Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, November 11, 2010

Harap maaf, tetapi kami tidak dapat melengkapkan permintaan anda

Salam penuh ceria.

Dengan ceria saya beronline di sini setelah lima hari terbeku gara-gara masalah yang telah beberapa kali berulang sebulan sekali kepada telefon bimbit B-mobile.  Setelah resetting semula dengan pesanan "abang jangan lupa tanya apa masalahnya?  Kenapa sebulan sekali jadi macam ni?  Apasal jadi macam ni?  Abang tanya sampai dia bagi tahu macamana nak buat sendiri, ok bang!" alhamdulillah semua dah ok.  Terima kasih banyakkkkk  kepada suami saya yang juga telah siap-siap top-upkan $30, dan sekarang membiarkan saya berblog sepuas-puas hati walaupun dia sudah mempelawa untuk menonton Ulik Mayang di tv.  (pss... sekejap lagi ya!).

Petang tadi hati saya tersenyum lebar walaupun wajah tidak beriak.  Mana boleh tunjuk-tunjuk sangat, nanti buat hal balik tentu "padan muka ekau hehehe...".

Oh ada lagi unmoderated comment dari pembaca tapi 'Harap maaf, tetapi kami tidak dapat melengkapkan permintaan anda' sama ada komen mahu diterbitkan atau dihapuskan - ada sesiapa yang boleh bantu saya atasi keadaan ini?  Terima kasih didahulukan.  Ribuan terima kasih. 

Terima kasih sekali lagi kepada pembaca yang sudi meluangkan beberapa saat menulis sesuatu baik di shoutmix atau di ruangan komen.  Ia adalah penghargaan yang amat saya nilaikan.  Ada sepotong ayat ringkas berbunyi 'rajin akak baca novel'.  Sudah saya tuliskan sesuatu tentang hal ini tetapi belum sempat dipaparkan di sini  (macam ada rasa hati dan nah ternyata ada).

Saya baru sahaja berstatus peminat novel jika benar begitu.  Tetapi saya bukan pembaca novel cinta.  Maaf, saya tak berselera walaupun pernah memaksa diri.  Saya tak mampu menghabisinya.  Bukan hanya kini, sejak saya pandai membaca barangkali.  Saya masih ingat kata-kata arwah Cikgu Mat Amin bin Salamon semasa dia mengajar kelas tambahan Matematik Tingkatan tiga ~ "Orang yang suka baca majalah hiburan mentalitinya rendah!".  Saya tambah sendiri, termasuk novel cinta dan rancangan hiburan di tv.  Bukan mengaku mentaliti tinggi.  Tapi semasa cuba-cuba baca novel begitu, saya selak tengah dan tinjau belakang, tak mengapalah kalau saya tak baca.  Dan saya selalu ketinggalan tentang artis.   Suami saya lebih kemaskini tentang Siti Nurhaliza atau mana-mana artis yang baru bercerai.  (pengakuan berisiko nih... ).

Belum jumpa tapi mungkin ada.  Atau saya silap kerana pukul rata semua.  Maaf.  Saya sudah tonton CD Ketika Cinta Bertasbih dan saya sukakannya.  Tetapi nampaknya Hurilain yang sedang menghabisi novel kedua yang saya beli dulu.  Saya tak berminat nak membacanya walaupun bersemangat ketika membelinya.  Saya anggap ini satu kelemahan yang perlu dibaiki.  Semoga ada kisah cinta yang tidak membuatkan saya terawang-awang dan hilang tak ketahuan.  Aha, saya baru meminjam Kekasih Sam Po Bo oleh Faisal Tehrani semalam.  Saya terjumpa di rak buku puisi dan kompilasi cerpen.  Nampaknya berterabur susun aturnya, tak setempat.  Apa yang menarik agaknya?  Antara beberapa yang dipinjam dan sekarang sedang menyudahkan '99 Peristiwa Ajaib yang Mengubah Dunia' oleh Hj Hasan Muhd al-Khairun bin Gozali, penerbitan Jahabersa cetakan ketiga 2005 iaitu himpunan pelbagai mutiara hadis Rasulullah SAW berkaitan peristiwa akhir zaman, bersama beberapa buku nipis lain yang mesti dipulangkan Sabtu ini.

Saya kembali 'serius' membaca semenjak saya terpaksa meningkatkan pembacaan -sekiranya mahu menjadi penulis novel - iaitu semenjak kakak mendorong saya menulis novel - juga semenjak Sifu yang menggurui saya terus mengatakan bahawa cerpen saya sudah siap dan boleh dinovelkan - mereka semua kata saya MESTI banyak membaca untuk memperkayakan tulisan saya kelak.

Ambil masa menanam azam.  Satu gaya hidup yang sudah lama saya tinggalkan semenjak menjadi ibu.  Tetapi cinta membaca membuatkan saya terus membeli buku terutamanya buku motivasi dan pengetahuan Islam sehingga pernah terbeli dua buku Sirah Nabi SAW yang sama (hanya disedari bila mencari untuk menyiapkan kerja, apasal ada dua?), dan tiga buah Tafsiran Al-Quran, serta dua buah buku yang sama tajuk.  Sebab?  Saya beli tapi tak baca sangat.  Hanya hati saya berkata, satu hari aku akan baca semua ni.  (Dan saya memang kedekut dan berhati-hati mahu meminjamkan buku saya.  Ada dua buku hilang tanpa kesan - IMAM dan RABIATUL ADAWIYAH kisah sufi wanita.  Tidak ada sesiapa yang mohon pinjam.  Bila mencari tiba-tiba sudah tak jumpa walau berkelintau cari segala corok yang ada.  Saya anggap ia satu amaran kerana saya beli tapi tak baca dengan sepenuh hati.  Oh janganlah ada yang hilang lagi.  Ya Allah yang Maha Pemelihara tolonglah.) Satu sikap yang amat merugikan.  Tapi hari ini di sini saya rasa seperti mahu terbang balik ke rumah saya semula dan mengadap rak buku yang ditempah aoleh suami saya itu semata-mata untuk mengisi semua buku yang ada dan betapa risaunya kerana mak yang datang menjenguk sebulan sekali kata ada berbagai haiwan yang dah berumahtangga di sana - tupai, tikus, lipas dan sebagainya. 

Kini setelah beberapa ketika membaca, saya rasa sudah agak pandai memilih berdasarkan tajuk.  Yang ada terselit perkataan 'cinta' belum saya berkeinginan nak menyentuhnya.  Sakit juga leher menelek buku yang tegak berdiri.  Saya belum dapat mengesan citarasa sebenar tetapi bukan ada bau-bau cinta, setakat ini.  Nampaknya mungkin novel serius menjadi pilihan tapi tak semua, ada yang terlalu sayup tak kesampaian saya ke mana apabila membacanya.  Disamping buku-buku yang boleh menjana kemantapan rohani.

Di sini, saya ingin berkongsi sedikit petikan dari novel SN Abdullah Hussain yang suka saya membacanya di muka surat 343;

“Tulisan atau buku akan terus tinggal sampai dunia kiamat sehingga Allah menarik naik semua tulisan ke hadirat-Nya. Kalau sudah begitu orang yang berjumpa tulisan kita akan membaca, kalau yang baik pahalanya sampai kepada kita kalau yang tak baik dosanya juga sampai kepada kita. Masa hidup ini bolehlah kita meminta ampun kepada Allah taala dan Allah seperti yang sudah dijanjikan akan mengampunkan dan menerima taubat kita, tetapi apabila kita sudah mati dan tulisan kita masih dibaca orang, bagaimana? Nauzubillah.”
Dia teringat salah sebuah ayat dalam surat Yasin yang selalu dibaca: Sesungguhnya Kami (Allah) menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kami tuliskan segala apa yang mereka kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang ditinggalkan oleh mereka; dan tiap-tiap sesuatu Kami catatkan akan dia satu persatu di dalam ibu surat yang jelas nyata. Itu yang amat menakutkan.

 Maaf zahir batin, jumpa lagi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing