Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, December 2, 2010

Hidayat Lagi

Semenjak pulang dari hospital semalam, dia menunjuk perangai manis bergula walaupun kami buat tak layan je.  Senyumnya manis menawan.  Duduk menyelit dekat-dekat.  Nak membeli jiwa.

"Mama, kalau Dayat sunat bulan depan, boleh dapat hadiah tak?"

"Ishh bulan depan dah sekolah!"  Geram.
Dia tanya lagi, "Malam ni boleh sunat?"  Sudah masuk Isyak, jam 7.30 malam.  Grrr!!!

Si abah, buat-buat garang tapi "Lepas gi Gua Niah ni, abah hantar hari Khamis nanti.  Mama tak yah ikut." Khamis minggu depan la tu, 9 Disember 2010.  Nampaknya rencana akan berjalan macam yang sudah dirangka.  Iyelah, kami yang lain ni tetap nak berehlah.  Tetapi si kakak seperti tak puas hati.  Dia mahu Hidayat dikhatankan dahulu baru mengunjungi Gua Niah.  Pulang semalam, si kakak slow talk berdua dengan Hidayat, entah apa yang dibicarakan.  Tetapi tentu si kakak memujuk adik yang selalu berseteru ini supaya mahu berkhatan.  Rasanya masuk telinga kanan keluar telinga kiri je tu.

Apatah lagi cuti sudah dirancang, sulit mahu ditukar.  Rezeki Hidayat la dapat hadiah dan berjalan makan angin sebelum berkhatan.  Cumanya, helikopter idaman memang wan tahan sehingga dia benar-benar dikhatankan.  Apatah lagi wan jauh di kampung dan memang permainan itu adalah idamannya sejak lama.  Hidayat kena akur dengan wannya.

"Esok boleh, bah?" tanya Hidayat kepada abah yang sedang bersandar menonton tv.
"Esok abah ada meeting.  Tak boleh."  Tak mencapai kompromi.
"Kalau mama je hantar, boleh?"  mata abah pun mencerlung.  Budak ni auta betul la.

Mungkin dia sudah ternampak jelas helikopter remote dan basikal berkepak-kepak terbang buat pusingan U lalu mendekatinya dan mendarat di hujung kaki.  Nun sayup-sayup note RM200 tertinggal di celah awan sebab kepaknya halus je.  Hidayat tersenyum-senyum.

Tadi petang, saya yang semakin berhemah melayan kerenah anak-anak, memukul bulu tangkis ke arah Hurilain.  Semakin sedar, andai saya sabar, anak-anak pun ikut rentak saya (dan sebaliknya).  Hanya waktu-waktu 'khas' sahaja saya terlepas kawal dan mereka pun ikut sama.  Aduhai, putaran hukum alam yang ditetapkan Allah SWT tak pernah mungkir.

Rohith, kawan baik Hidayat dari India pun ada sama bermain basikal barunya.  Dia bergilir-gilir mengayuh dengan Hidayat.  "You two times.  I three times haa!"  Tuan punya basikal mestilah lebih satu giliran.  Berapa berapa pun tak apa, tapi dia pun mahu membeli jiwa Hidayat, the only friend yang dia ada di penginapan ini.

"Rohith!  You join Hidayat go to cut ok."  Saya maksudkan potong anunya tu.  Kelmarin semasa saya katakan demikian, serta-merta dia mengepit kedua-dua kakinya dan berkata dengan cemas sambil menggeleng kepala berkali-kali, "No! No! No!"  Selepas itu dia memeluk tiang elektrik di tepi jalan tar tempat kami bermain badminton kuat-kuat.  Takut benar pulak budak ni.  Gelagatnya jadi bahan ketawa.

Tetapi tadi, dia berubah sama sekali.  "Ok, I cut!"
"Really?  Don't lie to me haa!"  Rohith beria-ia mengangguk, "I cut!  I cut!" Dia terjerit-jerit kecil sambil tersengih-sengih.  Wajahnya berpeluh-peluh dek bahang petang dan penat bermain basikal.

"I ask your mother haa!"  Betul ke budak ni? Saya masih cuak.
"My mother said i cut."  Saya terus memukul bulu tangkis sambil terfikir-fikir.  "Ok, you go to hospital with Hidayat then."  Dia angguk-angguk lagi, dan geleng-geleng sikit - lenggok kepala gaya semulajadi orang India.

Tidak lama kemudian mak Rohith yang bernama Suja muncul mengajak dia masuk ke rumah.  Sudah rembang petang.  Kami pun mahu masuk apatah lagi satu-satunya bulu tangkis yang kami ada sudah tersangkut di puncak pokok pinang hiasan.  Puas digoyang-goyangkan batang pokok tetapi bulu tangkis terus kaku di sana.  Mahu dicapai dengan ranting kayu pun tak cukup panjang.  Huhh, sebenarnya sudah tiba masa untuk berhenti bermain 'tapi kamu tak faham-faham lagi ke?'  Takkan nak tunggu azan berkumandang kot.

Saya bertanya kepada Suja untuk meminta kepastian.  Ternyata benar, dia bercadang-cadang untuk mengkhatankan Rohith juga.  Memang besar dan benar kebaikan berkhatan, khususnya untuk menjaga kebersihan dan mengelakkan jangkitan.  Dan dia tersengih lebar gelihati apabila mendapat tahu hal Hidayat.  Jadi saya ajukan pelawaan agar Rohith menyertai Hidayat nanti pada hari Khamis ini.  Suja angguk dan geleng lenggok sejatinya, "I discuss with his father."  Tetapi sepertinya sudah 80 peratus bersetuju.

"Hah, jangan esok Rohith sunat, kau tak sunat jugak!"  kata abah Hidayat.  Menggertak.  Hidayat senyum nakal.

Saya tak mahu membayangkan apa-apa melainkan terus cuba berfikiran positif.  Abah Hidayat akan membeli Nasi Katok untuk disedekahkan kepada para pegawai  yang terlibat di bahagian kaunter dan pegawai kesihatan yang bertugas.  Kalau boleh kami mahukan pegawai yang sama seperti semalam iaitu Haji Anuar dan Haji Isa.  Dua keping sampul surat kecil juga akan disediakan untuk berian (saguhati)..  Semalam hanya sekeping sampul surat yang terpaksa dikoyakkan  dua dan akhirnya tak sempat dihulurkan bersama keengganan Hidayat.  Kami tidak menyangka ada dua pegawai yang mengendalikan kanak-kanak berkhatan.

Kata abah Hidayat, mungkin itulah rahsia penangguhan ini.  Allah SWT Maha Mengetahui.  Apabila sesuatu niat sudah dipasang di hati, Dia yang sebaik-baik Perencana akan menyusun sehingga niat dapat ditunaikan dengan sempurna.  Dan rencana awal ialah menghantar Nasi Katok ke masjid berhampiran untuk jemaah.  Kiranya lebih afdal diserahkan kepada pegawai bertugas.  Seandainya ada rezeki lebih, insyaAllah akan dipanjangkan sedekah ke masjid juga.  Semoga Allah SWT menerima dan meredhai kami.  Ameen.

Tidak ada khemah dan jemputan seperti majlis berkhatan Alongnya.  Setiap anak memang berbeda rezeki masing-masing.  Situasi yang berbeza dan perjalanan hidup yang tidak serupa.  Maha Kaya Allah SWT yang Maha Pencipta Maha Bijaksana.  Semoga Hidayat redha akan takdirnya berkhatan di bumi ini sampai bila-bila.

"Kalau kamu nak bersunat umur 12 tahun ke, 30 tahun ke, tetap bersunat juga."  kata abahnya.  Teringat kata-kata bapa budak lelaki dua beradik semalam, "Lebih baik kamu sunat hari ini.  Kalau sudah besar lagi sakit.  Lagi payah tu karang!"  Ah, Hidayat ... dia mahu berkhatan umur 12 tahun atau 19 tahun nanti.  Lagi 3 setengah tahun, masih boleh diterima.  Tetapi kalau sudah usia 19 tahun, tak dapat dibayangkan! 

Semoga doa Mak Ngah Ani dan Pak Ngah Zeknya yang masih berada di Tanah Suci dikabulkan Allah.  Saya sempat mengirim sms kepada mereka yang akan pulang lusa, 4 Disember.  Bertanya khabar dan tarikh akan kembali ke tanah air. 'Tolong doakan Dayat nak sunat.   Terpaksa postpone coz badan dia jadi keras atas katil.'  Sejauh merentas lautan ke sisi Kaabah doa dipanjatkan.  Semoga diberkati Allah dan dikabulkanNya.  Ameen ya Rabbal Alameen.

Hidayat, tolong jangan buat kerenah lagi ya!

4 comments:

Anonymous said...

Saya ingin memposting sesuatu seperti ini di website saya dan ini memberiku ide. Cheers.

Anonymous said...

Terima kasih banyak untuk menulis ini, itu unbelieveably informatif dan menceritakan ton

Anonymous said...

Great posting. Tidak sabar untuk membaca yang berikutnya:)

Anonymous said...

Aku terletak blog Anda menggunakan google dan saya harus mengatakan, ini adalah salah satu artikel terbaik ditulis dengan baik aku telah dilihat dalam waktu yang lama.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing