Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, October 17, 2010

Sejak semalam Hidayat meminta saya berjanji untuk membawanya ke Plaza Seria.  Mukaddimahnya, hanya dia anak lelaki di rumah ini dan dia tak ada kawan.  Rohith tidak nampak bayang lagi, mungkin masih demam.  Kereta kawalan ada sedikit kerosakan.  Semua CD sudah ditonton.  Mainan lain sudah jemu.  Jadi dia mahu membeli permainan dan sudah mengira wang yang ditabungnya berdikit-dikit itu.  Dia sudah melupakan pesanan Along dua bulan lepas supaya jangan beli mainan lagi, nanti abah tak cukup duit nak bayar tiket kapal terbang untuk Along.  Nak beli, guna duit sendiri!  Jadi dia mula mengira duit yang baru disimpan selepas raya.  Termasuk saki-baki duit raya dan duit poket, sudah ada $15.  Jadi budgetnya di bawah $15.

Mahu tak mahu, saya terpaksa menerima janji.  Jam 9.30 pagi ini kami akan ke Seria.  Tetapi tepat jarum jam sebegitu, saya baru memulakan tugas memasak di dapur.  Hari ini saya bercadang mahu membuat kuah kacang untuk dimakan bersama ketupat segera baki juadah hari raya tempohari.  Sambil itu teragak pula membuat kuih biji sagu untuk dimakan bersama air gula dan santan, kegemaran Hurilain.  Hidayat mula keluar masuk dapur menuntut janji.

Akhirnya setelah semua selesai, saya dan Hidayat sambil diiringi dua puteri pun menuju ke Seria.  Abah mereka santai di rumah.  Dia benar-benar mahu menggunakan setiap saat pada hujung minggu dengan sebaik-baiknya buat melunaskan segala 'dendam' sekujur tubuhnya pada 6 hari bekerja.  Kasihan si abah!

Seperti yang sudah dipersetujui, saya menunggu di dalam kereta di tepi kaki lima Plaza Seria.  Parking di hujung minggu memang sukar.  Hidayat turun dengan penuh bersemangat ditemani oleh si bongsu Hanessa.
Beberapa minit berlalu.  Saya tutup dashboard dengan penahan matahari, membuka novel Geisha dan memasang radio channel Nur Islam Radio Brunei ke telinga.  Hurilain masih terpaku di tempat duduk belakang.  Dia juga membawa sebuah buku di tangannya.

Tidak lama kemudian, muncul kelibat Hidayat.  "Mama, Baby terkencing kat kedai."

Hah!  Ini sangat memeranjatkan sebenarnya.  Baru saya teringat, budak perempuan itu hanya bersalin pakaian tidur sahaja tadi.  Dan dia tentu sudah penuh perut dengan bercawan-cawan air teh cicah biskut ketika menemani abahnya berfb di depan tv tadi.  Aisehmen ...  Tapi saya dapat bertenang.  Saya suruh Hidayat bawa adiknya yang lukus basah itu ke kereta.

Gadis kecil itu mampir dengan wajahnya yang biasa tulus dan mulus selamba.  Saya pandang dia pun dengan bersahaja.  Dia memakai tudung besar kakaknya yang dipasang brooch di bawah dagu, sekali pandang macam gadis Indonesia yang comel.  Nak tergelak pulak.  Tetapi tiba-tiba dia menangis di tepi kereta.  "Dahhh ... mama tak marah!"  kata si kakak memujuk.  Ehh ... memandai je kata mama tak marah yek!!  Sebenarnya malas nak marah-marah.  Tapi gadis yang sudah buat silap ini mesti diberitahu apa yang sepatutnya dia buat lain kali.  Si kakak melapik kusyen kereta dengan akhbar lama untuk dia duduk.

"Lain kali nak keluar ke mana-mana pun juga, mesti buang air dulu."  kata saya, datar je.
Dia menyahut pun datar, antara dengar dengan tak je, "Baby tak rasa nak kencing tadi."
"Hah, mama tahu kamu dah minum banyak air teh tadi tu.  Mesti ada bercawan-cawan teh dalam perut kamu.  Lain kali nak keluar ke mana-mana mesti buang dulu tak kira ada rasa nak kencing ke tak.  Faham!"  Datar saya dah naik sedikit sahaja.
Sambung lagi, "Cuba bayangkan tiba-tiba kamu terkencing kat tengah jalan nuu ... semua orang nampak air keluar dari seluar kamu.  Mesti malu!"  Mata saya memandang ke jalan raya.  Tentu dia juga sedang membayangkan perkara itu terjadi.
Tiba-tiba terbayang kejadian yang sama yang saya SENDIRI pernah alami.  Masih kanak-kanak, dan benar-benar tak tahan nak buang air kecil.  Saya, mak dan kakak sedang menunggu bas.  Tandas entah di mana.  Cuaca pula panas terik.  Saya boleh ingat lagi!  Dan saya boleh dengar ceceran mak yang marah-marah.  Ohh, hari ini saya mengalaminya sebagai seorang ibu.  Hanya saya cuba mengawal diri dari mencecer macam mak.  Sebenarnya sakit kepala kalau mencecer atau membebel tau!  Kerana itu saya suka berkata-kata mendatar sahaja.  Yang penting mesej sampai kepada dia supaya hal yang sama tak berulang lagi.

Diam.  Saya toleh sejenak.  Gadis kecil sudah terlentok lelap. Saya fokus kepada novel dan Nur Islam semula.  Tidak lama kemudian muncul Hidayat bersama sesuatu seperti kotak di dalam beg plastik di tangannya.  Tentu sudah jumpa idaman hatinya.

"Dah bagitahu orang tu?"  tanya saya.  Tadi saya suruh dia memberitahu penjual tentang adiknya yang sudah terlepas hajat di lantai kedai dan meminta maaf.  Hidayat mengangguk.
"Bagitahu macam mana?"
"Adik saya terkencing ..."  Hidayat mengabarkan dia terpaksa mengulang beberapa kali kerana gadis penjual tidak memahami perkataannya.  "Lepas tu Dayat kata adik saya berkameh!"  kata Hidayat lagi dengan kembang hati.  Dia berjaya membuatkan gadis penjual itu mengerti dengan menggunakan bahasa tempatan.  (Kameh - buang air kecil).  "Lepas tu dia kata no problem!"  Saya tersenyum sama.  Sengaja saya tidak mahu turun dari kereta, sengaja tidak menyuruh Hurilain menjenguk kedai itu dan sengaja memberi tanggungjawab itu kepada Hidayat.  Alhamdulillah, dia dapat menanganinya dengan baik, sesuai dengan usianya.  Tahniah buat Hidayat!

2.10 pm.
Waktu ini semua sudah makan dan solat.  Dan, permainan yang baru dibeli tadi masih melambak di atas lantai.  Hidayat merayu seorang demi seorang (melainkan adiknya) supaya menolong dia memasang permainan itu hingga siap.  Tetapi semua orang pula ada tugas masing-masing.  Kalau Along ada, tentu Along sudah siap memasangkan mainan itu untuknya.  Si abah sudah berdengkur halus.  Dan tiga beradik sedang mengadap permainan cantum pasang bersama.  Belum siap-siap lagi...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing