Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, May 9, 2010

Lorong sepi di Tasik Anduki

Pagi Ahad,  tiada perancangan yang hebat.  Sekadar memenuhi hajat lama untuk mengunjungi Tasik Anduki yang kerap kami lintasi setiap kali menyusuri Seria.  Masing-masing memakai kasut untuk aktiviti brisk walk.

Sebuah tasik yang terbiar, hanya sekali kami berpapasan dengan dua lelaki separuh usia yang masih tegap baru menyelesaikan perjalanan mereka mengelilingi tasik.  Bersama semangat yang marak untuk membakar kalori dan ketulan lemak yang berkumpul di tubuh, kami memulakan langkah dengan bacaan Al Fatihah.  Melihat kepada kesan-kesan 'sejarah' yang masih utuh, tasik ini sudah pasti amat meriah dan menjadi tumpuan pengunjung pada masa lalu.  Namun kini, ia kelihatan bersendirian dan kesepian.  Beberapa bahagian pejalan kaki yang dibina menggunakan batu-bata bermutu tertarik ke arah anak sungai bertakung air mati berwarna kehitaman, ada juga kesan runtuhan di pinggirnya.  Daun-daun kering berserakan bersama ranting-rantingnya.  Di kiri kanan, lalang setinggi berdiri rimbun tumbuh subur.  Air tasik tenang dengan riak ombak yang lesu kemalasan.  Kami meniti jambatan reput yang ditampal notis 'jambatan sudah ditutup' dengan rasa curiga dan debaran di hati.  Separuh perjalanan, Hanessa sudah merengek-rengek kepenatan dan kehausan.  Aku yang berjalan akhir bersamanya akhirnya mendukung dia di belakang.  Mujur anak ini masih agak ringan.  Syukur juga kerana keadaan lutut kiri semakin pulih walau masih tidak sepenuhnya.  Masih beragak untuk berjalan pantas.  (Setiap malam Ain tolong urutkan terutama di bahagian belakang lutut; urutan yang lembut dan selesa).  Aku membayangkan tentu thrill berjalan di sekitar tasik ini pada petang atau malam hari...  Kembali ke kereta, kelihatan dua keluarga sudah memenuhi dua gazebo di tepi tasik.  Satu dari keluarga ini membawa anak kecil dan seekor anak kucing yang berloceng di lehernya, juga kelihatan alat-alat menangkap ikan, mungkin keluarga Filipino
Satu jam berjalan mengelilingi Tasik Anduki sejauh 2 km, diikuti dengan heavy branch di Restoran KKK, agak menyeronokkan untuk memenuhi pagi Ahad kali ini.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing