Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 8, 2010

Naqhunines berkumpul lagi

Akhirnya 6 September 2010, Isnin, bersamaan 26 Ramadan 1431 Hijrah (di Brunei mula berpuasa lewat sehari dibandingkan Malaysia) pun tiba.  Seawal 3.30 pagi kami sudah bangun untuk bersahur dan bersiap diri.  Naqib membuat panggilan waktu itu memberitahu dia sedang bersiap untuk memulakan perjalanan.  Wan dan atuknya menghantar ke lapangan terbang LCCT dengan bantuan jiran, Encik Fadzlisham.
mana along?

Beberapa panggilan menyusul kemudian sehingga kami yakin Naqib selamat menaiki kapalterbang yang betul.  Solat subuh dulu dan terus masuk ke dalam, kata abah Naqib.  Panggilan terakhirnya mengajukan soalan, cuba mama teka along pakai baju apa, katanya.  Saya cuba meneka, tapi dipintasnya, tak apa karang mama tengok.
Pakai minyak attar?  tanya saya.
Puasa la mama, makruh.
Oh saya terlupa.  Memang kebiasaan mengingatkan dia supaya berwangi-wangi bila mahu berjumpa saya.  Sebab anak ini selalu hangit.  Biasa, cepat berpeluh.
Kemudian saya menelefon mak yang sudah dalam perjalanan pulang ke rumah.  Mengucapkan ribuan terima kasih yang tak terhingga sehingga cucunya ini selamat sampai ke penerimaan kami  bersama rendang ayam kampung yang lazat.
Mendengar pengumuman.  Sebelum itu mata kami menangkap kelibat para pramugari berpakaian kebaya krim dan kain merah hati dan tudung sudah keluar, diikuti dua orang pilot berbaju putih berseluar biru gelap.  Mereka ketawa riang dan ceria.
Kami mula meninjau-ninjau di pintu sliding yang pandai mengacah-acah orang itu.  Agaknya penat juga sebab berjuta orang sudah melaluinya sekian lama.
"Belajar kat mana?  Ke sini jumpa siapa"  begitulah tanya pegawai kastam
Sebuah airport yang cukup tenang dan relaks.  Tidak ada berpusu-pusu.  Beberapa orang kulit putih yang cantik-cantik membuat lalu lintas di hadapan kami.  Memerhati gaya pembawaan perempuan muda-muda melangkah dengan kasut tinggi sejengkal.
Jam 09.25 pagi, kami melihat kelibat anak ini sedang beratur nun jauh di dalam.  Dia sengih, memakai kurta putih bersih dan serban.  Kembang hati saya.  Dulu pernah mencadangkan dia begitu, tetapi dia seperti enggan.  Mak pun kata, pakai baju Melayu sahaja.  Rupa-rupanya ada kejutan.
Saya melambai-lambai.  Makin besar sengihnya.  Sampai di tempat pemeriksaan kastam, kelihatan dia berpatah balik mengambil beg pakaian.  Lupa la tu.
Pegawai Kastam bertanya sesuatu.  Dia memandang-mandang kami diikuti pegawai tersebut.  Tentu dia memberitahu inilah keluarganya yang sedang menunggu dia.
Add caption
Akhirnya detik-detik yang dihitung Hidayat selama ini, sampai juga.  ALhamdulillah.  Mama, lagi berapa hari, berapa jam, berapa minit dan berapa saat along sampai, begitulah tanya Hidayat hampir setiap hari dan semakin gagat bertanya kelmarin.
kedai mercun.  macam-macam jenis.  beli satu percuma satu. (Giant)
adik manja along (mula mengada-ngada)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing