat tali untuk menarik kereta saya, dan dia duduk di kerusi pemandu.  Alhamdulillah, kali ini Pajero itu berjaya menarik kereta saya keluar dari selut.  Saya bersyukur dan gembira.  Lelaki-lelaki itu juga kelihatan gembira dan turut bersyukur.  

Saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada mereka, khususnya kepada orang pertama yang berhenti ketika melihat kereta saya diam tidak bergerak di dalam rumput tadi.  Namanya Hamidun, dan saya minta nombor telefonnya.  Saya mahu berikan kepada suami nanti untuk mereka berkenalan.  Apabila saya hubungi suami, rupa-rupanya dia sudah sekerat jalan dengan diekori lori syarikat, untuk menarik kereta saya setelah saya adukan kegagalan akibat tali putus tadi.  "Tak payah, bang.  Dah selamat pun.  Nanti telefon la orang ni untuk ucapkan terima kasih,"  saya mengajarnya pula.  Terima kasih kepada En. Hamidun dari perpindahan Lumut.

***

Saya keluar ke Seria dengan anak-anak jam 5 pm.  Hujan turun barai-barai kata orang sini.  Saya sudah mengarahkan Hidayat dan Hanessa membersihkan cermin depan kereta supaya tidak kelabu teruk ketika hujan turun.  Penghawa dingin sudah lebih tiga minggu tidak berfungsi.  Saya terseksa memandu ketika panas terik, dan ketika hujan turun.  Penghawa dingin menjadi pemanas yang memanggang saya di dalam kereta.  Tingkap pemandu pula sudah jem.  Kalau hujan, cermin menjadi kelabu menganggu penglihatan saya yang semakin rabun jauh ini.  
Nampaknya cermin itu sudah berkilat bersih.  Tetapi Hanessa dan Hidayat pula berdebu dengan bedak.  Saya yang menyuruh mereka mengelap cermin menggunakan helaian akhbar dan bedak.  Saya terpaksa akur bahawa mereka memang budak-budak lagi, dan masih budak-budak namanya.  Saya pungut akhbar yang berselerak di lantai porch sambil marah-marah juga menyuruh mereka yang bertenggek di atas kereta supaya turun segera.  "Kita nak pergi Seria cepat!"  Ain merungut tentang badan kereta yang kotor disaluti lumpur akibat terbenam pagi tadi.  "Nanti hantar basuh kat carwash la.."  Agak saya, dia segan kalau saya dengan selamba memasuki pagar sekolah untuk menjemput dia balik Isnin nanti.  Nanti apa kata kawan-kawannya terutama Jan.  Hush, mama pun tak nak biar kereta ni bermake-up lama-lama... 

Kami melangkah ke ascalator untuk ke tingkat tiga Plaza Seria.  Saya tercangak-cangak sebentar hendak mengingati kedai yang saya hantar tempahan percubaan tiga minggu lepas.  Hah!  Yang itu.  "Sudah siap?"  saya ajukan pertanyaan mesra setelah memberi salam kepada Maria,  tukang jahit bangsa Indonesia itu.  Maria cepat-cepat mengambil baju tempahan yang nyata sudah siap dan meminta saya mencuba.  Saya sudah peringatkan sekiranya buatannya bagus, saya mahu menghantar kain lagi arahnya.  Saya masuk ke sebuah bilik kecil dan mula mencuba pakaian itu.

Ah, pelik rasanya.  Tidak ngam seperti pakaian yang ditempah di sebelah kedai Acheh.  Lehernya tidak bertulang belut tetapi dilapik sahaja.  Tali butang pun fesyen kurung moden.  Pelik semakin hebat kerana lengan saya sempit di bahagian siku.  Cangkuk di pinggang pun tidak seperti yang sudah saya khabarkan dulu.  Sepatutnya di kiri, bukan di kanan.  Alamak, teruknya orang ni buat baju aku!!

Saya keluar dengan baju kurung itu.  Sayapun berkata-kata.  Tetapi saya sudah agak pandai meniru lenggok bahasa Anna Althafunnisa yang lemah gemalai itu.  Nampaknya Maria suka dengan reaksi saya.  Dia memberitahu fesyen kurung di sini memang damit (sempit / kecil) di bahagian siku.  Dia ralit dan keliru.  Walhal saya sudah jelaskan saya orang Malaysia.  Sejak kecil saya memakai kurung yang longgar tetapi sedap terletak.  Angin boleh masuk dari bawah dan dari hujung lengan.  Tadinya saya sangka Maria sudah tersilap sambung hujung lengan ke pangkal ketiak baju, macam saya pernah buat satu ketika dulu.  Rupanya tidak...

Maria beria-ia pula hendak membetulkan potongan lengan baju saya itu.  Walau saya katakan saya tidak kisah kalau memiliki sepasang baju kurung potongan tempatan.  Nampaknya dia memang berhati-hati dengan pelanggannya.  Saya hantar sepasang lagi kain untuk diri sendiri dan kain Ain dua pasang.  Insyaallah saya rasa positif untuk melanggan perkhidmatan Maria lagi.  Dia lemah lembut dan pandai melayan pelanggan.

***

Alhamdulillah.  Saya sudah menyiapkan bab dua novel pertama saya.  Yahoo!!
Seronok dan tenggelam dalam rasa syok sendiri.  Tetapi masih perlu pembaikan.  Mesti ada nilai murni, pengajaran dan sesuatu yang mengesankan.  Supaya ia mampu memberi nilai yang murni kepada pembaca.  Tetapi saya belum mahu menghantar ia ke bengkel untuk sentuhan sifu.  Saya mahu pastikan ia sempurna pada penilaian sendiri sebelum dijamah oleh mata sifu.  Saya lihat semula bab satu.  Hmm.. patutlah sifu komplen saya tidak mengasingkan paragraf hingga akhirnya keluar satu tajuk khusus tentang 'tekan dua kali untuk asingkan paragraf tulisan peserta bengkel' di sana.  Saya la tu... terasa pulak.  Paragraf saya terlalu panjang dan memang boleh membuatkan mata sifu semakin sepet dan sakit.  Mohon maaf banyak-banyak sifu ya...  Bab dua ni lebih baik dari bab satu, insyaallah.  

Saya baca akhbar Utusan hari ini, tentang Dr Danial, kisah Dr Farhan Hadi dan tentang HSKU.  Kini saya semakin teruja hendak mula membaca dengan bersungguh-sungguh, ketika tahap rabun saya makin tinggi dan terpaksa memakai kaca mata untuk mendapatkan penglihatan yang seimbang di kedua-dua mata.  Alhamdulillah, saya masih berpeluang membaca.  Seperti mahu balik berdiri di hadapan rak buku di perpustakaan rumah, hendak membaca semua buku yang tidak saya baca dengan betul dulu.  Saya tidak mahu membaca di depan terus ke belakang dan meninjau di tengah buku lagi.  Saya mahu membaca dengan betul dan menjadi pembaca yang baik, seperti waktu membaca yang saya amat nikmati zaman kanak-kanak dahulu.  Insyaallah.

Wassalam.


Thursday, July 8, 2010

***
Saya menyelongkar laci, mencari sesuatu. Akhirnya saya temui juga. Salinan kad pengenalan dan passport antarabangsa Naqib yang kami fotokopi semasa mahu ke sini tiga bulan lepas. Salinan itu saya serahkan ke tangan abah Naqib dengan senyum-senyum di wajah.
“Akhirnya dia beraya dengan kita juga, ya?!” Wajah suami yang bersahaja saya renung. “Tapi kenapa cakap macam tu hari tu?” Tidak puashati kerana tidak ada sambutan.

“Kenapa? Tak boleh?” selamba sahaja jawapan yang terluncur.
“Tentulah tak boleh! Menyakitkan hati sahaja.” Terus-terang sajalah…

Abah Naqib tersengih-sengih, tersenyum-senyum langsung tertawa-tawa. Ada nada menyakat, mendajal dan mengusik. Yang pasti saya sudah terusik kelmarin. Walaupun berandai-andai juga sendiri tidak mungkin abah Naqib benar-benar hendak membatalkan kedatangan anak sulung itu, tetapi wajah yang masam mencerlung, tegang dan menggerunkan seriusnya waktu itu membuatkan saya ‘terpaksa’ menelan cakapnya.

(Ahh.. alangkah bagusnya jika lelaki berwajah garang ini lebih berhemah lembut seperti Abdullah Khairul Azzam. Tetapi… tentu tidak selari jika wajah yang garang itu tiba-tiba mempunyai watak Abdullah Khairul Azzam. Mungkin lebih selari dengan watak Kiai Lutfi, bapa Anna Althafunnisa. Tetapi kiai itu pun tak garang, cuma karismanya memang menyerlah sebagai pemilik pesantren yang terkenal. Ternyata pemilihan para pelakon memang tepat.)

Insyaallah tiket penerbangan akan dibeli dalam sehari dua ini. Setelah dibuat perbandingan, abah Naqib memutuskan pemuda remaja ini akan turun di Airport Bandar Seri Begawan. Belanjanya lebih kurang sama dengan turun di Miri. Bezanya kami perlu melalui imigresen dan menetapkan budget masa sebaiknya supaya tidak terkandas dalam trafik jika ke Miri. Wajah adik-adik Naqib cerah bercahaya mendengar khabar tiket untuk Along akan dibeli. Mereka memang tidak makan saman langsung dengan usikan abah tempohari. Saya sahaja yang terusik benar. Iyalah, jika benar dia tidak dapat ke sini, tentu kehampaannya berganda-ganda. Kasihannya dia.. Itu yang tidak mampu saya bayangkan. Saya pun hampa juga. Adik-adiknya juga.

Apa yang berlaku tidak diketahui oleh Naqib, sehinggalah kelak dia membaca blog ini ataupun adik-adiknya bercerita waktu ketemu nanti. Tentu yang sedang bermain-main di fikirannya, angan-angannya, mimpinya mungkin, ialah dia akan terbang di udara dan mendarat ke dalam kasih bonda ayahanda dan adik-adiknya tidak lama lagi.

***
Insyaallah kita akan bertemu juga. Penuhi janji dan ikrar kamu tempohari, ketika kamu mengabarkan mahu menyelesaikan hafazan lima juzuk sebelum kamu bertemu kami nanti. Alhamdulillah, walau kamu pernah berterus-terang sejujurnya dengan ustaz bahawa kamu tidak mahu menghafaz al Quran di waktu awal kamu mendiami madrasah dulu; dan ustaz dengan tenang penuh bijaksana meminta kamu duduk sahaja mendengar teman-teman mengulang-ulang hafalan mereka dan menghantar sabaq; akhirnya kini ustaz sudah memberitahu kami bahawa bacaan kamu semakin baik, hafalan kamu semakin bagus, dan kamu juga berjaya mendapat tempat yang bagus di dalam peperiksaan. Alhamdulillah. Kami yakin kamu boleh, dan kamu mampu sebenarnya. Rintislah perjalanan yang istimewa ini dengan sabar dan tabah. Cuma mungkin kemampuan kamu berbeda dengan teman-teman. Bergantung kepada usaha dan kecekalan masing-masing. Setiap orang diberi kelebihan yang tidak sama. Namun, teruskan usaha. Seperti yang kamu sudah target dulu. Moga-moga satu hari tidak lama lagi kamu bakal menjejak kaki ke bumi anbia, melangkah di atas jejak-jejak tinggalan para nabi dan rasul. Menyusuri lipatan kenangan Mak Su kamu yang pernah berkampung di tanah berkah itu. Menterjemah angan-angan tidak kesampaian mama satu ketika dahulu menjadi kenyataan.

Semalam mama terpandang sebuah buku tebal yang berbalut plastik dan mahal harganya. Dinyatakan ringkasan isinya tentang beberapa peristiwa yang dimaksudkan sudah dikira mengikut perkiraan Arab kuno. Semuanya tentang peristiwa akhir zaman, tanda-tanda kecil dan tanda-tanda besar Hari Kesudahan bumi dan alam fana ini. Bergetar hati mama, walaupun mama tidak dapat meninjau isinya yang berbalut kemas itu. Mama ingin membeli buku itu. Tetapi hati kecil mama melarang. Cukuplah al Quran sebagai peringatan. Biarlah mereka yang mungkin Allah beri kelebihan ‘melihat’ masa hadapan memberitahu apa yang mereka telah tahu, moga-moga bukan dari bisikan syaitan. Tetapi ia boleh menakutkan ramai orang. Bayangkan tarikh-tarikh dan tahun-tahun yang diramalkan berlaku segala sesuatu yang dahsyat itu tidak jauh dari hari ini. Untuk menguatkan hujah kebenaran, diberikan bukti ramalan yang sudah terjadi. Mama sudah pernah kalut dengan tarikh-tarikh begini. Akhirnya biarlah kita hidup seperti biasa. Biarlah orang lain mengikut gelombang yang melanda. Biarlah kita menjadi kelompok yang terpinggir dan terpencil. Tetapi bukan bermakna kita lalai dan alpa. Sudah diberitahu kepada kita, walau apa yang terjadi, berpeganglah kepada al Quran dan Sunnah. Sehingga jangan kita solat kerana hanya takut kiamat yang sudah dekat. Boleh sahaja Tuhan menyegerakan atau menangguhkan. Semua sudah tersurat di Luh Mahfudz. Kiamat kecil pun bila-bila sahaja, apabila Izrail sudah merenung-renung kita dari sisi yang tidak kita sedari, atau apabila daun itu sudah menguning tanda akan gugur tidak lama lagi. Atau apabila masa terus mencuri muda kita. Hmm.. cuma kalau nak baca apa salahnya. Mungkin ada sesuatu yang boleh kita ambil iktibar dari sana.

Selalunya, bila mama sudah selesai menulis sesuatu yang ingin mama tulis untuk kamu semua, mama rasa mama sudah tersilap tulis. Tetapi kalau mama terus memikirkan hal itu, mama akan jadi seperti Lukmanul Hakim, anaknya dan kaldai nanti. Jadi, mama tulis juga, mengikut buah fikiran dan ilmu mama seadanya. Kamu tapis-tapis juga ya. Ambil yang baik dan tinggalkan yang sebaliknya. Cuma, mama puas bila usai menulis. Hanya mama terfikir-fikir impaknya kepada kamu. Hanya kepada Allah mama berserah. Sesungguhnya mama selalu khilaf, semoga Dia sentiasa menunjuki mama dan kita semua. Ameen.
***

Wednesday, July 7, 2010

Ketika sedang mencuci pinggan-mangkuk, tiba-tiba handset saya berbunyi rancak.
“Ambil cepat!” saya menggesa Hidayat yang sudah mencuci tangan. Suami dan yang lain masih belum selesai dengan hidangan malam yang ringkas.
“Jom la..” kata Hidayat. Huh, bila la kamu nak jadi hero berani ni!
Saya berlari-lari anak mendapatkan handset di atas katil lalu melabuhkan punggung di kerusi rotan di ruang tamu. Suara mak menjengah gegendang telinga. Hati saya merasa riang. Sebenarnya saya memang mahu menelefon mak petang tadi, menggunakan kad, di telefon awam. Ia jauh lebih murah dan boleh berbual-bual sepuas-puasnya. Menggunakan telefon bimbit B-mobile juga ok, cuma tentu tidak semurah belanja menggunakan telefon awam. Biasanya memang hanya menggunakan telefon bimbit. Hanya kali ini saya rasa mahu bercakap lebih lama dengan mak. Tetapi kelekaan di petang hari, tiba-tiba sudah kelewatan kerana Maghrib akan menjelma. Jadi saya tangguhkan ke pagi nanti. Rupanya gerak hati sudah siap berbicara lebih awal. Mak lebih dahulu menelefon saya.

“Mak kat Sijangkang ni,” suara mak jelas amat, dan ceria seperti selalu.
“Ooo, bila mak sampai?”
“Mak gi tengok Along tadi. Dia pesan kalau nak jumpa ustaz, uwan datanglah masa belajar. Mak dah bercakap panjang dengan ustaz. Dua orang.”
“Ooo, ustaz yang mana, mak?”
“Pengetua dan sorang lagi tu, mak tak ingat namanya.”
”Kalau pengetua tu, namanya Ustaz Yusuf, mak. Mungkin ustaz lagi satu tu ustaz kelas Along, namanya Ustaz Azman.”
“Entah la, mak tak ingat. Tapi mak dah bercakap panjang pasal masalah ni dengan ustaz. Ekau tau tak duit eh hilang tu?” tanya mak.
“Haah, dah telefon kelmarin. Lum sempat nak bagitau mak. Nak telefon tadi, dah lambat. Ingat pagi sok baru nak telefon mak. Banyak duit mak telefon sini, ni.”
Mak memberitahu, Naqib tidak mahu mak yang menyampaikan hal kehilangan duit itu kepada saya. Naqib mahu sendiri memberitahu. “Agaknya dia takut mak sampaikan lain nanti. Pandai cerdik bijak anak kau tu, Tan..”

Mak rupa-rupanya sudah mendahulukan wang yuran bulan Julai, sekali gus mengganti duit yang hilang untuk yuran bulan Jun. Bermakna mak membayarkan yuran untuk dua bulan. Terima kasih, mak. Terima kasih, abah.

Mak juga membawa Naqib membeli barang-barang. Kemestian setiap kali mak datang.
“Dia main ambik je, Tan.. mak ikut dan perhati je la. Diambiknya tong Milo yang paling besar, katanya nanti tak masuk semut. Mak ikutkan je la. Mak pun tak pernah beli tong Milo yang besar gitu. Hai, cucu.. cucu.. hahaha…” Mak seronok menceritakan hal Naqib, walaupun dompet mak tiris dek cucu sulungnya itu. “Abah kata, Naqib ni macam kamu, boros..” Tanpa diduga saya terseret sama. Hmm.. apa yang borosnya, ek? Mungkin mak tak suka saya beli banyak makanan kemudian mak kata tak sedap tu agaknya. Mak memang cerewet tentang makanan yang dibeli. Al maklum perniagaan makanan bukan semua yang memenuhi citarasa seperti makanan yang dimasak di dapur sendiri.

“Baldi dia pecah lapan, Tan.. gayung pun ntah ke mana. Tiap-tiap bulan beli baldi baru. Ni mak nak cari tong cat je bagi dia pakai. Kawan dia pun guna tong cat je.” Tiap-tiap bulan beli baldi, tiap-tiap bulan baldi pecah. Memang ganas namanya. “Mak nak cari baldi besi, tapi tak jumpa pulak.”

Suami mencelah, “Suruh mak mintak tong cat kat Fauzi. Mesti banyak tong cat kosong tu.” Fauzi kawan baik suami yang sedang mengerjakan rumah Haji Hamid, betul-betul di hadapan pagar rumah kami. Iyalah, nampaknya lepas ni Naqib pun guna tong cat untuk meletak pakaian kotornya. Moga-moga tak pecah lagi. Kalau pecah lapan puluh pun tak apa, ada banyak lagi tong cat boleh digantikan. Cuma jangan kulit kamu tercemar oleh saki baki bahan kimia pewarna dinding rumah itu, sudahlah.

Lama kami berbual di telefon, hingga terasa hangat telinga saya. Lebih setengah jam. Banyak duit telefon mak kali ini. Macam-macam kisah yang lain juga. Kisah Kak Yan cucu abah yang sudah sarat dan menunggu hari sahaja untuk melahirkan, tiba-tiba dia demam. Pergerakan bayi semakin perlahan. Rupa-rupanya Kak Yan tiba-tiba mendapat kencing manis di saat akhir. Bayinya tidak dapat diselamatkan. Akhirnya bayi lelaki itu menjadi simpanan buat Kak Yan suami isteri untuk bertemu lagi di pintu syurga kelak. Kak Yan pernah keguguran. Nampaknya masih belum rezeki Kak Yan suami isteri untuk menimang cahayamata. Insyaallah semoga Tuhan menggantikan dengan yang lebih baik di masa hadapan.

Kak Tam, anak saudara mak yang bercuti dari kerjaya sebagai pramugari itu juga dengarnya ada masalah dengan kandungannya. Urinya ke bawah sangat, jadi sentiasa berada di dalam pemantauan doktor. Kak Tam pun pernah keguguran kali pertama. Semoga kali ini Kak Tam selamat melahirkan.

Kemudian kami kembali ke kisah Naqib. Mak terkedu tatkala saya khabarkan Naqib mungkin-mungkin tidak beraya bersama kami. “Jangan lukakan hatinya. Dahlah dia jauh seorang diri kat sini. Mak cukup jaga hatinya tu. Mak kesian sangat bila tengok dia kalau buat muka monyok, muka sedih. Mak pun rasa nak menangis sama. Tak sampai hati mak.”
“Ustaz dia pun dah tahu dia nak ke sana tu. Panjang angan-angannya tu, Tan. Psikologi apa yang kamu guna ni, Tan?”
“Dah la tu, ni waktu dia yang kehilangan. Kita tak tau, mungkin waktu lain dia kedapatan. Bukan dia seorang sahaja yang mengalaminya. Ada juga yang lain. Budak-budak namanya, Tan. Mak bagitau ustaz tu, “budak-budak ni lidahnya je al Quran, ustaz. Hatinya belum al Quran lagi.” “Betul tu, makcik.” Jawab ustaznya. Bagus ustaznya, Tan. Cukup hormat. Mak dah cakap panjang lebar dengan ustaz. Mak dah pun ambik nombor akaun ustaz. Senang mak masukkan je yuran ke situ.” Ternyata apa yang mak cakap, sudah saya bicara di dalam hati. Dan mak seperti selalu, sentiasa panjang akal dan penuh inisiatif.

Dapat saya bayangkan cara mak bercakap dengan ustaz. Mak pandai bercakap. Cakap mak jelas dan penuh keyakinan. Saya terbayangkan ustaz angguk-angguk kepala. Dan tak terkata apa. Cakap mak tentu lebih banyak daripada cakap ustaz. Mujur mak tak jadi cikgu. Sebab tentu sekejap masa mak akan sandang jawatan guru besar. Sekejap masa mak sudah jadi nazir. Sekejap masa mak sudah jadi pegawai pendidikan. Hahaha… Hmm.. mak tak sempat belajar tinggi. Masih sunti sudah disunting arwah abah yang terpesona melihat gadis putih melepak berbibir merah merekah tanpa gincu, seperti gadis Cina itu. Gadis yang pernah menyanyi-nyanyi di batas sawah dengan riang, dan tiba-tiba tersembam ke dalam selut apabila tiba-tiba angin bertiup lalu menutup wajahnya dengan terendak lebar di kepala. Uwan masih tergelak lucu jika sekali-sekala ‘mengungkit’ kisah ini kepada kami. Dan mak moncong panjang mendengarnya, ketika kami tertawa-tawa gelihati cuba membayangkan.

Buat mak abah, terima kasih kerana bersusah payah menjenguk Naqib. Bukannya dekat dari kampung ke madrasah. Abah, hati-hatilah memandu. Terima kasih kepada abah, kerana melayani Naqib seperti cucu sendiri. Intan rasa lebih dari cucu sendiri, sebenarnya. Cuma, usahlah diikutkan sangat kehendaknya yang main ambil sahaja barang-barang di rak. Kalau bersama kami, masih ada disekat-sekat. Tak mahu dia bermewah-mewah. Walaupun mungkin pelajar-pelajar lain mewah, ada juga pelajar yang seadanya sahaja. Biarlah dia mencontohi orang yang sekadarnya itu. Itu lebih baik. Lagipun makanan segera yang suka dibelinya itu bukan bagus untuk pelajar seperti dia. Lebih baik dia beli kismis atau kacang pistachio. Nampaknya dia benar-benar menggunakan peluang yang ada, kerana tahu dia mendapat sepenuh perhatian dari mak dan abah. Memang cerdik cucu sulung mak ni. Dia siap provokasi Ain di dalam suratnya, bahawa dia mahu ke mana sahaja mesti uwan dan atuk bawak. Dan dia duduk di belakang, di tengah-tengah, seolah mahu mencuit hati Ain agar cemburu padanya.

Bersamalah kita mendoakan semoga Naqib selamat dalam perjalanannya ini, dan berjaya mencapai matlamatnya. Matlamat kita juga. (Juga semoga dia dapat bersama kami di sini, pada Syawal ini. Mudah-mudahan.. Mungkin psikologi seseorang yang pernah mengendalikan pusat asuhan kanak-kanak belum dapat selari dengan pemikiran seseorang yang mengendalikan peralatan hawa dingin. Tapi mungkin ada satu titik pertemuan nanti. Kerana kita semua ada hati nurani, perasaan, belas kasihan, pertimbangan dan kasih sayang. Kan, bang..?)

Tuesday, July 6, 2010

“Ada apa-apa lagi, Along?” saya ingin menamatkan perbualan. Terubat sedikit rasa rindu kepada anak sulung.
“Tak ada apa-apa.” Jawab Naqib cepat.
“Betul, semua ok?” saya masih inginkan kepastian.
“Err.. duit Along kena curi.”
Hah! Saya terkesima.
“Along letak duit bawah bantal, tak sesiapa pun tahu Along letak di situ.” Naqib meneruskan setelah saya desak supaya berterus-terang tentang hal sebenar.
“Berapa? Kenapa letak bawah bantal? Kalau tak ada yang tahu, bagaimana boleh hilang? Mengapa tak simpan dalam locker? Mengapa tak bagi terus pada ustaz? Apakah locker kena kopak kuncinya? Apakah ustaz tak ada di pejabat?
Aduh, saya mula resah. Duit itu duit yuran bulan Jun rupanya. Bermakna yuran pengajian bulan Jun yang sudah berakhir belum lunas. Dan Naqib tidak memberitahu kami. Mungkinkah dia takut dan mungkinkah dia sukar hendak mengabarkan? Bukankah dia pernah miss call semasa kami masih di Sijangkang. Kemudian kami menelefonnya semula. Mengapa dia tak miss call ke sini, saya berteka-teki.


Patutlah.. patutlah mak menyuruh saya menelefon Naqib, semasa saya bertanya mak sama ada surat kiriman saya sudah sampai ke tangannya atau belum. Mak tidak bercakap apa-apa, namun hati saya berdetak. Kalau tak ada apa-apa, mengapa mak berkata begitu. Sesudah itu tubir mata kanan saya berdenyut-denyut. Beberapa hari, membuatkan saya kurang selesa. Mak pernah berkata, itu petanda sesuatu, dan petanda itu bergantung pada diri sendiri. Ia berbeza-beza. Tetapi kebanyakannya sama sahaja, mahu menangis. Apabila saya perhatikan suasana hati, hati saya masih tenang. Tidak berdegap degup keresahan. Jadinya, ah, tenang sahaja. Sambil berdoa kepada Allah.


Rupa-rupanya akhirnya saya menangis. Airmata saya menitis sesudah saya khabarkan kehilangan duit yang dititipkan melalui mak kepada Naqib untuk yuran bulan Jun itu, kepada bapa Naqib. Bapa Naqib terkejut sama, tentu. Dan dia membuat keputusan untuk membatalkan kedatangan anak itu di hujung Ramadhan ini untuk menyambut Syawal bersama. Itu sebagai hukuman buat Naqib. Si bapa beranggapan Naqib tidak pandai menghargai wang, bermakna tidak mengerti setiap sen yang diberikan itu adalah sama seperti setiap titis keringat abahnya yang mencari rezeki. Naqib perlu diberi pengajaran yang secukupnya. Biar dia rasakan! Biar dia mengerti!! Biar dia lebih berhati-hati di masa hadapan!!! Untuk itu, biar dia rasakan kehampaan tidak dapat ke sini bertemu kami!!!!


Kerana itu airmata saya menitis. Semasa dia bercuti selama seminggu di awal Jun itu, saya beberapa kali bercakap dengannya di telefon. Beberapa kali itu dia bertanya-tanya, tentang bagaimana dia akan datang ke sini bertemu kami. Dia agak risau kerana dia akan bersendirian dari sana. Satu pengalaman yang baru buatnya, menaiki kenderaan udara. Walaupun dia pernah menaiki kapalterbang tetapi waktu itu dia teramat kecil untuk menikmati rasanya. Bahkan dia menasihati adik lelakinya, Hidayat yang kebosanan tidak ada kawan selepas habis waktu sekolah, agar beragak-agak meminta permainan dari abah. Supaya abah cukup duit untuk membeli tiket kapalterbangnya kelak. Kalau tidak, dia tidak akan dapat ke sini nanti, “dan Hidayat tak dapat jumpa Along!” katanya di dalam telefon kepada Hidayat. Adik-adiknya semuanya memang tidak sabar hendak bertemu Along mereka. Masing-masing menghitung hari, terutama Hidayat yang rapat dengan abangnya.


Dan lagi, sebelum kes kehilangan duit ini, kami sendiri selalu bertanya Naqib tentang tarikh mula cuti raya. Kami mahu kepastian supaya dapat membeli tiket pada masa yang sesuai. Kami telah berbincang dengan Naqib dan mak, bahawa dia akan bersama kami sekitar sepuluh hari. Kemudian dia akan pulang ke sana untuk menghabiskan tiga hari lagi bersama mak di kampung, atau kalau sempat menziarahi Tuk Leha dan Tuk Arbak sebagai mewakili kami yang jauh ini.


Tetapi kini, abahnya bertegas agar dia tidak datang ke sini. Dia tidak tahu lagi hal ini. Apa yang dipertikaikan ialah mengapa Naqib tidak memberitahu kami hal itu secepat mungkin.
“Mungkin dia ada beritahu mak,” kata saya menyedapkan hati suami.
“Dah sebulan baru dia bagitahu?” suami masih berang.
“Mungkin dia sukar nak menghubungi kita, tapi mak dah suruh saya telefon dia cepat. Mungkin sebab inilah. Cuma mak tak beritahu apa-apa, mungkin dia nak kita dengar sendiri dari Along,” kata saya ‘bermungkin-mungkin’.
“Lagi, apa dia kata?”
“Dia dah bagitahu ustaz. Dan ustaz memarahi dia juga.” Hanya saya sahaja yang berbicara dengan Naqib kelmarin. Hanya ini sahaja yang diberitahu Naqib.


“Huh, budak madrasah mencuri? Betul ke duitnya dicuri...?” satu rasa pelik menjalar.
Apakah Naqib menipu? Atau benarkah dia kecurian? Sekadar tertanya-tanya begini, tanpa penjelasan, tidak akan ada jawapan. Kami belum menghubungi Naqib lagi untuk penjelasan yang lebih detail. Kami menunggu satu ketika yang baik, dengan mood yang baik dan tenang, insyaallah.


Madrasah, tempat remaja terpilih untuk mendapatkan siraman cahaya al Quran. Tetapi remaja tetap di dalam sarung keremajaan. Satu usia yang penuh perasaan membuak-buak. Di dalam satu perjalanan yang sudah ditetapkan dan sentiasa di dalam pemantauan, kadangkala masih ada yang tergelincir sedikit. Kerana itu masih ada kisah pelajar madrasah yang dirotan gara-gara menyelinap sebentar untuk menonton perlawanan bola misalnya. Tambahan dengan adanya kawan-kawan sekepala, rasa takut dan khuatir tertangkap diketepikan. Malangnya mereka benar-benar ketahuan. Dan mereka mendapat padahnya.


Memang bukan mudah berada di dalam kelompok yang terpencil ini. Ketika sebahagian besar remaja berhuha dengan telefon bimbit, internet dan teman-teman persekolahan, mereka pula dititipkan kepada ustaz-ustaz di corok kampung yang dingin hawanya dan jauh dari keriuhan. Hanya suara-suara yang berselang-seli bertalun membaca ayat-ayat suci yang kedengaran. Kadangkala sampai juga udara luar yang ‘mencemar’ perasaan pelajar-pelajar terasing ini. Kerana itulah, ditekankan amat dalam pengisian taklimat awal-awal dahulu, keluarga amat perlu menyediakan platform yang sama seperti tapak di madrasah buat pelajar-pelajar ini. Kerana sejam dua di luar lingkungan madrasah, boleh mengubah mereka dengan sekelip mata.


Buat Naqib. Hal ini kami anggap pengajaran buat kami juga. Tentu pengajaran buat kamu, pastinya. Andai kita tidak bersama di Syawal ini, raikan ia di mana sahaja kamu berada sebagai tanda kemenangan kita melawan hawa nafsu. Kita masih bersama meraikannya, hanya tempat kita berbeza. Dipisahkan dek Laut China Selatan. Namun masih di bumi yang satu yang hijau kebiruan, di planet ketiga dalam jajaran Bima Sakti ini.


Mama cuba tidak menyalahkan kamu. Mama minta kamu lebih berhati-hati di masa hadapan. Mama juga tidak mahu menyalahkan sesiapa. Anggap itu bukan rezeki kita. Juga sebagai kifarah dosa kita. Sudah sampai masa untuk kamu kehilangan sesuatu. Di ketika lain, mungkin orang lain pula mengalaminya. Bukankah hidup ini seperti roda? Jadi, sentiasa redha dan bersyukur kepadaNya. Mungkin kali ini kamu kehilangan, mungkin di masa lain kamu kedapatan, siapa tahu. Seperti ketika kamu tiba-tiba dihulurkan wang RM100 oleh kawan abah kamu yang terserempak dengan kamu di surau di Shah Alam tahun lepas itu. Satu jumlah yang cukup besar buat pelajar seperti kamu yang baru berumur 12 tahun waktu itu. Cuma, tolong lebih berhati-hati dan usah berbohong. Kata pepatah orang tua-tua, bercakap bohong lama-lama mencuri. Tolong, jangan berbohong dan tolong jangan mencuri. Mama telah berbincang dengan abah kamu. Insyaallah selepas ini kami akan online sahaja yuran kepada akaun ustaz. Kemudian kami akan telefon ustaz untuk memaklumkan kemasukan wang itu. Cara ini insyaallah lebih selamat bahkan lebih mudah. Iyalah, ini memang menjadi pengajaran buat kami sebenarnya.


Mama, seperti ibu-ibu yang lain, sesekali tidak mahu bersangka buruk kepada anak yang pernah menghuni rahim ini. Anak yang pernah menelan tetes susu yang telah menjadi darah kamu. Tetapi mama insaf, kamu juga insan biasa yang tidak lari dari melakukan kesilapan. Kita semua manusia biasa yang selalu khilaf. Oleh itu, mama mahu kamu perbaiki diri dari saat ke saat. Sehingga kamu benar-benar dapat mencapai insan kamil di kesementaraan ini. Semoga cahaya al Quran akan menyinari hati kamu selamanya. Dan kamu membawa cahaya itu pula untuk menyinari kehidupan kita sekeluarga.


Maafkanlah teman-temanmu, dan mohonlah kemaafan. Semoga hidupmu dan teman-temanmu diredhaiNya dan ceria selalu.


(Mama sebenarnya sudah berangan-angan hendak menonton Ketika Cinta Bertasbih bersama kamu di sini.. ceritanya menarik dan mama mahu dengar komen kamu. Kamu kan pandai memberi komentar. Walaupun ini hanya lakonan, mungkin benar-benar ada di luar sana keperibadian soleh dan solehan sedemikian di zaman ini. Hanya kita yang tidak ketemu sehinggalah ia dipaparkan sebagai satu kisah di skrin. Itu hanya di filem. Mama mahu kamu sedemikian, menjadi satu watak hebat yang benar-benar hidup, bernafas dalam nada seorang hamba yang sentiasa mencari keredhaan Tuhannya, dalam setiap saat hidupnya, seperti watak Abdullah Khairul Azzam dan Anna Althafunnisa itu. Insyaallah.. Moga-moga kita dapat menontonnya bersama, ya.)

Saturday, July 3, 2010

Mood dan Ketika Cinta Bertasbih

Salam..

Saya masih tiada mood untuk menulis.  Walhal sudah saya save di laptop sendiri sesuatu di bawah tajuk 'blog' yang boleh saya pindahkan ke sini bila-bila lapang.  Rasa macam tidak siap.

Saya sebenarnya terasa muda.  Usah prasangka.  Baca dulu yang saya tulis seterusnya.  

Entah apa yang menarik, saya beli DVD Ketika Cinta Bertasbih ketika dompet amat kering.  Apa ya?  


Mungkin kerana war war di kulit DVD cetak rompak itu yang menulis ia mega filem terhebat di lapan buah negara.

Saya tonton setelah tiga hari terperuk suku jalan di dalam alat pemain tanpa dikeluarkan.  Terhenti kerana masih belum dapat menikmatinya.

Tiba-tiba di malam keempat, saya teragak hendak menonton.  Terburu-buru.  Disertai ahli keluarga dan ketua keluarga (tiada perlawanan bola Piala Dunia).  Lama-kelamaan, ia semakin menarik apabila sudah memasuki siri 2.  Sang suami juga memuji jalan cerita.  Jarang memberi kredit kepada cerita Melayu atau Indonesia.  Ternyata yang ini ada beza.

Saya rasa tak rugi.  Saya tonton pula melalui laptop.  Lebih dekat dengan mata.  Saya ingin menghayati sedikit kerana ada dialog yang saya tidak dapat tangkap kali pertama.  Maknanya pandai-pandai memahami sendiri.  Kali ini saya merasa lebih faham dialog Indonesia.

Satu perkara, seperti daya tarik dalam cerita Solehah yang saya tonton di TV3 (siri ulangan; saya  jenis ketinggalan zaman), ialah lenggok bahasa bangsa ini.  Aduhh, saya memang tertawan dengan lenggok yang lanjut dan lembut.  Pastinya tidak seperti saya bercakap.  Dan gadis-gadisnya memang menawan.  (Hero tak payah komen apa la... tentunya.)

Hmm.. mungkin kehebatannya sama atau lebih dari filem Bobby yang pernah meletup sewaktu saya sekitar enam tahun dulu?  Saya tak tahulah... cumanya saya sudah dua kali menonton KCB dalam masa amat singkat dan tak jemu untuk menonton lagi.  Ada pengajaran.  

Saya tidak pernah menonton dua kali cerita cd di tv.  Sekali sahaja mencukupi.  Ada cerita yang saya biarkan ditonton boleh ahli keluarga dan saya meneruskan aktiviti lain.  Saya bukan penonton tayangan gambar yang baik dan setia hingga cerita tamat.

Filem Bobby pun ada pengajaran nilai murni kasih-sayang yang tidak mengira darjat.  Saya beberapa kali dibawa menonton oleh emak di panggung.  Bila sudah tua begini, tiba-tiba kakak membuka rahsia kelakuan saya yang meraung di dalam panggung kerana terlalu hiba dengan jalan ceritanya.  Saya masih kanak-kanak tadika waktu itu, ya.  

Huh, buat malu sahaja..  macamana saya boleh menangis?  Tinggi juga penghayatan.  Mujur panggung gelap.  Suara saja kedengaran.  Hmm, tak kisahlah.  Dah lama berlalu.

KCB pun ada bab sedih.  Ibu e meninggal.  Tapi saya sudah tidak terlalu pilu hingga menangis.  Saya sudah dewasa sangat untuk menyedari itu hanya kisah di dalam filem.   Hanya anak-anak tertinjau-tinjau ke wajah saya, tertanya-tanya andai saya mengalirkan airmata.  Taklah... mama hanya konsentrasi.

Saya rasa kembali muda, sedikit sahaja.  Dan saya rasa kepingin benar nak menjejakkan kaki ke bumi Mesir.  Paling tidak ke Jawa Tengah, Indonesia.  

Selamat buat semua yang terlibat dengan KCB.  Saya mahu membeli buku KCB dan membacanya.  Saya sebenarnya sudah mula seperti pandai menikmati novel.  Tetapi dengan menanda perkataan atau ayat yang puitis.  Baru terasa nikmatnya.  Ada beberapa buku / novel hebat yang saya ingin miliki dan nikmati.  Juga sedikit buku/novel yang ada di rak buku di rumah Sijangkang, yang saya beli tapi waktu itu saya belum pandai menikmati.  Beli atas dasar nafsu ingin membeli kerana tahu ia bagus untuk dibaca.

Saya menunggu mega filem yang lain, berbentuk pembangunan jiwa.  Cerita-cerita yang pernah saya sukai sudah turun nilainya gara-gara KCB.  Tahniah kepada Habiburrahman El Shirazi. 

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing