Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, February 15, 2010

Nak dua!!!

"Mama, nak dua! Huaaaa...." 
     "Nak dua, maaaa...huaaaa!!"
Aduh, Hanessa menangis-nangis minta dua.
Apa kisahnya ni?..
Bilik lum habis berkemas, tu baru kemas laci-laci almari solek je.  Buang apa yang patut, lap-lap dan susun balik. Nampak sangat la lama tak berkemas.  Berhabuk dengan bedak, Hanessa main bedak la tu..
Sambil mengemas, teringat pula satu buku perpustakaan yang 'hilang' entah ke mana.  Tinggal satu buku ni je yang belum dipulangkan.  Dulu dah sekali 'hilang', cari tak jumpa akhirnya bayar pada Puan Rina mujurlah tak mahal sangat kurang Rm10 (buku kanak-kanak kulit nipis je).  Selepas sebulan, baru terjumpa buku ini di dalam kabinet buku.  Siapalah yang letak di situ... entah.
Tapi yang ini RM15, boleh dapat sebuah novel PTS yang berkualiti.  Tajuknya Dengar dan Lihat apakah yang ada pada TV?
Ringan je mulut menjanjikan RM1 untuk sesiapa yang jumpa buku ini, ditujukan pada Hidayat dan Hanessa la.  Mereka melepak di dalam bilik ini bersamaku sejak tadi.  Wah, serta merta mereka bingkas bangun mencari di tempat-tempat yang sepatutnya.  
"Mama, ini ke?" tanya Hanessa menunjukkan sebuah buku esei BI peringkat SPM.  Aku geleng-geleng kepala sambil tersenyum lucu.
Kemudia dia menunjukkan pula kamus tebal Oxford BI-BM, nampak bersemangat sungguh dia mencari.  Hidayat senyap tak tahu apa yang dibuatnya di luar bilik.  
Tiba-tiba terdengar sorak Hidayat sambil mendapatkanku dengan senyum lebar menampakkan dua gigi arnabnya, "Mama, ni bukunya!" ceria sungguh dia.
"Kat mana jumpa?"
"Kat almari buku besar tu."
"Siapa yang letak situ?" musykil.
"Mama la" eh eh aku pulak yang kena.
Walhal aku tidak ingat pun gambar depan buku ini.  Ah, adalah tu ntah sapa-sapa... tak kisahlah, dah jumpa pun.  Alhamdulillah.
Hidayat berdiri menunggu ganjaran yang dijanjikan.  Akupun buka tabung duit dan ambil sekeping not RM1 serahkan ke tangan Hidayat.  So far budak ni tak berkira warna dan nilai duit, janji wang kertas... Seronok dia terus tersengih lebar. Hanessa berdiri memerhati sambil menjeling dan memasamkan mukanya.  
"Adik tak dapat sebab abang Dayat yang jumpa buku tu," kataku menyakat.
Dia sertamerta menangis.  Ingatkan nak gurau je, rupanya jadi sensitif la pulak gadis kecik ni.  Bukan setakat menangis, bahkan meraung.  Aku pun bagi la RM1 sekeping lagi, tapi tidak diendahkannya.  Sebaliknya dia mahu dua keping pulak.. kemudian dia juga mahukan duit collection dari uwan, atuk atuk abahnya serta mak-mak sedaranya waktu balik kampung sekejap hari tu.  Masih kuingat dia dengan senang hati meminta abahnya tolong simpankan duitnya selepas asyik keseronokan mengira keping-keping not itu.  
Hidayat turut memberi wangnya kepada Hanessa tapi dicampakkan semula.  Hmm kadang-kadang Hidayat mengalah juga walaupun selalunya dia lebih nak menang.  Agaknya tak larat mendengar raungan adiknya dan tak sampai hati melihat airmata yang membasahi pipi.
Hanessa terus duduk membeku.  Not RM1 ada dua keping di tangannya digenggam erat tetapi wajahnya masih ada riak kurang puas hati.  Aku faham, dia belum dapat duit yang dikumpulkan di kampung tu.  Tiba-tiba teringat sampul duit yang kujumpa dalam laci waktu mengemas tadi, penuh dengan not RM1 baki duit raya tahun lepas untuk tetamu.  Akhirnya Hidayat dan Hanessa leka mengira wang masing-masin, wang baki duit raya tahun lepas tu.  Waktu aku menulis ini, kedengaran Hidayat dan Hanessa leka mengira dengan cara masing-masing.  Wajah Hanessa kembali ceria... matahari di luar juga terik panas.  Cuma aku belum sudah mengemas lagi.. ohh...


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing