Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, September 27, 2010

Budin vs Johanna

Apa cerita?
Mmm ... pagi ini saya memikirkan (uhh ... ? semua orang berfikir tak ada yang pelik) Jo. Seorang yang cukup menjaga tahap emosinya supaya sentiasa tenang dan di garisan horizontal yang berdenyut rata. Tidak seperti denyutan ganas di skrin nadi pesakit jantung kronik yang sedang tercungap-cungap mengambil oksigen dan melepaskan karbon dioksida.

Jo sangat ‘cool’. Tidak mudah melatah. Nada suaranya selalu rendah dan datar. Roman wajahnya tetap bersahaja dan selamba. Dia betul-betul seperti laut tenang yang menyembunyi pusaran ganas di bawah permukaan. Jo gadis pintar dan bijak. Dia ada keperibadian sendiri. Teliti menyembunyikan rahsia gejolak hati walaupun kadang-kadang dapat sahaja dikesan oleh teman-teman. Dia anak tunggal yang sudah biasa berdikari hampir semua segi.

WALAUPUN sebenarnya dia seperti sebuah gunung berapi yang hendak meletus! Dek kerana itu mungkin Jo menghidap migrain kritikal hingga mempunyai bekalan ubat sebakul untuk membantunya. Ada juga Jo bersikap pura-pura. Refleksi tindakan menyelamatkan diri dan membaiki keadaan. Kemampuan Jo bersikap tenang menjadikan dia hebat. Jadi, sesuai benarlah jurusan kedoktoran yang diambilnya. Seorang doktor yang berdamping dengan pesakit-pesakit sewajarnya mempunyai peribadi tenang dan panjang akal, berhemah, sopan dan matang serta bertanggungjawab. Secara logik akal. Dia selalu ... emono.

Anda tambahlah lagi point seterusnya sendiri. Pulak. Oh ya, semestinya mempunyai pegangan ugama yang mantap dan kukuh. Agar dengan demikian tetap teguh di atas jalan yang benar dan membantu pesakit dengan jiwa yang bersih. Jadi, Johanna anak tunggal yang hebat dan gadis yang berjiwa teguh. Dia sangat bertuah memiliki ibu bapa yang sentiasa menyokong dirinya.

Budin?
Budin anak yatim. Yatim piatu. Tak ada ayah ibu. Dia kehilangan ayah ibu serentak. Sebuah kenangan yang mengerikan. Penuh persoalan dan misteri. Dan dia baru 13 tahun ketika itu. Dia pula tidak cerdik benar. Latar belakang anak kampung. Ayah bekerja kampung. Ibu suri rumah. Makan seadanya tetapi segar dan enak. Baung tangkapan ayah.

Budin mendapat kasih sayang yang ditumpahkan sepenuhnya kepada dia seorang. Apabila tiba-tiba serentak kehilangan mak dan ayah, Budin terpaksa melalui hidup jerih dan sepi seorang diri. Dalam bodoh-bodoh alang, dia beroleh kekuatan jiwa dengan kehadiran lelaki tua berjubah putih berwajah jernih yang mula muncul selepas seminggu peristiwa hitam itu berlaku. Itu satu rahsia yang sangat besar. Ia memberi kekuatan dalaman diri yang bukan calang-calang.

Bukan mudah seorang remaja 15 tahun tinggal di rumah tempat dia melihat ibu dan ayahnya mati dengan cara yang mengerikan. Tiada lagi bekalan air dan elektrik. Hanya sawang labah-labah kait mengait di segala penjuru dan habuk debu.
Anda sanggup begitu? Huh ...

Budin tak peduli. Mana lagi dia nak pergi? Dia pun tak sudi. Dia tidak betah menukar cara hidup. Baginya, itulah kehidupan yang dia serasi. Bersama serindit yang setia. Menggali cacing kemudian melempar pancing atau lukah di sungai, dan mendapat dua tiga ringgit untuk membeli roti berinti kacang dan lilin kotak kecil.

Apakah Budin seorang yang ‘cool’, bersahaja dan selamba?
Macam tak kena soalan ni.

Hmm ... dia ‘cool’, bersahaja dan selamba dalam menjalani kehidupan daifnya, yang kalau awak, saya, tak akan dapat ‘cool’, bersahaja dan selamba. Dia selamba pergi ke perigi waktu tengah malam buta untuk mengangkat wuduk solat Isyak. Bersahaja mencedok air perigi yang payau untuk minum. Dia ‘cool’ ketika kena penendang Akob yang berang tangki motor dituang air sabun kotor walaupun sedih dan sakitnya tak terkira. Dia bersahaja pergi ziarah pusara mak ayah jam 2 pagi. Iyalah, dia bodoh-bodoh alang, tapi dia masih ada rasa takut dan menggerinding bulu roma. Walaupun bergelora jiwa, tetapi semua rasa ditekan dalam-dalam hingga dia berjaya ‘cool’, tenang dan bersahaja sempurna luar dalam. Lagipun alah bisa tegal biasa.

Hanya dia cukup tak ‘cool’ bila rasa rindu mula membuak-buak terhadap ibu dan ayahnya. Dia menangis. Dia betul-betul rindu. Dia mahu bertemu mak dan ayahnya. Dia membawa bayangan mak dan ayah ke alam nyata. Cukup kasihan!

Kasihan ...

Budin tak ada migrain. Dia tak belajar tinggi untuk jadi pandai. Dia ‘cool’, tenang dan bersahaja belajar dengan alam. Dia sangat dekat dengan alam. Dia sebati dengan alam. Azan berkumandang adalah halwa telinganya. Solatnya khusyuk dan TIDAK PERNAH tinggal solat melainkan terlelap hingga melepasi waktu. Dan dia qada’ semula dalam solat berikutnya dengan rasa berdosa. Mana ada orang yang sempurna apatah lagi si Budin ni. Dia juga tak ada kawan. Serindit adalah temannya.

Jo suka Along tapi status perhubungan yang tidak pasti menjadikan satu tekanan. Budin suka Rubiah tapi dia sedar diri. Satu ketika di alam lain dia mahu bersama Rubiah.

Jadi, apa kesimpulannya?
Mungkin lebih baik kita belajar menguasai diri dan emosi. Kata pepatah, lidah lebih tajam dari mata pedang. Jadi, baik-baiklah menggunakan lidah sementara berlidah. Kalau tak, di neraka esok lidah akan dipotong dan terjulur lagi, potong lagi berulang tak berkesudahan. Usah menyakiti hati orang dengan bahasa ‘laser’, sudahlah mulut tak berinsuran kata anak muda zaman sekarang. Ringkasnya, gunakan kepala hotak baik-baik. (Uihh kasarnya bahasa!)

Mungkin lebih baik bersikap ‘cool’. Hai makcik, bangsa Melayu ni dah terlalu ‘cool’ dah, awak lagi suruh ‘cool’?? - saya tak habis tulis lagi! ‘Cool’ makcik, ‘cool’ ...

... ‘cool’ selagi maruah tak dipijak-pijak, agama tak dihina dan diperlekeh.

Kalau sudah diperlakukan begitu, pun masih ‘cool’ jugak camana?
Kembali kepada peraturan Tuhan; apabila engkau melupakan Dia, Dia juga melupakan engkau. Kau putuskan perhubungan denganNya, Dia memutuskan perhubungan denganmu. Maka jadilah engkau seperti layang-layang terputus tali di atas bumi ciptaanNya ini. Sedangkan, walhal, sesungguhnya, sudah diberikan segala ‘guideline’ untuk engkau patuhi dan turuti dalam segala titik bengik kehidupan. Mengapa kau lupakan? Atau kau ambil sebahagian dan kau tinggalkan sebahagian?

Jadi? Apa point awak?
Dunia sudah terlalu tua. Antara hari ini dan hari akhir hanya berjarak dua jari sahaja. Itu masa Baginda SAW. Sekarang ni, lagi la tua ganyut. Perhatikan berapa banyak tanda-tanda akhir zaman yang muncul. Dunia sedang nazak. Semua pening, halal haram pun dah bercampur-baur. Lihat makanan yang disenaraikan bahan tak halal, rasa macam hanya boleh makan ubi dan tangkap ikan sendiri. Gincu awak tu okay? Bulu yang awak buat sapu kat muka tu bulu apa?

Pessimistic!

Sapa suruh pakai gincu? Sapulah kunyit hidup, merah juga. Atau sapu halia biar pijar menyala. Takpun colgate je.
Aku nak pakai jilbab.

Hah? Boleh settle ke? Boleh hidup ke?
Tolong betulkan fikiran awak sikit. Soalan tak relevan.
Oo ... please anakanda doakan bonda.
Aik, selalu anak mintak doa. Along, mama dah janji. Doakan mama panjang umur untuk melunaskan janji. Hanya bukan jilbab. Cuma lebih baik dari sekarang.

Mau tunggu lagi ka? Apa ini worang?

(Astaghfirullahalazim ... kisah Budin dan Johanna sampai ke sini? Blog apakah ini? Apa-apa pun, kembalilah bermujahadah wahai diri. Kau lupa bermujahadah. Kau lupa bertaubat. Kau tenggelam dalam leka. Tidak ada kaum yang dibantu melainkan kaum itu membantu dirinya sendiri ~ nasihat buat diri.)

Wahai Tuhanku Rabbulizzati, Hanya kepada-Mu tempat kembali dan tempat berserah diri. Engkaulah Tuhan yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami meminta tolong. Tunjukkanlah kami jalan yang lurus iaitu jalan orang-orang yang telah Engkau berikan nikmat. Bukan jalan orang-orang yang Engkau murkai dan bukan pula jalan orang-orang yang sesat.

(Sebenarnya, saya mahu jadi ‘cool’ macam watak Jo dan Budin. Tapi tak la mahu maigrain. Tak la mahu tinggal rumah bersawang berseorangan.
Tak mahu marah-marah atau cepat kecil hati. Haa ... tak tahan gurau duduk la surau~bagai terngiang-ngiang je ayat ni.
Macam-macam la pagi Isnin ni. Melalut. Dahlah, nak kemas rumah, menyapu, sidai baju harap tak hujan. Nak masak apa? Ikan kot. Bagus makan ikan banyak-banyak daripada ayam dan daging merah. Malam tadi lepas dinner, Kak Leha hantar semangkuk sup kaki kerbau dan bihun dah siap celur. Alhamdulillah, rezeki lagi. Mohon diri dulu, maaf zahir batin dan senyum selalu.)

~ sekadar catatan di waktu senggang.
~Naqhuhines~

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing