Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 4, 2010

Dia Tak Kisah..

"Lain kali kalau ada orang cakap macam tu, lempang je!"
Dia tertawa.  Pipinya yang tembam semakin tembam kelihatan.  Matanya bercahaya dan giginya terpamer putih bersih.

"Kamu ni lurus sangat!!"
"Kamu tak kesah ke budak sebaya ingat kamu makcik?  Sampai panggil kamu auntie lagi."  Saya sedikit sesal.

"Takkkk.."  sahutnya bersahaja, masih gelak-gelak.

Macam tak ada perasaan je.

"Kamu suka, orang tanya kamu ni bibik abah?  Atau orang ingat kamu adik mama?  Lebih teruk orang keliru antara mama dan kamu!"

Saya diam.  Satu ketika pasti kekeliruan tidak akan berlaku lagi.  Perbezaan akan semakin ketara.  Yang muda semakin remaja dan yang tua semakin menuju tua.  Namun buat beberapa ketika kekeliruan mungkin berlaku beberapa kali lagi.  Hehh..

Dia ketawa lagi. 

Saya tak terkata apa.  Abahnya pun tertawa sama.  Dia belum ada perasaan segan dengan keadaan dirinya.  Kami semua sayangkannya.  Tidak ada istilah pilih kasih.  Insyaallah setakat hari ini kami sayang sama sahaja.  Semuanya anak-anak yang kami kasihi.  Walau sekali sekala ada juga mulut-mulut mongel yang gatal mulut bertanya siapakah yang paling dikasihi di antara mereka.  Termasuklah dia.  Jawapannya tetap sama.  Oleh itu dia tidak pernah rasa terpinggir.

Hanya kami, lebih tepat, saya sendiri, terperasan kadangkala ada juga sikap-sikap memilih tetapi tidak perlu diendahkan kerana ia dari orang luar.  Bukan dari kami.

Dia memang tidak kesah dengan keadaan dirinya yang montel.  Hanya dia selalu marah kalau adik-adiknya mengata-ngata keadaannya yang begitu dengan perkataan-perkataan berbisa yang menyakitkan hati, apabila mereka berselisih pada waktu-waktu tertentu.  "Gemuk, gedempol, hitam berkilat, gemuk, gemuk, gemuk" yang diulang-ulang semata-mata untuk menyakitkan hati si kakak yang sedang berang.

Itu waktu gaduh-gaduh.  Kalau waktu berbaik-baik, adik-adik yang bermulut lancang tadi akan duduk dekat-dekat sebelah kiri dan kanan kakak menganga mulut.  Lalu kakak yang sedang menyuap pun dengan senang hati menyuapkan adik-adik yang tiba-tiba jadi manja tak menentu.

Ada pula kalanya Hanessa begitu teringin berbuai kain.  Dia pun dengan rela hati mengendong si adik dengan kain pelikat yang disandang di bahu sampai dia kelelahan.  Kadangkala kakinya yang tegap dipeluk si adik yang meniarap di lantai sekuat-kuat hati.  Apabila kakak menarik kakinya, adik pun menjadi 'mop lantai' sambil tertawa-tawa.  Kekadang juga usai solat, si adik terus menerpa ke pangkuan kakak berbaring mengada-ngada. 

Kadang-kadang rasa amat kasihan padanya.  Hatinya tercalar oleh kata-kata dan usikan yang berbagai.  Pernah ada yang bertanya tentang warna kulitnya.  Mereka banding-bandingkan dia dengan abangnya, yang hanya dilihat di gambar sahaja.  Mereka bertanya mengapa dia terlalu hitam.  Mereka mencemuhnya.  Macamlah mereka tu putih sangat.

"Tak mengapalah, biar kulit hitam asal hati putih.  Mulut tempayan tak mungkin dapat ditutup.  Kadangkala kita tak tahu mengapa orang suka pada kita, demikian juga akan ada orang yang tak pasal-pasal benci kita.  Itu lumrah biasa.  Mama pun sama.  Semua orang begitu.  Rasulullah s.a.w. pun menghadapi perihal serupa.  Yang penting kita tunjukkan akhlak yang baik dan, belajar sungguh-sungguh,"  pesan saya setiap kali dia mengadu dicemuh-cemuh kawan-kawan.

Sungguhpun demikian, syukur kerana di celah-celah kelompok yang buta warna, ada juga yang baik dan sangat menghargai kehadirannya.  Maka setiap hari dia menceritakan perihal kawan-kawan yang baik dan menggembirakannya dengan pelbagai telatah lucu.  Selepas dia mengalirkan airmata kesedihan, dia akan tertawa pula.

Sesungguhnya, yang memuliakan kita ialah Yang Maha Mulia, Yang Memiliki Segala Kemuliaan dan milikNYA lah segala kemuliaan.  Ya Allah, muliakanlah kami di dunia dan di akhirat,.  Selamatkan kami dari kehinaan dan sembunyikanlah keaiban kami.  Ampunilah segala dosa-dosa kami dan kasihanilah kami.  Ameen ya Rabbal Alamin.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing