Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 15, 2010

Akhirnya hujan gerimis


Naqib ceria.  Segak berbaju Melayu kuning emas, bersongkok hitam tekad tekat benang emas putih kalimah Allah di atasnya, dan memakai kasut Nike hitam hadiah Abin yang menjadikan dia tinggi sejengkal dari saya.
sarapan roti telur air nescaffe

"Naqib, kamu kembali asal pulang ke madrasah.  Kami kat sini pun macam tu.  Hurin kena struggle lepas ni nak periksa PSR lagi dua minggu.  Abah kerja macam biasa.  Mama pun macam tu."  Saya berkata dengan nada yakin.  Tak mahu ada titis air mata walau setitik.  Lebih bersikap tegas kepada diri sendiri sebenarnya.

Naqib relaks.  Malah seperti seronok mahu menaiki kapal terbang.  Dia sudah bercadang mahu membeli makanan di dalam kapal terbang nanti.  Datang 9 hari lepas dia masih berpuasa Ramadan.  "Mama, lain kali ALong nak naik MAS kelas pertama, boleh?"  Naqib sengih-sengih.

Kak Hudziah dan Ustaz datang menghantar buah tangan untuk Naqib - coklat buatan sendiri.

Saya renung Naqib sambil mengangguk.  "Insyaallah, ada rezeki nanti naiklah kamu first class tu."  Kalau dah ada hajat, mungkin ada jalannya juga.  Boleh tahan juga angan-angan anak ini.

Kami bergambar sepuas-puasnya.  Saya kucup pipinya dan dia cium pipi saya.  Adik-adiknya juga.  Abahnya juga.  Semua mahu menunjukkan dengan nyata kasih sayang yang ada di dalam jiwa.  Entah bila lagi kan berjumpa.  Jarak dan masa bukan di dalam kawalan manusia.  Tetapi kami sentiasa memanjatkan doa ke hadrat Illahi menyampaikan harapan sepenuh hati, semoga pertemuan akan menyusul di dalam redhaNya jua.
ada ciri-ciri persamaan yang tst ... (sama gendut la)

Akhirnya Naqib lenyap di dalam ruang imegresen untuk ke perut kapal terbang.  Hanya pandangan mata yang sayu mengiringi langkahnya dan lambaian tangan dari kejauhan.

Kami bergerak dari kawasan lapangan terbang.  Saya dan tiga anak-anak ingin ke perpustakaan besar yang kami impi-impikan sejak lama.  Bangun seawal jam tiga pagi, saya agak jenuh melawan rasa mengantuk.  Mengambil masa satu jam membuka blog, tidak ada keselesaan kerana kedudukan membelakangkan orang lalu lalang.  Tapi sempat menjengah blog penulis Rengsa dan meninggalkan kesan kehadiran di blog beliau.

Jam 1, usus digigit-gigit rasa lapar.  Hanessa berubah perlahan-lahan menjadi anak harimau comel yang mencakar abang dan kakaknya.  Dia lapar!  Saya pun tapi lebih berdaya menguasai emosi dibandingkan anak harimau jadian.  Setelah sabar menunggu, abah Hanessa yang bermesyuarat tadi tiba juga di hadapan bangunan dan kami bergerak mencari tempat makan, tentunya Nasi Katok yang murah dan mengenyangkan.
ciuman kasih selamat jalan buat anakanda

Pulang ke rumah.  Sebelum itu singgah di cawangan B Mobile Tutong untuk reset semula telefon bimbit yang jem.  Sepanjang perjalanan pulang, saya dapatlah membuka facebook sebentar.  Sepanjang petang juga download sedikit gambar-gambar raya bersama Naqib.
Ha?

Maghrib pun menjelma.  Selepas makan malam, kami mengangkat wuduk untuk menunaikan solat Maghrib.  Rupanya saya sedang memendam rasa.  Hurin telah mencuit suisnya.  Dia tanya, mama tak sunyi ke?  Mama tak rasa apa-apa ke?  Saya faham sangat.  Budak perempuan seorang ni memang jenis cepat feeling.  Kalau tidak masakan dia boleh menangis tatkala mendengar sedikit lagu sayu ketika sedang berdiri di tepi akuarium kami dulu.  Atau menangis tiba-tiba bila terkenangkan onyangnya yang jauh nun di kampung.
bacalah buku menimba ilmu, err dah pandai rupanya

Saya diam.  Sedang perasaan mula bergelora sendu.  Mata terasa panas.  Hidung seperti sempit.  Tekak menjadi pahit.  Saya buat-buat tak faham.  Saya bentang sejadah sambil menyembunyikan wajah.  Ah, teruknya rasa.  Belum ada yang perasan.  Sehingga saat abah Naqib mengangkat takbir untuk solat, air mata pun pecah di empangan.  Benar-benar terbayang Naqib berdiri di hadapan bersebelahan dengan Hidayat.  Tapi sekarang Hidayat bersendirian di sebelah kanan belakang abahnya.
tiga bahagian; kanak-kanak, muda-mudi dan dewasa

Air mata mengalir.  Hidung tersumbat mula meleleh.  Perlu dikesat.

Assamualaikum warah matullah...  abah Naqib memberi salam ke kanan dan ke kiri.  Lalu dia berpaling terus mencari wajah saya.  "Napa, sedih ke?"  Iss, sudah gaharu cendana pula.  Mama nangis?, tanya Hidayat pula.  Ni lagi sorang!
makan tengahari jom, laparrrr

"Dah la tu, dia mesti belajar supaya jadi kuat.  Ada rezeki esok, belajar lebih jauh."  Abah Naqib cuba memujuk dirinya sendiri juga.  Saya diam.  Memang itulah harapan kami.  Cuma naluri seorang ibu.  Rupanya saya masih alah dengan perasaan.
Nasi Katok

Tak mengapalah menangis sedikit.  Tak salah... namun jangan keterlaluan.  Saya sempat membayangkan pelajar-pelajar lain yang sama belajar dengannya.  Juga berjauhan dari keluarga.  Kembali berdikari di madrasah.

Kurta putihnya yang sudah siap digosok tertinggal di dalam almari.  Juga kopiahnya.  Rasa agak terhibur tapi memikirkan perlu mengeposkan pakaian itu segera.  Untuk lebih jimat, nanti hujung bulan ke Miri pos dari sana, agak murah kerana masih dalam negara.

Hidayat masih cool.  Hanessa juga.  Cuma mereka tertanya-tanya bila ALong mahu datang lagi, dan bila kita nak balik kampung?

1 comment:

armouris said...

info tentang hidung tersumbat di SIHAT SELALU - Hidung Tersumbat

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing