Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, January 17, 2010

Doktor muda itu membelek-belek kaki dan tangan Naqib.  
"Dah teruk ni, ada jangkitan sebab sudah bernanah."
"Saya minta doktor buat surat untuk saya rujuk kepada doktor pakar di HTAR," pintaku bersungguh-sungguh.
Doktor itu termenung sejenak. 
"Ubatnya sama sahaja."
"Tetapi sebelum ini saya pernah refer ke sini, dia diberikan ubat cecair untuk mencuci berwarna biru dan krim."
"Ubat biru?"
"Purple la mama.." kata Naqib pula.
"Oh ya, warna ungu.  Sudah setengah tahun doktor.  Lama sangat.  Mula bulan Ogos lalu.  Semasa dia berehat di rumah, kurang sikit.  Bila balik ke asrama, mula gatal semula." kataku menyatakan kekesalan.
"Ok, biar saya check ubat yang telah diberikan."  Doktor menyingkap helaian rekod di hadapannya dan mengangguk-angguk.  "Salah ubat ni."
Aku mengerutkan kening.  'Salah ubat!!?' timbul tanda tanya.
"Ya, ubat yang diberikan bukan untuk kudis buta.  Kalau ke hospital, kena marah ni."
Siapa yang kena marah, akukah atau pihak klinik..? Aku tertanya-tanya sendiri.  Takkan aku pulak!
Aku berkata memberi penjelasan.  "Sebenarnya saya ada merujuk sakit dia kepada doktor swasta, tetapi waktu itu katanya bukan kudis buta."
"Kalau rujuk sana sini, susah sikit.  Sepatutnya di satu tempat sahaja supaya boleh buat pemantauan rapi." doktor berkata dengan hormat.
'Ehh gitu pulak.  Bukan suka-suka pun nak bawak g klinik bayar.' getus hati kecilku.
"Begini doktor, waktu itu dia sudah masuk asrama dan peraturan menetapkan dia hanya boleh diambil pada Ahad sahaja.  Jadi saya bawa dia ke klinik itu yang satu-satunya dibuka pada hari Ahad.  Saya ke sana selepas mendapatkan ubat di sini hingga habis digunakan tapi tiada perubahan baik.  Saya juga membelikan ubat gatal untuk sebulan dari farmasi." kataku.  "Tetapi apabila ubat habis, masih gini jugak malah makin teruk hingga bernanah."
Memang kami ada belikan Naqib ubat untuk tempoh sebulan dari farmasi yang selalu serasi dengan kami di Tangkak. 
"Tidak mengapa,  Saya berikan ubat yang betul.  Ubat ini kuat, pastikan tidak terkena bahagian muka dan genital.  Untuk bahagian itu, saya berikan krim lain yang lebih lembut."
"Bagaimana pula dengan senarai ubat oleh dresser ni tadi?" saya menghulurkan helaian yang diberikan oleh dresser.
Doktor mengambil helaian itu dan memotong beberapa nama ubat dengan pen merah di tangannya.  "Ini tidak perlu.  Saya sudah tulis di situ tadi." doktor menunjukkan ke arah senarai ubat yang berada di tangan saya.
"Doktor berikan dia cuti seminggu, boleh?"
"Ya, ini bukan mc tapi kuarantin."
"Bagaimana dengan pemakanan, doktor?" saya bertanya inginkan kepastian.
"Dari segi perubatan, dia boleh makan apa sahaja."
"Tetapi telur kan boleh menyebabkan nanah lagi, dan makanan laut menyebabkan kegatalan?"  saya bertanya macam orang yang naif langsung tentang pantang makanan untuk orang gatal-gatal. 
"Sebenarnya itu bergantung kepada individu.  Mungkin ada makanan yang dia alah tetapi ada makanan yang tidak alah."
Huh, senang cerita, pantang semua je.  Bisik hatiku. Yang penting, mesti baik cepat.  Ustaz sudah berpesan jangan cuti lama-lama sebab tidak lama lagi nak periksa dan nak naik juzuk baru hafalan Qurannya.
"Terima kasih doktor."
Kami berlalu ke bahagian farmasi untuk mendapatkan ubat seperti yang telah disenaraikan oleh doktor tadi.

Ubat itu memang kuat.  Semalam tiba-tiba Naqib meraung mengadu matanya pedih.  Rupa-rupanya tangan yang sudah disapu ubat terkena di bahagian mata.  Saya pun pernah merasai kepedihannya apabila jari terkena mata sendiri sesudah menyapu ubat di tubuh Naqib.  Jadi saya faham kepedihan yang sedang dirasai olehnya.  "Dah tau tangan berubat buat apa kenakan kat mata?" bebel saya.
"Mama, ambilkan ais nak letak kat mata."
Naqib meletakkan ketulan ais dibalut dengan kain di kelopak matanya.  Tadi mata Ain bengkak kerana arlegik bulu pink yang diuntai di telefon bimbitnya, lalu Nabilah menyuruh dia menuam mata dengan ais dan ternyata membantu matanya kembali pulih.  Naqib pun buat yang serupa walaupun penyakitnya berbeza.  Saya masuk ke bilik air untuk berwuduk.  Tidak lama pintu bilik air bergegar dan terdengar raungan di luar.  Saya fikirkan Hanessa atau Hidayat yang menangis kerana bergaduh, apabila ditanya lagi rupa-rupanya Naqib..  Tentu matanya masih pedih.  Saya keluar dan melihat Naqib memasak air panas di kettle di dapur.  "Haa, rendam muka tu," saran saya.  Kasihan dia.. Tidak lama kemudian dia merendam seluruh wajahnya ke dalam air suam beberapa kali.
"Ada kurang tak?"
Naqib sekadar memberi isyarat mengiyakan pertanyaan saya sambil terus menahan nafas di dalam air suam itu.

Hari ini, Ahad, 17 Januari 2010, ubat sapu dua botol hampir habis.  Saya perhatikan nanah-nanah sudah hilang tetapi muncul gelembung kecil yang baru di kedua tangan dan kaki.  "Kamu tak kuat berpantang!" jerkah saya.  Naqib sengih-sengih sahaja.  Geram rasa hati.  "Dah cakap jangan makan telur dan ayam dulu, biar betul-betul baik.  Lepas tu nak makan apa-apapun, makanlah." saya meneruskan bebelan.  "Makan ikan bilis sahaja."
"Ikan pari?"  mungkin dia teringin pari asam pedas.
"Lagi tak boleh.  Ikan cencaru atau bawal boleh."
"Napa?"
"Bisa la.."
Saya terbayang suasana berpantang bersalin dan menu yang disediakan untuk santapan saya dulu.  "Mama, masa along pantang bersunat dulu, mama buatkan along ayam panggang lada hitam," kata Naqib, masih berharap dapat menjamah lauk ayam lagi.
"Mana ada," bantah saya.
"Iya, ma.."kata Naqib bersungguh-sungguh. 
Saya diam sejenak. "Mungkin waktu itu kamu sudah hampir baik."

Pagi tadi Naqib membeli roti gulung di pasar Ahad.  Apabila berada di dalam kereta untuk pulang, kami dapati itu bukanlah roti gulung tetapi telur gulung.  "Kamu tidak boleh makan ini, telur!" kata saya sambil menyuapkan makanan itu ke mulut sendiri dan cepat-cepat mengikat plastiknya.
"Bolehlah, ma..." Naqib meminta belas dari saya.  Dia senyum.
Tidak sampai hati pula. "Huh, sikit je."
Senyum Naqib makin lebar tatkala tangannya membuka beg plastik yang membungkus roti gulung itu.

"Esok pagi ready gi klinik lagi.  Minta ubat kat dresser.  Kalau perlu pergi lagi Selasa untuk jumpa doktor pulak." saya berpesan kepada Naqib awal-awal.  Saya mahu membawa Ain juga walaupun belum pasti.  Kata Ain, sudah ada dua tiga bekas kudis di kakinya.  Hidayat pula mengadu semput dan sakit dada.  Dia jarang sakit tetapi sesekali terkena semput, ragamnya lebih.  Tengok keadaan dahulu, jika tidak perlu tidak payah ramai-ramai pergi.  Tadi sudahpun beli pepermint cure pink gambar kanak-kanak untuk Hidayat.  Ubat inilah yang dibelikan oleh arwah abah untuk saya sewaktu kanak-kanak dahulu, berwarna hitam bukan berwarna pink.  Pepermint cure pink ini baru lagi dihasilkan.  Dulu sekitar 70an tak ada pun.

Semasa berchatting dengan hubby di YM, dia berpesan supaya Naqib benar-benar sembuh baru dihantar ke asrama supaya penyakit tidak berulang-ulang.  Apa yang pasti, Naqib akan dibelikan tilam baru dan tilamnya di madrasah akan dibawa pulang untuk dijemur.  Tilam itupun masih baru, cuma untuk memastikan tahap kebersihan benar-benar terjamin, biarlah tukar dengan yang baru. 

Semoga Naqib benar-benar sembuh kali ini.  Cukuplah 6 bulan dia menghidapinya.  Geram benar hati saya melihat dia tergaru-garu seluruh tubuh sewaktu tidur malam.  Selepas ini saya merancang untuk membantu Naqib mendapatkan berat badan yang ideal sesuai dengan usianya.  Jus mate5 akan dicuba.  Naqib akan bercuti seminggu pada Mac nanti, semoga tempoh yang terhad itu dapat memberi sedikit perubahan kepada dia dan meneruskannya di madrasah nanti.  Semoga Naqib sihat selalu dan terus gigih berusaha untuk menghafaz Al Quran, semoga dibantu Allah SWT.  Ameen.

Nama ubat sapu itu ialah Emulsion Benzyl Benzoate 25%.

4 comments:

Anonymous said...

nampak manja sgt anak2 yer..segala keperluan di sediakan...apa hendak diberikan,mcm dah hilang keyakinan diri budak tu...knp tak cuba ubat tradisionl untuk gatal2

NaqHuHiNes said...

Manja sangat? Mana ada! Setakat pergi dapatkan rawatan di klinik kerajaan sebab belum sembuh, sepatutnyalah tu. Tadi doktor kata memang jarang orang kudis buta sampai bernanah, macam yang kena pada Naqib ni. Hmm, apa kaitan dengan keyakinan diri? Oh ya jangan bercadang sahaja, kalau boleh nyatakan ubatnya untuk dicari dan digunakan. Terima kasih atas komen anda. Kalau boleh nyatakan namanya juga.

Mgah said...

Ikan cencaru gatal..jgn makan. Elok jugak try ubat traditional di samping ubat doktor. Semalam lupa nak tanya Ulong Mansor. Nanti tanyakan. Sian Naqib..semuga cepat sembuh.

NaqHuHiNes said...

eh iya ke cencaru gatal? Ingat tak gatal... Terima kasih info ni. :)

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing