Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 2, 2010

Ada bau rokok lagi la ...

Salam.

Apa perasaan anda apabila buat sekian lama sehingga saat ini, anda benar-benar yakin bahawa nama anda memang hanya anda seorang yang memakainya, tidak ada seorang insan pun yang mempunyai nama 'sebijik' macam nama anda tu? Tiba-tiba, tanpa disangka-sangka, rupa-rupanya ADA orang yang namanya memang 'sebijik' macam nama anda, bahkan tinggalnya pun sama daerah dengan anda!!!

Saya dah kata, tentu ada orang nama serupa dengan dia, tapi dia tak percaya.  Sebab dia dah semak kat senarai nama pengundi dulu, tak ada pun!!! Yelah, dia semak kat senarai pengundi daerah Segamat di Johor.  Pemilik yang berkongsi nama tu tinggal kat Banting, Selangor.  Ha ha.  Tapi dek kerana teguhnya keyakinan dia, hingga setengah saat ini saya sendiri masih termangu bila lihat nama empunya diri yang berbintikan nama 'sebijik' macam nama suami saya.  Macam tak caya.  Cuma, bila tegur dia tak berjawab pula, macam tak sudi je (ish tak baik buruk sangka!  Friend request saya pun dah lama diajukan, baru ni diterimanya.  Sibuk barangkali.)

Hmm ... sebenarnya dalam keluarga pun ada nama yang iras-iras nama dia, tapi yang 'sebijik' memang tak ada.  Macam nama saya juga, tak ada yang serupa terutama tang 'double z' tu.  Yang bunyi sama tu banyak.  Walau apa pun, hatta entah apa maksudnya (jangan maksud yang buruk udahlah), nama itulah yang akan dipanggil nanti ketika di Padang Mahysar.  Dan alhamdulillah sebab nama itu bukan Mentol bin Lampu atau Seman bin Cacing atau yang serupa sepertinya.  Tetapi kalau dah itu yang tersurat, oh, betapa pentingnya apa yang dinamakan ILMU PENGETAHUAN.

Barangsiapa yang mahukan kebahagiaan di dunia maka hendaklah dia BERILMU.  Barangsiapa yang mahukan kebahagiaan di akhirat maka hendaklah dia BERILMU.  Barangsiapa yang mahukan kebahagiaan di dunia dan di akhirat maka hendaklah dia BERILMU.

Tadi, abah Naqhuhines pulang tatkala kami sedang solat Isyak.  Dia sudah solat jamak di masjid Tutong.  Usai solat, saya menghampirinya untuk bersalaman dan bertemu pipi.  Saya ambil kesempatan menghidu baunya, hmm ... macam ada bau rokok yang nipis.  Saya berbisik dengan Hurilain menyuruh dia mencium pipi abahnya juga, dan kami sepakat memang masih ada bau rokok.

Apa dah jadi?  Semalam usai solat Mahgrib, dia tiba-tiba berkata, "Abang nak berhenti merokok la!" sambil menggosok-gosok dada kirinya.  Sakit dada kot.  Saya tenang saja.  Ini adalah satu pengucapan yang ke ... (tak ingat) kalinya.  Namun saya tetap rasa teruja.  Rokoknya itu sudah saya hembus dengan al-Fatihah supaya hilang rasa dan kosong hambar.  Saya memang berdoa ke hadrat Allah SWT supaya dia BERHENTI MEROKOK biar apa pun kata pencinta rokok dan siapa pun pencinta rokok.  Sakit hati bila ada fakta (kononnya) yang disampaikan dengan tawa ceria oleh kaki rokok tentang 'kebaikan' (sebenarnya perangkap kemusnahan kesihatan) merokok.

Fatwa sudah dikeluarkan dengan jelas.  Pakar kesihatan Islam dan bukan Islam sudah sepakat tentang keburukan merokok.  Merokok itu HARAM.  Sesuatu yang memudaratkan kepada kesihatan empunya diri, kesihatan orang lain juga (perokok kedua) dan memberi kesan kepada ekonomi keluarga.  Tak payahlah saya tulis fakta-faktanya. Dah selalu keluar kat akhbar hari Ahad tu.

Huh, bila ditanya, merokok ke hari ni?  Jawapannya sudah dijangka pun.  Hmm,. pelan-pelan ... katanya lagi.  Adalah 2-3 jam bertahan.  (HUH, lagi 10 jam siang tu berkepul-kepul la ya.)

Agak pelik bila dia sendiri mampu menghilangkan kesedapan rokok itu hingga rasa hampas je.  Dengan bersahaja dia kata kalau mahu dah lama berhenti dah ... TAPI KENAPA TAK MAHU BERHENTI LAGI?  Tak macho ke kalau tak merokok?

Insyaallah saya berazam akan terus mendoakan abah Naqhuhines akan berhenti merokok tidak lama lagi.  Berhenti dengan kesihatan yang semakin baik (bukan sebaliknya, macam kata perokok tegar yang sentiasa ada 1001 alasan untuk terus merokok.)  Saya sudah pesan pada anak-anak lelaki (yang perempuan memang nauzubillah janganlah sesekali cuba-cuba merokok) jangan merokok sampai bila-bila.

Isu rokok ni agak sensitif pada sesetengah orang.  Mungkin abah Naqhuhines pun kurang seronok apabila saya keluarkan entri begini (ampun maaf ya bang! :) ).

Ya Allah ya Tuhanku, kabulkanlah doaku kerana Engkau sebaik-baik yang memperkenankan doa.  Dan hanya kepadaMu tempat memanjatkan segala harapan dan tempat mengadu.  Kami meminta demi kebaikan, bukan keburukan.  Kami meminta demi kebahagiaan dan keredhaanMu jua.  Tetapkanlah kami di atas jalan yang satu iaitu jalan yang benar lagi Engkau redhai.  Tidak ada tempat lain lagi untuk kami bermohon dan berserah diri melainkan hanya kepadaMu, Tuhan yang Satu, Maha Esa, Maha Pengasih dan Maha Mengetahui.  Ameen ya rabbal alamin.

Maka berdoalah, kerana doa pasti akan diperkenankan lambat atau cepat.  InsyaAllah.

JANGAN PANDANG BELAKANG.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing