Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 5, 2010

Memohon Takdir Terbaik

Paper paling tough Mathematics sudah berlalu pada hari pertama 4hb kelmarin.  Bila tanya je, "Sume ok tapi susah sikit laaa ..."  kata Hurilain.  Tak ada rungutan berlebih-lebihan.  Tetap optimis.  Keputusan sebenar tunggu sahaja la nanti.  Yang pastinya, keyakinan empunya diri membuatkan kami pun senang di hati.  Namun dia resah juga.  Tahun-tahun lampau, tak lulus core subjek bakal ditahan dan terpaksa mengulang.  Bermakna tak naik ke Tingkatan satu.  Tetapi dapat berita dia termasuk batch terakhir sebelum perubahan oleh Kementerian pada tahun hadapan.  Sesiapa yang tak lulus pun akan terus naik tingkatan.
Tadi hari kedua peperiksaan kertas Bahasa Inggeris paper 1 & 2.  Jawapannya tetap optimis.  Esok BM dan General Paper (Geografi & Sejarah) dan disudahi dengan BM 2 serta Science 1 & 2  pada Khamis nanti.

Dalam pada itu abahnya sudah merangka surat permohonan untuk disertakan bersama borang permohonan ke Pusat Tahfiz Sultan Haji Hassanal Bolkiah yang tamat tarikh setelah dianjakkan oleh pihak berkenaan pada 14 Oktober ini.  Nampak ada kecenderungan ke arah yang sama seperti abangnya.  Itulah harapan yang amat besar sebenarnya.  Dia sudah ada rasa gerun dan risau terhadap tanggungjawab dan soaljawab di padang terakhir tempat berkumpul para manusia.  Dia sudah mula memikir-mikir dan membayang-bayang suasana di dalam alam kubur ~ bersendirian, kegelapan dan ketakutan.  Satu bayangan yang mengerikan.  Oleh itu dia mahu kuburnya bercahaya, dan menjadi satu pintu dari pintu-pintu syurga.

Semoga Allah Taala memudahkan urusan ini.  Semoga Allah Taala membuka seluas-luasnya lorong dia ke arah sana dalam keredhaan-Nya.  Istajibillahumma dua ana ... istajibillahumma dua ana ... istijibillahumma dua ana ... jadikanlah harapan kami menjadi kenyataan dan masukkan kami ke dalam benteng anugerah-Mu yang kukuh, dengan rahsia firman-Mu.  Sesungguhnya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah dengan Dia berfirman kepadanya, jadilah, lalu terjadilah.  Maha Suci Tuhan yang ditangan-Nya kekuasaan segala sesuatu dan kepada-Nya kamu dikembalikan, yang melepaskan setiap yang menanggung kesusahan, Maha Suci Tuhan yang melepaskan setiap yang terbelenggu hutang.  Maha Suci Tuhan yang urusan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu memadai hanya dengan Dia mengatakan kepadanya "jadi" lalu terjadilah.  Wahai Tuhan yang melepaskan dukacita ... Wahai Tuhan yang melepaskan, lepaskanlah.  Hai yang melepaskan, lepaskanlah daripada kami dukacita kami.  Wahai Tuhan yang Maha Hidup dan Berdiri dengan sendiri.  Wahai Tuhan yang mempunyai keagungan dan kemuliaan.  Semoga Allah Taala mencucuri kesejahteraan ke atas Junjungan kami Muhammad SAW, para ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya sekalian.  Dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.

Ameen ameen ameen ya rabbal alameen...

Andai ini perjalanan takdir buat Hurilain.  Semoga dia beroleh takdir yang baik-baik bahkan yang terbaik.  Hanya sempat lima bulan memanaskan bangkunya di kelas 6C, akhirnya dia menduduki peperiksaan PSR.  Kami bukan tidak risau tetapi setakat ini kami bukanlah tergolong ibu bapa yang desperado mahu anak mesti 5A dan memantak si anak dengan tusyen dan jadual belajar yang ketat.  Ada, bukan tak ada.  Leter juga.  Tentu tidak suka melihat masa terbuang dengan golek-golek senang hati macam tak ada apa-apa, atau leka tertonton cerita Chipmunks yang dipasang oleh si adik yang tak puas-puas melihat tupai tanah itu menari.  Kekadang terasa sedikit over bila dirasuk oleh amarah.  Tapi bila dah kendur, kesian dia ...

Entah, mungkin takdir dia yang membawa kami kembali ke bumi ini.  Tempat kelahirannya.  Dan kini bakal dikongsikan segala keberuntungan hidup di perantauan bersama ibu ayah dan adik-adiknya.  Walaupun pepatah mengatakan 'hujan emas di negeri orang hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di tempat sendiri' namun ternyata sehingga hari ini Brunei Darussalam adalah negara yang mendapat rahmat yang berkah dari Tuhan.  Di sini ada ketenangan dan kedamaian.  Tentulah tidak ada tanah sebaik Tanah Haram tempat bertamu para tetamu-Nya.  Kini Brunei Darussalam dalam perjalanan menjadi sebuah Negara Zikir yang meletakkan Islam sebagai tunjang segala kehidupan.  Di mana-mana masjid disediakan kelas mengaji untuk semua peringkat usia secara percuma.  Juga kelas-kelas zikir.  Dan saudara-saudara baru amat diraikan dengan majlis khas, dihebahkan di dalam semua media yang ada.  Insyaallah ada peluang masa dan kesempatan saya akan coretkan lagi tentang Brunei Negara Zikir ini.

Buat anakanda Hurilain ;  semoga berjaya di dalam segala usahamu.  Mama abah dan semua sentiasa mendoakan yang terbaik buat kamu.  Semoga laluanmu dipermudahkan Allah Taala, terbuka seluas-luasnya walaupun sepertinya sesuatu yang mustahil.  Namun tidak ada yang mustahil di sisi-Nya.  Keajaiban mungkin bakal berlaku lagi kerana tidak ada yang lebih ajaib selain dari kekuasaan Allah Taala.  Dengan berkat kekasih-Nya Junjungan kita Rasulullah SAW, para nabi dan rasul, para wali-wali-Nya.  Semoga hajat yang besar ini tertunai jua.  Kepada Allah tempat berserah.


(entri yang tak sempat nak dicunkan dengan gambar-gambar pilihan sebab bertanduk rasanya menunggu downloading aduhhh... rakaman pemandangan indah di Brunei Darussalam sebenarnya...)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing