Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 23, 2010

Kiswah

Alhamdulillah.  Dapat juga log masuk ke blog. 

Saya sudah tergolek tidur-tidur ayam bersama buku Perubatan Islam dan Bukti Sains Moden oleh pendakwah Dr. Danial Zainal Abidin, edisi kemas kini cetakan kelima 2007.  Tiba-tiba, "Mama, abah suruh buat teh tarik nak cecah biskut.", Hidayat bersuara di telinga membuatkan saya terjaga semula.  Saya berbisik kepadanya, "Cakap dengan abah, mama dah tidur!" dan saya terus 'tidur dengan lenanya'.  Hidayat kembali kepada abahnya yang sedang mengadap channel Discovery, "Abah, mama dah tidur!"  Saya seperti nampak dia sedang tersengih dan angkat-angkat kening dengan abahnya.  Sudah hampir jam 11 malam laa ...  "Mama, sebenarnya Dayat yang nak la sebab Dayat rasa lapar."  sekali lagi Hidayat mendekat pada saya.  Uhh, tu la tadi makan nasi sikit sangat.  Dan saya pun menuju dapur untuk memenuhi permintaan anak cum bapaknya juga tu.  Mereka sedang makan biskut Hup Seng cecah teh tarik sekarang. 

Kiswah adalah novel terakhir yang saya habisi petang tadi, mungkin, kerana saya berkeputusan menghentikan pinjaman sebarang novel selepas ini.  Tercatat di helaian bahagian hadapan; sebuah novel dewasa "KISWAH" karya Isa Kamari, terbitan Pustaka Nasional Pte, Ltd., Singapura.  Cetakan pertama 2002.  Sebuah sayembara novel watan.

Saya tak pandai mengulas tetapi sedikit pandangan, ayat-ayatnya tinggi dengan makna yang cukup tersirat.  Sebuah perjalanan bulan madu sepasang pengantin ke negara eksotik dan mistik India lalu disudahi dengan umrah di Tanah Suci Mekah yang mulia.  Seorang isteri muda yang diterpa kejutan di ambang gerbang perkahwinan oleh perlakuan si suami yang sangat mencintai dan dicintainya.  Wanita yang bermata hijau zamrud indah yang akhirnya hilang di pinggir Kota Mekah akibat kecuaian sang suami.  Dan setelah dilambung pelbagai ombak kehidupan selepas lima tahun berlalu dari saat pengantinnya lesap tanpa kesan (dilarikan teksi pengangkut penumpang), Iryadi kembali ke sisi Kaabah sekali gus membatalkan janji pada diri untuk tidak menjejakkan kaki lagi ke sana.  Keterpaksaan kerana kekasih hatinya Nazirah hanya mahu dinikahi di dalam Masjidil Haram.  Setelah puas koreksi diri dan berusaha menghapuskan ketakutan beriring dosa yang melingkungi diri, akhirnya Iryadi mengecap nikmat kepuasan dan ketenangan yang abadi di sudut jiwa. 

Kisah berakhir dengan sebuah tragedi; "Tariq!  Tariq!  Rooh!  Rooh!"  Suara 'keretapi kayu' menganggu lamunannya.  Dia menoleh ke kiri.  Sekilas pandangan sesuatu yang keras menghentak kepalanya.  Kepalanya terasa amat sakit.  Rambutnya menjadi basah.  Sebahagiannya tercampak di lantai bersama tempurung kepala yang terkupas.  Pandangannya kabur.  Kemudian menjadi hitam pekat.  Sepekat lembaga berkerudung hitam yang menyambutnya.  Lantai marmar putih ditetesi cecair merah yang menyerap ke alam antara.  Hangat merekah dalam kedinginan.  Sedingin zamrud yang bersemadi di dalam bumi. 

Masih menerima sokongan buat Hurilain.  Teringat Ustazah Aisyah lagi.  Kemasukan ke pusat tahfiz itu sangat terhad, hanya sekitar 20 orang sahaja dan jumlah pelajar keseluruhan sehingga A Level hanya 98 orang.  Kuota pelajar luar pula hanya tiga kekosongan, manakala jumlah permohonan keseluruhan ialah lebih 300 permohonan. 

Siang tadi semua anak-anak ke sekolah untuk mengetahui penempatan kelas tahun hadapan.  Saya muncul di perkarangan sekolah Muhammad Alam jam 10 pagi.  Bertembung dengan Timbalan Guru Besar, kemudian terserempak pula dengan Puan Guru Besar sendiri yang peramah.  Masing-masing ralat dengan kegagalan Hurilain di dalam mata pelajaran Mathematics, yang turut 'membantu' kejatuhan peratusan keseluruhan.  Hmm keputusan Sekolah Kebangsaan Sijangkang pun merosot dengarnya, walaupun keseluruhan paling baik semenjak 2007.  Keputusan PSR Hurilain 'cantik dan sempurna', hanya dia satu-satunya calon yang beroleh keputusan sedemikian rupa.  Tak tega saya berkongsi di sini, tentu dia tak rela.  Namun dia akan naik pentas pada Sabtu 27hb ini untuk menerima hadian peningkatan kerana beroleh 'A' di dalam subjek Bahasa Melayu sebagaimana yang dijangka. 

Borang permohonan ke sekolah menengah sudah diterima berserta sijil peperiksaan dan sijil tamat sekolah.  Guru Besar memberi pandangan supaya kami bertemu dengan Timbalan Pengetua @ Pengetua sekolah menengah bagi menerangkan kedudukan Hurilain yang hanya sempat belajar tak sampai lima bulan, untuk membantu penempatan kelas nanti.  Cadangan yang dihargai dan boleh diambil perhatian.

Hidayat akan ke Darjah 3A, manakala Hanessa masuk Darjah 1B; masing-masing naik darjah mengikut kelas sekarang. 

Semalam Ahad, 21hb, Naqib sudah pulang ke madrasah.  Walau menjelang petang, mak saya sambil gelak-gelak mohon Naqib 'dicutikan sekejap' sehingga esok (hari ini) kerana Ummi Faridah bersama Amirul mahu berkunjung dari Shah Alam dan makan sate pada sebelah malam nanti .  "Tak diluluskan!" terdengar suara mak dari corong telefon, mungkin dia mengabarkan kepada abah dan wan, apabila saya dan abahnya sepakat dia mesti dihantar pulang semalam juga.  "Kan Along sendiri kata, siap nasihat kat Ain - mesti patuh pada peraturan dan arahan ustaz supaya belajar diberkati."  kata saya dan abahnya.  Anak ini, tentu mati akal dengan wannya sebentar tadi.  Apa la nak heran dengan sate, hanya mungkin tak dapat jumpa Amirul.  Dan dia pulang ke madrasah bersama barangan asas yang dibelikan wannya, serta bekalan rendang ayam dan sambal udang.  Uhh rezeki kamu la Naqib sementara wan masih gagah memasak rendang untuk kamu. 

Hidayat sudah conform akan dikhatankan pada 1 Disember ini.  Dia gerun dan berkali-kali meminta ditangguhkan sehingga darjah 6 nanti.  Tetapi ketika bersembang dengan Alongnya di corong telefon semalam, dengan bangga dia mengabarkan akan berkhatan pada hari pertama cuti.  Kemudian dia berdiskus tentang hadiah yang mahu dituntut dari abah nanti, sambil meminta 'nasihat' Along yang lebih pandai darinya.  PS2, PSP, basikal, komputer bla bla bla...  Saya pasang telinga saja.  Akhir sekali, dia meminta abah usah menggunakan perkataan 'sunat' tetapi digantikan dengan 'permainan' untuk menghilangkan gemuruhnya.  "Haa nanti abah bawak Dayat gi 'permainan' kat hospital hari Rabu tu.  Dayat akan di'permainan'kan heeee!!"  kata abahnya.  Ntah apa-apa la budak ni ...  Dan insya Allah Ahad iaitu hari kelima selepas itu kami akan ke Gua Niah pula. Semoga waktu itu Hidayat sudah sembuh sepenuhnya.

Naqib bertanya rancangan kami dan adik-adiknya pada cuti ini.  Teringat pesan mak supaya jangan bercerita tentang perjalanan yang telah dirancang, tetapi tidak sanggup menyembunyikannya.  Saya berterus-terang dengan Naqib disusuli dengan kata-kata perangsang buatnya.  "Along jangan fikir sangat tentang kami kat sini.  Usah merasa ralat tidak bersama.  Kalau ada rezeki kita ke sana nanti.  Menghafaz sungguh-sungguh. Semoga Along akan berehlah serata pelusuk dunia nanti sebagai da'e untuk amar ma'ruf nahi mungkar."  Saya ceritakan tentang sekali sekala saya menjenguk blog pelajar-pelajar luar negeri dalam pengajian ugama dan perubatan.  Saya khabarkan tentang rakannya Mukhlis yang kini berada di Afrika, jauh dari keluarga demi menimba ilmu.  Semoga Naqib mendapat suntikan semangat dari kisah-kisah sedemikian. 

Menjelang Muharram yang bakal menjelma.  Ya Allah, masukkanlah kami dalam golongan orang-orang yang sentiasa bertaubat padaMu dan mengharap rahmatMu; jadikanlah kami orang-orang yang berbahagia di dunia dan di akhirat.  Ya Allah, sambunglah silaturrahim yang terputus angkara keegoan dan bicara lidah yang tidak bertulang di kalangan kami.  Semoga biduk berlalu kiambang bertaut.  Untuk apa harta dunia dan usia yang panjang, sekiranya doa tertahan kerana ada dendam.  Ya Allah, jemputlah mak abah untuk menunaikan ibadah umrah pula.  Semoga hasrat mereka membawa Naqib bersama diterima Allah.  Semoga wan juga dapat mengunjungi Tanah Suci sekali lagi.  Sekiranya Allah SWT berkehendak, tidak ada yang dapat menghalang.  Semoga doa kekanda Noraini di hadapan Kaabah, Raudah dan semua tempat-tempat yang makbul di waktu yang makbul diterima di sisi Allah SWT.  Ameen ya Rabbal Alameen.

Err panjang ke?

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing