Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, February 11, 2010

argh hari ini mood kurang bagus pulak.  
"Mama, Hidayat menangkan rumah sukan Hidayat tadi.  Semua perempuan, Dayat je lelaki.  Bila cikgu tiup wisel, Dayat lari kuat-kuat.  Rumah sukan Dayat menang!" kata Hidayat, bangga sangat.
"Kenapa Dayat lawan lari dengan budak perempuan?" pelik juga.  Kan ke lelaki lawan lari dengan lelaki.
"Ntah, cikgu yang suruh." Hidayat angkat bahu.
Aku sedang membuka kasut untuk masuk ke dalam rumah, yang lain sudah menghilangkan diri untuk urusan masing-masing.  Hidayat masih terhegeh-hegeh berjalan sambil bercakap kepadaku.  
"Ohh, ye ke?  baguslah."  kataku.  "Cepatlah masuk!!" aku menggesa dia, kurang sabar melihat kelecehannya.

Masuk ke dalam rumah, aku segera ke ruang belakang rumah untuk mengangkat pakaian dari jemuran.  Hidayat muncul lagi di pintu dapur. 
"Mama, Dayat nak sekolah kat Brunei esok!"  Laa pulak...  Belum sempat aku bertanya, dia terus mengalirkan airmata dengan memek muka yang pilu, tapi tak sempat nak berkejar ambil hp atau kamera untuk snap gambar dia di samping khuatir dia akan marah diambil gambarnya (tapi memang cantik penuh emosi wajah dia).
"Izuddin ambil gambar kereta Dayat.  Dayat nak ambil balik dia pukul Dayat.  Dia ada abang darjah 3, kuat.  Dia dengan abang dia dua-dua lelaki.  Huaaaa..!!" Hidayat terus bercakap umpama bertih goreng bersama siraman airmata yang meleleh di pipi.
"Ain, esok pergi tengok Izzuddin."  Saya pandang Ain yang sedang mencuci tangan untuk makan petang.
"Tapi abang dia kuat, darjah 3."
"Kakak lagi kuat, dia darjah 6."
"Dayat nak sekolah kat abah jugak."
"Nantilah mama check dulu kat pejabat.  Sekarang ni mungkin sekolah sana dah penuh.  Kena urus dulu."  aku nak menyedapkan hati Hidayat.  Aku bercakap seperti bercakap dengan rakan sebaya pulak.

"Heh, Dayat.  Jangan fikir pindah sekolah tak kena buli," sampuk Nabilah sambil mengunyah.  Dia sedang mengadap makan malamnya sebelum kembali masuk kerja jam 7 nanti.
"Kakak dulu dah puas kena buli tau," Nabilah menekankan kata-katanya sambil tersenyum kepadaku.

"Haah, jangan lari dari masalah," kataku lagi seperti berbicara kepada rakan sebaya masih.  Kutekan punat tv dan berlalu ke laptop.  Tak mahu menonton pun, sekadar nak bagi budak-budak mencuci mata sambil makan-makan.  Kalau tidak, senyap sahaja.  Beku suasana.

Malam menjelang.  Hidayat lupa pasal sekolah dan rakan pembuli.  Mungkin dia menerima kata-kata Nabilah.  Kalau setakat dari mulutku, masih banyak sanggahnya.  Biasalah, kanak-kanak pelik sikit, mereka lebih mudah menerima kata-kata orang dari kata-kata ibu sendiri.  Kalau cikgu kata, semua betul.  Kalau Nabilah kata, pun nampaknya betul pada dia.

...............................................................

Kisah pagi ini, Khamis 10 Feb 2010.

Segak Hidayat dalam seragam sekolah berkemeja putih bersih dan seluar biru.  Dia ceria, bahkan sudah terbalik sebab pagi ini dia yang menggesa Hanessa bangun cepat.  Selalunya dia yang payah sikit.  Selesai menyiapkan dia, Hanessa pula perlu disiapkan.  Sambil itu, Hidayat mengajakku berborak.
"Mama, nanti jumpa Izzudin masa sekolah petang, dengan abang dia sekali."
Kalau ada pembuli, memang aku jadi mangsa disuruh 'melihat' muka pembuli tersebut.
"Haah, iyalah." jawabku sambil lewa.
Tiba-tiba bertukar pulak, "Mama, karang mama ikut Dayat ke kelas, jumpa Izzudin."
Laa pulak, "Pagi pun sekelas ke?"
Hidayat angguk-angguk kepala.
"Hmm.. tak payahlah.  Sikit-sikit mama nak jumpa.  Tak apa, bulan 3 nanti Along cuti boleh jumpa dia." Uh, Naqib pulak dijadikan kambing hitam.  Naqib pun bukan rajin sangat nak pergi tayang muka kat sekolah lamanya tu, tapi Hidayat ni perlu diberi sedikit harapan supaya dia senang hati.
Akhirnya, "Hidayat cubalah lawan sikit budak tu."
"Tapi dia kuat.. abang dia lagi kuat."
Ish, tak ada keyakinan diri.
"Dayat lawan balik je.. boleh tu." Risau jugak bercakap macam ni.  Jangan jadi pembuli pulak, udah.  Setakat mahu dia mempertahankan diri saja, dan jangan heavy sangat.
Sebelum turun dari kereta, dia bersalaman denganku dan seperti biasa ubun-ubunnya ditundukkan untukku tiupkan selawat dan doa.  Semoga anak ini sentiasa dalam pimpinan Allah Taala, semoga dia dihiasi dengan akhlak yang indah dan terang hatinya menangkap ilmu yang diajarkan oleh guru.  Semoga dia lebih laju menulis dan tidak tertinggal nota di papan hijau.  Semoga dia tidak berangan dan tidak hilang tumpuan semasa belajar, merenung papan hijau 'sehingga tembus ke kelas sebelah'..
Aku seperti itu.  Naqib mengikuti sikapku, guru-gurunya dulu dari darjah 1 hingga darjah 6 menceritakan hal yang sama. Awal tahun kelmarin, guru Hidayat di Tahun 1 pun bercakap hal yang sama.  Teringat anak saudaraku, Aizat dan Harris, ibunya kata pun demikian juga komen guru mereka.  Eh eh, kenapa ya?  Keturunan ke... Macam orang berangan, macam khayal, macam hilang terawang-awang.  Melainkan time menulis, kalau time mendengar jadi begitu.
Sebab itu penting untuk mencatat semasa mendengar.  Kalau tidak, memang boleh lost.  Cuma, Naqib pernah memberi sedikit kejutan apabila prestasinya begitu baik sehingga cikgunya berkata mungkin dah stail dia berangan tapi masih mendengar.  Bila kusampaikan kepada Naqib perihal komen gurunya, dia cuma kata dia ingat juga apa yang disampaikan oleh gurunya walaupun 'hilang dalam tumpuan'.  Gitulah pulak, tapi budak begini memang kena pantau lebih, dek kerana itu dapatlah dia result cukup-cukup makan macam yang dia perolehi dalam UPSR lepas.  Kesibukanku waktu itu membuatkan tumpuan yang sepatutnya ditingkatkan bukan setakat kurang diberikan bahkan diabaikan.  Kasihan...
Tapi so far, tiada komen sedemikian dari guru Ain.  Setakat ini, kalau diperhatikan cerita Ain, dia bukan seorang yang kuat berangan.  Sebaliknya dia peka dengan suasana sekitar.  Peka dengan usikan dan renungan secret admirenya, dan peka dengan pengajaran guru.  Dia juga lone ranger, sama seperti Naqib. (rasa-rasanya semua anak-anakku memiliki peribadi lone ranger, macam aku dulu; ..anak emak), ada kawan tapi tidak terlalu bergantung pada kawan.  Boleh juga berkawan dengan sesiapa sahaja yang sesuai dan selesa.
Menjadi seorang lone ranger, ada baik dan ada kekurangannya.  Tiada group yang boleh jadi back-up kalau dibuli, tapi boleh bergerak ke mana sahaja dengan hati yang yakin dan berani. Ada kawan tetapi yang terpilih sahaja untuk menjadi karib. 
Hanessa okay je, seronok pergi sekolah mewarna dan baca Kalam, sarapan dan makan tengahari sedap belaka.  Tiap-tiap pagi Asyraf akan tunggu dia di pintu dan panggil nama dia ulang-ulang kali sambil senyum lebar-lebar walaupun tak dapat respon baik dari Hanessa.  Hehe budak-budak.. aku pula yang membalas senyuman Asyraf.
Sedikit catatan, pagi ini Ain mengadu sakit perut dan mengalami muntah serta loya.  Jadi dia dicutikan.  Dahi yang dijamah dan jari yang disentuh rasa okay je.  Tidak mengapalah, sesekali takkan tak boleh sakit, anugerah Illahi supaya sentiasa menyedari diri bahawa diri kita ini amat lemah dan hanya kepadaNya mengharapkan kesihatan serta kesejahteraan hidup, hati, dunia dan akhirat.  Cuma jangan dia sibuk nak bluetooth lagu ke hp sudah, sebab abahnya baru bagi hp (yang sepatutnya untuk aku tapi belum terbuka ruang untuk explore penggunaannya), memang nak kena sound.  Sakit buat cara sakit.. Nabilah pun cemburu melihat Ain menukar setting menu menggunakan gambar-gambar yang ceria sesuai dengan seleranya yang masih keanak-anakkan.  Semoga Ain cepat sembuh dan boleh pergi sekolah ugama petang ini macam biasa, insyaAllah.

(Sesekali menggunakan pendekatan 'aku' berbanding  'saya', lain sikit feelnya.  Nawal kurang suka penggunaan 'aku' ni, faham la tu.  Cepat je dia komen.  'Saya' tu lebih formal dan sepatutnya gitu. Tapi sesekali (dah banyak kali jugak ni) menggunakan 'aku' seronok jugak.  Pasar sikit, dan rasa lebih akrab.  Eh, gitu la pulak, entahlah... ikut mood je.  Saja nak tukar cara.  Cuma bahan bacaan memang kurasa mempengaruhi cara pemikiran dan tindakan.  So, pesanan buat diri, pilihlah bacaan yang bagus-bagus untuk menghasilkan yang bagus-bagus juga, serta rajin-rajinlah membaca.)

(Nanti nak cari buku nukilan Zehann ur Rakhie lagi di perpustakaan, sungguh menepati selera.  5 stars (lebih pun tak pa) untuk penulis ini dan buku yang dihasilkan.  Nabilah pun nak baca, cuma Naqib yang kata bahasanya tinggi tak tercapai akalnya dan tak memenuhi seleranya.. memang pun lebih baik dia tak payah baca melainkan lagi beberapa tahun akan datang.)  Siapa tahu tajuk lain buku penulis ni, boleh habaq kat saya?...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing