Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, February 27, 2010

Adab dan Syarat penting mencari ilmu, Berguru dalam Islam

GURU atau pendidik disanjung dan dimuliakan kerana ilmunya. Nabi Muhammad SAW bersabda bermaksud: "Kelebihan orang yang berilmu berbanding abid samalah seperti kelebihan bulan purnama berbanding segala bintang."(Sunan Abu Daud dan at-Tirmizi)

Kelebihan dinyatakan Rasulullah itu ternyata disebabkan manfaat ilmu disampaikan oleh orang berilmu. Dalam konteks perbincangan kita, golongan guru khususnya.

Kelebihan guru dan pendidik sering dibicarakan hingga pujangga turut mengibaratkan guru seperti bintang di langit yang menerangi kegelapan di laut dan di darat. Justeru, seseorang pengembara dikatakan akan tersesat jalan apabila bintang menghilang.

Demikian juga ibaratnya kehidupan manusia tanpa bimbingan guru yang akan kehilangan arah panduan. Lalu, akhirnya tersesat jalan.

Secara ringkas, antara sebab guru wajib dimuliakan kerana;

Pertama, guru ialah insan mulia dan tinggi kedudukannya. Sebagai orang berilmu yang dijamin Allah ketinggian kedudukannya seperti yang disebutkan dalam satu ayat-Nya, guru tentu memiliki kemuliaan yang perlu dipertahankan. Bahkan, dalam satu ayat-Nya, Allah menggandingkan orang berilmu dengan malaikat. (Maksud surah Ali Imran, ayat 18)

Kedua, yang mewajibkan kita menghormati guru kerana mereka memiliki kebijaksanaan. Seperti dimaklumkan, manusia dapat mengendalikan hidupnya dengan sempurna berdasarkan keimanan dan kebijaksanaan. Begitu dengan guru.

Dengan kebijaksanaannya, guru berupaya membentuk dan mengembangkan daya keilmuan serta kebijaksanaan dalam diri muridnya. Perkara ini tentu dapat melahirkan generasi yang cemerlang akhlak dan peribadinya.

Ketiga, guru menyumbang bakti yang sangat besar. Jasa guru terlalu besar hingga tidak terungkap oleh kata-kata.

Bayangkanlah betapa besarnya jasa guru membimbing hidup manusia seluruhnya dengan ilmu yang diajarnya. Hidup tanpa ilmu sama seperti hidup dalam kegelapan. Ibarat nur, ilmu menerangi hidup manusia. Umpama lilin, guru membakar diri, menerangi kegelapan.

Sejarah membuktikan bahawa manusia berjaya mencapai kegemilangan menerusi ilmu dan kebijaksanaan. Demikian seterusnya dengan teknologi baru hari ini yang dicipta berdasarkan kedua-dua elemen itu, di samping kemahiran yang dimiliki.

Kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir yang dirakamkan dalam al-Quran menerusi surah al-Kahfi ayat 66-82 menunjukkan adab dalam menuntut ilmu.

Suatu perkara yang dapat dilihat dalam pertemuan antara Nabi Musa dan Khidir adalah bagaimana tawaduk dan rendah hatinya Nabi Musa sebagai seorang 'murid' yang mahu mempelajari sesuatu ilmu daripada gurunya. Tutur katanya penuh adab dan tingkah lakunya penuh sopan, syarat yang amat penting bagi sesiapa saja yang mahu menuntut ilmu.

Meneliti kisah Nabi Musa dan Khidir juga membolehkan kita membuat kesimpulan iaitu mereka secara tidak langsung menggariskan beberapa adab penting dalam mencari ilmu, khususnya dalam berguru.

Pertama, ilmu adalah kurniaan Allah. Tidak ada seorang manusia pun yang boleh mendakwa bahawa dia lebih berilmu berbanding orang lain, kerana ada juga ilmu yang juga anugerah Allah tanpa mempelajarinya (ilmu ladunni iaitu ilmu yang dikhususkan untuk hamba Allah yang salih dan terpilih saja).

Kedua, perlu bersabar dan tidak terburu-buru serta mengutamakan kebijaksanaan pada setiap ketika.

Ketiga, seseorang pelajar perlu memelihara adab dengan gurunya.

Antara adabnya adalah seseorang pelajar mesti bersedia untuk mendengar penjelasan daripada guru dari awal hingga akhir, sebelum bertindak dengan mengabaikan perintah guru.

Selain memuliakan guru, kita bertanggungjawab untuk menunaikan hak mereka.

Antara hak guru yang perlu ditunaikan adalah:-

# Merendah diri terhadap guru.

# Memandang guru dengan penuh hormat dan meyakini bahawa keperibadian mereka adalah lebih sempurna.

# Panggillah guru dengan gelaran mulia sebagai tanda menghormati mereka.

# Mengiktiraf hak guru terhadap diri kita.

# Mendoakan untuk guru sepanjang hayat mereka.

# Berkelakuan penuh sopan ketika mengikuti pembelajaran.

# Meminta izin guru sebelum memasuki kelas, rumah atau tempat yang khusus seperti bilik guru.

# Mendengar isi pengajaran dengan tekun walaupun topik perbincangan telah diketahui.

# Tidak mengemukakan pertanyaan bagi sesuatu masalah yang telah pun diketahui jawapannya.

Imam Al-Syafie pernah mengungkap: "Bersabarlah kamu dalam perjalanan jauh demi menemui gurumu, sesungguhnya lautan ilmu itu diperoleh menerusi perjalanan kamu menemuinya. Sesiapa yang tidak berasa kepahitan menuntut ilmu sedetik, ia pasti menelan kehinaan dek kejahilan sepanjang hayatnya."
Tip Mengenal Diri Sendiri Melalui Tarikh Lahir Dari Dr.Fadzilah Kamsah..

1. Pemimpin
2. Lembut
3. Kemas (Cerewet)
4. Rajin
5. Boleh berbincang
6. Angin
7. Patuh
8. Bisnes
9. Glamour

Contoh: 20 05 1981
2 + 0 = 2
Maka kotak pertama adalah 2..

Kemudian campurkan kesemua nombor..
2 + 0 + 0 + 5 + 1 + 9 + 8 + 1 = 26
Kemudian hasil campur yang lebih dari 9 akan dicampur lagi seperti :
2 + 6 = 8
Maka kotak kedua adalah 8..

Selepas itu kotak pertama akan dicampur ngan kotak kedua
2 + 8 = 10
Oleh kerana hasil campur lebih dari 9 maka dicampur lagi
1 + 0 = 1
Maka kotak ketiga ialah 1..

hasilnya..
2 : Lembut
8: Bisnes
1: Pemimpin

Maka anda sudah cerminkan diri anda mungkin sifat-sifat ini ada dalam diri anda dan mana tahu mungkin suatu hari nanti dengan sifat ini anda akan menjadi seorang yang berguna..


selamt mencuba

Friday, February 26, 2010

catatan hari ini : buat masa ini belum lagi dapat menikmati keindahan jalinan perasaan dan unggulnya percintaan dua insan di dalam novel-novel di pasaran.  sedang mencari-cari manakah cerita paling indah yang benar-benar bisa meruntun hati dan meluruhkan jiwa.   tentu ada yang paling istimewa, sedang dan terus mencari untuk dihayati sehingga ke helaian terakhir...
Buat masa ini tidak lagi mampu menyudahkan novel-novel cinta yang sedang membuatkan mata ramai peminat cinta tidak berkelip meniti ayat demi ayat. 
20 Petua Murah Rezeki

Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah (SWT) limpahi hamba-Nya dengan
keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan
konsep rezeki yang telah diperkatakan, Allah (SWT) memberi jalan buat
setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang
boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. Di antaranya:

1. Menyempatkan diri beribadah



Allah (SWT) tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-
Nya dalam hadis qudsi:


“Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan
membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya
maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup
kefakiranmu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari
Abu Hurairah r.a.)

2. Memperbanyak istighfar


Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan
Allah (SWT) , yang menjadi sebab Allah (SWT) jatuh kasih dan kasihan pada
hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba.
Sabda Nabi s.a.w.:
“Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah (SWT) s.w.t akan
menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan
memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad,
Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas
r.a.)

3.Tinggalkan perbuatan dosa


Istighfar tidak laku di sisi Allah (SWT) jika masih buat dosa. Dosa bukan
saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi
s.a.w.:
“… dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa
yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)

4.Sentiasa ingat Allah (SWT)


Banyak ingat Allah (SWT) buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang.
Ini rezeki yang hanya Allah (SWT) beri kepada orang beriman. Firman-Nya:
“(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan
mengingati Allah (SWT) . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah (SWT) hati
menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)

5.Berbakti dan mendoakan ibu bapa


Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar
siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah
berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan.
Baginda s.a.w. juga bersabda:
“Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan
Allah (SWT) akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala, at-Tabrani,
al-Asybahani dan al-Hakim)


Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki,
berdasarkan sabda Nabi s.a.w.:
“Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya
nescaya terputuslah rezeki (Allah (SWT) ) daripadanya.” (Riwayat al-Hakim
dan ad-Dailami)

6.Berbuat baik dan menolong orang yang lemah


Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan
dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin,
juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.:
“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana
orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

7.Tunaikan hajat orang lain


Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah (SWT) lapangkan rezeki dalam
bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.:
“Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah (SWT) akan menunaikan
hajatnya…” (Riwayat Muslim)

8.Banyak berselawat


Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita
tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan,
kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan
terlaksananya semua hajat. Wallahu a’lam.

9.Buat kebajikan banyak-banyak


Ibnu Abbas berkata:
“Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan
rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain.
Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati,
melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

10.Berpagi-pagi


Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian
sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11.Menjalin silaturrahim


Nabi s.a.w. bersabda:
“Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya
maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

12.Melazimi kekal berwuduk


Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman
mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh
Allah (SWT) . Baginda s.a.w. bersabda:
“Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah (SWT)
akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-
Walid)

13.Bersedekah


Sedekah mengundang rahmat Allah (SWT) dan menjadi sebab Allah (SWT) buka pintu
rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:
“Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang
Arasy, yang dikirim oleh Allah (SWT) azza wajalla kepada setiap hamba
sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada
orang lain, nescaya Allah (SWT) membanyakkan baginya. Dan siapa yang
menyedikitkan, nescaya Allah (SWT) menyedikitkan baginya.” (Riwayat ad-
Daruquthni dari Anas r.a.)

14.Melazimi solat malam (tahajud)


Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh
rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang
dan doanya dimakbulkan Allah (SWT)

15.Melazimi solat Dhuha



Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan
urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri.
Firman Allah (SWT) dalam hadis qudsi:
“Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat
rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan
Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim dan
Thabrani)

16.Bersyukur kepada Allah (SWT)


Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah (SWT) .
Lawannya adalah kufur nikmat. Allah (SWT) berfirman:
“Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-
Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya
azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7) Firman-Nya lagi: “… dan Kami akan
memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali Imran: 145)

17.Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu


Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan,
menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk
keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama,
diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.
Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika
dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat,
dikatakan boleh menjadi sebab Allah (SWT) lapangkan kehidupan dan
murahkan rezeki.
Salah satu nama Allah (SWT) , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat
menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu;
misalnya dibaca “Ya Allah (SWT) ya Fattah” berulang-ulang, diiringi
doa: “Ya Allah (SWT) , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah
pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya `Alim.” Ada juga hadis
menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, dia
tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a’lam.

18.Berdoa


Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah (SWT) , penuh
bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam
al-Quran, Allah (SWT) suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan
perkenankan.

19.Berikhtiar sehabisnya



Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis
sahih dikatakan bahawa Allah (SWT) berikan dunia kepada orang yang
dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah (SWT)
beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi
Syaibah dan al-Hakim)
Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang
boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya,
hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik
dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya
pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang
baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya
yang haram, dan sebagainya.

20.Bertawakal


Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan
Allah (SWT) . Firman-Nya:
“Barang siapa bertawakal kepada Allah (SWT) , nescaya Allah (SWT) mencukupkan
(keperluannya) .” (At-Thalaq: 3)
Nabi s.a.w. bersabda:
“Seandainya kamu bertawakal kepada Allah (SWT) dengan sebenar-benar
tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia
pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at-
Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab
r.a.)
Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa
kepada takwa. Dengan takwa, Allah (SWT) akan beri “jalan keluar (dari
segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan
yang tidak terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3)
Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata
yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-
amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah (SWT) , lalu Allah (SWT)
limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan
pemberian-

Thursday, February 25, 2010

Perhatian : Assalamualaikum vs Akum

(asal dari email..)

Minta perhatian!!

SALAM.. maybe ramai yg dah tau, tapi sekadar info kpd yg belum tau..

Ilmu utk dikongsi bersama :


Pagi semlm dengar radio ikim (91.50 fm), ustaz Zawawi citer tentang sunnah Rasulallah s.a.w.
Antaranya tentang bab memberi salam .
Baginda memberi salam dgn lafaz "assalamualaikum" dan menjawab salam
dari para sahabat dgn salam yg penuh "waalaikumussalam warahmatulallahhi wabarakatuh"

Beri salam - assalamualaikum"
Jawab salam - "waalaikumussalam warahmatulallah hi wabarakatuh"

Apabila kira berkirim salam pada org lain, hendaklah kita berkata " Kirim salam assalamualaikum pada ZIZAH ye" contoh lerr...
Bukannya : " Kirim salam kat ZIZAH ye"

Dan bukannya " Kirim salam maut" statement ini adalah berdosa, walaupun sekadar gurauan!

Semoga ada manfaat.

"Akum = Avde Kokhavim U Mazzalot "
Maksud singkatan " A'kum "

Untuk renungan bersama :

Janganlah kita menggantikan perkataan
"Assalamualaikum" dengan " A'kum " dalam sms atau apa sekalipu melalui tulisan.
Jika perkataan Assalamualaikum itu panjang, maka hendaklah kita ganti dengan perkataan
"As Salam" iaitu sama makna dengan Assalamualaikum.
Sesama lah kita memberitahu member-member yang selalu sangat guna
shortform A'kum dalam sms ataupun email. Perkataan 'AKUM' adalah gelaran untuk orang-orang Yahudi untuk orang-orang bukan yahudi yang bermaksud 'BINATANG' dalam Bahasa Ibrani .

Ia singkatan daripada perkataan ' Avde Kokhavim U Mazzalot ' yang
bermaksud 'HAMBA-HAMBA BINATANG DAN ORANG-ORANG SESAT'.
Mulai sekarang jika ada orang hantar shortform " A'kum ", kita ingatkan
dia guna "As Salam" kerana salam ialah dari perkataan Assalamualaikum.
Semoga ada manfaatnya.


JIKA ANDA TIDAK KEBERATAN, FORWARD LAH CERITA KEPADA TEMAN TEMAN MU,
KERANA SESUNGGUHNYA ILMU YANG BERMANFAAT ITU , AKAN ABADI JIKA DIAMALKAN.


kalau ada kemuskilan berjumpalah yg pakar dlm bidang ni.....

Gapura tamat..

"Haa beritahu polis ni Mak Jah! Beritahu yang dia ni Mansyah, anak Mak Jah!" tingkah Samad lagi.
Mak Jah memandang Man Jai. Dia melangkah perlahan-lahan ke arah Man Jai.  Semua orang di situ termasuk pihak polis terdiam memerhati. Menunggu berdebar-debar.
Mak Jah berdiri di depan Man Jai yang tunduk saja. Kedua-dua tangan Mak Jah pun memekup lembut wajah Man Jai. Matanya redup tergenang air. Mak Jah tersenyum sayu.
"Bukan...dia bukan Mansyah. Tapi dia sudah jadi anakku," ucap Mak Jah lembut membelai wajah Man Jai.
Man Jai tersebak.  Dia ingin menangis di situ, tapi ditahannya.  Dadanya berombak.
"Maafkan Man mak," ucap Man Jai tersekat-sekat menunduk.  Matanya merah.  Dia tak sanggup bertentang mata dengan  Mak Jah.
Seorang polis di kiri Man Jai pun mengeluarkan sepasang gari.
"Tunggu dulu encik!" tiba-tiba terdengar suara di belakang.
Mereka semua menoleh dan melihat Ustaz Rahim datang dengan wajah garang. Mak Mah melangkah sama di sisinya.  Polis tadi tak jadi hendak menggari tangan Man Jai.
Ustaz Rahim melangkah tegap dan akhirnya berhenti di depan Man Jai.  Ditenungnya Man Jai dengan wajah garang.  Tiba-tiba "pang!", penampar Ustaz Rahim hinggap di muka Man Jai. Semua yang ada tergamam bungkam.
"Kau belum khatam Quran lagi kau dah nak pergi!" herdik Ustaz Rahim. Nafasnya kencang turun naik.
Man Jai tak tertahan lagi.  Dia menangis.  Menangis di depan semua orang tanpa segan-silu lagi.  Sejurus Ustaz Rahim pun memeluk Man Jai.  Ustaz Rahim juga menangis.  Mereka berpeluk bagai ayah dan anak yang baru bertemu setelah lama terpisah.  Mak Jah, Mak Mah dan Esyah juga menangis.  Alang Merak dan Samad turut terhiba.  
Tamparlah aku ayah! Tamparlah dengan tangan kasihmu.  Aku tidak pernah merasa tangan kasih seorang ayah dan ibu, jerit hati Man Jai sambil menangis teresak-esak memeluk erat Ustaz Rahim.
"Sabarlah nak, tabahkan hati," ucap Ustaz Rahim penuh kehibaan.
Beberapa ketika kemudian polis pun memisahkan kedua-dua insan itu.  Tangan Man Jai digari dan Man Jai dibawa masuk ke dalam kereta polis.  Sejurus dua buah kereta polis itu pun beredar meninggalkan perkarangan surau pada petang syahdu.  Gapura itu bagai menyaksikan segala-galanya.
Tamat.

Wednesday, February 24, 2010

sedutan Gapura (ms409)

Man Jai masuk dengan membawa jantung pisang dan pucuk paku lalu terus saja ke sinki meletak buah tangan dari kebun itu. Dia belum sedar ada mata asing sedang memerhatinya di meja selain Mak Mah dan Mak Jah. Man Jai terus membasuh tangan dan kemudian membasuh jantung pisang dan pucuk paku pula.
"Ustaz dah balik Mak Mah?" tanya Man Jai tanpa berpaling. Leka membasuh sayur.
"Belum lagi, kejap lagi balik la dia sebab nak rotan orang tu," jawab Mak Mah.
Mendengar jawapan yang pelik itu, Man Jai berpaling ke meja. Dia terpempan. Seorang gadis bertudung tersenyum manis tunduk memotong kobis di samping Mak Mah yang terus selamba memotong bawang, manakala Mak Jah pula tersenyum-senyum sedang menyiang ikan.
Man Jai termangu seketika lantas berpaling kembali membasuh jantung pisang yang telah pun dibasuhnya tadi. Dadanya berdebar secara tiba-tiba tidak tahu kenapa.  Riuh tadi mula hening senyap.
"Man...ini Mak Mah nak kenalkan. Budak ni namanya Nurul Aiyhah, anak Ustaz Rahim yang paling nakal," suara Mak Mah memecah suasana.
"Dah la membasuh tu Man, pergi mandi siap-siap. Lepas solat Zohor nanti kita makan," suara Mak Jah menyambung.
Man Jai menelan air liur sebelum berpusing.  Cepat-cepat dia melangkah ke tangga. Sempat dia menjeling pada Aishah yang duduk di antar ibunya dan ibu saudaranya.  Man Jai cuba tersenyum, tapi terasa sumbing, apatah lagi apabila Aishah juga menjeling ke arahnya dengan senyuman manis berlesung pipit secubit di pipi.
Ketika itu Man Jai terasa betul seperti kanak-kanak remaja. Malunya entah kenapa menebal dalam jiwa, namun ia menjentik suatu rasa. Rasa yang tak pernah dialaminya sebelum ini. Mukanya terasa merah padam. Sesampai di dalam bilik, Man Jai tertunduk menyorok kepalanya malu. Malu sebab tak terkata apa-apa pada Aishah.  Malu bagai anak dara sunti diintai teruna idaman. Kenapa pula? Kan dia lelaki! Tapi itulah yang dirasakan Man Jai ketika itu. Seolah-olah dia pula yang anak dara.  Pelik sungguh perasaan ini.

myMetro | Asam jawa kepala biawak

yakhhhh!!!!

macam-macam mutakhir ini.

myMetro | Asam jawa kepala biawak

Tuesday, February 23, 2010

Hai anakku..(2)

Hidayat menggelongsor turun dari tempat duduk sehingga dia tersorok di bawah dashboard.  Setelah beberapa ketika dia bangun memanjangkan leher memerhati sekitar, kemudia duduk semula di tempat duduk.  Kemudian dia merebahkan penyandar seat lalu berbaring santai. 
Itulah perangainya ketika mengikut saya menjemput Ain di sekolah rendah agama petang tadi.  Rasa bersalah dan rasa malu berbaur, kerana dia ponteng sekolah.  
Ketika ini dia sedang mengeluarkan buku-buku dari beg sekolah untuk mencari homework yang perlu diselesaikan.
"Mama, tadi ustazah pandang Dayat," sambil dia melakonkan ustazah sedang melirik melihat dia di dalam kereta petang tadi. Dia buat-buat tidak nampak tetapi masih memandang arah ustazahnya dengan ekor mata. Dia buat-buat tidak tahu tetapi tentu hatinya dilanda debaran.  Iyalah, dah buat kesalahan...
"Esok ada perhimpunan, habislah.." katanya lagi lantas tersenyum, mempamerkan dua gigi kapaknya yang besar.
Saya gelak, lucu melihat perlakuannya. Nak kata 'padan muka' tak sepatutnya. 
Sekarang hati saya geram melihat perlakuannya yang leka dengan pensil mekanikal sedangkan buku latihan telah terbentang untuk diselesaikan. Saya berhenti dahulu di sini, anak ini perlukan perhatian lebih dari blog ini, he3... Saya nak menghampiri dan mengawasi dia.  
bersambung/..

Hai anakku...

Jam tanganku menunjukkan tepat 2.30 petang. Cuaca panas terik di luar.  Si Putih, Tompok dan anak-anaknya tidak kelihatan, tidak seperti selalu akan muncul berlari-lari mengiau meminta makanan menuju ke bekas aiskrim biru kuning yang berisi biskut berperisa ikan kegemaran mereka sebaik sahaja aku membuka gril sliding tepi kolam. Mungkin kucing-kucing itu sedang berehat kelelahan menyembunyikan diri di tempat sejuk nyaman di belakang rumah, melebihi keperluan mereka kepada makanan. Bagus jua, kudapat sedikit ketenangan.  Kerapkali aku hampir tersungkur ke dalam longkang ketika meniti kaki lima ini kerana Tompok dan Putih suka menghalang-halang langkahku.  Juga anak Tompok pernah terjerit kesakitan apabila kasut tumit 2 inciku terpijak kakinya tanpa sengaja. Ah, memang sengaja menempah bala berada dekat-dekat dengan kakiku yang tidak bermata ini.

Aku jengah Hidayat di biliknya, dia sedang berehat bersandar di bantal di penjuru katilnya sedang katil itu penuh dengan pelbagai barang termasuk permainannya. Aku putarkan tombol suis kipas untuk melajukan putarannya yang sederhana lalu menatap wajah Hidayat. Hmm, ada airmata meleleh di sudut mata kirinya menuruni pipi kirinya. 
"Mengapa menangis?"  Mendengar pertanyaanku, Hidayat terus terisak-isak, berjujuran airmatanya.
Aku tidak memperdulikan situasi itu, lalu menuju dapur dan mengisi air masak ke dalam tumbler panjang untuk dibawa ke dalam bilik semula. Melintasi bilik Hidayat, kuhulurkan tangan menutup suis kipas, "dah, jom masuk bilik mama."  Aku terus masuk ke dalam bilik tanpa menunggu.
Kemudian, Hidayat muncul di pintu bilik. Dia hanya berdiri tanpa suara, menanti reaksiku.
"Dah, tidur.  Jangan bergaduh dengan adik."

Waktu ini, anak itu sudah lena memeluk bantal peluk berwarna biru dengan gambar planet dan kapal angkasa. Wajahnya tenang, nyenyak dan agak kepenatan. 

"Cepat pakai baju ni, nanti lambat sampai sekolah."  Aku menggesa Hidayat tadi. Balik dari sekolah kebangsaan, dia menghilangkan diri di dalam bilikku.  Kujenguk, kelihatan dia berbaring di atas lantai masih berseragam sekolah lengkap.  Dia enggan makan.  Kusogokkan tambahan wang poket untuk memancing keinginan ke sekolah ugama petang. Setelah puas aku melayani sembangnya yang entah apa-apa, tanpa aku cuba menunjukkan bahawa aku amat mengerti maksudnya, akhirnya Hidayat menyatakan isihatinya.... "Kakak tak sekolah semalam...."  Airmata Hidayat meleleh.
"Cikgu tampar muka Hidayat tadi sebab tak siap kerja..."
"Tadi adik pun tak sekolah..."
Satu persatu Hidayat meluahkan apa yang terpendam di dalam hatinya.

"Hidayat, kakak ada hal orang perempuan.  Memang kadang-kadang dia pening," aku memberi alasan.
"Cikgu sayang Hidayat lebih dari kawan-kawan, sebab tu cikgu nak Hidayat belajar betul-betul dan cepat buat kerja." aku cuba merasionalkan tindakan cikgu itu.
"Hidayat tau kan pagi tadi adik muntah selepas sarapan, dia tak sihat." aku cuba mengingatkan peristiwa pagi tadi di meja makan.

Aku dan Hidayat saling berpandangan. Saling menyelami. Aku cuba mengerti.  Hidayat mahukan keadilan dan persamaan hak.  Dia rasa dia juga berhak untuk ponteng sekolah seperti kakak dan adik, walaupun dia tiada alasan yang sesuai, hanya dia perlu tidak ke sekolah. Dan dia memilih petang ini untuk maksud itu. 

Bahang panas serasa bersaing dengan kesejukan penghawa dingin di bilik ini. Aku sudah meminimakan suhu  penghawa dingin namun masih terasa bahangnya. "Baiklah, kalau tak nak sekolah, tukar baju.  Tapi mama tidak benarkan Hidayat main komputer atau masuk di bilik mama.  Hidayat kata Hidayat tidak sihat, jadi buat cara tidak sihat.  Baring di bilik sendiri." Aku berkata nada tegas. Tidak ada kelembutan atau kemanisan.  Serius.  Hidayat berlalu dengan tangisan.   Dia ada menyebut kepalanya pening... alasan yang didengarnya dari Ain semalam.

Namun, naluri keibuan tidak membenarkan aku menyisihkan anak ini sendirian di biliknya. Aku tahu dia agak penakut, dia tidak segan untuk meminta Hanessa menemaninya di pintu bilik air atau ke dapur baik waktu siang apatah lagi di malam hari,  bahkan Hanessa lebih berani dari dia.  Aku cuma mahu menunjukkan ketegasanku dan bahawa aku tidak kompromi menghukum dia kerana mahu ponteng sekolah. 

Hai anak, ini semua mama catatkan dalam perjalanan bersama kalian. Andai mentari tetap bersinar 100 tahun lagi, kamu akan dapati catatan ini sebagai kenang-kenangan ketika masa telah berlalu meniti usia, untuk kamu kongsikan bersama anak-anakmu pula.... bahawa mama sangat mencintai kamu. Harapan dan doa mama, semoga anak-anak mama kelak menjadi orang yang berjaya dalam segala usahamu.  Jangan menjadi beban tetapi jadilah seorang pahlawan dalam menempuh segala onak pancaroba kehidupan. Gantungkan hatimu kepada Allah SWT yang mana jika kamu mengingatiNya dan menunaikan hakNya, Dia tidak akan membiarkan kamu sendirian dan kedukaan.  InsyaAllah.

Berhati² Dengan Ini!!

<span style="color:#FF0000;"><b>Berhati² Dengan Ini!!</b></span>

Saturday, February 20, 2010

Kisah dan Iktibar Perjalanan Nabi Muhammad s.a.w.

Bismillah..

Kisah dan Iktibar Perjalanan Nabi Muhammad melewati lembah berbatu

(Mohon berbanyak2 maaf kerana tidak ingat petikan ini diceduk dari sumber mana... maaf kepada sumbernya...)

PADA ada suatu hari, Rasulullah dan para pengikutnya telah bermusafir untuk menghadapi Perang Tabuk. Sebelum meneruskan perjalanan, mereka singgah di suatu tempat untuk beristirehat.

Sambil beristirehat, para sahabat berjalan-jalan menuju ke satu longgokan batu-batan. Batu-batan itu adalah kesan peninggalan kaum Tsamud pada zaman Nabi Saleh.

Ketika melalui kawasan tersebut, mereka menjumpai beberapa buah perigi. Perigi-perigi itu pernah digunakan oleh kaum Tsamud sebagai sumber minuman dan ternakan mereka.

Lalu para sahabat mengambil air dari perigi itu untuk menghilangkan dahaga. Mereka juga menggunakan air tersebut untuk mengadun roti.

Apabila Rasulullah mengetahui tentang perkara tersebut, baginda melarang mereka menggunakan air itu. Baginda juga menyuruh para sahabat supaya membuang adunan roti itu untuk dijadikan makanan unta.

Kemudian Rasulullah mengajak pengikutnya berpindah ke perigi yang pernah digunakan oleh unta Nabi Saleh. Walau bagaimanapun, baginda melarang mereka memasuki wilayah kaum Tsamud yang telah diazab oleh Allah suatu ketika dahulu.

Baginda bersabda, "Aku khuatir kalau kamu akan ditimpa azab seperti yang pernah menimpa kaum Tsamud. Oleh itu janganlah kamu masuk ke wilayah mereka".

Baginda juga bersabda, "Jangan kamu menjejakkan kaki ke tempat orang-orang yang pernah diseksa, kecuali kamu menangis. Sekiranya kamu tidak boleh menangis, jangan sekali-kali kamu menjejakkan kaki ke sana jika tidak ingin ditimpa bencana seperti yang mereka alami".

Lalu baginda menyeru pengikut-pengikutnya supaya mengerjakan solat berjemaah.

"Kami berasa takjub dengan mereka, wahai Rasulullah," kata salah seorang sahabat apabila mereka melihat kawasan tersebut.

Lalu Rasulullah pun berkata, "Kamu mahu aku tunjukkan sesuatu yang lebih mengagumkan daripada itu?

Perkara itu ialah apabila salah seorang daripada kamu menyampaikan berita kepada kamu tentang peristiwa yang terjadi sebelum dan selepas kamu. Oleh itu, luruskan dirimu dan rapatkan barisanmu nescaya kamu tidak akan diazab walau sedikitpun kelak".

Pengikut-pengikut Rasulullah akur dengan arahan baginda dan mereka mengerjakan solat berjemaah bersama baginda.

Ada sesetengah riwayat menerangkan ketika Rasulullah melintasi kawasan tersebut, baginda menundukkan kepala dan mempercepatkan langkahnya. Ini untuk mengelakkan daripada berlakunya sebarang bencana.


Jika kita membaca sirah di atas, Rasullulah telah melarang daripada memasuki wilayah kaum yang pernah diazab oleh Allah seperti kaum Tsamud ini. Selain Kaum Tsamud, Kaum Nabi Lut juga diazab oleh Allah dengan menterbalik kan bumi. Dimana kawasan Nabi Lut itu sekarang ini?

Sejarah Kaum Nabi Lut A.SSejarah Laut Mati bermula pada zaman Nabi Lut apabila mereka melakukan beberapa kerosakan di muka bumi. Mereka dicela akibat beberapa perlakuan yang melanggar syariat seperti homosexual, melakukan seks sesama lelaki, merompak dan membunuh. Bagaimanapun, kaum Nabi Lut ini lebih terkenal dengan sejarah homosexual. Klimaks kemurkaan Allah terhadap kaum ini bermula apabila Allah menghantar Malaikat yang menyamar sebagai seorang lelaki yang tampan. yang tinggal bersama Nabi Lut. Apabila mereka mengetahui tetang kehadiran lelaki tampan ini, mereka bergegas ke rumah Nabi Lut dan merogol lelaki ini. Malaikat telah diarah untuk menterbalikkan kawasan tempat tinggal mereka ke bawah. Bagaimanapun, pengikut Nabi Lut telah diselamatkan dari malapetaka ini.

Sejarah Laut Mati boleh juga dilihat di dalam Surah Ar-Rum di dalam Al-Quranul karim.

Semoga kita mendapat iktibar daripada malapetaka yg menimpa Kaum Nabi Lut supaya menjauhkan diri daripada melakukan kemaksiatan yg sama...

Wa na'uzubillah min Zalik

Fakta Laut Mati (bahasa Ibrani: ים המלח; bahasa Arab: البحر الميت‎) merupakan kawasan paling rendah di dunia yang tidak dilitupi ais, serendah 418 m di bawah aras laut, dan juga tasik masin yang terdalam, sedalam 330 m. ia juga merupakan laut termasin di dunia, dengan kemasinan hampir 30 %. Ini lebih kurang 8.6 kali lebih masin dari laut biasa. Oleh kerana itu tiada satu pun hidupan yang boleh hidup di dalamnya.

Tasik atau laut ini terletak di sempadan Jordan dan Tebing Barat. Panjangnya 67 km dan 18 km paling lebar. Cawang sungai utamanya ialah Sungai Jordan.


Namun hakikatnya terbalik,apa yang dilarang itulah yang dilakukan. Hari ini, berapa ramai yang suka berkunjung di Laut Mati? Siap melancong dan mandi manda. Kalau melancong tu,bermakna memang niat untuk berziarah, bukan terpaksa melalui untuk menuju kesesuatu tempat seperti zaman Rasullulah terpaksa melalui kerana berperang.

Selain itu ada pula sekarang produk kecantikan 'sabun lumpur Laut Mati' dan 'masker lumpur Laut Mati'. Ini semua secara halus menentang apa yang Rasullulah larang. Maka apa akibatnya melanggar perkara yang dilarang oleh Rasullulah? Kita tunggu dan lihat saja...

KILANG SABUN ORGANIK Intan 8 - Fri 21/Aug/09, 11:54pm
KAMI MEMBEKAL ANEKA JENIS SABUN ORGANIK HANDMADE, KAMI JUGA MENERIMA TEMPAHAN SEKIRANYA ANDA BERMINAT UNTUK MEMPUNYAI SABUN JENAMA SENDIRI, KELULUSAN DARIPADA KEMENTERIAN KESIHATAN DISEDIAKAN, SAYA TELAH MEMBEKAL RAMAI PENGASAS KOSMETIK PRODUK SABUN KELUARAN MEREKA...

KEPADA ANDA YANG MEMPUNYAI MASALAH KULIT SENSITIF BOLEH MENDAPATKAN SABUN YANG BEBAS KIMIA, HALAL DAN BERKESAN

SABUN YANG KAMI BOLEH BEKALKAN ADALAH SABUN GUNUNG BERAPI, SABUN LUMPUR LAUT MATI, SABUN KOPI, SABUN MUTIARA, SABUN PULUT HITAM, SABUN BERAS, SABUN KAYU MANIS, SABUN SERAI WANGI, SABUN KOKO, SABUN LAVENDER MILK DAN BANYAK LAGI....

Masker lumpur Laut MatiHingga kini begitu banyak tempat yang memanfaatkan kekayaan mineral air Laut Mati. Melalui penelitian dari berbagai ahli di seluruh penjuru dunia selama bertahun-tahun, kini terbukti bahwa mineral lumpur laut air mati boleh menyembukan penyakit eksim, penyakit kulit kronis, pusing, jerawat, rematik, penyakit syaraf, nyeri otot, serta bermanfaat untuk meringankan stres. Selain itu, juga berguna menjaga kecantikan kulit karena bersifat melembapkan, mengangkat sel kulit mati, serta melancarkan aliran nutrisi ke permukaan kulit. Uniknya, lumpur ini juga mengandung zat yang bisa mengurangi lemak.

Garam Mineral
Perawatan dengan lumpur laut mati biasanya diikuti dengan berendam garam laut mati, untuk memaksimalkan perawatan. Garam mineral tersebut berfungsi untuk mengeluarkan toksin dalam tubuh, melembutkan, membersihkan dan menyegarkan kulit. Selain itu, garam mandi juga sering digunakan dalam terapi spa karena efektif mengurangi nyeri otot dan menguraikan otot yang tegang.

Friday, February 19, 2010

MOTIVASI UNTUK TERUS BERKARYA - SIFUKU

Motivasi Untuk Terus Berkarya
Friday, January 29, 2010 Posted by azmah nordin
Mungkin, saya boleh katakan bahawa ada sesuatu dalam diri anda yang ingin bangkit memperjuangkan sesuatu, yang mendorong anda menulis. Sesuatu yang membara dan membuak2 ganas dalam dada anda... sesuatu yang menyentuh pilu yg memerlukan pembelaan anda, sesuatu yang membangkitkan semangat perjuangkan dlm diri anda... apa saja, dan semunya menjurus kepada sesuatu yg bernilai murni sifatnya, tentunya.

Walau bagaimanapun, andainya contoh di atas itu tidak juga dpt mendorong anda menulis, mungkin kita boleh gunakan satu cara lain pula. Cara paling mudah; fokus kepada faedah yg anda boleh perolehi daripada karya anda, apabila ia siap. Apatah lagi jika sudah terbit.

Ya, betul... sudah tentu ada faedahnya, bukan? Pernah anda baca karya yang seronok dibaca?



Maksud saya, yg anda benar2 seronok? Boleh bayangkan bagaimana seronoknya pengalaman pengarangnya semasa menghasilkan cerita dalam karya itu?

Untuk membina suatu dunia yang baru (dalam karya) dengan pelbagai jenis watak dan gelojak perasaannya, dengan situasi yang pelbagai dan sebagainya... dan kemudian melihat balik pada hasil karya yg sudah menjadi/siap. dengan suatu perasaan bersyukur tidak terhingga kpd Tuhan Yang Maha Esa kerana telah memberikan anda kekuatan dalaman dan luaran utk melaksanakannya dengan sempurna... di samping perasaan lega,gembira, puas yang bukan alang kepalang; itulah faedah yg sebenarnya, dalam dunia penulisan.

Sebaik2 saja karya anda diterbitkan, anda akan menikmati faedah yang seterusnya; anda dapat abadikan `nama' anda sebagai seorang pengarang, bukan hanya untuk tahun buku/novel itu diterbitkan, malah untuk selama2nya - jasad mungkin saja akan meninggal suatu hari nanti, tapi nama anda akan kekal terus pada buku2 anda. Dan menyedari karya anda yg dihasilkan dengan semangat juang yang kuat, mampu menyumbangkan sesuatu yang bermakna dalam hidup khalayak pembaca, mampu membuatkan mereka berfikir sekaligus memberikan mereka keseronokan dalam pembacaan, sudah membuatkan anda terdorong utk berkarya terus. Selain daripada itu, penulis juga boleh memperolehi faedah `escapism' melalui penulisan. Penulis dapat berimaginasi, membayangkan perjalanan cerita, lakonan watak2nya, rasa `thrill'nya, berlagak seperti pencari jodoh di dalamya, membalas dendam di dalamnya, meluahkan perasaan di dalamnya, melakukan pengorbanan di dalamnya, melahirkan hero/heroin di dalamnya dan sebagainya.

Tapi, faedah yang paling best sekali tentulah kerana anda menguasai segalanyanya secara total di dalam karya anda itu, bukan?

Thursday, February 18, 2010

Meniti ayat Gapura

sedang meniti ayat-ayat Gapura, tak best tapi macam best... kerana tarikan pada Man Jai sahaja.  Semakin belajar sesuatu tentang elaboration sesuatu watak dan keadaan.  Ternyata penulis amat teliti menggambarkan situasi dan suasana hingga rasa boleh dibayangkan walaupun kadang-kadang tak mudah hendak membayangkannya...  sekarang di muka surat 239.  Sign up untuk shelfari tapi tak pandai lagi nak add book kat situ, masih tercari-cari caranya.  Sapa boleh tolong? 

Mukaddimah Mat Kilau

Thursday, September 17, 2009 at 2:48am
PUCUK PAKU DALAM PAKU
PAKU DATANG DARI SEBERANG
CARILAH AKU DALAM AKU
AKU SEMBUNYI DALAM TERANG

Apa nak jadi dengan ummat yang konon-nya changgih sekarang ini? Tak pernah teringin dengan mati. Apa yang ada la ni, chari duit banyak-banyak lepas tu makan banyak-banyak kemudian puaskan nafsu banyak-banyak. Bila mai hari tua baru pakai ketayap dok di-surau ka-masjid. Masa tu jiwa dah kachau. Apa tak-nya, dah ada penyakit tiga serangkai yaitu kenching manis,darah tinggi dan lemah jantung. Nak buat macham mana hati dah mati. Akhir-nya jadi ugama pak turut. Dengar orang cakap pelik sikit dengan apa yang tak dak dalam kepala depa, semua sesat. Pikir-lah dulu sebelum nak kata orang lain sesat. Sat lagi kut orang tanya kita tak bolih nak jawab, macham mana.
Hidup masa muda sibuk nak puaskan nafsu, masa tu ada mata tak nampak dan ada telinga tak pernah nak dengar. Bila dah tua baru terhegeh-hegeh nak belajar.
Wahai orang orang muda yang aku kasihi, kamu semua mesti kena berubah dan jangan sampai mata dan telinga kamu menipu kamu. Ada akai pakai jangan dok gadai. Ingat lima perkara sebelum lima perkara.
1. Muda sebelum Tua.........BELAJAR
2. Lapang sebelum Sibuk.........BELAJAR
3. Senang sebelum Susah.........BELAJAR
4. Sihat sebelum Sakit.........BELAJAR
5. Hidup sebelum Mati.........BELAJAR
Jangan-lah kita dok melata atas bumi ni sebagai seorang yang bodoh dan sombang atau jadi orang yang cheredik kita tak bolih nak belajar dan bodoh pula kita tak bolih nak ajar. Tuhan bagi akai kat semua orang. Tu yang membuktikan dia tu MAHA ADIL. Jadi jangan la dok pandai pandai nak hukom orang. Hukom diri sendiri dulu!
Awal-awal orang nak kepada ugama kenal Allah. Sebelum kenal Allah kita kena kenal diri kita serata-rata dulu. Ada pulak orang kata ilmu ni tinggi dan jangan belajar sebab takut jadi isim(gila). Macham mana nak kukuh akidah kalau LA ILAHA ILLAH MUHAMMAD RASULULLAH pun kita tak paham keadaan-nya. Nak jadi saksi kena ada ilmu dulu. Kita bukan burong kakak tua tau chakap tak PAHAM maksud. Akai tu ada untuk apa? Tak kan untuk chari duit atau nak bagi puas nafsu saja. Cukup lah sampai sini. Nanti kita sambong.

Wednesday, February 17, 2010

Pantun Mat Kilau (fb)

PUCUK PAKU DALAM PAKU
PAKU DATANG DARI SEBERANG
CARILAH AKU DALAM AKU
AKU SEMBUNYI DALAM TERANG

baik baik mengerat buluh
buluh ada empat kerat
baik baik mengenal tubuh
dalam tubuh ada sifat

Jam 8 malam di SKS

Sementara menunggu Ustaz Aizat datang untuk mengajar mengaji,.
"Hidayat, ada homework?" aku bertanya.  Hidayat terkebil-kebil memandangku.  "Kalau ada, pergi ambil beg.  Tak payahlah mama ingatkan hari-hari.  Hidayat tau la sendiri.  Tak boring ke asyik kena tanya je?"
"Temankan ambik beg," kata Hidayat.
"Lain kali ambik siap-siap, faham tak?" bengis saja suaraku, gerammm...
Aku terus ke biliknya dan landing atas katil Naqib.  Terkenang pada anak sulungku itu.  Apa khabar dia agaknya... Ahad kelmarin dia sudah memulangkan telefon bimbitnya kepadaku.  Itulah maksudnya menyuruh aku datang ke madrasah tempohari.  Dia tidak berani hendak menyimpan telefon itu lama-lama.  Hendak diberikan kepada ustaz untuk disimpan, juga takut kerana tentu ustaz dapat mengesan dia sudah menyimpan telefon sendirian senyap-senyap beberapa lama (2 minggu) dan tentu akan didenda.  
Hidayat mengambil beg sekolahnya dan membawa ke dalam bilikku semula.  Dia mengeluarkan buku tulis berwarna coklat dan bekas pensel.  Kulihat dia termangu-mangu.  
"Mama... kertas homework tinggal bawah meja.." Hidayat memandangku dengan matanya yang luyu.
Aduh, geramnya aku mendengar.  "Esok nak kena hantar, nanti tak siap cikgu marah." Takut pulak kena marah.
"Lain kali dapat kertas terus masuk dalam beg.  Hari tu dah buat sekali, ni buat lagi." aku membebel sikit.  Tapi tak boleh bebel terus, nanti kepala sendiri sakit.  (Aku bukan kaki bebel la tu...)
Aku memikirkan sesuatu.  "Siapa yang sekelas ngan Dayat? Kita pinjam kertas dia fotostat kat kedai."
"Faiz sama kelas." Faiz adalah anak jiran kami yang jarak beberapa buah rumah.
Kami pun menuju ke rumah Faiz, malangnya Faiz pun tertinggal kertas itu di bawah meja sekolahnya juga.
Akhirnya aku memandu ke SKS.  Pergi ke sekolah pada jam 8 malam....  Tawakkal saja, mujur pakcik pengawal itu membenarkan kami masuk ke dalam kawasan sekolah tanpa banyak soal bahkan dia tertawa mendengar alasanku.  Tenang sahaja melangkah melintasi kelas-kelas yang kelam dan suram hanya disimbahi lampu-lampu dari kaki lima belakang bangunan.  Kami perlu memanjat tangga menuju ke kelas 2 Efisien.  Kelas itu gelap bumin, aku teraba-raba mencari suis lampu.  Ada juga rasa saspen, tapi tidak melayannya.  Kemudian kelas pun terang-benderang dan aku cepat-cepat mengarahkan Hidayat mengambil kertas homeworknya.  Sebaik sahaja Hidayat memegang  kertasnya, tiba-tiba aku teringat Idham anak Wak Lan  jiran taman perumahan sebelah pun sekelas dengannya.  Kalau pergi pinjam kertas kat dia saja pun ok (kalau dia tak tertinggal kertas di meja sekolah jugak la.).  Hmm, tak mengapalah,  kami dah sampai pun ke sekolah dan dah ambil selesaipun urusannya. Lampu ditutup semula, jangan membazir...
"Takut tak?" tanya Hidayat kepada Hanessa yang berdiri rapat denganku, sebaik lampu dipadamkan.
Aku berwaspada, kalau dia sebut 'hxxxx' memang nak kena, mujur dia tak sebut yang itu.
"Tak takut... tak takut" jawab Hanessa dengan suara halusnya.
Kami turun semula dengan cool dan hati-hati terus menuju ke kereta.  Aku mengucapkan terima kasih kepada pakcik pengawal sekali lagi.  Nampaknya dia mesra orangnya dan murah senyuman, tapi kalau waktu siang hari terutama waktu persekolahan, serius sahaja wajahnya semasa menjalankan tugas. 
Memang tak pernah-pernah ke sekolah waktu begini semata-mata hendak mengambil sesuatu yang tertinggal. Tapi anak yang seorang ini, aku akur untuk memudahkan urusannya.  Naqib dan Ain, tak pernah begini.  Mereka pun tidak menjadikan isu tinggal buku sebagai isu besar. Dah tinggal, tinggallah... kalau cikgu tanya nanti pandai-pandailah jawab atau serah diri sahaja terima hukuman.  Tapi Hidayat tidak begitu.  Aku dapat bayangkan kalau urusannya tak selesai, dia akan tidur dengan bersulam airmata.  Cukuplah semasa kes dia sakit perut tapi tak berupaya buka tali pinggang tempohari, sehingga menjadi sebab begnya tertinggal di sekolah.  Waktu itu tak terfikir pula nak datang ambil begnya dan diapun rilex sahaja.  Paginya  masa nak pergi sekolah baru kecoh mencari beg tak jumpa.
Waktu ini Hidayat masih menyiapkan homeworknya; mengenai 'Keluarga Saya' matapelajaran Bahasa Melayu.  Dia melukis wajah-wajah anggota keluarga dengan penuh kreatif, ada yang rambut pacak, ada yang bersongkok, ada yang bertudung, macam-macam rupa iras wajah pemiliknya yang sebenar.  Lantai bilik pun bertaburan dengan habuk pemadam pensel...
Lepas siap nanti buat score a pulak.  Macam biasa nak kena gesa, "Cepat! Cepat! Cepat! Tengok dah pukul berapa ni?"...
Sedikit kisah bersama anak-anak..

Gambar je...

 
dalam perjalanan ke Madrasah.  Hanessa jadi mangsa duduk di tengah dihimpit oleh abang-abangnya yang tak tahan mengantuk...


kembali ke madrasah dan berpisah dari keluarga





  
salam kasih sayang buat anakanda

Adam Danish bin Muhammad Razif bin Hj Mat Arbak, so far cucu bongsu Hj Mat Arbak



Baby ni langsung tak mahu buka mata walaupun sudah diangkat dan dicium-cium supaya bangun dari lenanya... bertuah betul.  Selamba je tidur tak menyedar-nyedarkan diri.   Agaknya kalau gigit sikit lengannya baru bangun sebab rasa sakit tapi tak sampai hati la pulak..




Tuesday, February 16, 2010

tak patut... tak patut...

Ustazah putar alam
Oleh Amir Abd Hamid dan Mohd Firdaus Ibrahim
am@hmetro.com.my
2010/02/16
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel

KAJANG: Gelaran ustazah putar alam layak buat seorang wanita berusia awal 30-an apabila dikatakan licik memerangkap ibu bapa terutama mereka berkerjaya menghantar anak ke pusat asuhan kanak-kanak miliknya sebelum bertindak menghilangkan diri sebaik bayaran pendahuluan diterimanya, sejak lebih setahun lalu.
Bagi meyakinkan mangsa, ustazah berkenaan mendakwa menggunakan pendekatan Islam dalam pengajaran di pusat asuhannya, selain memakai purdah.


Namun, selepas dia menerima wang pendahuluan, ustazah itu menghubungi ibu bapa sebelum mendakwa pusat asuhannya itu tidak mendapat kebenaran Jabatan Bomba dan Penyelamat dan terpaksa ditutup.


Berikutan itu, dia juga memaklumkan waris untuk menjelaskan bayaran yang sudah dibuat dengan memasukkan wang berkenaan dalam akaun masing-masing sebelum bertindak menghilangkan diri.


Difahamkan, ustazah terbabit bukan saja melakukan kegiatannya di sekitar Lembah Klang, sebaliknya dikatakan sering berpindah- randah di setiap negeri di seluruh negara bertujuan mengelakkan kegiatannya itu dihidu orang ramai terutamanya pihak berkuasa.


Terbaru, seorang ibu, Norizan Mohd Khairi, 28, mendakwa menjadi mangsa ustazah terbabit apabila menghantar anaknya di pusat asuhan kanak-kanak milik ustazah itu di Taman Putra Kajang, Disember tahun lalu. “Pada mulanya, saya diminta menyerahkan pendahuluan RM300 kepada ustazah terbabit sebelum anak sulung saya diarah memulakan pembelajaran pada 4 Januari lalu.

“Seperti dijanjikan, saya menghantar anak ke taska berkenaan sebelum menyerahkan wang tambahan RM500.


“Ustazah itu mendakwa wang berkenaan digunakan membiayai peralatan pembelajaran dan setiap waris dikenakan caj sama,” katanya.


Menurut Norizan, dia yang curiga mula bertanyakan pelbagai soalan, namun ustazah terbabit berjaya meyakinkannya.


“Mana saya tidak curiga, ketika menghantar anak tiada seorang guru pun di taska berkenaan.


“Naik pening saya dibuatnya, namun ketenangan ustazah itu menjawab soalan diajukan berjaya meyakinkan saya,” katanya.


Namun, pada 10 Januari lalu, ustazah berkenaan menghubungi saya sebelum mendakwa pusat asuhannya itu terpaksa ditutup.


“Dia mendakwa pusat asuhannya itu tidak memiliki ciri keselamatan Jabatan Bomba dan Penyelamat.


“Namun, dia berjanji menjelaskan semula bayaran sudah dijelaskan itu,” katanya.


Norizan berkata, selepas beberapa hari menunggu, dia menghubungi semula ustazah terbabit menyebabkan berlaku pertengkaran antara mereka.


“Mana tidaknya, dia menggunakan kata kesat sebaik saya bertanyakan mengenai pembayaran semula deposit dan yuran persekolahan dijelaskan itu.

“Malah, perangai biadab ustazah itu juga jauh berbeza dalam pertemuan pertama mereka ketika menghantar anak ke pusat asuhan terbabit,” katanya.


Berang dengan tindakan itu, mangsa ke pusat asuhan berkenaan dan mendapati premis terbabit dikosongkan.


Tersentak dengan itu, mangsa ke Pejabat Jabatan Agama Islam Selangor (Jais) membuat aduan.


Katanya, seorang pegawai bertugas mendakwa menerima lebih 10 aduan mengenai pusat asuhan berkenaan selain mengatakan ustazah terbabit tidak pernah berdaftar dengan pihaknya.


Sehubungan itu, mangsa membuat laporan polis berhubung insiden berkenaan di Balai Polis Kajang untuk siasatan dan tindakan lanjut.


Difahamkan, ustazah itu cuba membuka pusat asuhan baru di Melaka dan menjalankan agenda terkutuknya itu.


Sementara itu, Ketua Polis Kajang, Asisten Komisioner Mohd Sakaruddin Che Mood mengesahkan menerima laporan berhubung kejadian berkenaan.

;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

Mujur belum ada kanak-kanak yang ditempatkan di nurseri... kalau dapat mendekati orang sebegini, mengenali isihatinya, mengapa dia berbuat seperti ini, apa agaknya yang dapat diketahui?...

Pelik - dengan kehendak Allah Taala

Muntah bau nasi
Oleh Azlan Hafeedz
am@hmetro.com.my
2010/02/16
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel

PASIR PUTEH: Seorang remaja dianggap pelik kerana tidak menjamah nasi walaupun pelbagai lauk lazat dihidangkan sebaliknya dia termuntah jika tercium bau makanan itu.
Itulah yang berlaku terhadap Fariezuwan Muslim, 14, atau dikenali sebagai ‘budak segera’ sejak 14 tahun lalu kerana dia juga tidak boleh menjamah mi atau bihun kecuali mi segera, memaksa keluarganya berbelanja antara RM20 hingga RM50 sehari untuknya kerana terpaksa mencari alternatif makanan lain untuknya.


“Tekak saya loya sebaik terhidu bau atau melihat nasi,” katanya.


Berikutan itu, pelajar tingkatan dua Sekolah Menengah Sri Aman itu kini bergantung hidup dengan makanan restoran segera seperti ayam goreng, burger, mi segera, roti dan juga piza selain kuih.


Dia yang juga anak ketiga daripada empat beradik akan muntah jika termakan atau terbau nasi, mi, bihun atau kuetiau.


Walaupun tidak pernah makan nasi sepanjang 14 tahun dalam hidupnya, Fariezuwan tidak pernah mengalami penyakit kronik kecuali demam biasa dan selesema.

Fariezuwan berkata, pernah dia makan ayam goreng dalam pinggan yang digunakan ayahnya, Muslim Mohamed, 45, namun kepalanya terus pening sebaik mengetahui bekas itu sudah diisi nasi.


Katanya, ketika waktu rehat di sekolah, dia hanya memakan kuih dan sirap sebelum mengasingkan diri daripada rakannya yang lain kerana malu berikutan masalah dihadapi.


“Ketika makan di rumah, saya duduk berasingan dengan keluarga kerana langsung tidak boleh menghidu bau nasi manakala di bulan puasa pula, saya hanya memakan roti bakar buat pengalas perut.


“Malah, saya juga tidak pernah mengikuti keluarga ke majis kenduri kecuali keluarga terdekat kerana tidak mahu dilabel sombong oleh mereka yang tidak tahu mengenai masalah saya itu,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Sri Aman, dekat sini, semalam.


Menurutnya, pernah sekali dia mencuba memakan nasi ketika berusia empat tahun, namun makanan itu terus terkeluar dari mulut tanpa sempat menelannya.


“Itulah sebabnya sehingga kini, saya tidak boleh makan nasi. Namun saya tidak anggap diri ini pelik kerana kehidupan saya normal seperti rakan lain, selain aktif sukan,” katanya.


Ibunya, Azizah Abd Hamid, 47, pula berkata, dia menyedari Fariezuwan tidak boleh makan nasi ketika anaknya itu berusia setahun.


Katanya, ketika itu, dia cuba menyuapkan bubur nasi kepada Fariezuwan, tetapi anaknya itu terus menangis dan menutup mulutnya.


“Perkara itu berlarutan hinggalah dia meningkat dewasa dan kami pernah membawa Fariezuwan berjumpa doktor pakar sebelum dia disahkan sihat serta tidak mengalami penyakit serius,” katanya.

;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

tidak ada yang peliknya, semua dengan kehendak Allah jua.

Kenapa gini?

Jiran simbah air panas
Oleh Jaafar Mulup
am@hmetro.com.my
2010/02/16
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel

GEMAS: Sungguh kejam apabila seorang lelaki tergamak menyimbah air panas terhadap seorang kanak-kanak berusia tiga tahun yang bermain dengan anak kucing peliharaannya, di Taman Pasir Besar, dekat sini, Sabtu lalu.
Dalam kejadian kira-kira jam 5.30 itu, mangsa, Mohd Saifudin Azahar, yang melecur pada bahu kiri dan paha kanannya dikejarkan ke Hospital Tampin untuk mendapatkan rawatan.


Ketika kejadian, kanak-kanak malang itu dikatakan bermain seorang diri dengan seekor anak kucing peliharaan jirannya itu di belakang rumah lelaki terbabit.


Tiba-tiba seorang lelaki berusia 39 tahun itu membuka pintu belakang rumahnya lalu memarahi kanak-kanak itu sebelum dia masuk semula ke dalam rumahnya.


Sejurus kemudian, lelaki itu sekali lagi muncul lalu menyimbah mangsa menggunakan air panas menyebabkan kanak-kanak itu meraung kesakitan.


Jeritan kanak-kanak itu didengari kakaknya yang berusia sembilan tahun lalu bergegas mendapatkan adiknya yang dalam kesakitan.

Terkejut dengan kejadian menimpa adiknya itu, kakak mangsa memanggil ibunya yang bekerja di sebuah kedai perabot tidak jauh dari rumahnya.


Ibu mangsa, Normawati Mokhtar, 38, berkata dia bergegas balik ke rumah selepas dimaklumkan kejadian yang menimpa anaknya itu.


“Saya terus membawa Mohd Saifudin ke sebuah klinik swasta untuk mendapatkan rawatan sebelum dirujuk ke Hospital Tampin untuk rawatan susulan.


“Sebelum ini, lelaki terbabit pernah menyiram anak saya dengan air sejuk dan saya tidak sangka disebabkan seekor anak kucing, dia sanggup melakukan perbuatan ini,” katanya, semalam.


Menurutnya, sebelum ini beliau menyangkakan jirannya itu hanya bergurau apabila menyiram anaknya itu dengan air sejuk.


Katanya, disebabkan perbuatan melampau itu dia membuat laporan di Balai Polis Gemas. Timbalan Ketua Polis Daerah Tampin, Deputi Superintendan Mohd Isa Ujang ketika dihubungi mengesahkan polis menerima laporan mengenai kejadian itu.


Menurutnya, lelaki terbabit sudah ditahan di rumahnya malam kelmarin dan direman selama tiga hari bagi membantu siasatan.


Sementara itu Penolong Pegawai Kebajikan Masyarakat (JKM), Daerah Tampin, Nasrudin Ismail ketika dihubungi berkata, pihaknya sudah mengarahkan seorang pegawai bahagian kanak-kanak untuk menjalankan siasatan.

;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

Mengapa tergamak memperlakukan kanak-kanak begini? Sungguh menyedihkan. Sudahlah kisah buang bayi hari-hari keluar dalam paper, itu yang diketahui manakala yang terlepas dari pengetahuan entah berapa banyak. Bermain dengan anak kucingnya... pun
boleh menjadi penyebab.

Sebuah Kehidupan

Pagi ini Selasa 16 Feb, aku berkobar-kobar nak download gambar kolam ikan yang dah bersih tu... dah boleh tengok ikan-ikan kuning oren berenang-renang berkawan ke sana ke mari. Maka dengan penuh ceria akupun buka sliding door arah ke kolam dan macam biasa anak-anak Tompok pun berlari-larian datang minta makanan diikuti oleh Tompok dan uncle Putih.  
Mataku melirik ke kolam dan terkuncilah pandangan melongo sekejap... ohh mengapa ini terjadi?  
Kelihatan ikan-ikan sudah terbalik terapung-apung di permukaan air yang bersih dan jernih itu. Cuma ada dua ekor saja yang nampaknya bertahan masih berenang-renang kesunyian.  
Serta-merta hatiku berkata, "Manusia hanya boleh merancang dan berusaha, Tuhan yang menentukan.  Semalam bukan main bangga aku dan Nabilah sependapat bahawa kalau orang lelaki boleh buat kita orang perempuan pun boleh buat... walaupun lambat dengan kudrat yang ada.
Yang peliknya selalu abang yang buat, okey je tak ada apa-apa.  La ni aku buat, boleh mati ikan sampai 4 ekor pulak tu.  Apa yang silapnya?  Mungkinkah ikan-ikan tu lebih suka duduk dalam air kolam yang hijau gelap macam air lombong tinggal tu?  Yang lagi satu pelik, masa air warna hijau tak ada kesusutan air pun tapi bila tukar air bersih mula la menyusut air tu perlahan-lahan.  Ikan ni kan jenis lasak, tak yah pakai anti klorin pun selama ni. 
Kenyataannya ialah setiap yang hidup pasti akan mati.  Tidak ada yang kekal selamanya, apabila sampai waktu ketentuan Illahi, pasti akan diambil nyawanya.  Cuma ada kes-kes istimewa Tuhan memberi penangguhan bersesuaian dengan rencanaNya jua seperti Nabi Isa a.s., Nabi Allah Khaidir a.s., Dajjal dan Iblis sebagai rahmat dan ujian buat manusia. 
Kembali kepada kes ikan-ikan ni, sudah sampai waktunya mati apabila kami yang menukar airnya.  Tidaklah mustahil kalau abang yang bersihkan kolam ni, pun mati juga.  
Maka rasa terkejut pun mula beransur reda.  Kita sewajarnya bersikap redha dan sentiasa cuba berfikiran seimbang waras rasional dalam kehidupan kerana setiap saat selalu ada kejutan.  Kita hanya menelusuri jadual kehidupan yang sudah dirangka oleh Tuhan.  Maka doa dan membina harapan yang baik adalah satu cara mendapatkan yang terbaik.  Sentiasa berbaik sangka dan tidak mudah putus asa, itulah antara kunci-kuncinya... insyaAllah.  
Semoga rakan bloggers semua ceria dan sentiasa dalam limpahan rahmat Illahi dalam meniti hari demi hari.  Selamat maju jaya. 

Bandaraya Tangkak

 
otw ke Tangkak untuk menggunakan highway balik demi mengejar masa (sebab Nabilah nak masuk kerja jam 10.30am, juga Indah Water nak datang buat penyenggaraan, serta nak hantar Naqib balik madrasah).  Sempat ambil gambar Gunung Ledang dari kejauhan.  Ada sudut cantik tapi terlepas sebab sibuk tunjuk gunung kat Nabilah.. macam pemandu pelancong pulak.


singgah di Warung Kekabu.  Dah lama meninggalkan Tangkak. Banyak perubahan.  Bangunan cantik naik di celah-celah kedai lama.  Wah, makin maju warung ni. Dulu simple je.  Makin kukuh nampaknya.  Cekap dan cepat, juga enak dan murah.  Jadi tumpuan semua tak kira bangsa.  



Masing-masing dengan hidangan pilihan.  Saya pilih lontong.  Sedap.  Lepas tu tukar-tukar dengan hubby dan anak-anak...

short story through pictures

 
anak-anak Tompok dah makin besar, dah makin pandai kunyah friskies.  nak masuk kaki tangan dalam bekas pun dah tak muat.  Belum ada nama, budak2 pun tak kisah nak bagi nama apa tak macam selalu... anak2 kucing ni cepat belajar dari ibunya supaya cepat2 datang ke pintu kalau dengar bunyi pintu dibuka dan cuba2 masuk dalam rumah untuk cari makanan.  Tapi juga belajar tak buat bising miaw2 sebab ibu dan uncle Putih bukan jenis bising (buat bising lagi tak kena layan...)


gambar kolam yang nak 'dikerjakan', gelap kehijauan airnya macam air di lombong tinggal...


hidangan tengahariku ; hirisan tomato segar, dihias dengan mayonis dan taburan serunding udang enak.  Memang enak!  sekali ngap dah selesai, alhamdulillah...
Putih dan Tompok bersidai santai sambil tengok anak-anak makan friskies (kekenyangan melantak sardin dua ekor ni..)

Berhati-hati Modus Operandi terkini curi kereta (email)

Ni cerita penuh kejadian yg menimpa staff PPMSB semalam.


MELAKA: “Saya terperanjat apabila lelaki itu tiba-tiba menerpa ke dalam kereta sebelum terus memandu kerana enjin tidak dimatikan ketika ayah turun melihat kerosakan akibat dilanggar dari belakang.

“Badan saya menggigil dan dalam keadaan kelam-kabut itu terpaksa menjerit sekuat hati serta menumbuk bahu lelaki terbabit berkali-kali sebelum menyuruhnya berhenti,” kata pelajar wanita Kolej Universiti Islam Melaka (Kuim), Norfadzilah Nazirah Ghazali, 18, ketika menceritakan detik cemas terselamat selepas beberapa minit dilarikan seorang daripada tiga penjenayah yang menyamun Toyota Wish dipandu bapanya, kira-kira jam 6.40 pagi semalam di depan Ozana Resort di sini.

Menurutnya, lelaki berusia 30-an itu dipercayai tidak menyedari dia duduk di bahagian belakang sebelum terkejut mendengar jeritannya lalu cuba merampas telefon bimbitnya.

Namun, katanya, dia dapat merampas semula telefon itu selepas bergelut dan memukul bahu lelaki terbabit yang turut menjerit dan mengarahkannya supaya terjun dari kereta.
“Tergamam dengan tindakan lelaki itu, saya nekad terjun keluar apabila lelaki itu memperlahankan kereta dan menyuruh saya terjun,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Taman Seri Duyung, dekat sini, semalam.

Menurutnya, kejadian itu menyebabkan dia trauma kerana berlaku pada hari ulang tahun kelahirannya dan sedang menduduki peperiksaan akhir semesta pertama di Kuim, Kuala Sungai Baru.


Sementara itu, bapanya, Ghazali Md Tion,44, kakitangan Petronas berkata, dia menyedari sebuah kereta mengekori rapat kenderaannya ketika memandu di Jalan Bukit Katil berhampiran simpang Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ), namun tidak mengesyaki apa-apa.

“Kali pertama saya rasa seperti kereta dilanggar tetapi tidak berhenti kerana was-was. Saya meneruskan perjalanan dan sebaik tiba di depan Ozana Resort Bukit Katil, sekali lagi terasa kereta dilanggar tetapi lebih kuat.

“Saya berhenti untuk memeriksa kereta dan berbincang dengan pemandu Proton Wira dengan nombor pendaftaran MAU 3632 sebelum lelaki terbabit meminta saya membuat laporan polis atau menyelesaikan masalah itu di tempat kejadian sebelum dia terus meluru masuk dalam kereta dan memandu serta melarikan anak perempuan saya.

“Saya terkejut dan cuba mengejar sebelum tersungkur dan luka di tangan dan muka,” katanya.

Menurutnya, dalam keadaan kesakitan, dia cuba mengejar dan menjerit memanggil nama anaknya manakala Proton Wira yang dinaiki dua lelaki itu turut mengikut rakan mereka yang melarikan keretanya yang baru dibeli kira-kira 10 bulan lalu.

“Saya bersyukur kerana anak saya terselamat dan tidak cedera. Hanya Allah tahu betapa bimbang saya apabila melihat anak perempuan saya dilarikan.

“Macam-macam perkara buruk terlintas dalam fikiran ketika itu dan saya tidak kisah hilang kereta kerana lebih penting nyawa anak saya selamat,” katanya ketika ditemui di Hospital Melaka.

Dia membuat laporan di Balai Polis Ayer Keroh berhubung kejadian itu.

..............................................

Taktik Rompakan Di Lebuhraya Guna Telur Ayam!


Ni aku ada dengar satu cerita. Nak kata baru tu tak jugak lah. Cuma
sekadar peringatan buat kita semua, supaya sentiasa berhati-hati walau
di mana kita berada.

Kisah ni terjadi sewaktu member kepada member aku ni, Mat Hassan (bukan
nama sebenar) sedang memandu di Lebuhraya Kesas dekat Plaza Tol Puchong
menuju ke Kajang 23 Disember 2007 lalu lebih kurang jam 11 malam.

Dia bersama isterinya Tipah (juga bukan nama sebenar), pulang dari makan
malam di rumah adiknya di Bandar Sunway.

Kemudian, sebuah motosikal memotongnya. Si pembonceng tiba-tiba melempar
dua biji telur ayam ke arah cermin hadapan (windscreen) kereta Mat
Hassan. Habis kotor cermin tu, sampai susah nak tengok depan.

Mat Hassan yang terus ter-refleks, tariklah spray wiper. Apalagi terus
hilang pandangan hadapan! Langsung tak nampak apa-apa. Mana taknya,
telur tu bila diratakan dengan bilah wiper, makin memutih la kat atas
cermin tu dengan sebati dan sekata lagi....

Terus Mat Hassan berhenti mengejut di lorong kecemasan. Dia pun keluar
dari kereta, lap kesan telur tadi. Tipah pulak cemas je dalam kereta.

Tiba-tiba sebuah Proton Satria berhenti belakang kereta Mat Hassan. 3
orang lelaki sasa keluar dari kereta terus meluru ke arah Mat Hassan
dengan pedang Samurai sebilah seorang sambil menempik menyuruh diorang
serah diri - bagi kunci kereta, wallet, dan handset.

Nasib baik laa, nak dijadikan cerita, Mat Hassan ni polis. Polis apa,
aku pun tak tau (member aku tak citer pun). Terus dia keluarkan revolver
dia dan melepaskan 2 das tembakan kecemasan amaran ke udara.

3 lelaki tadi terus lari lintang pukang, melompat masuk macam orang
gila, ke dalam kereta dan terus blah, dengan lajunya, dengan tak bagi
isyaratnya.. .

Mat Hassan pun terus call bantuan, dan mereka akhirnya selamat. Kesan
telur pecah jer tak sempat nak lap lagi.

Modus operandi sebegini sebenarnya dah banyak digunapakai di lebuhraya.
Mangsa yang dituju biasanya golongan perempuan - lebih lagi yang bawak
anak kecil kat belakang.

Jadi, tolonglah kita sama-sama kena ingat. Bila perkara sebegini berlaku
kepada anda, pastikan:

1. Jangan sesekali tarik spray wiper;
2. Teruskan memandu dengan apa jua keadaan pun, ke mana-mana stesen
minyak, balai polis, 7-Eleven, atau mana sahaja tempat tumpuan
orang ramai.

Tolong pesan sekali kepada semua ahli keluarga, sedara mara dan rakan-rakan
Pandulah dengan selamat, wallahu a'lam.

P/s: Kadang-kadang bila kita dengar banyak cerita macam ni, kita akan
jadi lebih berhati-hati. . Bila perkara yang seumpama ini berlaku pada
kita, kita akan jadi lebih alert dan tindakan kita akan jadi lebih
proaktif dan berkesan.

Monday, February 15, 2010

Nak dua!!!

"Mama, nak dua! Huaaaa...." 
     "Nak dua, maaaa...huaaaa!!"
Aduh, Hanessa menangis-nangis minta dua.
Apa kisahnya ni?..
Bilik lum habis berkemas, tu baru kemas laci-laci almari solek je.  Buang apa yang patut, lap-lap dan susun balik. Nampak sangat la lama tak berkemas.  Berhabuk dengan bedak, Hanessa main bedak la tu..
Sambil mengemas, teringat pula satu buku perpustakaan yang 'hilang' entah ke mana.  Tinggal satu buku ni je yang belum dipulangkan.  Dulu dah sekali 'hilang', cari tak jumpa akhirnya bayar pada Puan Rina mujurlah tak mahal sangat kurang Rm10 (buku kanak-kanak kulit nipis je).  Selepas sebulan, baru terjumpa buku ini di dalam kabinet buku.  Siapalah yang letak di situ... entah.
Tapi yang ini RM15, boleh dapat sebuah novel PTS yang berkualiti.  Tajuknya Dengar dan Lihat apakah yang ada pada TV?
Ringan je mulut menjanjikan RM1 untuk sesiapa yang jumpa buku ini, ditujukan pada Hidayat dan Hanessa la.  Mereka melepak di dalam bilik ini bersamaku sejak tadi.  Wah, serta merta mereka bingkas bangun mencari di tempat-tempat yang sepatutnya.  
"Mama, ini ke?" tanya Hanessa menunjukkan sebuah buku esei BI peringkat SPM.  Aku geleng-geleng kepala sambil tersenyum lucu.
Kemudia dia menunjukkan pula kamus tebal Oxford BI-BM, nampak bersemangat sungguh dia mencari.  Hidayat senyap tak tahu apa yang dibuatnya di luar bilik.  
Tiba-tiba terdengar sorak Hidayat sambil mendapatkanku dengan senyum lebar menampakkan dua gigi arnabnya, "Mama, ni bukunya!" ceria sungguh dia.
"Kat mana jumpa?"
"Kat almari buku besar tu."
"Siapa yang letak situ?" musykil.
"Mama la" eh eh aku pulak yang kena.
Walhal aku tidak ingat pun gambar depan buku ini.  Ah, adalah tu ntah sapa-sapa... tak kisahlah, dah jumpa pun.  Alhamdulillah.
Hidayat berdiri menunggu ganjaran yang dijanjikan.  Akupun buka tabung duit dan ambil sekeping not RM1 serahkan ke tangan Hidayat.  So far budak ni tak berkira warna dan nilai duit, janji wang kertas... Seronok dia terus tersengih lebar. Hanessa berdiri memerhati sambil menjeling dan memasamkan mukanya.  
"Adik tak dapat sebab abang Dayat yang jumpa buku tu," kataku menyakat.
Dia sertamerta menangis.  Ingatkan nak gurau je, rupanya jadi sensitif la pulak gadis kecik ni.  Bukan setakat menangis, bahkan meraung.  Aku pun bagi la RM1 sekeping lagi, tapi tidak diendahkannya.  Sebaliknya dia mahu dua keping pulak.. kemudian dia juga mahukan duit collection dari uwan, atuk atuk abahnya serta mak-mak sedaranya waktu balik kampung sekejap hari tu.  Masih kuingat dia dengan senang hati meminta abahnya tolong simpankan duitnya selepas asyik keseronokan mengira keping-keping not itu.  
Hidayat turut memberi wangnya kepada Hanessa tapi dicampakkan semula.  Hmm kadang-kadang Hidayat mengalah juga walaupun selalunya dia lebih nak menang.  Agaknya tak larat mendengar raungan adiknya dan tak sampai hati melihat airmata yang membasahi pipi.
Hanessa terus duduk membeku.  Not RM1 ada dua keping di tangannya digenggam erat tetapi wajahnya masih ada riak kurang puas hati.  Aku faham, dia belum dapat duit yang dikumpulkan di kampung tu.  Tiba-tiba teringat sampul duit yang kujumpa dalam laci waktu mengemas tadi, penuh dengan not RM1 baki duit raya tahun lepas untuk tetamu.  Akhirnya Hidayat dan Hanessa leka mengira wang masing-masin, wang baki duit raya tahun lepas tu.  Waktu aku menulis ini, kedengaran Hidayat dan Hanessa leka mengira dengan cara masing-masing.  Wajah Hanessa kembali ceria... matahari di luar juga terik panas.  Cuma aku belum sudah mengemas lagi.. ohh...


3 jam di JJ (gambar je)

Aksi spontan di depan 'hadiah besar' yang telah menakjubkan budak berdua ni.  Hiasan sempena valentine's day la tu... punya la besau hadiahnya.


Tak pernah-pernah berada di mana-mana pasaraya begitu lama tanpa tujuan khusus, hari ini aku berada di JJ Bukit Tinggi hampir 3 jam.   Puas aku memerhatikan gelagat dan paras setiap manusia yang lalu lalang sejak jam 12.40 tengahari.
 Gambar amoi comel ni kurakamkan tanpa pengetahuan keluarganya.  Kucuit pipinya yang montok tapi malangnya bayi ni tak friendly melonjak2 takut, kalau tidak teringin juga nak mendukungnya dan ambil gambar bersama.  Sudahnya dia didukung oleh bapanya apabila terus terlonjak-lonjak mengada-ngada la pulak menangis.  Mujur parents muda tu sengih je dan neneknya pun gelak tengok kelaku cucunya ini.  Aku sekadar mohon maaf hihihi...

Hanessa teruja melihat hadiah besar bagak ni... kalau boleh nak dikoyakkan pembalut untuk melihat isinya...




 

Tarian Singa oleh dua penari dan kumpulan pemuziknya.  Bergema satu JJ dengan dung dung chee ni.  



 
Hidayat yang bertuah.  Posing minum air.  Pakai jubah sebab tadi ziarah Naqib di madrasah.  Dia memang akan sendiri pakai jubah setiap kali ke sana.  Dia nak masuk madrasah tapi belum memenuhi syarat umur.
 
Letak gambar la dulu.  Tak larat nak menulis.  Walhal sepanjang duduk melangut kat JJ begitu punya banyak story nak dikongsikan di sini.  Kepala tengah setting nak operasi satu rumah luar dalam esok termasuk nak timba air kolam yang dah bertukar warna tu.  Lum dapat lagi nak pasang filter.  Ikan 6 ekor tu pun dah lama tak nampak, tabur makanan tak muncul langsung.  Apa khabar la agaknya di bawah air tu... kelmarin baru 40 cedok guna timba kecik tu dah rasa krem lengan.  Sebab tu nak ajak budak2 ni timba sama2 esok.  Moga2 jadual operasi berjalan lancar.  InsyaAllah.  Itulah namanya kita hanya boleh merancang, tapi Allah yang menentukan segalanya. Plan kolam ni begitu cantik, tapi mungkin nanti perlu dikeringkan dan ditutup supaya tidak dimasuki air nanti jadi sarang nyamuk pulak, jika semua plan asal untuk tahun hadapan berjalan seperti yang direncanakan.  Plan apa pulak?  Hmm adalah... Nanti story kendian.

(Guna bahasa harian je nih..)


Saturday, February 13, 2010

Kisah Teladan (dari email)

Kisah Anak Derhaka

Hairan saya melihat beberapa orang kampung berkumpul di kedai pada tengah hari itu. I September 1994. Serius mereka berbual hingga dahi berkerut-kerut. Lepas seorang bercerita yang lain menggeleng -gelengkan kepala. Pasti ada sesuatu yang 'besar' sedang mereka bincangkan, kata saya di dalam hati . Setelah injin motosikal di matikan, saya berjalan ke arah mereka. " Bincang apa tu ? Serius aku tengok," saya menyapa. " Haaa... Din, kau tak pergi tengok budak perempuan tak boleh keluar dari kubur emak dia ?" kata Jaimi, kawan saya. " Budak perempuan ? Tak boleh keluar dari kubur ? Aku tak fahamlah," jawab saya. Memang saya tak faham kerana lain benar apa yang mereka katakan itu. " Macam ni," kata Jaimi, lalu menyambung, " di kubur kat kampung Batu 10 tu, ada seorang budak perempuan tolong kebumikan emak dia, tapi lepas itu dia pula yang tak boleh keluar dari kubur tu. Sekarang ni orang tengah nak keluarkan dia... tapi belum boleh lagi ". " Kenapa jadi macam tu ? " saya bertanya supaya Jaimi bercerita lebih mendalam. Patutlah serius sangat mereka berbual.. Jaimi memulakan ceritanya. Kata beliau, memandangkan semalam adalah hari kelepasan semperna Hari Kebangsaan, budak perempaun berumur belasan tahun itu meminta wang daripada ibunya untuk keluar bersama kawan-kawan ke Bandar Sandakan. Bagaimana pun, ibunya yang sudah berusia dan sakit pula enggan memberikannya wang. " Bukannya banyak, RM 20 aja mak !" gadis itu membentak. " Mana emak ada duit. Mintak dengan bapa kamu," jawab ibunya, perlahan. Sambil itu dia mengurut kakinya yang sengal. Sudah bertahun-tahun dia mengidap darah tinggi, lemah jantung dan kencing manis. " Maaak... kawan-kawan semuanya keluar. Saya pun nak jalan jugak," kata gadis itu. " Yalah, mak tau... tapi mak tak ada duit," balas ibunya. " RM 20 aja !" si gadis berkata. " Tak ada ," jawab ibunya. " Emak memang kedekut !" si gadis mula mengeluarkan kata-kata keras. " Bukan macam tu ta..." belum pun habis ibunya menerangkan, gadis tersebut menyanggah, katanya, " Ahhh... sudahlah emak ! Saya tak mau dengar ! " " Kalau emak ada du... " ibunya menyambung , tapi belum pun habis kata-katanya, si gadis memintas lagi, katanya ; " kalau abang, boleh, tapi kalau saya minta duit, mesti tak ada !" Serentak dengan itu, gadis tersebut menyepak ibunya dan menolaknya ke pintu. Si ibu jatuh ke lantai . " Saida.. Sai.. dddaaa.." katanya perlahan sambil mengurut dada. Wajahnya berkerut menahan sakit. Gadis tersebut tidak menghiraukan ibunya yang terkulai di lantai. Dia sebaliknya masuk ke bilik dan berkurung tanda protes. Di dalam bilik, di balingnya bantal dan selimut ke dinding. Dan Sementara diluar, suasana sunyi sepi. Hampir sejam kemudian, barulah gadis tersebut keluar. Alangkah terkejutnya dia kerana ibunya tidak bergerak lagi. Bila di pegang ke pergelangan tangan dan bawah leher , tidak ada lagi nadi berdenyut. Si gadis panik. Dia meraung dan menangis memanggil ibunya, tapi tidak bersahut. Meraung si gadis melihat mayat ibunya itu. Melalui jiran-jiran, kematian wanita itu di beritahu kepada bapa gadis yang bekerja di luar. Jaimi menyambung ceritanya ; " Mak cik tu di bawa ke kubur pukul 12.30 tadi. Pada mulanya tak ada apa-apa yang pelik, tapi bila mayatnya nak di masukkan ke dalam kubur, ia jadi berat sampai dekat 10 orang pun tak terdaya nak masukkannya ke dalam kubur. Suaminya sendiri pun tak dapat bantu. " Tapi bila budak perempuan tu tolong, mayat ibunya serta-merta jadi ringan. Dia seorang pun boleh angkat dan letak mayat ibunya di tepi kubur." Kemudian gadis berkenaan masuk ke dalam kubur untuk menyambut jenazah ibunya. Sekali lagi beramai-ramai penduduk kampung mengangkat mayat tersebut dan menyerahkannya kepada gadis berkenaan. Tanpa bersusah payah, gadis itu memasukkan mayat ibunya ke dalam lahad. Namun apabila dia hendak memanjat keluar dari kubur tersebut, tiba-tiba kakinya tidak boleh di angkat . Ia seperti di paku ke tanah. Si gadis mula cemas. " Kenapa ni ayah ?" kata si gadis. Wajahnya serta-merta pucat lesi. " Apa pasal," Si ayah bertanya. " Kaki Saida ni.. tak boleh angkat !" balas si gadis yang kian cemas. Orang ramai yang berada di sekeliling kubur mula riuh. Seorang demi seorang menjenguk untuk melihat apa yang sedang berlaku. " Ayah, tarik tangan saya ni. Kaki saya terlekat... tak boleh nak naik," gadis tersebut menghulurkan tangan ke arah bapanya. Si bapa menarik tangan anaknya itu, tetapi gagal. Kaki gadis tersebut melekat kuat ke tanah. Beberapa orang lagi di panggil untuk menariknya keluar, juga tidak berhasil. " Ayah... kenapa ni ?? !! Tolonglah Saida , ayah.." si gadis memandang ayah dan adik-beradiknya yang bertinggung di pinggir kubur. Semakin ramai orang berpusu ke pinggir kubur. Mereka cuba menariknya beramai- ramai namun sudah ketentuan Allah, kaki si gadis tetap terpasak di tanah. Tangisannya bertambah kuat. " Tolong saya ayah, tolong saya... kenapa jadi macam ni ayah?" kata si gadis sambil meratap. " Itulah, kamu yang buat emak sampai dia meninggal . Sekarang ayah pun tak tau nak buat macam mana," jawab si ayah selepas gagal mengeluarkan anaknya itu. Dia menarik lagi tangan gadis yang berada di dalam kubur tapi tidak berganjak walau seinci pun. Kakinya tetap terpahat ke tanah. " Emak... ampunkan Saida emak, ampunkan Saida..." gadis itu menangis . Sambil itu di peluk dan di cium jenazah ibunya. Air matanya sudah tidak boleh di empang lagi. " Maafkan Saida emak, maafkan , Saida bersalah, Saida menyesal... Saida menyesal.. Ampunkan Saida emak," dia menangis lagi sambil memeluk jenazah ibunya yang telah kaku. Kemudian gadis itu menghulurkan lagi tangannya supaya boleh ditarik keluar. Beramai- ramai orang cuba mengeluarkan nya namun kecewa. Apabila terlalu lama mencuba tetapi gagal, imam membuat keputusan bahawa kubur tersebut perlu dikambus. " Kita kambus sedikit saja, sampai mayat ibunya tak dapat di lihat lagi. Kita tak boleh biarkan mayatnya macam tu aja... kalau hujan macam mana ? " kata imam kepada bapa gadis berkenaan. " Habis anak saya ?" tanya si bapa. " Kita akan terus cuba tarik dia keluar. Kita buat dua-dua sekali, mayat isteri awak di sempurnakan, anak awak kita selamatkan," balas imam. Lelaki berkenaan bersetuju. Lalu seperti yang di putuskan, upacara pengebumian terpaksa di teruskan sehingga selesai, termasuk talkinnya. Bagaimana pun kubur di kambus separas lutut gadis saja, cukup untuk menimbus keseluruhan jenazah ibunya. Yang menyedihkan , ketika itu si gadis masih di dalam kubur. Bila talking di baca, dia menangis dan meraung kesedihan. Sambil itu dia meminta ampun kepada ibunya dengan linangan air mata. Selesai upacara itu, orang ramai berusaha lagi menariknya keluar. Tapi tidak berhasil. " Bila dah lama sangat, aku balik kejap untuk makan. Dah lapar sangat. Lepas itulah aku singgah ke kedai ni. Lepas ni aku nak ke kubur lagi. Nak tengok apa yang terjadi," kata Jaimi. " Aku pun nak pergilah," kata saya. Lalu kami semua menunggang motosikal masing-masing menuju ke kubur. Kami lihat orang ramai sudah berpusu-pusu di sana. Beberapa buah kereta polis juga kelihatan di situ. Saya terus berjalan pantas menuju kubur yang di maksudkan dan berusaha menyusup ke celah-celah orang ramai yang sedang bersesak- sesak. Setelah penat berusaha, akhirnya saya berjaya sampai ke barisan paling hadapan. Malangnya saya tidak dapat melihat gadis tersebut kerana di depan kami telah di buat kepungan tali. Kubur itu pula beberapa puluh meter daripada kami dan terlindung oleh kubur serta pokok-pokok rimbun. Di dalam kepungan itu, anggota-anggota polis berkawal dengan senjata masing-masing. Nasib saya memang baik hari itu. Dua tiga orang daripada polis berkenaan adalah kenalan saya. " Pssstt... Raie... Raie.. Psstt," saya memanggil , Raie yang perasan saya memanggilnya mengangkat tangan. " Boleh aku tengok budak tu ?" saya bertanya sebaik saja dia datang ke arah saya. " Mana boleh . Keluarga dia aja yang boleh," jawabnya perlahan-lahan seperti berbisik. Sambil itu dia menjeling ke kiri dan kanan khuatir ada orang yang tahu. " Sekejap aja. Bolehlah..."saya memujuk. Alhamdulillah, setelah puas di pujuk dia mengalah. Tanpa berlengah, saya mengusup perlahan-lahan dan berjalan beriringan dengan Raie seolah-olah tidak melakukan apa-apa kesalahan. Namun demikian dada saya berdebar kencang. Pertama, risau, takut di halau keluar. Kedua ; tidak sabar hendak melihat apa yang sedang berlaku kepada gadis berkenaan. Selepas meredah kubur-kubur yang bertebaran, akhirnya saya sampai ke pusara yang di maksudkan. Di pinggir kubur itu berdiri dua tiga orang polis memerhatikan kedatangan saya. Raie mendekati mereka dan berbisik-bisik. Mungkin dia merayu supaya saya tidak di halau. Alhamdulillah, saya lihat seorang polis yang berpangkat mengangguk-angguk. Raie terus memanggil saya lalu memuncungkan bibirnya ke arah sebuah kubur. Bila di jenguk kedalam , dada saya serta-merta terasa sebak. Saya lihat gadis berkenaan sedang duduk di atas tanah kubur sambil menangis teresak-esak. Sebentar kemudian dia memegang tanah berhampiran lahad dan merintih ; "Emak... ampunkanlah Saida, Saida sedar, saida derhaka pada emak, Saida menyesal, Saida menyesal.." Selepas mengesat air jernih yang terus berjejeran daripada mata yang bengkak, gadis tersebut menangis lagi memohon keampunan daripada arwah ibunya. " Emak... lepaskanlah kaki saya ni. Ampunkan saya, lepaskan saya," Di tarik-tariknya kaki yang melekat di tanah namun tidak berhasil juga. Saya lihat bapa dan adik-beradiknya menangis, di pinggir kubur. Nyata mereka sendiri tidak tahu apa lagi yang hendak di buat untuk menyelamatkan gadis berkenaan. " Sudahlah tu Saida... makanlah sikit nak ," rayu bapanya sambil menghulurkan sepinggan nasi juga segelas air. Si gadis tersebut langsung tidak mengendahkan. Malah memandang ke atas pun tidak. Dia sebaliknya terus meratap meminta ampun daripada arwah ibunya. Hampir menitis air mata saya melihat Saida . Tidak saya sangka, cerita datuk dan nenek tentang anak derhaka kini berlaku di depan mata. Begitu besar kekuasaan Allah. Memang betullah kata para alim ulama, dosa menderhakai ibu bapa akan dibalas 'tunai'. Malangnya saya tidak dapat lama di sana. Cuma 10 - 15 minit saja kerana Raie memberitahu, pegawainya mahu saya berbuat demikian. Mahu tidak mahu , terpaksalah saya meninggalkan kubur tersebut. Sambil berjalan kedengaran lagi Saida menangis dan meratap " Ampunkan saya emak, ampunkan saya, Ya Allah, lepaskanlah kaki ku ini, aku bertaubat, aku insaf..." Lantas saya menoleh buat kali terakhir. Saya lihat bapa Saida dan adik beradiknya sedang menarik tangan gadis itu untuk di bawa keluar, tapi seperti tadi, tidak berhasil. Seorang polis saya lihat mengesatkan air matanya. Semakin lama semakin ramai orang berhimpun mengelilingi perkuburan itu. Beberapa kereta polis datang dan anggotanya berkawal di dalam kepungan lengkap dengan senjata masing-masing. Wartawan dan jurugambar berkerumun datang untuk membuat liputan tetapi tidak di benarkan . Mereka merayu bermacam-macam cara, namun demi kebaikan keluarga gadis , permintaan itu terpaksa di tolak. Matahari kian terbenam, akhirnya tenggelam dan malam merangkak tiba. Saida masih begitu. Kaki terlekat di dalam kubur ibunya sementara dia tidak henti-henti meratap meminta keampunan. Saya pulang ke rumah dan malam itu tidak dapat melelapkan mata. Suara tangisannya yang saya terngiang-ngiang di telinga. Saya di beritahu ,sejak siang, tidak ada secebis makanan mahupun minuman masuk ke tekaknya. Seleranya sudah mati. Bapa dan adik beradiknya masih tetap di sisi kubur membaca al-Quran, Yassin dan berdoa. Namun telah di sebutkan Allah, menderhaka terhadap ibu bapa adalah dosa yang sangat besar. Saida tetap tidak dapat di keluarkan. Embun mula menitis. Saida kesejukan pula. Dengan selimut yang di beri oleh bapanya dia berkelubung. Namun dia tidak dapat tidur. Saida menangis dan merayu kepada Allah supaya mengampunkan dosanya. Begitulah yang berlaku keesokannya. Orang ramai pula tidak susut mengerumuni perkuburan itu. Walaupun tidak dapat melihat gadis berkenaan tapi mereka puas jika dapat bersesak-sesak dan mendengar orang-orang bercerita. Setelah empat atau lima hari terperangkap, akhirnya Saida meninggal dunia. Mungkin kerana terlalu lemah dan tidak tahan di bakar kepanasan matahari pada waktu siang dan kesejukan di malam hari. Mungkin juga kerana tidak makan dan minum. Atau mungkin juga kerana terlalu sedih sangat dengan apa yang di lakukannya. Allah Maha Agung... sebaik Saida menghembuskan nafas terakhir, barulah tubuhnya dapat di keluarkan. Mayat gadis itu kemudian di sempurnakan seperti mayat-mayat lain. Kuburnya kini di penuhi lalang. Di bawah redup daun kelapa yang melambai-lambai, tiada siapa tahu di situ bersemadi seorang gadis yang derhaka.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing