Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, December 11, 2010

Apa-apa aje laa ...

"Jering $2,"  saya meminta kepada penjual yang kelihatan sibuk mengemas barang masuk ke dalam van.  Baru jam 10.38 pagi.  Sedangkan orang lain masih menanti pelanggan.  Gerai ini terletak di hujung sekali, paling jauh dari tumpuan pelanggan.  Dan hanya di gerai ini ada jualan selonggok besar jering tua.  Tak dapat jering muda pun tak pe la ... memenuhi hajat Pak Meon. 

"Sudah mahu balik?"  tanya saya dengan slang Brunei yang tak menjadi.  Tiada jawapan.  Si suami terus menghulurkan jering.  Terima kasih saya pun tiada balasan.  Hmm tak mengapa.  Hanya si isteri yang berada agak jauh sesekali melayani pelanggan ini yang 'tak reti' tengok orang nak berkemas balik.

Sampai di rumah, tatkala mengangkat barang dari bonet kereta, saya terpandangkan jering dan terdiam sejenak.  "Agaknya orang tadi tu ada masalah.  Mungkin ada kecemasan, atau ada anggota keluarga yang meninggal.  Orang lain masih berjualan, mereka terpaksa berkemas barang."

"Ish mama ni.  Napa pikir macam tu?"  sambut Hurilain.  "Ntah-ntah ..."

"Apa ntah-ntah?"
"Mungkin pakcik tu nak kawin lagi satu tapi isterinya tak bagi."  Hurilain pun kena marah pulak dengan saya. 

Beginilah,  seeloknya usah kita membuat sangkaan kepada orang apatah lagi sangka buruk.  Percuma sahaja mengundang dosa.  Sanggup ke sesaja nak pergi kat dia yang tak dikenali dan mohon maaf atas sangkaan tadi?  Sebaiknya baik sangka sahaja.  Bersihkan hati dan jernihkan fikiran. 

Macam juga kalau kita memandu dengan hemat dan cermat.  Tiba-tiba di selekoh tajam atau garisan berkembar, ada kereta memotong laju tanpa memperdulikan keselamatan orang lain.  Hmm mungkin pemandu tu sakit perut tahap gaban dan terpaksa memecut untuk sampai ke bilik air terhampir.  Mungkin juga si isteri sedang sakit nak bersalin di rumah atau apa sahaja ... macam juga di satu ketika dulu kita pun terpaksa tekan minyak dan bagi signal kecemasan, potong dan mencelah kenderaan yang berderet sambil angkat tangan pada kereta peronda yang sedang parkir di bawah pokok. 

Selamat memandu kepada anda yang sedang dan akan memandu.  Pandu cermat jiwa selamat dan ingatlah pada yang tersayang.  Pesanan kepada diri sendiri juga.  Dan dan dan janganlah lupa membaca doa naik kenderaan, ringkas sahaja.  Hidayat sudah menghafal doa ini semenjak dia bercakap pelat lagi.  Jadikan rutin mengingatkan, "BACA DOA!" apabila mula naik kereta dan tutup pintu kereta.  Berhentikan dulu sembang-sembang yang lain.  Baca Ayatul Kursi dan tiga Qul.  Semoga perjalanan sentiasa dalam selamat pergi dan balik. 

Huhh pagi ni semacam pulak.  Sekadar ingat-mengingatkan sesama kita.  Hehh ...

Pagi semalam jam 730 pagi serentak dengan Kuliah Mufti di Nur Islam, mak pun bagi kuliah di telefon.  "Hahh, camana yang mak cakap semalam?"  Ohh rupanya mak nak follow up offer dia semalam. 

"Err tak pe la mak." serba salah sedikit rasanya.  Tetapi keadaan tidak sesuai untuk menerima tawaran mak.  "Cam gini la mak,  mak masukkan je duit tu kat dalam akaun Intan hehehe ..."  Kalau dapat kat saya, alhamdulillah.  Murah rezeki mak, melimpah ruah insyaAllah.

Naqib tiba-tiba miss call dari madrasah.  Dia mengabarkan pelajar tidak lagi dibenarkan menyimpan telefon bimbit pada ustaz.  Ringkasnya, tak perlu ada telefon bimbit langsung.  Bulan Mac tahun depan, semua pelajar akan bercuti seminggu dan sesudah itu masing-masing tidak perlu lagi membawa telefon bimbit ke madrasah. 

Semakin lama semakin ketat peraturan yang dikenakan kepada pelajar.  Tentu tindakan ini bukan dibuat sebarangan tetapi hasil musyawarah pihak pengurusan atas.  Sememangnya, walaupun mungkin sebulan sekali mereka dapat memegang telefon bimbit masing-masing, tetapi dalam beberapa jam itu mungkin terlepas sesuatu yang boleh menghilangkan kejernihan hati.  Apatah lagi telefon bimbit semakin lama semakin canggih.  Macam-macam ada dan boleh ada.  Sedangkan pelajar yang sedang di umur remaja ini, sentiasa diselubungi perasaan ingin tahu dan mahu mencuba.  Lagipun sekadar mahu menghubungi ibu bapa, pihak madrasah sudah menyediakan sebuah telefon untuk kemudahan pelajar. 

Jadi, mujurlah Naqib tak sempat nak beli telefon bimbit baru macam yang dipintanya. 

Alhamdulillah, dia sudah melepasi juz 25 dan masuk juz 24.  Lama juga dia mahu menguasai juz 25, katanya agak susah dan mengelirukan.  Mungkin kalau belajar Bahasa Arab, lebih mudah menghafaz kerana memahami ayat yang dihafal.  Jadi apa kata kita masukkan impian menguasai bahasa syurga ini dalam senarai perkara yang ingin kita buat mulai tahun ini.  Mama dah beli kamus Bahasa Arab dah ... tapi tinggal kat Sijangkang. 

Mama dan abah sentiasa mendoakan Along.  Semoga Allah SWT memudahkan Along menghafaz al-Quran di lidah dan di hati seterusnya menjadi hafiz yang sangat taqwa.  Semua orang turut mendoakan Along. 

Hidayat?  Hmm tiada komen hanya kasihan pada dia.  Hidayat lebih berhati-hati terhadap abahnya.  Si abah masih memboikot anak lelaki kesayangannya ini.  "Jangan lebih tiga hari ya!" saya mengingatkan dia.  Sebenarnya abahnya sentiasa memerhati dalam diam.  Namun tiada sapaan dan balasan senyuman.  Wah, hebat juga abahnya kali ini menahan diri.  Tak pernah macam ni pun.  Hehehe ... tapi acara berkhatan tetap bertangguh.  "Tak payah sunat!"  bentak si abah kelmarin.  Mungkin ke umur 12 tahun baru Hidayat berkhatan? 

Macamana agaknya si abah nak memulihkan semula 'perhubungan yang tegang' dengan anaknya ni ye ... saya tak akan lepaskan peluang menonton momen yang istimewa tu.  Mungkin saling berbalas senyum atau ... apa-apa aje!  Apa-apa aje laaaa ...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing