Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, December 21, 2010

Temuduga, Tikus dan FB

Saya serahkan CV dan salinan sijil.  Wanita yang mudah tersenyum ini mula membelek-belek selepas mempersilakan saya duduk.  Saya mula menemuduga beliau.  Saya tanya dia jawab.  Saya tanya lagi dan dia terus menjawab.  Mula meleret kepada perkara-perkara luar yang tak ada hubung kait.  Hal anak dia, kes-kes semasa sekolah menengah dan hmm ... lain-lain.

Akhirnya sampailah bab upah.  Kemudian dia mencadangkan saya ajukan permohonan ke sekolah-sekolah swasta yang berhampiran juga memandangkan kelulusan yang saya miliki mungkin lebih bersesuaian di sana.  Wanita ini bangun mengambil buku panduan telefon yang tebal itu dan menulis alamat serta nombor telefon di kertas, lantas menyerahkan kepada saya.  CV dan sijil saya masuk senarai menunggunya. 

Sebelum beredar, saya bertanya namanya dan meminta nombor telefonnya.  "Nanti kalau dapat mana-mana, beritahu saya ya,"  katanya pula dengan senyuman. 

Sedikit catatan - apabila tiba-tiba muncul perasaan ingin bekerja semula. 

Tikus!  Ya, tikus itu terus termenung di dalam sangkar.  Hanessa memberinya biskut bantal beberapa butir.  Kepingan roti umpan pun masih ada sedikit.  Mogok tetapi Hanessa yang mengendap kata, "Dia makan bila Adik dah pegi."  Kesian ...  Malam menjelma, kemudian hujan turun tiba-tiba dengan lebat. Kesejukan menyucuk tulang.  Si tikus tentu separuh kaku di luar, berlapik akhbar di atas dan bawah sangkarnya.  Esok, selepas En. Meon pergi kerja, saya teringat si tikus yang masih terbiar di belakang rumah.  Kasihan ... mungkin sudah hilang semangat apabila beberapa kali dikerumuni kucing-kucing Kak Leha, merenung dan menghidu-hidunya dari luar sangkar. 

Akhirnya, si tikus dihantar oleh En. Meon ke tempat pembuangan sampah Jastre.  Di situlah tempatnya.  Hari ini, masih teringat-ingat.  Janganlah ada lagi tikus comel yang muncul di dapur kami.  Janganlah masuk perangkap lagi.  Tetapi sekiranya ada juga, saya akan minta En. Meon bersedia dengan perangkap jerat yang terus ... gap! Putusssss ... ambil dan buang jauh-jauh. 

Nampaknya Mieja pun sama juga - buang dalam hutan.  Semoga masalah Mieja pun dah selesai. 

Satu jam saya bergayut dengan mak di telefon awam.  Kad $5 boleh digunakan selama satu jam 45 minit.  Bercakap sepuas-puasnya.  Sampai panas ganggang telefon.  Hidayat dan Hanessa sekejap-sekejap datang minta duit untuk ke kedai runcit Nasa.  Hurilain monyok, menahan lapar dan dahaga berpuasa sunat Isnin. 

Kasihan mak.  Kali ini kedatangan mak, abah dan wan disambut bau busuk seluruh rumah - entah bila bekalan elektrik putus.  Segala stok makanan di dalam peti ais membusuk - banyak pula tu kata mak, macam-macam ada supaya senang nak masak bila datang sebulan sekali.  Semua bertukar rupa dan mengeluarkan bau yang urghhhh!!  Ditambah lagi bangkai tupai yang terperangkap di dalam perangkap yang dipasang oleh abah.  Tinggal bulu aje bersama ulat-ulat yang mengemut.  Huhh!!! Tak terbayangkan macamana bau rumah kami itu.  Kasihan mak, kerja bertambah dua kali ganda.  Biasanya mak tentu akan bersihkan seluruh lantai hingga bersih berkilat-kilat.  Kali ini mak terpaksa bersihkan seluruh peti ais pula. 

Terima kasih tak terhingga pada mak dan abah.  Tolong tengok-tengokkan rumah dan jenguk Along, kemudian bawak makan dan membeli barang keperluan serba sedikit.  Semoga perjalanan mak abah selamat selalu.  Hanya Allah yang dapat membalas budi baik, jasa dan kasih sayang mak abah.

Facebook.  Laman sosial untuk berhubung dengan ramai orang.  Tetapi kalau komen anda tidak diperdulikan, tidak dialu-alukan dan tidak mendapat respon, macamana?  Ternyata FB bukan wadah sebenar untuk menjalinkan silaturrahim.  Cuba lihat diri anda di mana ketika berada di dalam situasi sebenar, bukan di FB.  Jangan harap sitausi itu akan berubah 180 darjah semata-mata untuk berasa ceria dan dihargai. 

Jadilah ceria dan gunakan bahasa terkini, tak perlu terlalu protokol, dan sentiasa kemaskini cerita anda.  Anda akan jadi top dalam kelompok tersendiri.
 
Ada kawan lama yang cukup lama hingga tak cam, menyapa.  Alhamdulillah, terjalin semula persahabatan dengan kawan sekolah rendah dulu.  Ada saudara rapat yang ditemui di FB setelah search namanya.  Sampai sekarang tak memberi respon.  Bertanya khabar, sudahlah nak jumpa 2-3 tahun sekali pun payah.  Tetapi mungkin cikgu ini memang sibuk sangat, sebab wall dia pun tak aktif nampaknya.  Ada anak-anak saudara yang juga susah nak berjumpa, pun 2-3 tahun sekali terjumpa dek jarak dan tak selari masa.    Not bad, bertegur juga di FB kalau sesuai dengan topiknya, berjawab la komen diberi.  Kalau tak, jadilah macam 'hidung tak mancung pipi tersorong-sorong'...

Saya, setakat hari ini, rasa hati lebih ceria di sini. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing