Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, October 11, 2010

Jangan Lurus Bendul

Tengahari ini  : Kami beredar dari Masjid Seria.  Naqhuhines sudah makan, solat dan ganti baju sekolah ugama.  Hanessa sudah tukar baju kegemaran Ana Muslim yang macam dah mula sempit tu hehehe...  Mula-mula hantar Hurilain dan Hidayat ke sekolah ugama.
"Ain gi cakap ustazah kita nak gi klinik wat medical check-up."
Hurilain enggan.  Alasannya, "Cikgu lum datang time ni la mama ..."  Kat sini dipanggil cikgu jugak, dek kerana itu saya selalu sasul menyebut ustazah macam kat sekolah lama mereka.  Hidayat cepat-cepat memohon untuk bersalam.  Tak sabar dia melihat si kakak yang masih tenang-tenang.
"Okaylah, kita pi klinik dulu.  Abah kata setengah jam je."  Resolusi dicapai.  Hurilain cepat-cepat angguk kepala.  Suka la tu ...


LOKASI - PUSAT KESIHATAN SERIA
Saya letak kad putih bertulis nama Hurilain dalam raga kecil di kaunter pendaftaran.  Duduk sambil perhati petugas.  Kad diambil dan nama diseru.
"Sakit apa?" tanya pemuda itu.  Tak pakai seragam pun.  Nampaknya petugas pendaftaran di situ semuanya pakai baju biasa je.
"Saya nak buat medical check up untuk dia ni (sambil tunjuk hala Hurilain yang tercangak-cangak pandang ke lain), nak mohon pusat tahfiz."
Dia belek-belek fail yang sudah diambil.  "Kerja apa?"
"Swasta."
"Kena bayar $10."
"$5 tak boleh ke?"  Abahnya kata dua ringgit je ...
"Tu untuk dentis check up je."
Tanpa banyak soal, saya hulurkan wang kertas licin warna merah.  Kemudian dapat nombor giliran angka 1.

... beberapa minit berlalu.  Lama juga sebenarnya, Hurilain sempat ke ladies room untuk qada hajat.  Tidak lama kemudian kelibat doktor wanita dari India itu muncul.

Nurse menyuruh Hurilain timbang berat badan dan bertanya apa masalahnya.  BILA SAYA JELASKAN TENTANG KEPERLUAN PEMERIKSAAN KESIHATAN, siap tunjuk borang hijau tu pada dia dan dia berbincang pula dengan nurse sebelahnya, dia kata ~ "nda boleh dibuat nih nanti tak diterima.  Ni kena ke Hospital Belait." Ohhhhhh ...

Saya terus buat keputusan mendadak ke hospital Belait pula.  Kalau ditangguh lagi, entah apa pula cerita lain.  Bimbang masa kian suntuk, hari Khamis tarikh akhir pemulangan borang ini.  Call si abah, suara minah manis yang menjawab.

Dalam perjalanan, saya hantar sms 'cl me' sambil memandu.  Ewah, memang mahir menaip sms walaupun sebenarnya bahaya.  Jangan tiru!  Tidak lama kemudian panggilan masuk dan saya beritahu kami sedang melalui kawasan perumahan kayu Shell hala ke Belait.  Kalau duit tak cukup nak bayar karang, sekurang-kurangnya saya tahu prosedur yang betul.  Esok boleh datang lagi bersama wang yang mencukupi.  Kata Hurilain, "Ain dah susahkan mama dan abah ke?"  Dia dah susah hati.
"Hmm tak apa la, susah-susah dahulu.  Kamu tu kena serius nak mohon ni.  Try hafal ayat-ayat dalam setengah jam tu, okey?"
Dia angguk-angguk, cuba memberi harapan kepada saya.  Nak menyenangkan hati saya.

LOKASI - HOSPITAL KUALA BELAIT (15minit dari Seria).
Saya meluru laju meninggalkan Hurilain dan adiknya Hanessa.  Tercari-cari kaunter pendaftaran tapi tak kelihatan.  Yang ada ialah pelbagai signboard klinik untuk penyakit tertentu.  Saya nampak seorang nurse sedang berjalan dengan beberapa kertas di tangannya.  Saya meluru ke arah wanita itu dan terus bertanya.  Kami diminta mengikutnya.  Akhirnya kami sampai ke tempat pendaftaran yang agak berkelok tempatnya.  Dan saya terus mengajukan pertanyaan sambil mengunjukkan borang tahfiz berwarna hijau.  Rupa-rupanya anak staf kaunter itu juga mahu memohon ke pusat tahfiz yang sama.  Anaknya juga perempuan bersekolah di sekolah Arab dan belum habis peperiksaan tahun 6.  Untuk pemeriksaan kesihatan dikenakan bayaran $50 dan siap dalam sepuluh hari.

AKHIRNYA KAMI PULANG TANPA BUAT SEBARANG PEMERIKSAAN KESIHATAN kerana apabila dirujuk kepada pegawai yang lebih arif, perlu dapatkan surat khas dari Pusat Tahfiz berkenaan keperluan pemeriksaan kesihatan yang dikehendaki.  Bermakna borang hijau ini dihantar dahulu tanpa surat pemeriksaan kesihatan.  Tunggu temuduga dan kalau dah dapat tempat (berjaya diterima belajar) barulah buat.  Okay dah faham ...

TAPI MENGAPA DAH SIAP-SIAP TULIS DALAM SYARAT-SYARAT KEMASUKAN ke i. Mempunyai akuan kesihatan dari pusat perubatan yang diiktiraf ??

Termenung memikirkan.  $30 terbang hanya untuk Hurilain duduk beberapa minit dan kemudian dimaklumkan kena buat di tempat lain ($20 bayaran di pusat kesihatan Lumut dan $10 di pusat kesihatan Seria).  Sayakah yang terburu-buru kerana tak bertanya betul-betul?  Atau mereka yang tidak arif tentang prosedur sebenar?  Tak pernahkan mereka menerima pelajar yang datang mahu buat pemeriksaan kesihatan di sana sebelum ini?  Dan kenapa tak buat panggilan pertanyaan kepada pihak pusat tahfiz sendiri tentang syarat ini yang agak mengelirukan kami.  Sedangkan sudah disertakan segala nombor telefon sampai tiga sambungan itu ... 

Satu saat terasa benarlah pepatah 'hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri ...'  Di sini kami adalah orang asing.  Kami kena bayar lebih macam orang-orang warga Indonesia yang kena bayar berganda di klinik Sijangkang tu jika nak dapatkan rawatan.  Bukanlah merungut, tetapi hanya hendak memberitahu diri bahawa seindah dan setenang mana negeri orang, kami tetap tidak boleh melupakan negeri tempat tumpah darah nun di sana.  Tempat leluhur kami menitiskan keringat dan menghembuskan nafas terakhir.  Aduh syahdu pulak ...

PENGAJARAN
Lain kali amalkan sikap bertanya sekiranya terasa ada kemusykilan.  Malu bertanya sesat jalan.  Usah bersikap ambil mudah dan terlalu mengikut prosedur.  Kadangkala kita kena berfikiran kritis dan di luar kotak.  Dengan kata lain, jangan lurus bendul.  Supaya tidak terasa menjadi mangsa keadaan.  Wah ni cakap berdegar-degar ni ... Lagi sekali, rajin-rajinlah ringankan mulut untuk bertanya ye ...  dan tanyalah pada yang berkenaan jangan ditanya pada yang tak faham.  Karang awak tanya dia, dia tanya awak balik!

TADI usai Isyak, saya menemani Hurilain cuba menghafal ayat dalam setengah jam.  Saya ambil satu muka surat dan dia muka surat sebelah.  Ulang ... ulang ... dan ulang ... penuh konsentrasi sampai budak dua beradik tu yang bising-bising bergurau kena marah dengan si abah.  Si abah pun konsentrasi baca Anis dekat kami sambil jeling-jeling kami yang berkerut-kerut wajah.  Stop!  sudah 8.30 malam  Time's up!

Saya pun testing Hurilain.  Dapatlah dua ayat sangkut-sangkut.  Dia dengar saya baca pulak, pun sama je.  Aduhhh ... camana ni.  SYARAT KEMASUKAN NO e.  Mampu menghafaz ayat-ayat Al-Quran tidak kurang (7) baris dalam tempoh masa 30 minit semasa temuduga.  Hurilain mula mengeluh ...

Dia sudah hafaz Yassin dengan kesilapan kecil bila menyambung ayat yang salah di beberapa tempat.  Juga beberapa ayat surat Al Waqiah.  Dan sedikit doa-doa lain.  Dia bukan dari sekolah aliran Arab.  Hanya sudah beberapa kali khatam Al Quran dan tulisan Jawinya sangat cantik dan kemas.  Dan dia mahu mengikut jejak Along.  Ini sahaja kekuatannya selain dari kekuatan doa dan harapan kami untuknya. 

Firman Allah, mafhumnya; "Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tidak ada yang dapat menolak kurniaanNya. Dia memberi kebaikan itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya dan Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." - Surah Yunus; 107.

Yakin kepada pertolongan Allah.  Ini sahaja pegangan kami.  Kami mahu Hurilain menjadi orang baik-baik, tinggal bersama orang baik-baik, menuntut ilmu yang penuh berkah dinaungan para malaikat dan dipandang dengan pandangan rahmah oleh Allah,  beroleh jodoh yang baik dan melalui hidup di jalan yang terbaik.  Bahkan mahu yang terbaik buat Naqhuhines sebenarnya. 

Buat Naqhuhines ~ permata yang mahal harganya itu perlu digilap dari permata mentah yang digali di dalam bumi.  Setelah melalui proses demi proses barulah menyerlah cahayanya memancar walaupun jatuh ke kelimbahan tetap gemilang.  Orang yang berilmu itu jauh tinggi darjatnya di sisin Tuhan dibandingkan dengan orang yang tidak berilmu, seperti bintang-bintang yang terang di langit yang hitam. 

SELAMAT MAJU JAYA DUNIA DAN AKHIRAT BUAT ANAK-ANAK TERCINTA~ NAQHUHINES.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing