Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 16, 2010

Dapatkan Kunci Ilmu

As salam.

Esok 9 Zulhijjah 1431H.  Umat Islam yang mengerjakan haji di Tanah Suci sedang berwukuf di Arafah.  Selamat berpuasa sunat esok, semoga segala dosa setahun lepas dan setahun akan datang diampunkan Allah, hapus dari buku catatan dan beroleh pahala yang dijanjikan.  Semoga dapat berpuasa dengan sempurna, insyaAllah.  Pemandangan di Padang Arafah yang ditonton di kaca tv sangat mengagumkan dan menyentuh perasaan.  3 juta umat Islam dan dua orang daripadanya adalah kekanda saya dan suaminya.  Juga Tuk Uda, Kak Yeen dan Mak Mbong Siah.  Semoga mereka semua beroleh haji yang mabrur dan dibantu Allah hingga selesai beribadah, seterusnya kembali ke pangkuan keluarga dengan selamat dalam keadaan suci bersih umpama bayi yang baru dilahirkan.  InsyaAllah. 

Naqib membuat kejutan dalam diam.  Dia menunggang motosikal ke Sri Menanti berseorangan.  Macamana boleh terlepas, wallahua'lam.  Belum mencapai 14 tahun pun usianya.  Guna motosikal kawan atuknya, tanpa lesen dan agak bagus sebab memakai topi keledar.  Saiz badannya seperti sudah 16 tahun walaupun wajahnya masih agak keanak-anakan (Hurilain selalu disangka kakak dan dia adik).

Tembelang pecah apabila dia 'ditemui' di Facebook oleh abahnya.  Jarak dari rumah ke Sri Menanti dalam 5-6 km.  Memang berani melulu budak ni.  Si abah pun tak terkata apa, cuma menasihati dari kejauhan begini.  Apatah lagi si abah muncul di akaun saya, dan menjadi saya sehingga selesai dia berchatting dengan anaknya itu.  Ayat-ayat yang disusun tentulah menyerupai ayat-ayat saya sehingga Naqib langsung tak menyedari bahawa mamanya itu adalah abah.  Citt ... 'Mama' menasihati anaknya supaya belajar sungguh-sungguh dan kesian kat abah yang kerja keras keluar pagi balik malam ...  Namun apa yang penting ialah nasihat disampaikan dan diterima pula dengan hati yang bersih dan ikhlas.  Rahsia 'mama' yang masih di pejabat hampir bocor apabila Naqib mahu berchatting dengan Hurilain, tapi 'laa ... Ain dah terlelap kat kerusi tu ha...!' kata 'mama' beri alasan.  Huh! 

Hurilain pula masih bersedih walaupun semakin berkurangan, kerana gagal ke Institut Tahfiz al-Quran Sultan Haji Hassanal Bolkiah seperti yang diharapkan.  Selepas mendapat tahu melalui telefon, surat pun tiba dari pihak berkenaan tetapi tidak saya unjukkan kepada dia.  Dia terjumpa sendiri surat itu dan sekali lagi menangis hingga membuatkan kami tercengang.  Kuat sungguh kemahuan dan harapannya tetapi Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat dia.  Emosinya diluahkan melalui tangisan dan kata-kata yang menggambarkan perasaannya di facebook.  Dan dia mendapat komen-komen positif yang insyaAllah dapat membantu membina semangatnya semula.  Dalam pemerhatian sebagai orang tua, dia mungkin belum sesuai untuk hidup berasingan dari keluarga.  InsyaAllah doa sentiasa mengiringi dia.


Mak Sunya (adik saya) baru dimaklumkan sebentar tadi melalui Skype.  Katanya, "ilmu Allah ada di mana-mana dan macam-macam jalan untuk mendapatkannya.  Yang paling penting, ialah kunci ilmu ~ iaitu apa sahaja yang dipelajari atau diperolehi dikatikan dengan Pemiliknya; Allah SWT.  Dengan kunci ilmu ini, walau di mana sahaja belajar menuntut ilmu seseorang pelajar itu akan tahu tanggungjawabnya yang berada di pundak.  Apakah tanpa sebarang pengorbanan, kita terasa hampir dengan syurga?  Itu adalah penipuan diri sendiri."  Ringkas sahaja tetapi mendalam.  Berbicara di Skype, dengan tulisan yang diringkas-ringkaskan.  Hanya yang penting sahaja.  Adinda saya di Kuching tetapi sehingga hari ini belum ada rezeki bersua muka walaupun berada di tanah yang sama Kepulauan Borneo


Yang berdua lagi; Hidayat dan Hanessa terus membesar dengan ceria bersama aktiviti harian masing-masing.  Bergurau, menonton TVIQ dan bergaduh, baik balik dan ketawa lagi.  Semoga setiap saat memberi pengajaran dan natijah yang baik dalam diri mereka.  Namun tetap perlu ada pemantauan dan paling penting adalah doa khusus buat setiap anak. 

Kata Dr. Hj Fadzillah Kamsah, jangan berdoa pukul borong sahaja untuk semua anak.  Berdoalah dengan menyebut nama setiap seorang anak secara khusus.  Setiap anak memiliki keperibadian tersendiri dan permasalahan tersendiri juga.  Kelebihan dan kelemahan yang berbeza. Dan itulah peranan ibu bapa.  Kalau tak kita, siapa lagi nak doakan anak kita ni ...  Doa senjata Mukmin.  Allah menyuruh kita berdoa dan meminta kepadaNya.  Maka marilah kita berdoa dan nyatakan sepuas-puasnya hingga terasa ia dikabulkan Allah, insya Allah. 

Kerana itu saya cukup suka meminta doa dari mak-mak saya.  Dan masing-masing Bonda Ramlah, Bonda Juriah dan Bonda Zaleha (terasa beruntung memiliki tiga bonda, alhamdulillah) akan kata mereka sentiasa mendoakan kami setiap masa.  Cukup menyenangkan hati.  ALhamdulillah, terima kasih buat bonda semua.  

Sekian dahulu sehingga ketemu lagi insyaAllah.  Selamat berpuasa sunat esok.  Semoga diterima Allah amal ibadah yang sekelumit ini.  Ameen. 

Oh Naqib, jangan buat kejutan lagi!!

1 comment:

ibnuyassir said...

Perbezaan Penetapan Hari Raya Aidil Adha 1431 H

http://ibnuyassir.blogspot.com/2010/11/perbezaan-penetapan-hari-raya-aidil.html

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing