Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, September 26, 2010

Cepat tidur!

(apasal lain dah ni?  tak reti la nak tambah gambar gini.  uhh!...)

Diamlah!
Napa tak faham-faham lagi?
Tinggal lagi berapa hari ni?
Pergi ambik buku sekarang!
Asyik Maths je.  Sains, Geografi, Sejarah Brunei tu bila nak baca?  Balance Seimbang la studi tu.  Mana boleh skor tu try la.  Kok ye pun nak apply tahfiz, result PSR ngan sekolah agama kena flying colours gak.  Aduh, dah memandai nak cakap campur la pulak. 

Hurin tarik muka 14.  Matanya menjeling saya.  Tajam.  Saya rasa tercabar.  Kewibawaan dan keunggulan peribadi saya dicabar oleh gadis gedempol ini. 

Bila tegur, melawan.  Marah balik.  Tak tegur tak ingat. 

Saya sambung berleter.  Saya betul-betul berang.  Tiba-tiba selepas makan malam tadi, saya berubah jadi ibu tiri yang tak berperikemanusiaan mencalar-balarkan perasaan Hurin.  Tetapi saya masih mengawal emosi dan tekanan dalam diri.  Itu berlakon aje.  Bukan betul-betul naik gila pun.  Huh, perut tengah kenyang, nak tidur je sebenarnya.  Lagi pun sudah lama saya mengenepikan akhbar hujung minggu di atas kerusi bulat di bawah meja solek itu.  Hari ni nak baca naskah yang tertinggal dek suami.  Dia membawa yang lain ke ruang luar sambil merokok di sana.  Itulah, saya tak dapat membaca dengan tenang.  Kisah Datuk Sosilawati menghadiahkan set perabot baru RM27,000 kepada ibunya.  Cerpen kuih goyang pun tak dapat baca. 

Hurin, Hidayat dan Hanessa menghimpit saya.  Saya selak muka sebelah, tangan Hidayat menyelak muka sebelumnya.  Dia mula menyusun soalan demi soalan yang memeningkan.  Menurut ilmu kanak-kanak, budak memang suka bertanya dan ibu bapa berperanan menjadi tukang jawab semuanya sebaik mungkin.  Jangan menjadikan anak keliru.  Dia sedang mencerna kehidupan, yang hari-hari adalah kehidupan serba baru yang sentiasa mengujakan.  TAPI FIKIRAN SAYA KELIRU DENGAN SOALAN HIDAYAT.

Saya rendahkan suara menjawab.  Walaupun dah naik rungsing sebenarnya.  Hidayat terus mengasak.  Soalan-soalannya mengarut (pada saya, tak pada dia tentunya) tapi saya  mesti cuba jawab, supaya dia puas hati.  TAPI SUSAH NAK MEMUASKAN HATI HIDAYAT.  Dah dapat jawapan, dia akan tanya yang lain pula.

Hidayat, nanti mama pinjamkan buku Sejarah kat perpustakaan.  Hidayat baca ya. 

Itulah janji saya yang terus tinggal janji.  Janji kepada diri sendiri. Janji kepada Hidayat. Salah satu alternatif untuk soalan-soalannya yang terfikir oleh saya, kononnya.  Macamlah budak 8 tahun tu suka sangat membaca buku akademik Sejarah menengah.  Kalau majalah Kawan tu lajulah dia.  Atau Asuh, atau apa sahaja majalah yang ada kartun.  Ni nak suruh dia baca Sejarah?  Tapi memang dia kena baca kalau nak tau, kan?  Bila tu?  Ntah.  Ke saya yang kena baca balik sebab banyak dah lupa??  Hah, apa susah, suruh je Hidayat tanya abah dia.  Biar abah dia jawab, atau terkedu atau buat tak dengar?  Kesian saya, kalau abah Hidayat buat tak layan, lepas tu saya balik yang cuba jawabkan.  Urgh ...

HOI tidurlah. 
Esok pagi susah nak bangun, siap!
Menangis pagi-pagi, siap!  Ini amaran kepada si kecil Hanessa.  Dia terus aktif.  Nanti pagi hari dia menangis.  Pagi semalam dia enggan ke sekolah.  Walaupun hanya sekali sekala dalam sebulan, tapi bukankah itu rutin yang mesti dia penuhi.  Ke sekolah setiap hari persekolahan.  Hmm ntah ntah aku dulu gitu ke?  Ke abah dia?  Mujur anak bongsu.  Layan je la.

(Ah, kenapa aku tak boleh download gambar koleksi aku sendiri?  Kenapa tiba-tiba bertukar macam ni?  Betullah ... aku tak suka tak suka tak suka!)

Nanti dah besar tak nak bagi mama duit banyak.  Baby tak sayang mama.  Mama marah Baby nape? 

Aik?  Ala, buat tak dengar je. 

Mama, napa tak dengar?  Mama ni buat-buat tak dengar ke?  Mama, nak salam.  Baby nak mintak maaf. 

Tiba-tiba si kecil yang rincing menghulur tangan pula.  Sedetik berubah 180 darjah. 

Dahlah, gi tidur.  (Mama nak off internet cepat ni.  Tak ada benda nak tulis pun. Merepek je.  Sebenarnya ada benda, tapi ...  Ada!  tajuknya Pantai Firdaus.  Tapi, tak ada feel perasaan nak tulis.  Tak suka betul.  Kenapa ada tukar-tukar?  Biar dulu dalam kepala je.  Ingat, nanti tulis bila-bila insya Allah.)

Didoakan Nusantara Asia Tenggara khususnya Malaysia dan Brunei terus aman damai dan dipelihara Allah Taala dari segala macam fitnah dan kekacauan dan mala petaka yang menimpa bahagian dunia yang lain.  Selamatkanlah negaraku tercinta dan negara tempat kubernaung ini, ya Allah.  Juga jiran-jiran kami yang lain; Indonesia, Singapura, Thailand, semuanya.  Apa yang pasti, tidak ada yang tidak pasti lagi keyakinan yang satu, bahawa dunia hanya sementara.  Alam akhirat yang kekal abadi perkampungan yang bakal dikunjungi.  Ya Allah, ampuni dosa-dosa kami semua.  Ameen.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing