Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, June 14, 2010

Cerpen saya di bengkel Sastera

Salam buat semua.
Syukur alhamdulillah. Cerpen terbaru saya sudah siap dengan bimbingan Sifu Azmah Nordin di bengkel online beliau, Sastera. Saya fikir ia satu cerpen berjela yang akan banyak ditanda dengan 'pen dakwat merah' oleh beliau. Ya, memang ada tokok tambah dan pembetulan di sana-sini untuk menghidupkan lagi gambaran yang ada di cerpen itu. Dan akhirnya, dengan sedikit lagi tambahan di bahagian penutup, saya berjaya menamatkan cerpen itu dengan sempurna sebagai seorang penulis yang baru hendak berjinak-jinak dengan dunia penulisan. Terima kasih tidak terhingga buat Sifu. Seterusnya saya berada di dalam situasi duk dak duk dak kerana Sifu dengan 'tegas tanpa tolak ansur' mempelawa alias mencabar saya ke thread novel pula. Sejak awal-awal lagi beliau sudah mengajak saya terus berbengkel novel, cuma saya langsung tidak ada kekuatan untuk itu. Insyaallah, setelah saya mendapat jentikan semangat dan dorongan dari Sifu dan Ummu (ketua kelas yang peramah dan penuh dedikasi itu, saya mula merasakan 'apa salahnya saya mencuba?..'

Cerpen ini bertajuk KAK LONG, yang saya garap dari kisah Kekanda Norliza Hassan yang dikasihi yang telah kembali ke rahmatullah 2 tahun lepas. Mohon maaf sepuluh jari saya hulurkan kepada kekanda-kekanda saya (dan juga satu-satunya adinda - seandainya membaca catatan ini) sekiranya dengan nukilan cerpen ini; kenangan yang menyedihkan itu menyebabkan airmata mengalir hangat semula di pipi. Entah mengapa, kenangan di ruang terakhir sebelum perpisahan buat selamanya itu selalu muncul di ingatan. Cuma, dia telah mendahului kita. Di masa lain, airmata dari tubir mata orang lain pula mungkin mengalir untuk kita. Akhir sekali, cerpen ini didedikasikan buat Bonda yang terus merindui kekanda Norliza, semoga Bonda tabah dan sabar selalu. Kita semua rindu padanya.

sedikit sedutan ...

Kak Long tersentak dalam keheningan dinihari. Kelopak matanya yang masih berat terasa ketat hendak dibuka. Suasana hening dan sepi. Sesepi hatinya tanpa belai kasih seorang insan bergelar ibu. Cahaya bulan sedang penuh menyimbah menerangi biliknya. Sesekali bunyi daun diterpa angin memecah kesunyian malam, mengingatkan dia kepada bunyi kertas pada buku bank yang diselak-selaknya semalam. Masih terbayang angka-angka yang tertera di muka buku itu. Satu persatu angka yang tersusun memanjang ke bawah itu dibelek-belek hingga ke tarikh yang terkini. Wajahnya berubah redup dan perasaannya sayu.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing