Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, August 27, 2010

Teringat Munaliza

Satu ketika saya berusia 17 tahun.  Emak menghantar saya mengikuti kursus pendek di Seremban.  Tinggal menumpang di rumah ibu saudara.  Di kolej, saya berkenalan dengan Munaliza.  Gadis bandar yang cantik, manja dan serasi pula.  Baik dan semakin rapat.  Hingga tiba-tiba kursus pun tamat.  Saya pun pulang semula ke pangkuan mak abah.  Di satu-satu ketika, saya rasa begitu mengingati Munaliza.  Entah di mana dia sekarang.

Waktu itu, saya ingin menulis sesuatu.  Dan saya mencatatnya secara langsung di kertas.  Lalu saya kirimkan ke majalah Gila-Gila, majalah kegemaran waktu itu.  Tidak lama kemudian, saya tersenyum  gembira.  Terkejut pun ada, kerana Munaliza tertera di helaian Gila-Gila.  Tak sangka sungguh.


Semenjak itu saya fikir sajak adalah spontan.  Tidak perlu edit dan fikir.  Ia aliran yang muncul dari gelodak perasaan.  Dan ia hanya terjadi tiba-tiba.  Maka saya jarang-jarang menulis.  Lama-kelamaan saya bagai lupa untuk mencurahkan perasaan seperti itu.

Rupa-rupanya,  tidaklah demikian.  Kadangkala ia perlu renungan, memikir-mikir dan membaiki di mana yang perlu.

Munaliza, di mana dia sekarang..  Sajak itu pun entah di mana hilang.  Tidak dapat dibuktikan tetapi saya benar-benar menulisnya satu ketika dulu.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing