Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, January 11, 2010

Jenazah di tengah jalan

Setelah berbincang secara online dengan suami di YM, aku bergerak ke madrasah untuk menjemput Naqib.  Semalam telah ke sana juga untuk membayar yuran bulanan (Januari) dan menghantar kirimannya.  Naqib memberitahu kegatalannya telah sampai ke tahap maksimum hingga ke bahagian leher.  Kujeling ke jari-jemarinya, kelihatan ada bahagian bernanah kecil.  Naqib perlu dibawa ke pakar kulit secepat mungkin.
Selepas menghantar Ain dan Hidayat terus sampai ke kaki lima sekolah kerana hari hujan lebat, aku bergegas pulang untuk solat dan bergerak laju ke Bukit Changgang.  Agak berlumba dengan kereta di belakang, seronok juga rasanya.  Sudah lama 'bertaubat' memecut di jalanraya... iyalah, sekadar Kancil  850EZi setakat manalah lompatnya.  Terhentak sedikit kami sudah melambung.  Semalam speeding juga, mengejar masa agar dapat pulang sebelum Maghrib menjelma.  Kata Ain mengadu pada Nabilah, "rasa nak muntah mama bawa kereta," Nabilah bercerita semula kepadaku.
Beberapa kali bawa hingga lebih 140m/h dari Shah Alam ke Tangkak tanpa perduli speed trap, satu setengah jam kurang sikit dah sampai, jarang pula sampai surat saman.  Masa itu drive Aerobick SE tahun 2000, kereta baru.  Hingga kerap sampai report ke suami dari rakan-rakannya yang melihat aku corner lintas langsung di selekoh arah ke TUDM Subang dengan laju sekali.  Sekali sahaja aku 'tersandung' punggung bapak lembu di selekoh itu, yang tiba-tiba bangun mengundur sebaik aku sampai berdekatannya dengan agak laju juga.  Kasihan lembu tu...tentu sakit bangat punggungnya. Bila dikenang-kenang semula, memang gila sikit rasanya waktu itu.  (Tapi, memang teruja!).
Pernah juga berkesempatan bawa BMW, dan berlumba 'tanpa sengaja' dengan anak saudara mak yang bawa kereta sport melayah dari Seremban ke Shah Alam, saling potong-memotong, dan "Ko memang bawak laju gila, jangan buat lagi macam tu..."  Mak Long Senah menasihatiku berulang-ulang kali  setelah mendengar cerita dari anaknya ketika aku menziarahi dia.  "Terpaksa, mak Long, nak ambil anak balik sekolah" alasan ringkas sahaja.  (Tapi, memang seronok dan mendebarkan!).
Aku pernah juga ditahan polis traffik di perjalanan ke Segamat melalui Pasir Besar, membawa mak dan mak mertua balik dari ziarah aidilfitri, laju dan memotong double line.  "Maaf cik, saya nak cepat.  Bawa mak mertua saya ni kurang sihat," kataku sengih-sengih.  Polis itu menjenguk ke dalam mercedes (antik warna hitam) yang kupandu memerhatikan kedua orang tuaku dan Ain yang masih kecil.  Aku dimaafkan dengan amaran sambil ia menyimpan semula buku samannya (polis tu pun nampak baik orangnya, sudah agak berumur).  "Ya, terima kasih cik, selamat hari raya, maaf zahir batin.." sempat aku memberikan ucapan hari raya  sambil memberikan senyuman lebar kelegaan.  Kereta ini besar, aku terpaksa menggunakan kusyen untuk rasa selesa dan 'tinggi' di kerusi pemandu.  Waktu menggunakan kereta ini, pelbagai barang kuangkut dari rumah mak termasuklah sebuah tempayan antik keluarga yang sederhana besar.  Bila dikenang-kenangkan... ish ish.  Rasa gila betul.  Tidak ada rasa ngeri atau gerun memandu laju.
Aku fikir sikap ini hanya terikut-ikut rentak suami yang juga suka memandu laju gila. Tetapi nampaknya beberapa ketika kebelakangan dia sudah agak slow, tetapi tak tahulah jika pemanduan seorang diri.
Kembali kepada perjalanan tadi, juga ada alasan memandu agak laju kerana hendak mengejar masa.  Perjalanan dapat disingkatkan dan boleh kembali ke Sijangkang sebelum jam 6 untuk mengambil Ain, Hidayat dan Nabilah nanti (Nabilah break 1 hour 6-7pm).
Memasuki laluan arah ke Nilai ini, kita terpaksa beralah dengan lori yang berderet-deret.  Baik lori besar mahupun yang kecil, bermuatan atau tidak, memang laju dan sukar dipotong.  Jalan bertentangan juga penuh dengan lori-lori, setakat Kancil memang amat amat berbahaya kalau nak memotong.  Jadi mengalah sahajalah, tetapi mata mula rasa ada gam.  Itulah nikmatnya speeding, kita lebih fokus dan mengantuk hilang.  Tiba-tiba aku terpandang sebuah lori trailer di bahu kiri jalan, berkeadaan terbabas dan jelas rumput tanah di situ terbongkah kesan tayar.  Lampu lori masih menyala tetapi pemandu tidak kelihatan.  Semua kenderaan masih bergerak lancar seperti biasa.
"Hmm, dik, ada lori terbabas la..." aku memberitahu Hanessa di sebelah.
"Mana mama? kenapa terbabas mama? mengapa... bla bla bla" terpaksa la pulak melayan soalan dia.
Kenderaan beransur perlahan.  Aku melihat ramai orang di bahu jalan kiri dan kanan di hadapan.  Banyak juga kereta yang berhenti.  Kereta peronda polis dan pegawai JPJ beruniform biru tua mengarahkan kenderaan terus bergerak seperti biasa.  Aku melihat sebuah lori ayam yang besar terbabas ke kiri jalan, umpama orang tersungkur ke dalam parit besar.  Aku menoleh pula ke kanan, tengah jalanraya, kelihatan sesuatu ditutupi plastik hitam, "mungkin mayat," getus hatiku.  Ketika kenderaanku kian hampir dengan plastik hitam itu, mataku singgah kepada sekujur tubuh tergeletak kaku bersebelahan dengan bungkusan hitam tadi.  Roman lelaki muda bangsa Melayu, masih memakai topi keledar, matanya terbuka sedikit, demikian juga kedua bibirnya.  Ada secalit darah di pipi kanannya.  Dia kelihatan kaku; mungkin koma atau sudah meninggal dunia... tidak pasti.  Sepanjang jalan seterusnya, wajah pemuda itu dengan keadaan mata dan mulutnya yang terbuka sedikit menghiasi pandanganku... Di bahagian kepalanya tersadai bangkai motor yang hancur, hanya bakul motor yang masih utuh bentuknya.  Aku pasti motor ini telah bertembung dengan lori tersebut.  Kalau bersama suami, biasanya kami akan berteori bagaimana kemalangan itu boleh terjadi; lori dari arah mana, motor dari mana.  Apabila bersendirian, diam sahajalah sambil beristighfar.
Al Fatihah untuknya.  Aku tidak gentar atau takut.  Ini pertama kali aku melihat sesuatu sedemikian dengan jelas di hadapan mata.  Harap-harap tidak melihat lagi di lain kali. Dua kemalangan di satu perjalanan.
Semasa berhenti di traffic light tidak jauh dari tempat kemalangan tadi, aku melihat seorang remaja lelaki membawa motor tanpa memakai topi keledar dan sebelah tangannya memegang rokok.  Kelihatan dia menghisap rokoknya dengan penuh nikmat.  Rakannya yang membonceng juga tiada topi keledar, juga menghisap rokok dan kemudian menghembuskan asapnya dengan 'macho' serta begitu berlagak... lagak anak muda nak menjadi dewasa.  Huh, entah-entah rakannya yang sedang tergeletak kaku di jalan tadi.
Selesai bertemu ustaz ("jangan lama sangat cuti, dah nak periksa ni!" kata ustaz Yusof)) dan mengambil Naqib, kami bergerak pulang semula.  Aku kehairanan apabila hanya menemui lori pertama yang mula-mula kutemui tadi.  Lori ayam di tempat kemalangan kedua tidak kelihatan langsung kesannya.  "Misteri tu, mama," kata Naqib apabila aku terheran-heran, aku hanya ingin menunjukkan kesan kemalangan kepada Naqib.
Masih agak speeding, antara dua pilihan sama ada aku mesti memotong lori atau terpaksa mengekori lori beberapa km.  "Baca doa!" seperti biasa sebaik sahaja perjalanan hendak dimulakan.  Kadang-kadang berkali-kali bertanya apabila kurasakan belum berbuat demikian. "Dah la mama, mama tak dengar ke tadi?" Hanessa menjawab pertanyaanku dengan pertanyaan juga.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing