Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, January 8, 2010

Mimpi - sekadar catatan diari

Waktu itu aku sedang bersama anak-anak, aku minta alat mencuci telinga dari Ain. Lepas satu, satu dihulurkan oleh Ain tetapi semuanya tidak bersesuaian, ada yang besar, ada yang agak tajam menyakitkan.  Tiba-tiba aku terasa sesuatu dan, tiba-tiba gigi geraham atas kiri tercabut dari soketnya dan terkeluar dari mulutku.  "Teruk juga keadaan gigi ini, sampai boleh tercabut," aku membelek-belek gigi itu.  Yang kelakarnya aku cuba masukkan gigi tersebut ke dalam gusi semula tetapi ia tidak berjaya lalu aku keluarkan sahaja dan pegang di tangan.
Tiba-tiba aku tersedar.  Ohhh.. bermimpi rupanya.  Lidahku menari-nari di bahagian gigi yang kufikirkan tanggal tadi mencari kepastian di situ, masih ada giginya.  Di dalam gelap aku termenung sejenak.  Aku cuba mengingat-ingat tafsiran mimpi sedemikian.  Mimpi ini begitu jelas seolah-olah ia benar-benar berlaku.
Lantas aku bangun buka lampu.  Jam di dinding menunjukkan 4.30 pagi, masih gelap bumin dinihari Jumaat, 8 Januari 2010 ini.   Fikiranku melayang mengingati mak, abah, Bonda Ramlah, uwan dan suamiku yang jauh di mata, juga kedua mertuaku.
Ya Allah ya Tuhanku, panjangkanlah umur kami semua dan mudahkanlah kami beribadah kepada Mu, terimalah ibadah kami dan ampunilah dosa-dosa kami.  Hidupkan kami dalam iman dan seandainya Engkau panggil kami, matikanlah kami dalam Husnul Khatimah.
Ya Allah, berikanlah ganjaran yang terbaik di sisi Mu dunia dan akhirat kepada orang tua kami yang telah melahirkan dan memelihara kami dari kecil hingga dewasa, kasihanilah mereka sepertimana mereka mengasihani kami sewaktu kami kecil dahulu.  Hanya Engkau sebaik-baik pemberi ganjaran.
Ampunilah jua kedua ayahandaku, Hassan bin Karim dan Manaf bin Yatim.  Cucurilah rahmat Mu ke atas roh mereka dan tempatkanlah mereka di dalam golongan orang-orang mukmin yang berbahagia, serta jadikanlah kubur mereka satu pintu dari pintu-pintu Syurga. 
Ameen..

(Aku jarang memperhatikan mimpi.  Tidak seperti mak yang suka berbicara tentang mimpi.  Mimpi-mimpi mak selalu indah dan menarik, mimpi bermain air yang jernih dipenuhi ikan berbagai warna, mimpi kenduri-kendara di rumah, mimpi mendaki gunung, macam-macam mimpi lagi.  Aku hanya mengingati beberapa mimpi yang benar-benar kuandaikan ada sesuatu 'mesej' tetapi tidak jarang aku lupakan sahaja bersama masa yang berlalu.  Namun kali ini aku ingin merakamkan ia sekadar ingatan.. Setiap insan akan kembali kepada Pencipta; setiap yang bermula akan berakhir; setiap yang bernyawa akan terhenti nafasnya; itu adalah sunatullah, tidak akan dapat disangkal oleh setiap orang.)

2 comments:

Anonymous said...

mimpi mainan tido..tp itu merupakan alamat...kalo gigi geraham...buka ilmu tadbir mimpi..setiap yang Allah jadikan ada maksud tersurat n tersirat

NaqHuHiNes said...

Iyelah mimpi mainan tidur. Cuma mengingati kata orang tua-tua, alamatnya ada keluarga terdekat bakal meninggalkan kita. Semua sudah tersurat. Semoga saya menjadi orang yang sentiasa redha dengan takdir Allah. Ya Allah, berilah daku takdir yang baik-baik, ameen. (Juga rakan-rakan bloggers semua).

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing