Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, December 8, 2010

5, 4, 3 ...

"5, 4, 3?"
"Ye lah, macam biasa."

"Letak kicap, boleh?"
"Suka hati lah."

Sebentar kemudian, kedengaran tung tung tung dari dapur.  Hurilain sedang menumbuk rencah nasi goreng, hidangan kegemarannya.  5 tangkai cili, kurang pedas kurang sedap.  4 biji bawang putih, dan 3 biji bawang merah (tapi kalau balik kampung, sukatan bawang jadi terbalik), serta segenggam kecil ikan bilis.  Tumbuk dan tumis, masukkan kobis dan akhirnya nasi putih.  Dia suka letak telur dan kicap.  Juga sudah pandai goreng sardin, telur dadar dan tumis sayur.  Sudah training potong daging semasa nak masak daging korban kelmarin.  Cuma siang ayam dan ikan belum berkesempatan.

Jadi, ringan sedikit bebanan di dapur untuk saya.  Memang abah Hurilain pun sudah pesan awal-awal sebaik sahaja cuti sekolah bermula, "Haah, cuti ni jangan nak seronok je.  Ekau tu anak pempuan.  Kena la pandai masak.  Tengok macam abah, umur 7 tahun dah masak nasi, goreng telur."  Ayat yang sama diulang-ulang macam biasa.  Iye la, mana ada budak lelaki 7 tahun yang sanggup masuk dapur dan memasak sementara mak ayah pergi motong getah kat kebun.  Kakak abang pula pagi-pagi dah pergi sekolah.  Hanya dia yang masuk sekolah sebelah tengahari.  Pengalaman yang jauh berbeza dengan diri saya.

Nampaknya Hurilain semakin yakin untuk memasak tanpa pantauan.  Saya ... huhh, belikat kanan dan bahu kanan sangat sengal dan sakit sebenarnya.  Abah Naqhuhines balik karang petang, kenalah mohon bantuan dia lagi untuk tolong urut anggota yang sakit.  Hmm kena survey tempat urut yang bagus di sekitar kawasan kalau macam ni.  Sudah lapan bulan saya tidak mendapatkan perkhidmatan dari tukang urut yang mahir, semenjak datang ke daerah ini. 

Esok, Hidayat akan ke hospital Tutong lagi bersama abahnya.  Kami telah bertanya sama ada dia benar-benar ikhlas dan sungguh-sungguh mahu dipotong kali ini, bimbang malu dua kali.  Hidayat mengangguk-angguk sambil tersengih.  Hanessa membaca doa dan menghembus ke air lalu memberi abangnya minum.  Mudah-mudahan berkat doa orang yang belum berdosa, jadi keras semangat si abang.

Novel Kiswah saya sembunyikan dari Hurilain.  Hanya saya dan abahnya  yang membaca novel ini.  Kami sama-sama bersetuju ia tidak sesuai untuk Hurilain.  Novel sebegini sudah tidak ada peluang untuk lepas ke khalayak pembaca jika di tanahair.  Esok, ketika Hidayat ke hospital bersama abahnya, saya akan ke Perpustakaan Pandan untuk mengembalikan novel terakhir saya untuk tahun ini setelah lewat tiga hari dari tarikh pemulangan.

Malam masih awal tetapi kepenatan percutian kelmarin masih belum hilang rasanya.  Ya, penatnya muncul apabila sudah kembali ke rumah.  Mahu mengunjungi blog Akhi Ahmad Kamal pun rasanya tidak sempat ni.  Tadi siang saya sempat berziarah melalui telefon bimbit sahaja, membuatkan kedua biji mata saya semakin kecil dan penat.  Ada pertanyaan juga untuk bapa kawan Naqib tetapi bertangguh lagi buat sekian kalinya.

Huhh, tak tau nak bagi tajuk apa pada entri ni.  Perasaan sejuk sesejuk cuaca, apatah mengambil lebih setengah jam untuk dapat masuk ke blog sendiri.  Berjumpa lagi di lain waktu.  Hati-hati apabila likes sesuatu di fb atau apabila membuat perkongsian informasi di blog peribadi, supaya berkongsi pahala bukan sebaliknya.

Mungkin sesekali perlu bertanya diri ~ mengapa perlu menulis di sini?



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing