Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, September 10, 2010

Selamat Hari Raya Aidilfitri 1431Hijrah @ 10 Sept 2010, Jumaat.

Kusyuk tunduk rapat ke dada.  Pelan-pelan ke kanan, tiba-tiba ke kiri.  Nampak mak, abah dan semua keluarga.  "Baringlah, ngantuk benar tu,"  kata abang.  Argh, memang mengantuk giler kata budak-budak sekarang.  Novel Rengsa hasil karya Zharulnizam Shah Z.A tersadai di hadapan saya.  Saya sudah tidak dapat memproses ayat-ayat yang dibaca.  Mata saya tertumpu pegun dan perlahan-lahan saya tersengguk.

Kisah Budin di Kg. Lubuk Batu, laluan saya ke Segamat waktu duduk Jementah dulu

Tadi saya siapkan kari ayam.  Kemudian menemani abang yang berseorangan membakar lemang 19 batang.  Jam sudah menghampiri 1 pagi.  Sepatutnya 20 batang lemang, tapi satu tu spoil daunnya.  10 kilo beras pulut sudah direndam seawal 11.45 pagi.  Buluh-buluh lemang dibeli di Miri oleh Kak Leha yang membeli barang-barang di sana kelmarin, besar-besar saiznya.  Dilapik daun-daun pisang muda dan tua.  Hati-hati benar abang memasukkan daun sudah digulung ke pelepah pisang agar tidak terkoyak.  Jumpa pula ulat daun berwarna putih, lembut dan gebu.

Sementara hujan terus menitis kasar ke bumi.  Saya terkenang satu waktu yang lampau sedang meneliti sekumpulan orang sedang berkumpul di sudut dapur.  Ada arwah onyang Hajah Sariah Ibrahim, wan, wan ngah, dan lain-lain.  Saling bekerjasama dan sepakat.  Hati-hati dan cermat.  Kini saya melihat suami saya pula melakukannya dengan mandiri yang tinggi.  Tak cuba tak tau.

lemang oh lemang

Kadang-kadang Abang Mansor suami Kak Leha datang menemani.  Borak tentang anak bulan yang menjengah segan.  Rata-rata orang tempatan Brunei menjangka aidilfitri pada Sabtu ini.  Hanya Naqib yang mesti berhari raya esok sebab dia sudah cukup 30 hari berpuasa.  Kami memutuskan akan menyambut bersama dia walaupun tidak nampak anak bulan.

Sementara abang menjaga bara api agar tidak terlalu marak dan tidak padam.  Dia menghentak lemang-lemang satu persatu supaya beras pulut di dalamnya menjadi padat.  Buluh-buluh panjang sehasta itu dipusing beberapa ketika supaya rata masaknya.  Perlu teliti dan cermat.  Kadang-kadang saya menegur api yang terlalu marak bimbang kerak lemang menjadi tebal.  Abang tenang sahaja, buluh ni tebal, katanya.  Hujan, ranting-ranting kayu basah, mujur sabut kelapa kering cukup untuk membakar.

Jam 2.30 pagi, lemang mula membuak.  Ada air santan yang meleleh keluar.  Santan di dalam buluh sedang menggelegak.  Sebatang lemang terpancut sumbatnya dan melambak sedikit beras separuh masak, mungkin terlalu penuh diisi tadi. 

Jam 3.30 pagi, Kak Leha datang bersama anak gadisnya Umi.  Abang membuka sebatang lemang dan kami bersama menjadi tester.  Ah, ternyata memang padat dan cukup lemak.  Manakan tak cukup lemak, sebab guna 13 biji kelapa tua yang cukup tua yang dibeli oleh Kak Leha.  Jenuh abang dan Abang Mansor mengopek kelapa secara manual.  Kemudian dikopek pula isinya, dihantar mesin ke kedai, sebiji 20sen.  Akhir sekali, saya memerah kelapa parut itu sambil Kak Leha mengisar dengan blender.  Dua round.  Lenguh rasanya, dan hujung-hujung jemari menjadi kecut.

Lemang pertama yang sangat lazat.  Saya turut menyuap lemang yang panas lemak itu ke dalam mulut dalam keadaan separuh mamai.  Kak Leha mesti diraikan.  Dua tiga suap cukuplah, saya lebih laparkan tidur.   Sudah dua kali saya rebah di tikar, di tepi bara api yang membakar lemang.  Masih tidak hilang mengantuknya.  Malam semakin dingin dan pekat hitam. 

Setelah berbuka puasa awal malamnya, kami mengadap peti tv.  Abang Mansor dan anak bujangnya Mubdi, turut sama berbincang-bincang tentang hari raya.  Berdebar juga.  Saat yang ditunggu-tunggu  pun tiba, pengumuman hari raya.  Alhamdulillah, Allahuakbar, esok sah puasa raya!

menyusur pantai
Kami puasa Ramadan 29 hari sahaja.  Semua orang Brunei berhari raya sama dengan Naqib, hehehe...
Selamat Hari Raya Aidil fitri maaf zahir batin.

menawan
Selepas solat Maghrib, kami bertakbir bersama.  Ada duka ada gembira.  Roh-roh yang datang menjenguk tanpa halangan seperti cahaya, kembali ke penempatan mereka sehingga Ramadan akan datang.  Saya mengingati arwah abah, arwah ayahanda, kekanda, nenda dan semua yang telah pergi lebih awal.  Al Fatihah buat mereka.

indah
Gembira, meraikan kemenangan menahan hawa nafsu sepanjang Ramadan.  Dan perjuangan tidak berkesudahan akan terus berkesinambungan sehingga Ramadan tahun hadapan.  Semoga panjang umur dan sihat tubuh badan untuk menikmati segala keberkatan dengan lebih baik lagi nanti, insyaALlah.

garis-garis ombak
Ya, kami pun meraikan Aidilfitri hari ini, sama seperti anda di Malaysia.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing