Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, July 18, 2010

Hidayat hilang penat..

Seawal 5 pagi sudah mula bersiap, dan embun masih berkilau di hujung rumput Padang Bandaran Kuala Belait, kami sudah sampai di sana.  Orang tempatan pun masih belum nampak di mana-mana, hanya beberapa kerat sahaja.  Laluan berkhemah sudah siap mengelilingi padang dihiasi bunga-bungaan indah.  Pentas Diraja siap menanti sebarang aturcara di pentas persembahan yang berhadapan.  

Tercangak-cangak, lalu kami menuju ke kerusi untuk para jemputan menumpang duduk di situ.  Abah Hidayat sudah pergi memantau penyelenggaraan penghawa dingin di Rumah Bersantap Diraja.  Aduhh, perut memulas lagi.  Urusan pagi belum selesai.  Tadi sudah menjenguk di tandas, pemandangan yang ada membantutkan selera.  Tetapi kali ini tidak boleh tidak mesti diusaikan urusan.  Alhamdulillah tandas sudah dicuci dan saya jadi pengguna pertama.  Malangnya lantai tandas perlahan-lahan dipenuhi air.  Tersumbat rupanya.  

Kembali ke kerusi, dapat pula kawan baru.  Wanita Indonesia yang sudah 15 tahun mencari rezeki di sini, dan belum sampai setahun dikhitbah oleh orang tempatan.  Wanita yang anggun dan lemah-lembut bila berbicara.  Dia bersendirian selepas ditinggalkan oleh suaminya yang memantau kerja-kerja terakhir di sekitar Padang Bandaran.  Perut sakit lagi dan saya menggunakan tandas kedua yang terpaksa dipegang oleh Hurin pintunya kerana sudah pecah tempat kuncinya.  Sekali lagi tapi bukan kerana saya, tandas itu tersumbat bowlnya kerana ada pengguna sebelum saya yang memasukkan tisu.  Di luar ada wanita bersama anaknya sudah menunggu.  Terpaksa saya khabarkan keadaan tandas itu yang sudah saya rebahkan penutupnya.  "Ah, memang beginilah tiap tahun," rungut wanita itu menyahut cakap saya.  Oh, begitu rupanya.  

Hanessa dah tak larat, mula nak berdukung.  Mujur kakak masih kuat nak melayan adik manjanya

Hampir 4 jam melangut.  Kami diminta mengosongkan kerusi jemputan yang rupanya sudah siap dinomborkan di belakangnya.  Hurin dan Hidayat sempat bertepuk-tampar.  Dan beberapa kali mengulangi tandas berdekatan.  Akhirnya yang ditunggu-tunggu pun tiba.  Jam 1030 Sultan dan Yang Dipertuan Negara Brunei Darussalam tiba bersama helikopter sebelum menaiki Roll Royce masuk ke perkarangan padang.  Rakyat jelata kian sesak memenuhi padang.


 

 
Lagu kebangsaan Negara Brunei sedang berkumandang saat ini secara live.

Acara kemuncak ialah Acara Tarik Kalat Heavyweight antara pasukan Brunei Muara dan pasukan Kuala Belait.  Acara dimenangi oleh pasukan Brunei Muara.  Terdengar suara-suara berkata, "Mesti memang atu bah, badannya besar-besar."  Pasukan Kuala Belait juga tegap-tegap, cuma kalau ditimbang beratnya masih kurang sedikit dengan pihak lawan.


Persembahan diteruskan dengan ucapan serta nyanyian nasyid.

 
Anak dara kecil ni memang dah tak larat, nak berdukung sahaja.  

 
Selesai acara penyampaian hadiah kepada pemenang Tarik Kalat Heavyweight, penasyid memulakan barisan untuk menyambut salam Baginda Sultan di sepanjang laluan.  


Lautan manusia.  Berasak-asak untuk mendekati Sultan berjiwa rakyat.  Hidayat yang bercita-cita mahu bersalaman dengan Baginda Sultan sudah standby di hadapan.  
Gambar bersalaman tidak dapat dirakamkan kerana terlalu ramai dan terlalu cepat.  Namun Hidayat cukup puas hati dapat mengucup tangan baginda.  Rupa-rupanya Hurin, Hanessa dan abah mereka juga berpeluang bersalaman.  Juga bersalaman dengan Putra Mahkota Pengiran Muhtadee Billah dan kerabat yang lain yang mengiringi baginda.  
"Hilang penat dapat bersalam dengan Sultan," kata Hidayat.  Sebelum itu dia sudah merengek-rengek mahu pulang ke rumah.  Putus asa dengan rasa penat dan panas.  Walau bagaimanapun, kemunculan Baginda Sultan diiringi dengan suasana redup, sama seperti ketika acara di ABDB.


Sempat juga bergaya di kenderaan Bomba..

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing