Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 29, 2010

Akak

“Tak adil untuk dia kerana dia tak bermula dari darjah empat macam pelajar lain.  Tetapi keputusan ini di luar bidang kuasa sekolah.”  Pengetua membelek borang permohonan memperbaharui pas pelajar di tangan beliau, silih berganti dengan memandang wajah saya.  “Biasanya sekolah akan mengadakan peperiksaan khas untuk pelajar seperti ini.  Pernah ada pelajar yang tinggal di luar negara seperti Morocco, mengikut keluarga bertahun-tahun, perfect dalam Mathematics, Science tapi Bahasa Melayu guna bahasa Brunei.  Jadi kami bagi peperiksaan khas.”  Pengetua yang berpenampilan ramah dan mudah didekati mengulum senyum.

Pengetua malah memberi pendapat peribadinya.  Kata beliau, seandainya dia, dia akan membiarkan pelajar ini melalui UPSR terlebih dahulu barulah bertukar sekolah ke Brunei. Saya menghargai pandangan beliau.  Saya hanya bertanya  sekiranya benar ada peperiksaan khas bagi pelajar yang gagal Matematik seperti yang diwarwarkan oleh nenek Yus.  Ada lagi beberapa ibu yang bersungguh-sungguh memberitahu saya tentang PEPERIKSAAN KHAS itu, sepertinya saya baru keluar dari bawah tempurung.  Kata mereka peperiksaan akan diadakan pada 4 Disember ini.  Abah Hurilain turut terpengaruh dan menyuruh saya membuat pertanyaan tentang hal ini.  Namun staf di kaunter AAC hanya meminta pelajar datang untuk sesi persekolahan baru pada 4 Januari 2011.  Pengetua pula angkat bahu sambil senyum lebar dan mengatakan sekiranya saya bersungguh-sungguh, dia boleh membincangkan hal ini dengan pihak sekolah.

(Dari mana timbul idea tentang peperiksaan khas ini?  Ada pula yang mengatakan sebuah peperiksaan khas untuk SEMUA pelajar untuk subjek Mathematics akan diadakan sekali lagi.  Lohh ...  tapi macamana kalau tiba-tiba betul-betul ada ... saya akan jatuh naïf lebih baik betul-betul duduk bawah tempurung pasang piring satelit untuk siaran India. Bukan kerana arrgh ada peksa lagi tapi kerana arrgh aku dah tanya pengetua sendiri tak de apa-apa.)  Apa makcik mengarut ni?

Jadi, sebenarnya tidak ada peperiksaan khas untuk pelajar gagal.  Mulai tahun ini semua pelajar akan masuk darjah 7 dan keputusan peperiksaan PSR akan menjadi tanda aras penempatan subjek pilihan selain subjek utama.

Ramai yang ralat dengan keputusan PSR Hurilain.  Alhamdulillah, 1A BM, 1B BI, 1C Science, 1D GP (Geografi dan Sejarah Brunei) dan 1U Mathematics, bagi saya adalah keputusan yang cantik dan sempurna (pengisytiharan berani mati ..  Ain, jangan rendah diri.  Kamu hebat sebenarnya.  Geng yang menyombong tu pun dapat 2A je hehh.)  Tak ada pelajar yang dapat keputusan sama dengannya di sekolah ini.  Sikap saya sempat membuatkan kawan-kawan anak saya tercengang.  Mathematics gagal la!!!  Apa kena makcik ni?  Sepatutnya saya mengamuk gila atau melempang dia barangkali.  Hehh...  Oh Tuhan, alangkah kasihannya kepada anak ini.  Tidak patut saya tambahkan dukanya dengan cercaan dan kemarahan. 

Saya kembali kepada sebab-musabab.  Atas sebab-musabab bermula dengan ketetapan hati untuk kembali ke Brunei di pertengahan sesi persekolahan dan keyakinan pada apa juga kesan akibatnya, amat tidak wajar disusuli dengan penyesalan sebagai kesudahan.  Redha dan usaha lagi.  Semuga Hurilain dan adik-adiknya, juga Along akan terus merintis kejayaan di dalam usaha mencari ilmu dan menggunakannya di sepanjang hari-hari yang dilalui.  Insya Allah.

Dan semoga abah Naqhuhines cepat sembuh.  Dah lama sihat, sesekali sakit tandanya agar dapat merintih kepadaNya dan bersyukur buat sekian kalinya.   Jom kita kunyah habbatus sauda - ia ubat segala penyakit kecuali maut, baginda Rasul SAW yang memberitahu ini.  Takkan cuak kot.  Surah al-Fatihah tu rupanya ubat untuk 70 penyakit, apatah lagi kalau seluruh al-Quran.  Hebatnya makalah dari Tuhan Rabbul Jalil.  Sempurna untuk kita.  Mari kita amalkan.  Tuhan tidak pernah mungkir janji.  Ya Allah, sembuhkanlah kami dan jadikan kami orang yang sabar lagi redha.  Ameen.

Tadi siang sedang layan mengantuk di ruang majalah Perpustakaan Pandan sambil baca Al Islam, tiba-tiba masuk panggilan dari jauh.  Ohh orang Muar telefon.  Aemy tanya macamana nak buat ambuyat.  Err aku pernah buat ambuyat ke?  Aiseh, makan pernah la.  "Jerang atas api kecik sampai jernih." Aemy kata adunan masih berwarna keruh.  Dan saya terkenang kuih biji sagu pula.  Teringat pada Alai lalu memanjangkan soalan Aemy padanya.  'Tak pernah pulak orang buat ambuyat jerang atas api. Tapi tambah je air panas sampai jernih.  Lepas tu kacau supaya rata jernihnya.' jawab Alai melalui sms.  Huh, saya pun kirim sms semula kepada Aemy cara yang betul untuk buat ambuyat.  Patutla tak menjadi, tapi dah menyuap dah, kata Aemy membalas semula.  Hehe maafla Aemy bagi ajaran salah pulak.

Aemy baru berusia 20 tahun, pelajar dari Labuan yang sedang rehlah di Brunei bersama kawannya Aida.  Kami bersua di Masjid Seria ketika solat Zohor Khamis kelmarin. Ehem saya terus teringat kisah Juha dan usianya yang kekal apabila gadis-gadis ini memanggil saya 'akak'.  Apa pun, saya tak le tue bebeno ... hanya beransur semakit singkat umur sama macam semua orang dan semakin dekat dengan kampung abadi.

Jom nyanyi 'Insya-Allah', Maher Zain.  Sesekali lepaskan suara yang serak-serak basah untuk memanggil hujan.  Ops dah turun kot, biar makin lebat hehhh.





                                                                                                                                                                            

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing