Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 30, 2009

Abang Berfikir

Ceritanya - Ini ialah gambar abang Afif.  Dia senyum sebab kakak dah balik cepat.  Ayahnya nak pergi kerja.  Kakaknya pergi sekolah lambat nak balik.  Abangnya tengah tidur, dah malam.  Kakak dah balik cepat naik basikal.  Maknya pergi kerja.  'Bunyi apa tu, eh kakak dah balik?'...

Sunday, September 27, 2009

Mimpi Naqib


Hari ini semasa saya melipat kain baju yang membusut di tengah rumah, Naqib menghampiri.  Dia memohon izin hendak berziarah raya di rumah kawan-kawan sekolahnya.  Jam menunjukkan 12.30 tengahari.  Waktu yang tidak sesuai untuk berkunjung ke rumah orang.
Saya renung wajah Naqib, "Dah hafal undang-undang madrasah?"
"Dah," jawab Naqib ringkas.  Tangannya menyapu peluh yang merenik di dahi.
Kuat berpeluh, tapi malas mandi...  bisik hati saya.

"Mama tahu Along dah hafal sampai nombor 7.  Hafal 7 undang-undang lagi.  Isnin minggu hadapan kamu akan ke madrasah tau!"  Saya menggesa Naqib supaya menambah hafalannya.  Saya lebih risau berbanding dengan empunya diri.  Bahkan saya bercadang untuk bersama-sama menghafal undang-undang itu sebagai pesaing dan memberi semangat kepada Naqib.
"Tadi abah dah tanya mama pasal ni.  Mama kata Along sedang hafal."  saya cuba menakut-nakutkan Naqib pula dengan pertanyaan hubby sebelum itu.

Naqib menuju ke biliknya dan datang semula menghampiri saya membawa sekeping kertas.  Dia lalu duduk di kerusi dan meminta saya menyemak beberapa undang-undang madrasah yang telah dihafalnya.  Saya menyemak sambil terus melipat kain-baju.  Badan terasa lesu kerana berpuasa sunat Syawal.  Sesekali Naqib menyebut perkataan yang tidak ada di dalam undang-undang madrasah.  Kemudian dia ketawa apabila saya memandangnya dengan wajah hairan.  Rupa-rupanya dia sengaja berbuat begitu untuk memastikan saya masih terus menyemak hafalannya.
Tiba-tiba, "Mama, mama, malam tadi Along bermimpi..."
"Mimpi apa?"  tanya saya acuh tidak acuh.
"Along mimpi berada di sebuah madrasah yang dibuat daripada kayu."
"Macam madrasah di Dengkil tu?"
"Lebih kurang la tetapi budak-budaknya tak ramai, sekitar 10 orang sahaja."
Saya memandang Naqib telus.  Mengapa bermimpi begini pula?  Mungkin petanda baik, bisik hati saya.  Malam tadi selepas Maghrib Naqib mengajak saya dan hubby ziarah raya ke rumah Harqil, kawannya di madrasah Seksyen 13.  Semasa di rumah Harqil, kami dimaklumkan Harqil (14tahun) telah menghafaz 10 juzuk.  Dia juga telah mampu membawa solat Terawih di surau berhampiran beberapa kali semasa Ramadhan lepas.  Ibu dan ayah Harqil berbangga dengan kemampuan anak bongsu mereka itu.  Penampilan Harqil juga memang meyakinkan.  Perwatakannya cergas dan cerdik. Seperti selalu, bapa Harqil sebut lagi tentang penampilan Naqib yang padanya bertokoh itu.  Sudah beberapa kali saya bertemu bapa Harqil semasa hendak menjemput Naqib balik dari madrasah.  Setiap kali itu, dia bercerita bagaimana dia dan ibu Harqil memperkatakan perihal Naqib.  Mereka kerap juga bertembung dengan Naqib ketika dia lengkap berjubah dan berserban.  Kata mereka, Naqib ada tokoh seperti Pak Imam dan sebagainya.  Hubby menyambung, "Naqib memang bertokoh, tetapi nak menyampaikan itu yang dirisaukan."
"Sama-samalah kita mendoakan anak-anak ini semoga berjaya," sahut bapa Harqil pula.
Kemudian ibu dan bapa Harqil turut memberi semangat dan dorongan kepada Naqib untuk meneruskan pengajian hafazan.  Mereka memang keluarga yang baik dan amat memahami kedudukan Naqib sekarang.  Mereka juga berasa gembira apabila kami memaklumkan pendaftaran Naqib di madrasah baru pada 5 Oktober ini.  Harqil juga pernah memasuki dua sekolah tahfiz selepas UPSR iaitu sekolah akademik dan tahfiz.  Namun dia memilih untuk memberi tumpuan kepada hafazan semata-mata sebagaimana yang dilaluinya di madrasah Seksyen 13 sekarang.

"Along merasakan di dalam mimpi itu, Along tidak rindu sangat pada mama."  tiba-tiba Naqib bersuara lagi.
"Along rasa Along boleh.  Kat sana jarang balik rumah,"  sambung Naqib.
Saya mencapai tangan Naqib.  Saya belek-belek tapak tangannya seperti yang Tuk Misran buat walaupun saya tidak tahu apa maksud tersirat di tapak tangan gebu Naqib.
Naqib tidak memanjakan diri tetapi amat rapat dengan saya berbanding dengan abahnya.  Tidak hairan dia akan mencium pipi saya berkali-kali sebelum saya meninggalkan dia di madrasah.  Ciuman terakhir di pipi lebih lama seolah-olah sebagai simpanan di jiwanya kala dia merindui saya.  Dia juga memakai wangian yang saya gemari setiap hari dan kala hendak melelapkan mata untuk mengurangkan rindu kepada saya.  Ternyata Naqib anak yang rapat dengan keluarga dan suka suasana berkeluarga.  Namun jauh di sudut hati, saya tahu satu hari saya harus berhadapan dengan satu perubahan.  Naqib akan semakin dewasa, akan berkeluarga, dan akan memiliki kehidupan sendiri.  Inilah kenyataan yang harus saya hadapi dan selalu saya cuba sadari.

"Mama yakin Along boleh.  Mama juga nak Along kurangkan berat badan,"  saya renung mata Naqib dalam-dalam.  Naqib hanya tersenyum lebar.  Angguk tidak, geleng pun tidak.
"Along baru 13 tahun, tapi berat Along dah 70 kg.  Berat berlebihan boleh menyebabkan organ dalaman tidak mampu menampung beban, seperti buah pinggang, jantung dan hati."  Naqib diam mendengar.  Saya makin bersemangat hendak meneruskan.
"Lagipun, kalau muatan perut berlebihan, daya berfikir akan merosot.  Daya ingatan akan menurun.  Semua aliran darah turun ke perut untuk membantu proses penghadaman."
Saya pegang lengan Naqib yang gempal dan pejal.  Kalau nak diikutkan banyak lagi yang hendak saya beritahu kepada anak ini.  Tetapi tidak mengapalah.  Saya tidak mahu membebankan fikirannya.  Apa yang hendak saya bicarakan pun telah selalu saya beritahu sebelum ini.
Sebelum kami berpindah ke Sijangkang, Naqib dan Hurilain masih langsing seperti Hidayat dan Hanessa sekarang.  Di Sijangkang, anak-anak ini semakin berselera dan berlawan-lawan menambah nasi di meja makan.  Sehingga kini, berat Naqib telah melebihi berat saya dan berat Hurilain pula menghampiri berat saya.

Harapanku padaMu, Tuhan.  Pimpinlah Muhammad Naqib ke jalanMu.  Peliharalah dia walau di mana jua dia berada. Sampaikanlah cita-citanya yang selaras dengan keredhaanMu.  Kurniakanlah dia guru-guru yang bertaqwa, sahabat-sahabat yang soleh, yang menyebut kesalahannya untuk membetulkan dia.  Masukkanlah dia dalam golongan pecinta ilmu dan berikanlah dia ilmu yang benar.  Terangkanlah hatinya, lapangkanlah dadanya, dan kuatkanlah ingatannya dalam menghafal ayat-ayatMu.  Bangunkanlah dia untuk solat dengan penuh kusyuk menghadapMu.  Terimalah ibadahnya dan redhailah dia.  Kasihanilah dia.
Selamatkanlah dia dari segala musibah kesusahan dan fitnah akhir zaman.  Kuserahkan dia ke tanganMu, ya Allah.  Dia hanya pinjaman untukku.  Suatu ketika perpisahan pasti berlaku.  Kami semua pasti kembali ke hadratMu.  Selamatkanlah anak-anakku dan kami semua, dari segala fitnah, dari seksaan kubur, dari seksaan api neraka.  Kami banyak berdosa.  Ampunkanlah kami, ya Allah.  Terimalah kami, jangan biarkan kami walau sesaatpun.  Amin.

Kerjasama

Hari ini sesi kemas rumah berulang lagi.  Baru sehari tidak membersihkan rumah, habuk telah berkumpul dengan cepat.  Tapak kaki berwarna kehitaman.  Kalau mak ada, pasti dia akan menunjukkan tapak kakinya yang hitam sambil memberitahu bahawa di rumahnya hal ini tidak mungkin berlaku.  Mak amat pembersih, sulit rasanya hendak mengikut tabiatnya itu.
Aku bercadang hendak membuat nasi goreng, hidangan kegemaran sekeluarga (terutamanya Ain).  Aku keluarkan nasi beku dari peti ais dan mengukusnya supaya lembut.  Naqib kuminta ke kedai membeli sedikit bahan mentah yang telah kehabisan.  Balik dari kedai, Naqib meminta izin membeli sotong pula.  Sekali lagi dia keluar untuk membeli sotong.
Biasanya apabila Naqib ada di rumah, aku akan membuat agihan kerja.  Tujuannya untuk melatih anak-anak ini membuat kerja rumah dengan cekap.  Aku tidak mahu mereka menjadi seperti aku yang dimanjakan dan memanjakan diri sewaktu usia ini.  Lalu aku menawarkan pilihan sama ada mereka mengemas rumah, vakum habuk atau memasak di dapur dan mengemas dapur.  Kejamkah ibu ini...ish, rasanya tidak.  Aku baca kisah Doktor Harlina, lebih berat lagi bebannya.  Anak-anak pun sudah membaca kisah ini.  Ini bukanlah kekejaman tetapi satu latihan kehidupan.
Naqib memilih untuk memasak.  Dia telah mula menunjukkan kecenderungan memasak.  Dia suka makan.  Hubby pula selalu mengulang ceritanya sewaktu kanak-kanak dengan bangganya, mengenai dia mula memasak nasi seusia  6 tahun.  Ain berperanan sebagai pembantu Naqib, membersihkan sotong untuk perencah nasi goreng.  Aku pula terus membersihkan rumah.
Bau yang enak mula menerjah hidung.  Aku masih berpuasa, hari ini merupakan hari terakhir aku berpuasa sunat Syawal.  Insya Allah.  Alhamdulillah.
Sebentar kemudian, seisi keluarga menghadap hidangan dengan penuh berselera.  Naqib tidak melupakan aku, dia menyimpan sedikit hasil masakannya di dalam mikrowave yang baru rosak itu.  Namun ada rasa cuak di hati Naqib ...bolehkah nasi goreng enak itu terus berada di situ sehingga petang nanti. 
"Dapur dah settle?" aku bertanya kepada Naqib.
"Belum, Ain belum habis makan" jawab Naqib.

Tugasan yang kuberi adalah dalam pakej.  Memasak, menghidang dan membersih.  Sesuatu yang tidak pernah aku lakukan seusia mereka.  Atau jarang-jarang berpeluang melakukannya.  Tetapi kini, setelah mendapat 4 cahayamata, semua ini menjadi rutin yang tidak boleh dielakkan.

Saturday, September 26, 2009

Kembara di Aidilfitri

Alhamdulillah, saya dan keluarga diizinkan Allah meraikan Syawal dengan penuh ketenangan dan keceriaan.  Kami mengunjungi saudara-mara yang sudah amat lama tidak dikunjungi.  Saya dan suami, HMA,  masing-masing bertemu dengan kawan-kawan lama yang terpisah semenjak habis persekolahan.  Lucu apabila ada diantara kawan-kawan HMA yang terpinga-pinga menerima kunjungan kami kerana tidak dapat mengenali wajah HMA yang telah jauh berubah.  Kata mereka, dulu suami saya sebesar kelingking dan tinggi mengunjai.  Cuma lawaknya yang tidak berubah bahkan semakin 'melampau' sekarang.
Saya sendiri yang lebih suka mendiamkan diri sekian lama mengubah pendirian pada Syawal ini.  Saya hubungi kawan sekolah yang kemudiannya dia menyusun satu majlis pertemuan dengan beberapa orang kawan-kawan lain di rumah salah seorang kawan di Bukit Tunggal.  Terima kasih kepada Surina Shaari yang telah menyiapkan hidangan lazat nasi Bukhari dan pelbagai menu lain.  Terima kasih juga tentunya kepada saudara Hisyam Yem yang telah memanggil beberapa orang kawan yang tidak pernah saya temui sehabis persekolahan seperti Sharizam Sharon, Zaki (Iyeeh), Sani dan Maria Md Dah.  Hisyam bekerja sendiri, Sharizam bakal memasuki peralihan tentera, Zaki berniaga sendiri, Sani masuk bidang pendidikan dan Maria seorang surirumah dengan 3 cahayamata.  Masing-masing datang bersama keluarga.  Beberapa kawan yang lain saya kunjungi berasingan seperti Dr. Mazlah yang kali terakhir bertemu sekitar 3 tahun lepas dan Cikgu Siti Rohani Mustaffa yang semakin berisi dan masih periang seperti biasa.
Pada Syawal keempat, kami bergerak ke Batu Pahat untuk menziarahi seorang saudara pupu HMA yang telah kehilangan suami pada malam hari raya.  Semua adik-beradik ipar dan ibu mertua turut serta turun ke Batu Pahat di Tongkang Pecah untuk berziarah.  Hanya bapa mertua Hj Mat Arbak yang tidak dapat bersama kerana menjaga ternakan lembu di belakang rumah.  Lembu-lembu ini agak aktif sehingga mampu melompati pagar kandang.  Kelmarin sekembali kami dari menziarahi bisan mertua, kelihatan lembu-lembu itu berkeliaran di belakang rumah Pak Usu Rahmat tanpa disedari oleh sesiapa.  Sementara saya dapat melepaskan penat, kedengaran suara mengarahkan anak cucu lelaki bersama membantu atuk mereka mengejar lembu ke kandang semula.  Lucu juga mengenangkan sekiranya lembu-lembu itu juga berkeinginan berjalan raya di Syawal ini.
Di rumah Idah, sepupu HMA, suasana pilu masih menyelubungi keluarga tersebut.  Kami dimaklumkan suami Idah, Ismail, baru lima tahun bersara dari tentera.  Hanya beliau seorang tunggak keluarga.  Pemergian beliau amat mendadak tanpa sebarang tanda dan pesan.  Kami hanya dapat menumpang pilu, bak kata pepatah berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul.  Namun wajah Idah tetap tenang dan tabah menyambut kedatangan tetamu yang tidak putus-putus berziarah.
Kemudian kami ke rumah Tuk Misran pula.  Tuk Misran semakin uzur kerana penyakit gout yang menyebabkan kedua-dua lututnya bengkak dan menyebabkan beliau sukar berjalan walaupun bertongkat.  Untuk ke bilik air, Tuk Misran menggunakan bangku kecil yang dipasang roda. Selebihnya Tuk Misran menghabiskan masa di tilam nipis.  Semasa kami menjenguk, Tuk Misran sedang bersandar sambil berzikir dengan tasbih di jari.  Wajah Tuk Misran ceria menerima kedatangan kami.  Hidayat yang berserban dan berjubah menarik perhatian Tuk Misran.  Telapak tangan Hidayat dibelek-belek seolah-olah mencari sesuatu yang tersirat.    Telapak tangan Muhammad Naqib juga dibelek-belek oleh Tuk Misran. Alhamdulillah, semoga firasat Tuk Misran menjadi doa yang diberkati di sisi Allah Taala.  Kemudian, seperti selalu, HMA memohon kepada Tuk Misran untuk memicit bahagian lutut yang sakit di titik tumpuan.  Mereka bersama-sama membaca ayat-ayat suci al Quran dan berdoa, mudah-mudahan penyakit yang bertumpu keluar dengan izin Allah.  Harapan Tuk Misran agar dia dapat bergerak semula seperti biasa dan paling penting ialah dapat mengerjakan ibadah solat dengan sempurna.  Kata Tuk Misran, dia tidak mahu dirinya menjadi beban menyusahkan keluarga.  Tuk Misran juga sentiasa menekankan kemudahan untuk menunaikan solat.  Saya menyimpan rasa kagum kepada semangat Tuk Misran dan ketelitiannya menjaga solat.
Di ruang Tuk Misran berehat, terdapat sebuah akuarium besar yang menempatkan seekor ikan Toman bengkok.  Ikan ini benar-benar menarik perhatian saya kerana keadaan badannya yang pelik.  Ia bengkok seperti bentuk siku kita.  Namun saya tidak dapat merakamkan gambar ikan ini kerana kamera telah kehabisan bateri.
Seterusnya kami bermalam di rumah kakak ipar, Kak Aza di Taman Bilal.  Malam di rumah Kak Aza dipenuhi dengan acara BBQ pelbagai makanan seperti udang, sotong, ikan, ayam dan daging kambing. Saya turut tumpang semangkuk menemani HMA menjadi tukang kipas dan berperang dengan asap yang memedihkan mata.  Menjelang 1pagi barulah suasana ceria beransur sepi.  Masing-masing mencari ruang untuk merebahkan badan dan melelapkan mata.
Satu kenangan yang tidak dapat dilupakan ialah apabila kami sesat selama sejam di sekitar Taman Seri Pulai, Seremban.  Perkhidmatan Celcom terhenti menyebabkan kami tidak dapat membuat panggilan keluar untuk bertanya alamat rumah Abang Lebar.  Kami singgah di telefon awam juga tidak berjaya membuat panggilan.  Setelah membuat keputusan untuk beredar pulang ke Sijangkang, dirasakan laluan ke rumah Abang Lebar semakin jelas dan akhirnya ternampak kereta abah Hj Muhammad di hadapan rumah.  Alhamdulillah, dapat juga kami singgah ziarah di rumah Abang Lebar, anak tiri mak.  Sebentar cuma, selesai HMA dan anak-anak menjamah hidangan (saya berpuasa 6 hari ke 3), kami bersalam-salaman dan memulakan perjalanan pulang.
Kenangan kedua yang tidak mungkin dilupakan juga ialah tayar belakang kiri pecah di daerah Labu (kami menggunakan laluan lama untuk mengelakkan kesesakan jalanraya).  Waktu sudah menghampiri Maghrib.  Setelah mengeluarkan semua muatan di bonet kereta, HMA cuba menahan beberapa buah motor untuk menumpang ke kedai tayar berhampiran tetapi tidak ada yang sudi berhenti.  Ada seorang pemuda yang berhenti sekadar menoleh kemudian meneruskan perjalanan semula.
Semasa HMA membuka tayar, tiba-tiba muncul sebuah kereta sport di belakang kereta kami.  Seorang pemuda dengan seluar jeans koyak di lutut datang bertanya keadaan kami.  Syukur alhamdulillah, di saat-saat genting ini Khairul muncul menghulurkan pertolongan.  Dia membawa HMA ke kedai tayar berdekatan untuk membeli tayar baru kerana tayar sedia ada telah rosak teruk.  Sekali lagi saya merasa kagum. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih yang telah mencampakkan rasa kasihan dan ambil berat di hati hambaNya ini untuk membantu kami.  Khairul baru tamat belajar di IPTS dan sedang membuat permohonan ke POLIS.  Orangnya kacak dan ranggi, penampilannya menggambarkan latar belakang kelas atasan. Namun di sebalik paras dan penampilan itu ada sekeping hati yang ikhlas dan belas kepada orang yang kesusahan.  Terima kasih yang tidak terhingga kepada Khairul.  Sehingga kami beredar dari situ, Khairul masih berdiri seolah-olah hendak memastikan perjalanan kami berjalan lancar.

Menghampiri Sepang, kami singgah untuk menunaikan solat Jamak Taqdim.  Perjalanan diteruskan sehingga sampai ke daerah Telok Panglima Garang.  Kami singgah untuk makan malam di kedai makan.  Saya memilih bihun sup sebagai juadah berbuka puasa.  Akhirnya kami sampai ke rumah dengan selamat dan penuh rasa lega.  Alhamdulillah, syukur ke hadrat Illahi yang memelihara kami di sepanjang perjalanan dan memberi bantuan di waktu kami mengalami kesulitan.  Terima kasih wahai Tuhanku...
HMA dan anak-anak memulakan operasi membersihkan ruang luar rumah manakala saya bersendirian membersihkan dalam rumah.  Mata saya menjadi gatal dan kemerahan kerana habuk yang berterbangan.  Ikah Koi masih ada sebanyak enam ekor di dalam kolam yang telah susut airnya sehingga tinggal sekadar 5 inci sahaja, berkejar-kejaran di celah-celah beberapa ekor katak.  Ternyata lasak sungguh ikan ini.  Saya mengarahkan anak-anak membuka air paip untuk memenuhkan kolam semula.  Si Tompok juga datang berlari-lari untuk meminta makanan.  Malangnya tiada makanan mahupun friskies untuknya kerana telah habis pada hari pulang ke kampung tempohari.  Saya minta Hidayat mengambil sejemput ikan bilis untuk mengalas perut Si Tompok.
Jiran sebelah-menyebelah masih belum pulang dari kampung.  Syukur sekali lagi ke hadrat Allah Taala kerana tiada sebarang perkara buruk berlaku di rumah dan taman kami walaupun majoriti penduduk taman mengosongkan rumah masing-masing untuk pulang ke kampung halaman.
Lampu kelip-kelip pun dipasang.  Bermula sekali lagi suasana ceria Aidilfitri di Taman Sijangkang Permai oleh penduduk taman yang baru pulang dari kampung.
Selamat Hari Raya Aidilfitri, maaf zahir batin.

Thursday, September 17, 2009

Balik Kampung

Sebentar lagi kami sekeluarga akan bergerak balik ke kampung. Rencana awal yang telah dipersetujui tanpa banyak soal ialah berbuka puasa bersama keluarga di Segamat. Kemudian pagi Jumaat bergerak ke Kuala Pilah untuk berbuka puasa dengan keluarga di sana pula. Dan bermulalah sesi memasak rendang nogori yang lazat itu. Kami membawa balik bersama beberapa kilo daging lembu, hati, limpa dan paru untuk kedua-dua pihak keluarga sebagai buah tangan. Separuh malam tadi sehingga awal pagi beberapa jiran setaman turun tangan melapah daging di belakang rumah kami. Waktu ini pengagihan daging masih dijalankan kepada mereka yang masuk nama tetapi keuzuran untuk mengambilnya di sini. ALhamdulillah, daging untuk rendang nogori lengkap setnya. Tahun lepas tak dapat beli hati lembu sebab lambat booking. Dapatlah rasa rendang Mak Ramlah di Batu Kikir.
Mudah-mudahan perjalanan sambutan hari kemenangan ini berjalan dengan lancar dan diberkati Allah. Amin.

Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin daripada Keluarga Meon (Meon, Intan, Naqib, Ain, Hidayat dan Hanessa).

Wednesday, September 16, 2009

Ayam dan Aku

Apabila Hidayat membawa balik Si Cici, serta-merta aku terkenang semula ayam aku. Sebagai seorang anak tunggal, aku sentiasa bersendirian tanpa kawan semasa di rumah. Kawanku adalah mak dan abah (arwah). Kalau abah kerja, aku berkawan dengan mak. Kalau mak keluar, aku berkawan dengan buku. Atau menyanyi semua lagu yang aku tahu. Atau memasang angan-angan melangit tinggi. Ada juga kucing tetapi kucing pun selalu keluar merayau. Hingga satu hari aku menculik seekor anak ayam yang terlepas sendirian dari ibunya yang garang. Mak membiarkan aku bermain dengan anak ayam di dalam rumah. Manjanya anak ayam itu, mengekori aku ke mana sahaja kaki melangkah. Ia mematuk-matuk jari kakiku. Kadang-kadang aku menyembunyikan diri hanya untuk berseronok mendengar anak ayam tercari-cari dengan bisingnya. "Cip cip cip..." Aku baring dan anak ayam akan memanjat untuk bersembunyi di bawah rambutku, cuba mendapatkan haba di leherku. Seronok bermain dengan anak ayam melainkan apabila mak memarahi aku kerana tidak peka dengan berak anak ayam yang kecil dan merata-rata. Akhirnya aku menangis kerana satu hari menemui anak ayam telah kejung dan dihurungi semut. Kata mak, anak ayam patah bulu roma, tidak boleh dipegang-pegang, walhal bagi aku anak ayam amat suka dipegang-pegang. Buat beberapa kali seterusnya, anak ayam mati diganti dengan anak ayam lain yang sebaya dan comel-comel belaka. Natijahnya tetap sama, mati dan ditangisi.
Satu hari abah menyembelih ayam jantan kesayangannya. Selepas sempurna sembelihan itu, abah melepaskan ayam menggelepar. Airmataku bergenang dan meleleh di pipi. Tiba-tiba ayam jantan itu bangun dan berjalan merata-rata dengan leher terlentok dan terbuai-buai. Darah berciciran di tanah. Kata abah, ayam ini hebat dan liat nyawanya. Setelah beberapa lama, barulah ia tumbang ke tanah tidak bergerak lagi. Sungguhpun airmataku mengalir kerana teramat kasihan kepada ayam yang disembelih itu, aku tetap berselera makan masakan gulai ayam masak lemak cili api atau ayam goreng yang mak buat. Sedappp...

Si Cici

Jam sudah 1.10 tengahari. Naqib pun sudah keluar untuk mengambil Ain dan Hidayat di sekolah. Sepatutnya mereka sedang dalam perjalanan pulang. Tiba-tiba saya agak kaget melihat Naqib masuk dalam keadaan berpeluh-peluh, "Minyak motor habis," kata Naqib agak merungut.
Saya yang sedang santai menonton Soleha bingkas menyarung tudung dan mencapai kunci kereta. Semasa kereta menyusuri pagar sekolah, kelihatan Hidayat sedang duduk bersendirian di gerai makan di tepi sekolah. Dia tersenyum sambil menuju ke kereta.
"Apa di tangannya itu?" tanya Naqib kepada saya.
"Apa?" tanya saya semula tidak pasti.
Hidayat semakin hampir, "Mama, nyanyi!"
Ada anak ayam kenit di dalam tangannya. "Mama, nyanyi. Anak ayam nak tidur," kata Hidayat lagi.
"Kamu selawat saja, mudah-mudahan ayam ini menjadi ayam yang beriman," sahut saya sambil tersenyum kepada Hidayat.
Saya terus mengajukan soalan demi soalan kepada Hidayat. Saya tidak berpuas hati kerana tidak mendapat jawapan yang saya inginkan. Bagaimana anak ayam kenit boleh berada di dalam tangan Hidayat?
Akhirnya kami pulang bersama-sama anak ayam kenit yang tidur di dalam tangan Hidayat.
Naqib dan Ain tertawa kecil. Hanessa pula begitu teruja hendak memegang anak ayam kenit. Anak ayam kenit kelihatan selesa.
Hidayat berselawat perlahan-lahan, kemudian, "Mama, buka lagu nasyid handphone."
Kemudian masing-masing mula berbincang tentang apa makanan anak ayam, di mana anak ayam akan diletakkan dan memilih nama yang sesuai. Naqib mengatakan dia akan mencarikan seekor cacing untuk santapan Si Cici.
Saya menoleh kepada Hidayat, "Tidak perlu takut lagi tidur sendirian di dalam bilik, sudah ada kawan," kata saya. Hidayat mengangguk-angguk setuju.
Di rumah, saya mencari kotak kertas yang sudah tidak digunakan lagi dan meletak sehelai kain buruk. Si Cici diletakkan di dalam kotak itu dan didedahkan kepada sedikit cahaya matahari petang supaya dia mendapat haba.
Entah sampai bila hayat Si Cici. Sekiranya Hidayat bertahan hendak membela Si Cici, kami perlu membawanya balik ke kampung. Mustahil membiarkan Si Cici bersendirian di rumah selama satu minggu. Anak-anak ini mula membayangkan Si Cici akan membesar menjadi seekor ayam yang cantik. Saya pula membayangkan Si Cici akan pergi dalam beberapa hari lagi. Seandainya Si Cici panjang umur, saya membayangkan pula seekor ayam manja yang berak merata-rata di dalam rumah. Seterusnya lebih tragis, saya terbayang airmata anak-anak di saat Si Cici hendak dikorbankan untuk menjadi ayam goreng bersalut tepung Kentucky.....
'Ploppp!' Ah, Si Cici sedang buat bising di dalam kotak mengharapkan belaian ibunya. Kasihan...

Pakaian terpakai dan janji Tuhan


Semua pakaian yang hendak diagihkan kepada golongan asnaf telah dilonggokkan di ruang tamu betul-betul bersebelahan dengan pintu masuk. Tadi malam kami anak-beranak mendapat arahan dari big boss supaya mengasingkan pakaian itu mengikut jenis, pakaian kanak-kanak lelaki, pakaian kanak-kanak perempuan, pakaian dewasa dan seterusnya. Malam sudah larut tetapi rumah kami masih ceria sehingga big boss jadi sedikit berang dengan jerit pingkau anak-anak terutamanya Hanessa dan Hidayat yang tidak penat bergurau dan menjerit-jerit. Semasa proses pengasingan itu, ada juga tangan-tangan yang menarik beberapa pakaian ke tepi.

"Mengapa diketepikan lagi pakaian itu?" soal saya sedikit geram. "Bukan dipakai pun!"

"Nak pakaikan doll..."

"Hah?!!"
"Baik, sekiranya almari kamu tidak tersusun dengan kemas, kamu siap!!" kata saya dengan tegas.

Anak-anak tertawa dan terus ceria.

"Bagi yang ini kepada Amni dan adik-adiknya," saya menyuakan beberapa pakaian. Amni adalah anak jiran sebelah. Mereka bukan golongan asnaf. Saya hanya ingin mengeratkan lagi silaturrahim di antara kami. Rumah kami jenis semi-D. Setiap bumbung mempunyai dua pintu. Jadi kami merasa lebih rapat berbanding dengan jiran-jiran lain. Saya fikir mereka yang lain juga merasakan sedemikian dengan jiran sebumbung masing-masing. Sekiranya perlukan bantuan, jiran sebumbunglah yang paling hampir untuk mengadu.
Saya amat bersyukur ke hadrat Illahi yang mengurniakan saya jiran yang baik ini. Sebaik sahaja kami membuat keputusan hendak membeli rumah ini, saya sering memanjatkan doa ke hadrat Illahi agar kami mendapat jiran-jiran yang baik dan kawasan kejiranan yang sepakat. Sepakat membawa berkat. Alhamdulillah, semenjak perkenalan pertama dahulu, kami selalu sepakat walaupun jarang-jarang bersua muka. Saya benar-benar bersyukur. Semoga Allah SWT menambahkan lagi kurniaan ini dan meletakkan kasih-sayang yang ikhlas di hati kami di dalam kejiranan yang tidak ramai ini.

Kembali ke topik asal...

Pakaian yang berlonggok itu sebenarnya adalah pakaian kami sekeluarga. Kami bukanlah kaya-raya namun rezeki kami setakat ini alhamdulillah. Pakaian kami sederhana sahaja, tidak branded. Cuma ada pakaian yang tidak menepati selera dan gaya berpakaian masing-masing, lebih afdal diberikan kepada golongan yang lebih memerlukan. Ada pakaian yang semakin 'mengecil' kerana tubuh semakin membesar, juga afdal diagihkan. Pakaian yang bercorak out-dated iaitu corak muncul bermusim seperti corak ubat nyamuk, corak manik, sutera dengan design 10 tahun lepas, apa salahnya diberi kepada orang juga. Ia lebih baik berbanding disimpan dan menjadi buruk bertompok-tompok hitam atau digigit lipas.
Ketika keluar nada ralat di ulas bibir anak-anak, saya ulang lagi bahawa Allah Taala TIDAK PERNAH MUNGKIR JANJI. Ganjaran bagi setiap sedekah ialah 10 kali ganda. Ia ditambah menjadi 70 kali ganda semasa bulan Ramadhan yang berkah ini. Manakala di akhirat kelak Tuhan menyediakan ganjaran 700 kali ganda. Bayangkanlah betapa hebat dan besarnya kurniaan Tuhan. Dan ingat, Tuhan TIDAK PERNAH MUNGKIR JANJI.
Lagipun, baju-baju lama perlu dikeluarkan supaya ada ruang untuk memasukkan baju-baju baru. Betul tak?
Semasa menetap di Cheras, saya sering bertegur-sapa dengan seorang wanita Indonesia yang berulang-alik ke tempat kerjanya. Suatu hari saya hulurkan seplastik baju bayi dan kanak-kanak (pastinya setelah meminta izin dari suami) untuk diagihkan kepada kawan-kawannya yang mempunyai bayi. Wanita ini amat gembira sekali walaupun dia sendiri tiada bayi. Alhamdulillah, saya turut merasa gembira.
Semasa tsunami melanda pantai Malaysia, suami saya turut turun tangan mengambil inisiatif membuat pungutan derma pelbagai keperluan asas untuk diagihkan kepada mangsa tsunami yang tinggal sehelai sepinggang. Sekali lagi saya mengumpulkan pakaian keluarga untuk didermakan. Alhamdulillah, semoga Allah menerima sumbangan barangan dan tenaga yang dicurahkan.
Oh ya, kami juga pernah menerima berkotak-kotak pakaian kanak-kanak lelaki dan wanita dari seorang kawan berstatus jutawan yang mengemaskini almari pakaian keluarganya. Sekali lagi dari seorang kenalan bertaraf jutawan juga yang hendak berpindah ke rumah baru beliau yang bernilai jutaan ringgit di Damansara. Cantik-cantik pakaian itu.

.....> Tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima.
.....> Harta-benda yang tidak digunakan sebaliknya hanya disimpan sahaja akan dipersoalkan di akhirat kelak berkenaan hak penggunaannya.
.....> Memberi dengan ikhlas demi keredhaan Allah dan yakin pada janjiNya.

....>> Selebihnya adalah urusan Allah, aku hanya melakukannya dengan berbaik sangka sentiasa.

Soleha


Saya amat kagum pada peribadi Soleha. Dia tulus dan polos. Bicaranya lunak, mesra dan telus. Senyumannya amat menawan. Kerlingan matanya begitu ayu. Dia sentiasa menjaga maruah dirinya. Dia memang gadis yang baik. Saya amat gemar mendengar kata-katanya, "ya, udah!" Dia sentiasa dalam kawalan emosi yang baik. Tidak pernah salah sangka kepada sesiapa sehingga musuhnya amat mudah mengambil kesempatan mendatangkan mudarat terhadap dirinya. Dia juga bukan kaki kritik kerana peribadi orang di sekelilingnya yang kurang menyenangkan tidak pernah mengganggu fikirannya. Cuma dia seperti tidak peka kepada perasaan orang yang mencintainya. Saya fikir dia benar-benar setia kepada kekasihnya sehingga material tidak mampu menggugat cintanya. Namun dia memang hebat kerana selalu membuatkan ramai orang jatuh hati dengan mudah kepada dirinya yang santun dan amat baik itu.
Mungkinkah benar-benar wujud insan berperibadi tinggi seperti ini di alam nyata... Mungkin ini yang dimaksudkan oleh Puan Ainon dengan kejelitaan sosial (?). Saya memutarkan semula ingatan kepada beberapa watak yang pernah muncul menjadi kegemaran saya sejak dahulu seperti watak pemuda miskin yang menjadi doktor terkenal, watak gadis cina yang menjadi puteri raja, watak Kaoru yang amat penyabar.
Kesimpulan awal yang ringkas pagi ini ialah bahasa itu benar-benar berperanan membentuk peribadi yang mulia. Bukti paling utama dan benar ialah al Quran itu sendiri yang mengandungi rangkaian ayat bermutu tinggi sehingga tidak dapat ditandingi oleh sebarang pakar bahasa sejak zaman berzaman. Jadi ringkasnya, marilah kita menggunakan bahasa dengan segala keindahannya mudah-mudahan peribadi kita juga menjadi indah.

Tuesday, September 15, 2009

Madrasah Miftahul Ulum - Selamat Datang


Semalam sepucuk surat yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba ke penerimaan kami. Alhamdulillah, ia membawa khabar gembira Keputusan Temuduga Naqib di Miftahul Ulum Bandar Baru Seri Petaling tempohari. Anakanda Muhammad Naqib telah berjaya dalam temuduga tersebut untuk mengikuti Pengajian Tahfiz Al Quran sesi 2009/2010 Masihi bersamaan 1430/1431 Hijrah.
Pendaftaran kemasukan diadakan pada 16 Syawal 1430 / 05 Oktober 2009, jam 8.30 pagi bertempat di Pejabat Madrasah Miftahul Ulum, Lot 3249, Bt 35, Jalan Kuntum, Kampung Bondry, Bukit Changgang, 42700 Banting, Selangor Darul Ehsan.
Ibu bapa dan penjaga perlu menghadiri taklimat pada hari yang sama pada jam 11.00 pagi di Dewan Pengajian Madrasah.
Kemasukan pelajar akan dibatalkan sekiranya ibu bapa atau wakil tidak dapat menghadirkan diri di majlis taklimat tersebut.
Terdapat lampiran barang-barang keperluan yang perlu dibawa dan Undang-Undang Madrasah yang sudah dihafal sebelum hari pendaftaran. Pelajar tidak akan dibenarkan memasuki kelas pengajian selagi belum menghafal undang-undang tersebut.

Sebaik Naqib pulang dari Pasar Ramadhan menjalankan perniagaan mercunnya itu, aku segera menghadiahi dia sekuntum senyuman gembira dan mencium pipinya. Naqib agak terpinga-pinga sebentar sebelum aku serahkan surat penerimaan temuduga itu sambil mengucapkan tahniah. Ada sedikit riak yang aku khuatiri di wajah anak ini. Tetapi aku mengambil sikap tidak endah kerana tidak mahu dia membesar-besarkan perasaan kurang selesa di dalam fikiran bawah sedarnya. Ini amat penting kerana dia perlu sedar dan faham sepenuhnya arah tujuan dia sekarang dan akan datang. Ayahandanya juga berlapang dada dengan kedatangan surat ini. Bahkan ayahandanya sejak awal-awal bersikap optimis dengan hasil temuduga itu.

Kami membaca undang-undang Madrasah yang perlu dihafal oleh Naqib. Terdapat 23 undang-undang atau peraturan yang perlu dipatuhi oleh setiap pelajar madrasah ini. Ia adalah peraturan asas yang lazim dipraktikkan di kebanyakan sekolah berasrama. Pihak madrasah benar-benar mahu menekankan dan memberi faham kepada setiap pelajar tentang peraturan ini sehingga mereka hanya akan mula belajar apabila undang-undang ini telah masuk ke hati. Mungkin ia sebagai saringan terakhir kelayakan pelajar memulakan pengajian.

Aku bersetuju dengan semua peraturan yang telah ditetapkan itu. Secara umum, pentadbiran madrasah ini adalah profesional dan tersusun. Aku berasa amat lega dan memanjatkan sepenuh kesyukuran ke hadrat Illahi yang telah memperkenankan doa kami sekeluarga. Semoga Naqib dibantu Allah Taala dalam mencapai cita-cita dan sentiasa di dalam pimpinanNya untuk kehidupan yang dibekati dan cemerlang di dunia dan di akhirat.

Kelmarin aku menelefon ibuku dan ibu mertua bertukar khabar. Ibu-ibuku tidak lupa menanya perihal Naqib yang bercuti panjang sambil menyuarakan harapan agar ada 'wakil' Hafiz dari keluarga kami. Ibu mertua pernah menghantar putera bongsunya ke pusat tahfiz di ibu kota tetapi tidak berpanjangan. Alhamdulillah, ibu. Berkat doa ibu-ibu semua akhirnya Naqib bakal memulakan langkah pertama semula.

Kepada anakanda Muhammad Naqib, semoga kali ini anakanda benar-benar menikmati kehidupan sebagai pelajar dan benar-benar menghayati pelajaran anakanda. Berusahalah tanpa jemu dan usah sekali-kali berputus asa. Bonda sentiasa mendoakan anakanda beroleh pertolongan Allah di dalam segala usaha anakanda mencari ilmu buat penyuluh hidup dan penyegar jiwa. Usah difikirkan bonda dan keluarga. Ingatlah bahawa anakanda sentiasa di bawah siraman kasih sayang Allah, dan anakanda sentiasa dinaungi sayap para malaikat yang berkeliling di sekitar mendoakan anakanda. Alangkah hebat dan indahnya!!! Kami di rumah tetap seperti biasa dengan keletah adik-adikmu yang kadang-kadang memeningkan kepala bonda. Apa yang bonda harapkan agar suatu hari kamu pulang ke rumah ini dengan perasaan bangga menjadi pelajar tahfiz. Semoga kamu benar-benar menjadi idola, perintis dan mentor yang terbaik kepada adik-adikmu. Doa bonda sentiasa mengiringimu. Selamat berjuang!!!

Monday, September 14, 2009

Facebook


Beberapa hari ini saya menjadi aktif di FB. Rasa sedikit teruja. Asalnya mengikuti fb Puan Ainon dan PTS. Kemudian suami saya pula asyik dengan games Mafia dan dia mendapat ramai kenalan baru. Kelihatan saya juga antara pengganas di fb walaupun hakikatnya saya tidak tahu menahu games ini. Inilah akibatnya apabila password saya jatuh ke pengetahuan 'pengganas' sebenar. Sudah saya maklumkan usah menggunakan fb saya lagi tetapi setakat hari ini ia masih aktif di situ. Saya agak terperanjat apabila si anak yang agak mahir menunjukkan nama samaran saya, Don Hantamsajalah.
Saya invite dan add seramai mungkin nama yang tertera dengan tujuan hendak menambah kenalan. Ada sedikit kebetulan dengan personaliti bulan Ogos saya iaitu suka menambah kenalan. Saya ingin melihat cetusan idea setiap kenalan yang rajin menulis di fb. Hasilnya saya mendapat ramai kenalan dari pelbagai usia, latar belakang dan pendidikan termasuk penyokong-penyokong parti politik utama Malaysia. Saya mengambil kesempatan mengikuti isu semasa melalui rakan-rakan fb setelah semakin kerap kesuntukan masa menyelak akhbar harian.
Pada mulanya saya enggan mendedahkan identiti sebenar. Saya ingin membuat tinjauan terlebih dahulu gaya rakan-rakan fb memperkenalkan diri mereka. Setelah beberapa ketika, saya menukar fikiran untuk lebih telus tanpa menggadaikan maklumat yang perlu dirahsiakan dengan 'pendedahan berani mati' di blog persendirian seterusnya di fb. Hakikatnya, setiap orang mempunyai prinsip dan pilihan masing-masing. Ada yang berterus-terang dan ada yang menyorok di belakang identiti palsu.
Saya tertarik dengan cara Puan Ainon mempergunakan fb sebagai alat menyebarkan maklumat kepada pengikut dan peminat beliau.
Keberanian saya menyampuk di fb timbul peringkat demi peringkat. Awalnya saya hanya mengikuti perbincangan yang ada di fb. Saya hanya 'menyampuk' di isu-isu yang serasi. Menarik, sehingga ketelusan saya pernah membuatkan saya dikritik oleh seseorang dan dipertahankan oleh seorang yang lain. Tuan pncetus isu hanya memerhati... Kemudian saya terfikir hendak memberitahu rakan-rakan fb mengenai mikrowave yang rosak gara-gara membakar biskut suji. Saya mendapat kunjungan daripada seorang 'orang putih' yang mendapat pujian Puan Ainon kerana menggunakan Bahasa Melayu Tinggi di fb. Kami bertukar-tukar cerita mengenai cara tradisional membakar biskut yang menggunakan sabut.
Saya bersembang dengan bekas rakan-rakan sekolej, bertukar-tukar kiriman hadiah di alam maya, memberi komen-komen mesra dan terus menambah kenalan baru.
........> Peringatan untuk diri - gunakan kemajuan IT untuk mendapatkan maklumat dan menambah ilmu. Berhati-hati agar tidak dilalaikan sehingga melupakan kewajipan.

Sunday, September 13, 2009

Biskut Suji

Hari ini aku cuba membuat biskut suji, biskut kegemaran Hidayat. Kelmarin suamiku telah membeli sekilo tpung suji. Aku rasa seronok melihat Ain, Hidayat dan Hanessa yang begitu teruja hendak membantu. Kata lain ialah hendak bermain tepung atau bermain masak-masak. Aku hanya duduk di kerusi dan mengeluarkan arahan demi arahan yang sentiasa dipatuhi oleh mereka. Sampailah ketikanya membentuk adunan menjadi bulat, aku seorang yang membuatnya. Jari anak-anak bermain dengan adunan sambil mata mereka melihat peti televisyen yang memaparkan kisah Puteri Kijang Emas versi Indonesia. Selesai satu trip untuk dibakar, aku memasukkan tray ke dalam mikrowave dan menekan menu untuk membakar biskut. Tidak berapa lama kemudian, bekalan elektrik terputus.
Pasti ada sesuatu yang tidak kena. Hatiku berbisik. Hanya dua alat elektrik yang sedang digunakan iaitu televisyen dan mikrowave. Aku menaikkan semula suis dan menekan mikrowave tatapi tidak ada apa-apa yang berlaku.
Sah, rosak lagi!
Ini adalah kali kedua mikrowave ini rosak. Membaikinya memakan masa dan kos. Namun ia selalu memudahkan pekerjaanku.
Biskut Suji yang separuh masak mesti disudahkan. Aku menelefon jiran sebelah dengan hasrat ingin meminjam oven namun panggilan tidak dijawab. Sibuk barangkali. Akhirnya aku meletakkan pan di atas tungku dapur, letak tray dan tutup dengan tudung kukusan. Pasang api kecil sahaja.
Ahli keluarga mula menjamah biskut suji yang telah masak. Ada sedikit komen tetapi masih disuap ke dalam mulut. Aku tidak bercadang hendak mengeluarkan biskut suji ini kepada tetamu. Biarlah anak-anak makan sampai habis. Tetapi aku juga tidak menolak kemungkinan ingin mencuba lagi di lain kali, sebab anak-anak suka, aku pun amat menyukai biskut yang mudah tetapi enak ini.

Madrasah Al Masriyah


Qiamullail pagi ini di Surau Tuan Haji Hassan dibawa oleh seorang ustaz dari Johor. Beliau membuka sebuah madrasah sebagaimana berikut.

Alamat : BT 40, Jalan Johor, 86200 Simpang Renggam, Kluang, Johor.

Info : nama asal ialah Darul Dakwah Wal Irsyad merupakan sekolah Arab swasta yang ditubuhkan pada 1985 oleh Tuan Guru Hj Mohd Tahir Daeng Mengati iaitu bekas guru Madrasah Arabiah Kluang dan Madrasah Arabiah Bugisiah Tampok, Benut.

Falsafah : Ke arah melahirkan insan beriman, berilmu, beramal, bertaqwa dan berjihad.

Matlamat : menjadi salah sebuah pusat pengajian ilmu Islam dan pengembangannya ke tengah masyarakat. Menjadi pusat penghayatan dan pentarbiyahan Islam berasaskan Al Quran dan as Sunnah. Menjadi pembekal para ulamak Warasatul Anbiyak yang teguh membela Islam sebagai ad Deen Wad Daulah dan menjadi markaz kefahaman dan kemahiran Bahasa Arab.

Syarat kemasukan : 1. Pengajian Akademik / Ta'lim - berumur 11 tahun ke atas, berminat dan bersedia belajar serta boleh membaca dan menulis.
2. Tahfiz - berumur 10 tahun ke atas, berminat dan bersedia menghafaz, boleh membaca Al Quran, boleh membaca dan menulis Jawi dan Rumi serta lulus ujian kelayakan ke Tahfiz Penuh.

Kos pengajian - yuran pendaftaran (sekali) RM75, yuran tahunan (aktiviti ko-kurikulum RM40, yuran kebajikan ibu/bapa RM5, Kibat RM80, Lembaran kerja/peperiksaan RM50, cagaran kerosakan RM50) RM300, yuran bulanan RM160.
Kos pelajar baru RM460.
Kos pelajar lama RM325.

Sempena Ramadhan Al Mubarak, pihak madrasah mengalu-alukan sebarang sumbangan derma dari umat Islam untuk dana Madrasah Al Masriyah. Semoga sumbangan ikhlas ini mendapat balasan berlipat kali ganda dan menjadi amalan jariah berkekalan ganjarannya.

Sumbangan boleh disalurkan melalui akaun : RHB Bank 20131636006560 atas nama Madrasah Al-Masriyah @ Darul Dakwah Wal Irsyad.

Hubungi :
Ustaz Abdullah 013-7771700
Ustazah Habibah 013-7778262
Ustaz Azlisham 019-7285832
Ustaz Nizam Al Hafiz 013-7441220
Ustaz Ahmad Selamat 016-7616624

Jazakumullahu Khairan Kathiran.

Qiamullail pertama di surau


Naqib dan Hidayat pulang dari surau Tuan Haji Hassan pagi ini dengan penuh ceria. Ini adalah kali pertama mereka qiamullail di surau THH. Pertama kali buat Hidayat tidur di surau. Selepas solat Tarawih, Naqib menyertai tadarus Al Quran. Dia mengajak Hadi yang muda 2 tahun darinya untuk bersama qiamullail. Hidayat pula yang teruja hendak mengikut, siap bawa toto dan bantal kecil dengan sarung bantal gambar kartun, berjubah dan berserban.
Sekembali mereka, aku pun bertanya perjalanan qiamullail mereka dinihari tadi. Naqib sempat melelapkan mata sebentar. Sekitar jam 3 pagi jemaah mula mendirikan qiamullail. Ada lebih kurang 20 orang dewasa termasuk beberapa orang wanita yang datang kemudian. Usai solat, jam 5 pagi jemaah bersahur dengan Nasi Ambeng.
Aku tidak dapat bertanya panjang kerana Hidayat juga cukup seronok bercerita, keluar juga mengenai Power Rangers dan Ultraman. Macamana pula ini yang keluar di celah-celah cerita mengenai qiamullail??... Hanessa yang jarang-jarang bangun begitu awal juga tumpang semangkuk, seolah-olah abang-abangnya baru pulang dari bulan. Begitu ceria dan menyeronokkan. Hanya Ain yang terus aman dalam lenanya.
Kuharap ini menjadi permulaan yang baik untuk anak-anak ini belajar mengimarahkan surau atau masjid. Sekiranya malam ini dan malam-malam seterusnya ada jemaah yang qiamullail di surau THH lagi, biarlah Naqib and the gang terus menyertai mereka.
Aku?? Mudah-mudahan umur panjang sehingga Ramadhan 1431, insya Allah. Mudah-mudahan tahun hadapan Allah Taala memudahkan kami seisi keluarga pula menyertai jemaah sepanjang Ramadhan. Amin.

Saturday, September 12, 2009

Terima Kasih Kakak

Dalam ramai-ramai kakak yang tak ramai, hanya ada 3 orang kakak yang mana seorang daripada mereka telah kembali ke rahmatullah pada Februari lepas (Al Fatihah buat kakak Norliza Hassan) kerana kanser tulang di tulang tengkuk, Kak Ani yang aku panggil Mak Ngah Ani dan dia pun membahasakan dirinya Mak Ngan Ani pada aku sebab dah biasa panggil macam ni sejak kecil-kecil jadi bila satu masa tu semasa aku belasan tahun aku cuba panggil dia kakak, dia ketawa kecil dan aku rasa kekok, jadi kami terus tak tukar panggilan selepas itu. Kak Ani suka bagi aku motivasi, jadi satu hari dia hantar sms suruh aku tengok blog dia yang rahsia tu (sebab belum buka kepada umum) rupa-rupanya ada cerita terbaru mengenai usaha mencari rezeki yang berkat di bulan yang penuh berkah. Akhirnya setelah fikir dan bincang aku kata nak kursus dengan dia dan dia pun tawarkan nak bagi kursus. Aku mula berangan-angan nak jadi usahawan wanita yang berjaya supaya dapat keluar dari kepompong minta-meminta pada suami dan dapat bantu keluarga dan dapat mencapai cita-cita berbelanja dengan menyukat poket sendiri. Aku nak bayar hutang pada JPA yang menghantar bil setiap bulan, dan pada mak walaupun mak tak sebut pun.
......> aku nak jadi usahawan froozen food! Terima kasih kepada kakak aku, atas dorongan dan buah fikiran yang sentiasa terkini untuk aku.
.....> kalau tak jadi, entri ini akan jadi kenang-kenangan yang tak mungkin dilupakan.
......> Kakak yang lagi seorang juga selalu memberi perangsang untuk aku menulis novel.

Kesimpulannya, aku rasa sentiasa dibantu untuk maju.
Terima kasih kepada kekanda-kekanda yang dikasihi.

Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri

Aku link beberapa blog tetapi aku jarang-jarang amat membaca entri di sana. Aku hanya melirik kepada tajuk-tajuk entri terkini. Di antara blog yang menjadi mangsa aku kerana link tanpa izin ialah blog Rihan Hashim. Blog ini dicadangkan oleh Puan Ainon kerana ia menggunakan Bahasa Melayu Tinggi yang amat tersusun. Baru sebentar tadi aku suka-suka membaca satu entri beliau, kemudian berpindah ke entri-entri lain pula. Di antaranya ialah entri mengenai 'Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri' oleh Pendita Za'ba.
Aku baca, baca, dan baca sehingga ke komen dari pembaca lain di hujung entri tersebut. Aku ini tegar dan jarang mudah tersentuh tak tentu pasal. Namun kali ini aku benar-benar tersentuh.
Biar kujelaskan, ya.
Aku juga pencinta buku. Aku pencinta buku bercorak psikologi dan falsafah hidup. Malang seribu kali malang, aku pencinta buku tetapi bukan pencinta ilmu. Aku melonggokkan buku-buku tetapi aku tidak bersungguh-sungguh membacanya. Aku tersentuh di sini kerana aku juga memiliki buku PBKDS itu!!! Aku ingat aku ada buku ini selepas membaca entri Rihan Hashim. Buru-buru aku mencari di rak-rak buku dan pasti aku temuinya. Aku membelinya di UKM pada 28 Julai 1994. Harganya murah, hanya $5.50, cetakan DBP 1984.
Aku masih ingat saat aku membiarkan mata melingas di segala tajuk pelbagai jenis buku di pameran buku-buku di ruang terbuka UNIKA. Aku tertarik pada buku ini dan mahu memilikinya untuk melengkapi koleksi. Aku juga pernah melihat seorang kawan sekolah membaca buku ini. Aku tidak mahu ketinggalan dan aku membelinya.
Seminggu sebelum Ramadhan, orang datang memasang rak buku pasang siap di satu sudut rumah. Aku mengambil masa menyusun semua buku-buku yang telah dibeli selama ini. Banyak juga, sekejap sudah penuh semua rak itu. Aku memikirkan tidak lama lagi terpaksa memasang rak di sudut lain pula.
Ada diantara buku-buku itu yang belum aku baca walau telah bertahun aku beli. Alangkah teruknya aku! Tetapi aku amat sayangkan buku-buku itu. Aku masih ralat sehingga kini kerana telah kehilangan sekurang-kurangnya dua buku iaitu buku Rabiatul Adawiyah, Sufi Wanita dan novel Imam. Aku buka-buka dan simpan. Kemudian dipinjam orang dan kata mereka sudah dipulangkan. Tetapi ia tiada di rak buku. Geledah satu rumah pun tiada.
Di entri ini, aku ingin berpesan kepada diri; berpada-padalah meminjam buku dari perpustakaan desa itu. Walaupun engkau memang teringin sangat hendak menjadi penulis. Dan engkau fikir engkau perlu menelaah novel-novel yang diterbitkan oleh penerbit-penerbit termasyhur untuk mengetahui gaya kesukaan editor dan pembaca. Bacalah juga buku-buku yang telah engkau kumpulkan itu. Yang telah engkau beli menggunakan duit poket, duit pinjaman, duit emak abah semasa engkau pernah bergelar pelajar dulu, dan sekarang duit dari peluh suamimu. Usah engkau biarkan buku-buku itu menjadi penghias di rak yang sederhana mahal itu. Jangan engkau perasan telah banyak ilmu di dada hanya dengan membeli dan mengumpul buku. Engkau perlu membaca, membaca, membaca dan membaca. Agar di Padang Mahsyar kelak engkau tidak dibaling dengan timbunan buku-buku itu dan engkau tidak ditempelak kerana berlagak dengan himpunan buku-buku itu. Keluarlah dari kebodohan dan kelalaian. Masa yang kian singkat. Bacalah dengan nama Tuhanmu!!!

...> malam ini aku akan baca PBKDS, insya Allah.

Ramadhan ke-22


Sejak semalam, cuaca terik amat. Tengahari tadi sekitar 12, tiba-tiba turun hujan renyai-renyai. Aku bergegas pulang ke rumah dari rumah jiran, Puan Haniza, untuk mengangkat pakaian dari jemuran. Rupanya hujan sebentar sahaja. Aku sidai semula pakaian yang belum sepenuhnya kering. Aku ke rumah Puan Haniza untuk rewang majlis berbuka puasa dengan acara kemuncak mengacau dodol. Setelah menjemput Ain dari rumah Cikgu Darwina, aku kembali ke rumah Puan Haniza menyambung rewang, masak-memasak dan menanti waktu berbuka puasa.
Stop.

8.15pm. Baru balik dari majlis berbuka puasa di rumah Puan Haniza. Bermacam-macam juadah disediakan untuk tetamu termasuklah nasi beriani, ayam masak merah, acar jelatah, kari dal, ayam percik, kuih-muih dan pastinya kurma sebagai makanan sunnah untuk berbuka puasa.

Di luar rumah, sebuah khemah didirikan dan dua tungku kawah dodol sedang dikacau oleh orang lelaki. Kelibat kanak-kanak yang bermain ke sana ke mari menceriakan suasana. Bahang hari raya semakin terasa!

Saat ini kelopak atas mata kiri terasa agak sakit. Terbit rasa khuatir andai hari raya ini ku rai dengan mata bengkak kerana timbil. Ya Tuhan...bagaimana! Sekiranya terjadi juga aku pasrah dan harus redha.

Cerpen diterbitkan November

Kelmarin aku menerima emel ringkas daripada editor. Mesej mengatakan cerpen aku bakal diterbitkan di majalah beliau (majalah untuk awal remaja) pada November ini dengan sedikit ubahsuai. Aku mengucapkan syukur alhamdulillah. Perasaanku amat seronok. Ia menyuntik semangat untuk aku terus berkarya. Dunia kanak-kanak penuh warna-warni. Dunia remaja pula selalu diisi dengan kekeliruan yang perlu dijawab segera walaupun tidak semuanya memuaskan naluri ingin tahu mereka. Aku sedang menyudahkan siri Diari Kehidupan terbitan PTS yang menggunakan Bahasa Melayu Tinggi yang ringkas, padat dan terus kepada maksud. Ia tidak banyak bermain dengan perasaan dalaman. Buat masa ini dan sekian lama, novel seperti inilah yang aku minati. Buat sementara waktu dan mungkin lama lagi, aku masih mengenepikan novel-novel perasaan.
Tetapi tidak mustahil tiba-tiba keluar novel cinta yang penulisnya ialah aku...bagaimana agaknya garapan kisah cinta itu ...?? Tidak dapat dibayangkan!

Bersahur seteguk air

Tiba-tiba aku terjaga lalu bingkas bangun. Kucapai telefon bimbit untuk melihat waktu. 5.45 pagi! Aku termangu. Walaupun terlambat tetapi belum terlewat. Aku bergegas ke dapur dan mengambil segelas air masak membawa semula ke dalam bilik. Aku kejutkan suami dan anak-anak untuk meneguk air yang kubawa. Mudah-mudahan diberkati seteguk air ini sebagai sahur pada pagi ini.
Semua anak-anak menumpang tidur di bilik kami. Ada penghawa dingin. Cuaca siang semalam yang panas terik menyimpan bahang sehingga ke malam. Hanessa yang terlelap lebih awal berpeluh tubuhnya walaupun tidak berselimut. Tetapi untuk mengelakkan kedinginan di dalam tidur, kututup tubuh anak-anak dengan comforter. Memang enak dan nyaman, sehingga tangan menutup alarm yang berbunyi untuk bersahur pagi ini...

Friday, September 11, 2009

Tidur lewat

Malam ini hilang rasa mengantuk setelah aku terjumpa blog Liza Ali, seorang kawan lama semasa di ITM Melaka dulu. Kami sama-sama menjadi OC, fasilitator junior dan terlibat dalam AJK asrama kediaman. Liza memang aktif, dan terus aktif hingga kini mengendalikan majalah PA&MA. Seronok membaca blog beliau. Aku ingin memberi sedikit komen atau salam ingatan tetapi tidak diteruskan. Aku memilih menjadi follower sahaja. Tidak mengapa, aku akan terus mengikuti dia dalam diam. Aku merasa kagum kerana dia telah menghasilkan 5 buah novel.
Aku tidak khuatir sekiranya ramai kawan-kawan lama tidak mengenaliku, kerana aku mempunyai nickname lain. Tetapi aku juga tidak merasa hairan jika ada yang masih mengingatiku dengan namaku ini, walhal aku tidak perasan orangnya. Perkara biasa... kita mengingati tetapi dilupai, atau kita lupa tetapi masih diingati.

Hanessa yang masih menemani semakin tidak sabar menanti aku menyudahkan ketekunan ini. Selamat malam. Aku ingin jadi penulis. Aku akan menulis. Aku benar-benar akan menulis. Detik larut malam kadang-kadang membawa aku kepada diri sendiri.

Noktah. 'Jom, Hanessa kita masuk tidur!'

Thursday, September 10, 2009

Sayur Kacang Parang

Hidangan berbuka puasa semalam ialah gulai masak lemak cili api ikan Kisi dan sayur campur terdiri daripada putik jagung, tahu telur, bunga kobis dan kacang parang. Suamiku membeli dua ketul ayam masak sambal atas permintaan Hidayat yang terliur terpandang Hanessa menjamah ayam masak merah, baki dari lauk nasi Beriani yang dibeli di Subang Jaya. Sebenarnya beberapa hari ini kami makan lauk ayam. Untuk keseimbangan pemakanan, kami menetapkan hidangan dari ikan pula, tetapi kanak-kanak seperti Hidayat masih sukakan ayam. Jadi kami turutkan kehendaknya, apatah lagi dia sanggup berpuasa sehingga waktu berbuka. Selain itu ada juga satar, otak-otak, ikan Cencaru sumbat dan air tebu fresh yang segar.
Suamiku komplen gulai ikan tidak diletak serai. Aku diam saja.
Semasa bangun untuk bersahur, aku hiris Pucuk Gelugor yang mak bawa dari kampung dan campurkan ke dalam gulai ikan Kisi. Kemudian aku tambah lagi campuran sayur goreng dengan kobis bunga dan kacang parang yang masih berbaki.
Semasa sedang makan sahur, tiba-tiba aku teringat bahawa inilah PERTAMA KALI sayur kacang parang dijadikan sebahagian dari bahan sayur campur. Sengaja kubeli kekacang ini setelah sekian lama hanya menjeling sahaja.
Sebenarnya Naqib tidak boleh menjamah kekacang ini ekoran G6PD yang dihidapinya. Beberapa ubat-ubatan seperti ubat Malaria juga menjadi pantang kepadanya. Doktor yang mengenalpasti keadaan Naqib ini semasa kelahirannya dahulu telah memberi kami senarai pelbagai ubat dan bahan kimia yang perlu dielakkan olehnya. Sekiranya dia terdedah kepada bahan ini, sel darah merahnya akan pecah dan memburukkan kesihatannya.
Hal yang tidak diingini pernah terjadi kepada Naqib semasa dia berumur sekitar 3 tahun. Kami sekeluarga telah menziarahi keluarga abang suamiku di Perak. Aku telah mula cuba memahamkan Naqib apa-apa makanan yang tidak boleh diambil olehnya. Kemudian kami bertolak balik ke rumah. Tiba-tiba Naqib mula muntah-muntah di sepanjang perjalanan. Aku terus mengganti baju Naqib sehelai demi sehelai apabila dia muntah di atas bajunya termasuk memakaikan semula baju busuk yang sudah dipakai. Sehingga akhirnya tiada baju lagi dan aku menutup tubuhnya dengan tuala mandi. Sambil itu aku menelefon Doktor Mazlah, merujuk keadaan Naqib. Kami diminta merujuk terus kepada mana-mana klinik berhampiran. Akhirnya Naqib berhenti muntah apabila tiada apa lagi yang dapat dimuntahkan dari perutnya dan dia terkulai keletihan. Apabila kami sampai di rumah, Naqib terus stabil menyebabkan kami menangguhkan membawa dia ke klinik. Aku mula merisik sekiranya dia ada memakan sebarang makanan sebelum kami bertolak balik dari Perak. Akhirnya kami maklum dia telah mengambil seulas jajan yang dibuat daripada kacang parang daripada sepupunya.
Setiap kali aku menghantar Naqib ke klinik kerana demam dan lain-lain, aku selalu merujuk kepada doktor berkenaan tentang G6PD. Aku dimaklumkan penyakit ini akan berkurangan apabila umur kanak-kanak semakin bertambah. Untuk mengetahuinya, pesakit dibolehkan melakukan ujian kepada dirinya sendiri seperti mengambil makanan dan mengenalpasti kesan makanan tersebut.
Naqib memberitahuku dia telah mengambil jajan kacang parang dalam kuantiti yang banyak semasa dia menginap di madrasah. Makanan itu tidak memberi kesan negatif kepada dirinya.
Oleh kerana semasa berbuka petang semalam dia tidak ada bersama, maka aku memasak lagi kacang parang dalam sayur campur dan meminta dia memakannya. Tetapi dia merasa enggan. Aku terangkan sekiranya penyakitnya telah berkurangan atau tiada, sayuran ini tidak akan memberi kesan kepada dirinya. Ia menjadi tanda aras penyakit itu di dalam dirinya. Suamiku pun tidak menyokong Naqib menjamah sayur itu. Akhirnya sayur campur ini habis juga tanpa disentuh langsung oleh Naqib.

Wednesday, September 9, 2009

Kad Raya

Seperti tahun-tahun sudah, suamiku membeli sepeket kad raya dan sekeping besar setem 30sen. Dia telah mengecop semua kad itu dengan cop nama perniagaannya yang baru dan alamat rumah terkini. Sudah dapat diagak orang-orang yang bakal menerima kad beliau. Ayahandanya, ibu saudaranya, bapa saudaranya, kenalan di Brunei yang menyewakan rumahnya kepada kami (rumah sewa pertama) iaitu Awang Hasnan di Bengkurong, dan juga Sultan Hassanal Bolkiah. Amat berbesar hati rasanya kerana setiap kali kad dilayangkan kepada baginda, pasti mendapat balasan. Cepat atau lambat bergantung kepada tarikh kiriman dari kami.
Aku juga bersemangat hendak melayangkan kad kepada sanak-saudara dan kenalan. Aku meniru tulisan Jawi pada kad yang ditulis oleh suamiku sambil memberi komen yang tidak pasti tentang betul atau salahnya ejaan itu. Teruk rasanya sudah lama tidak membaca dan menulis Jawi. Tetapi nampak suamiku yakin pada ejaan yang ditulisnya. Sekeping kad untuk Mak Juriah, Mak Ramlah dan Uwan Halibah masing-masing. Juga untuk kekanda Ariff yang selalu miss berjumpa pada hari raya.
Aku menelefon seorang kawan sekolah rendah, Hisyam Yem, yang kini menetap di Langkawi meminta alamat tanpa memberitahu tujuan. Kemudian aku minta pula alamat guru BM semasa di sekolah rendah, Cikgu Ismail bin Hanapiah, yang berasal dari Langkawi. Aku difahamkan Hisyam berhijrah ke Langkawi mengikut Cikgu Ismail. Aku mengagak pasti Cikgu Ismail terkejut menerima kad raya ini. Aku menulis ucapan dan namaku dengan tulisan Jawi. Adakah beliau masih ingat kepada anak muridnya ini?
Aku mencari buku alamat berbelas tahun lepas yang masih disimpan di celah-celah fail lama mencari alamat ibu saudara di Rasah Jaya. Di buku alamat ini aku terjumpa pula alamat kawan di ITM yang kini menetap di US, Zam Zelawati Itam. Ada nombor telefon di situ, Kg Temin di Jerantut. Aku terus mendail dan panggilan dijawab oleh Zam sendiri. Rupa-rupanya Zam telah bercuti di kampung halaman semenjak bulan Jun. Mujur nombor telefon itu tidak pernah berubah. Silaturrahim yang terputus hampir 17 tahun bersambung semula. Selanjutnya aku menulis alamat Zam di sekeping sampul kad raya.
Wah, bersemangatnya aku hendak melayangkan kad-kad raya tahun ini. Tidak seperti tahun lepas, kad-kad raya itu disimpan di dalam laci kerana aku tidak berkeinginan hendak menulis walaupun sekeping kad.
Aku menyuruh Naqib menghantar kad kepada ustaz-ustaz di Madrasah seksyen 13. Tulisan Naqib sungguh kecil dan tidak lurus. Naqib meminta maaf kepada ustaz-ustaz kerana sabak tidak lancar, memohon halalkan makan minum dan maafkan segala-galanya.
Ain juga tidak ketinggalan menulis dua keping kad untuk guru-gurunya. Guru SKS bernama Cikgu Halimah dan guru SRA bernama Ustazah Halimah. Lucu rasanya kerana dia mempunyai dua guru yang sama namanya. Ain menggaris kad supaya tulisannya lurus sebaris. Dia menulis menggunakan pensel terlebih dahulu kemudian menulis semula di atas tulisan pensel itu dengan pen berwarna-warni. Kemudian garisan halus dan pensel itu dipadamkan. Ada sedikit kesan pensel tetapi masih kelihatan cantik dan kemas.
Aku tidak mengharapkan balasan di atas kiriman kad ini. Ia hanya tanda ingatan dariku, terutama kepada kawan-kawan lama. Kawan lama dan cikgu yang terlalu lama berpisah. Inilah waktunya menjalinkan semula silaturrahim, sempena menyambut Ramadhan yang mulia dan hari raya Aidilfitri. Aku rasa sedikit aneh kerana tidak pernah menghantar kad kepada kawan-kawan lelaki seperti Hisyam dan Kamarudin. Aku tidak pernah bercakap dengan mereka semasa di zaman persekolahan dulu. Kini aku fikir sekiranya dapat mencari semula semua kawan-kawan lama dulu, aku ingin menghantar kad kepada mereka juga. Aku bukan gadis pemalu yang sangat sukar diajak berbual lagi. Kini aku seorang wanita yang kian dewasa dan semakin tua....

Naqib belajar berniaga

Naqib meminta izin menunaikan solat Asar di surau. Saya berpesan agar dia cepat pulang. Sesudah itu dia pulang dengan riak wajah yang berseri-seri. Naqib memohon keizinan saya untuk membantu Encik Mazlan berniaga mercun. Rupa-rupanya sesudah solat tadi Naqib sempat merayau ke Batu Satu meninjau pasar Ramadan di situ. Encik Mazlan yang melihat kelibat Naqib melambai agar menghampirinya lalu menawarkan pekerjaan membantu dia menjual mercun dengan permit. Encik Mazlan ialah jiran kami di Taman Sijangkang Satu. Beliau pernah menghantar bayinya bernama Aina untuk diasuh di nurseri saya.
Saya menelefon suami yang keluar ke Shah Alam untuk bertanya pendapat beliau. Suami saya seorang yang suka berdikari dan dia juga mahu anak-anaknya sedemikian. Jadi Naqib tidak mendapat tentangan bahkan dia digalakkan untuk mendapatkan pengalaman berniaga. Petang ini Naqib mula membantu Encik Mazlan menjual mercun di Taman Perwira.
Semasa Ramadan baru bermula, Naqib pernah meminta izin hendak membantu di gerai menjual makanan, tetapi saya keberatan. Bukan tidak ada kenalan yang menjual makanan di pasar Ramadan tetapi saya fikir tidak perlu. Kelihatan rezeki Naqib sudah ditentukan Allah di pasar Ramadan juga, hanya yang tidak sama ialah barang jualannya.
Upah yang dijanjikan ialah RM13 - RM15 sehari bermula jam 4.30 petang - 7 malam. Rehat untuk berbuka puasa sehingga 8 malam. Kemudian sambung berjualan sehingga 9 malam. Sabtu dan Ahad pula, kerja lebih masa awal pagi sehingga jam 12 tengahari dan petang seperti biasa. Jangkamasa tidak lama sekitar 10 hari. Jika dikira upah asas dapatlah RM130 jika setiap hari Naqib membantu di gerai mercun itu.
Selesai kami sekeluarga berbuka puasa, Naqib balik membawa seplastik kuih-muih. Makcik yang menjual kuih di sebelah gerai mereka telah bersedekah kuih yang tidak habis dijual. Naqib diberi belanja makan sebanyak RM2 dan belanja ini dinaikkan menjadi RM3 mulai esok.
Saya berpesan agar Naqib berlaku jujur kepada majikannya dan pelanggan-pelanggan. Juga patuh pada majikan dan tidak meninggalkan solat. Melayan pelanggan dengan akhlak yang mulia. Ini sebagai medan untuk Naqib berhadapan dan mengenal pelbagai ragam manusia. Saya juga berpesan supaya upah yang diperolehi kelak dilekatkan pada sesuatu barang yang bernilai untuk kegunaannya dan sebagai kenang-kenangan. Lalu saya mengingatkan Naqib pada mp3 Al Quran yang diingininya atau telefon bimbit berperisian 30 juzuk Al Quran yang pernah dimintanya untuk membantu menghafaz Al Quran. Upahya akan diperolehi pada hujung minggu. Sekiranya dapat RM130, selebihnya yang tidak cukup bolehlah kami tolong tambahkan. Naqib tersenyum. Dia tidak berselera hendak makan nasi kerana kenyang minum air. Saya fikir dia hilang selera kerana masih rasa teruja dengan pengalaman berniaga mercun petang tadi.
Selepas solat Maghrib, Naqib menelefon Encik Mazlan untuk mengikut berjual mercun lagi, tetapi Encik Mazlan telah pergi ke gerainya. Sebenarnya Naqib telah berjanji untuk membantu beliau sehingga jam 9 malam mulai esok. Akhirnya Naqib pergi ke surau untuk solat Isyak dan solat tarawih.
Selamat bergelandang di medan niaga untuk anakanda Naqib. Selamat maju jaya dari mama dan abah serta adik-adik. Salam kasih sayang.

Sunday, September 6, 2009

Mohon Maaf


Kepada semua blogger (kecuali ahli keluarga) yang saya link di sini, mohon maaf saya dahulukan kerana tidak memohon keizinan untuk link ke blog saya. Kalau ada tuan punya blog yang membaca permohonan maaf ini harap sudilah memaafkan saya. Kesilapan yang tidak disengajakan dan baru disedari. Tujuan saya link kerana saya suka membaca entri yang ada di blog tuan puan, walaupun kebanyakan masa saya tidak sempat membaca setiap hari. Sekali lagi, maaf diminta dari saya yang baru menjengah ke dunia blog ini. Nor Mazzuin. 16 Ramadan.

Di mana Wak sekarang?

Menulis tentang Encik membuatkan aku teringat kepada seorang lagi insan yang padaku memang pelik, pelik dan pelik. Beliau berumur sekitar akhir 40an atau awal 50an. Bagaimana suamiku berjumpa dengan beliau, tidak aku maklum. Dia pernah menumpang di pejabat kami. Dia pernah membantu aku dan mak membungkus makanan semasa kami terlibat dalam katering kecil-kecilan dulu. Akhir sekali mak akan ketepikan sebungkus nasi untuk dia.
Mak memanggilnya 'Wak' walaupun Wak tidak ada darah Jawa. Jadi kami semua terikut-ikut dengan panggilan ini. Dia amat menyenangi mak yang dipanggilnya 'Mak Aji'. Sikap mak yang peramah dan tidak kekok membuatkan dia rajin membantu (Aku rasa Wak anti perempuan. Kalau di laluannya ada wanita, dia akan melencong jauh dari laluan itu. Apabila mendengar Wak berbual dengan mak, banyak komen provokasi dan negatif diberikan oleh Wak kepada wanita. Aku selalu bengang dengan komen-komen Wak ini. Tapi dengan mak, Wak kalah. Kalau nampak Mak, dia yang akan datang mendapatkan). Macam-macam rahsia yang mak dapat korek berkenaan dirinya. Yang paling mengesankan ialah apabila Wak menyerahkan kertas wasiat kepada kami. Kami dianggap sebagai keluarganya dan semua hartanya diserahkan kepada kami (sekiranya dia belum beristeri). Suamiku ketawa besar membaca wasiat itu. Suamiku selalu mengutuk Wak sama ada serius atau bergurau, tetapi tidak memberi bekas kepada hati Wak. Bahkan Wak rasa lebih rapat dengan kami. Sebab itulah Wak sanggup menulis surat wasiat tersebut. Aku menyimpan wasiat itu di dalam fail keluarga sebagai kenang-kenangan.
Apabila kami berpindah ke Sijangkang 4 tahun lepas, Wak tidak ikut serta. Namun beberapa kali dia muncul untuk menumpangkan barang peribadi di pejabat suamiku. Sehingga kini Wak terus menghilangkan diri. Khabar terakhir mengatakan Wak berada di Perak (tidak dapat dipastikan). Khabar itu juga memberitahu Wak semakin kurus dan kelihatan tidak sihat. Kami yang mendengar hanya dapat meluahkan simpati. Suamiku berpesan kepada kawan-kawan lamanya di TTDI Jaya agar memaklumkan kepada kami sekiranya Wak muncul lagi.
Apa yang pelik pada Wak?
Kata mak, Wak seorang wali sebab Wak suka berpuasa selang sehari. Cerita Wak berkisar hukum-hakam dalam Islam dan komplen berjela tentang perangai wanita yang Wak nampak. Masalahnya Wak tumpukan pada wanita-wanita lincah di luar sana, tapi Wak tak sentuh langsung wanita-wanita solehah bertudung litup yang sentiasa menjaga pandangan matanya. Aku selalu rasa Wak tak seimbang melihat kewujudan wanita di dunia ini. Wak bekerja tetapi tidak pernah kekal lama. Sikap Wak yang cepat meradang mungkin menyebabkan dia tidak betah bertahan lama di satu-satu tempat. Wak suka memberi salam penuh, "Assalamualaikum warahmatullah hiwabarakatuh." Apabila berjalan, dia seperti sedang berada di dalam dunianya sendiri. Dia sering bercakap-cakap seorang diri. Apabila kita memberi salam, dia akan memberi salam semula dengan lengkap. Rasanya dia jarang menjawab salam kerana lebih kerap memberi salam. Sikap Wak ini kadang-kadang menimbulkan kelucuan.
Wak belum berumahtangga. Bermacam-macam alasan yang diberi Wak semasa mak mengorek rahsia Wak yang bertahan solo. Rupa-rupanya ada juga yang Wak minat, seorang artis yang sehingga kini juga masih solo (aku dan mak selalu pulang paku buah keras pada Wak semenjak dia membocorkan rahsia hatinya ini. Kenapa Wak pilih artis? Almaklum artis macamana kehidupannya? Kami cadangkan Wak pilih anak dara tua atau janda tapi Wak tak mahu. Ada citarasa tersendiri juga). Bila difikir-fikirkan, sepadan juga. Tapi Wak tak boleh teruskan sebab Wak tak ada pekerjaan tetap walaupun ada kelulusan yang baik. Akhir sekali sebelum kami berpindah, Wak minta mak risik seorang ustazah yang masih muda belia. tapi tak menjadi juga.
Wak ada adik-beradik. Tetapi kalau berdasarkan kenyataan Wak semata, seolah-olah Wak dibuang adik-beradiknya. Biasanya dalam hal sebegini, kami mengambil sikap tengah kerana kami tidak mahu berat sebelah mendengar dari satu pihak sahaja. Kalau dia bercerita dengan mak, aku memasang telinga sahaja. Sesekali aku menyampuk memberi komen sekiranya aku tidak suka kepada pendapat dia (sebenarnya mak pun kena tempias komen-komen berjela Wak. Mak tak ambil hati tapi aku selalu menyimpan geram yang kadang-kadang terkeluar juga di mulut. Aku tak pernah dia komplen depan-depan, belakang tak tahu pula).
Kenangan yang paling tidak dapat aku lupakan ialah ketika dia mengajak kami melihat persembahan Samrah di KL. Kami dikelilingi oleh lelaki-lelaki keturunan Arab yang kacak-kacak belaka. Mungkin hanya kami sekeluarga sahaja yang berwajah Melayu. Wak sebenarnya mirip Arab juga. Aku seronok melihat persembahan tetapi kami terpaksa pulang cepat. Di waktu lain, Wak mengajak kami memenuhi jemputan ke rumah kenalannya yang mengadakan majlis (tak ingat majlis apa). Aku hanya mampu tersipu-sipu apabila menyedari sedang dikelilingi oleh kaum wanita berketurunan Arab. Begitu indah wajah mereka baik yang muda mahupun yang telah berumur. Kanak-kanak di situ juga teramat comel dan mulus kulitnya. Mereka berpakaian serba hitam tetapi wajah mereka langsung tidak pudar oleh warna hitam itu bahkan semakin menyerlah. Terasa kecilnya aku di situ...namun aku senang hati kerana mereka rajin menghadiahi aku senyuman manis.
Di mana Wak sekarang?... Wak tidak mempunyai telefon bimbit. Kami hanya boleh menerima panggilan beliau sahaja. Sudah sekitar 3 tahun Wak tidak muncul dan tidak menelefon. Aku dan keluarga mengharapkan beliau sihat dan sentiasa di dalam hidayah Allah walau di mana juga berada. Kadang-kadang apabila kita mengingati seseorang, dia juga mengingati kita. Mungkinkah Aidilfitri ini Wak akan muncul di hadapan rumah kami... Selamat datang, Wak.

Musibah di Ramadhan

Semalam, 15 Ramadhan 1430. Selesai menunaikan solat Asar, kami sekeluarga bergerak menuju Dengkil. Selepas Naqib menjalani temuduga minggu lepas, kami telah merancang untuk melihat madrasah tersebut dari dekat. Setelah terlajak beberapa meter dari simpang, akhirnya kami menemui madrasah yang dimaksudkan. Seorang lelaki muda berjubah putih dan berkopiah tinggi sedang menunggang motorsikal keluar dari kawasan madarasah. Melihat kedatangan kami, beliau berhenti lantas menghulurkan salam. Rupa-rupanya beliau, Ustaz Azmin, merupakan salah seorang tenaga pengajar yang terlibat dengan madrasah ini. Aku dan anak-anak perempuan tinggal di dalam kereta manakala suamiku, Naqib dan Hidayat (yang lengkap berjubah warna coklat, baru dibeli di Sri Petaling serta berserban - dia kelihatan lebih menonjol sebagai pelajar hafiz berbanding abangnya yang amat simple) melawat kompleks madrasah yang baru membangun itu. Di kiri kami ada sebuah khemah besar. Ustaz itu memberitahu khemah ini menyimpan segala peralatan khemah dan dulang-dulang yang digunakan semasa Ijtimak dulu. (Kami dimaklumkan kos Ijtimak itu dari segi pengurusan mencecah RM2juta, termasuk peralatan perkhemahan, makanan dll - kalau ada kesilapan harap dibetulkan. Ini anggaran sahaja).
Bangunan madrasah ini merupakan bangunan dua tingkat di mana tingkat atas merupakan tempat belajar dan menyimpan semua Al-Quran dan tingkat bawah dijadikan bilik pelajar. Aku dapat melihat besi merah katil dua tingkat pelajar yang tersusun di tepi tingkap. Beberapa tiang Roman terpacak di kiri madrasah. Sebuah surau akan didirikan tidak lama lagi dan pusat pengajian akan berpindah ke surau sepenuhnya. Manakala tempat belajar sekarang akan dijadikan asrama keseluruhannya. Perancangan jangka panjang juga akan menyaksikan asrama dan pusat pengajian hafizah turut dibangunkan di situ. Semoga Allah memudahkan dan memberkati usaha ini.
Kami dimaklumkan pelajar yang paling jauh adalah dari Brunei Darussalam. Tahun hadapan mungkin pelajar dari negara-negara jauh juga akan berada di sini. Masya Allah!
Ya Allah, permudahkanlah...permudahkanlah...permudahkanlah...

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke TTDI Jaya, Shah Alam, untuk menziarahi keluarga angkat yang baru mendapat musibah. Rumah beliau telah terbakar pada pagi Khamis lepas. Ketika kami sampai, kelihatan tilam dan bantal serta pelbagai barangan rumah berlambak di garaj dan ruang tamu. Bahagian siling rumah tingkat bawah dan atas hitam kesan jelaga asap. Tidak ada apa yang tinggal di ruang dapur melainkan rangka kayu yang akan jatuh bila-bila masa. Sungguh sedih dan menginsafkan! Rumah ini tidak seperti rumah terbakar jika dilihat dari luar. Encik masih tenang, sikapnya seperti biasa. Dari mulut Encik, jiran-jiran amat mengambil berat keadaan mereka sekeluarga bahkan berebut-rebut mengajak menumpang ke rumah masing-masing. Alhamdulillah, warga TTDI Jaya terutama orang-orang lama memang terkenal dengan sikap mengambil berat perihal jiran-jiran. Petang ini Encik dijemput berbuka puasa di rumah Kak Ema.
Encik memang seorang yang tabah. Sepanjang kami mengenali beliau, pelbagai dugaan yang beliau telah lalui. Beliau menjaga arwah suaminya yang mengalami lumpuh seluruh badan dengan penuh kasih sayang selama beberapa tahun. Apabila suaminya kembali ke rahmatullah, rumah yang mereka diami selama ini dan dibayar setiap bulan ditarik oleh pihak bank. Rupa-rupanya sekian lama duit bayaran yang sepatutnya diserahkan ke bank masuk ke poket tuan rumah asal. Encik berusaha mengadakan solat hajat sepanjang Ramadhan agar Tuhan memudahkan urusan pembicaraan berkaitan hal ini. Pada masa yang sama Encik sekeluarga terpaksa berpindah ke rumah lain. Encik masih bertenang. Dan yang terbaru inilah musibahnya. Ubat kencing manis dan darah tinggi Encik pun basah terkena siraman air bomba. Mujur ada jiran yang prihatin membawa Encik ke klinik bagi mendapatkan ubat lain.
Semasa hendak beredar semalam, terdengar suara Encik bergetar menahan kepiluan. Aku tidak dapat membayangkan keadaan Encik pada hari kejadian. Tetapi menurut Encik, baru sekarang dia merasa agak tertekan dan memikirkan hal kebakaran ini. Sebelum ini dia disibukkan oleh ziarah sahabat-handai dan saudara-mara. Namun Encik masih tergelak kecil semasa bercerita. Dia memerhatikan sekeliling sambil bersuara, "Apa Encik nak bagi kamu?" Dalam keadaan dia ditimpa musibah, dia masih hendak memberi sesuatu sebagai buah tangan. Pelik Encik ini. Aku faham maksudnya, dia hendak memberi sesuatu kepada anak-anak kami. Memang sudah lama kami tidak menziarahi beliau. Kali terakhir ialah semasa kunjungan hari raya pada tahun lepas ketika kami sekeluarga menziarahi kawan-kawan lama di sini.
Inilah seorang insan di antara insan-insan yang kami kenali yang banyak menerima dugaan hidup.

...> Mampukan aku bersikap redha seperti Encik seandainya musibah yang sama menimpaku? Ya Allah, jadikanlah aku orang yang sabar dan redha atas takdirMu. Berilah aku takdir yang baik dan selamatkan aku dari takdir yang buruk.

...> Setiap ujian yang Allah beri adalah bersesuaian dengan kemampuan pada diri. Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menzalimi hamba-hambaNya. Ujian itu adalah peluang yang Allah beri untuk kita dapat merintih kepadaNya. Ujian itu juga tanda kasih sayang Allah. Dan selepas ujian pasti datang kemudahan. Insya Allah. Umpama awan gelap pasti berarak pergi dan muncullah sinar matahari menyuluh kehidupan. Iman dan Taqwa, cinta dan rindu pada Illahi.

Saturday, September 5, 2009

Cerita Satu Impian - Haslisa Ramli

Saya berjaya menyudahkan novel ini hari ini. Semenjak Naqib meminjam buku ini beberapa minggu lepas, saya sudah menyelak-nyelak muka suratnya. Seperti biasa saya lihat di bahagian tengah dahulu dan bahagian akhir dengan membaca sepintas lalu. Menarik, tetapi saya mempunyai novel-novel lain yang perlu disudahkan. Saya meminta Naqib kemaskini tarikh pemulangan dan sejak kelmarin saya tekun membacanya.
Novel ini terbitan PTS Fortuna, 2006. Berdasarkan tajuk kecil di bahagian atas, 'Sebuah Diary Kehidupan', mungkin ia perjalanan hidup penulis sendiri.
Bahasa yang digunakan tentulah Bahasa Melayu Tinggi. Mudah dan cepat difahami. Saya terbayang-bayang suasana yang dimaksudkan. Bahkan saya terasa ingin kembali ke alam persekolahan dan berjuang hebat seperti Harlina juga!!
Naqib memberitahu cerita ini memang 'best giler'. Dia jarang memberi komen positif kepada novel-novel yang dibacanya. Ada novel remaja yang dia kata ceritanya bagus tetapi bahasanya 'entah apa-apa'. Kadang-kadang saya minta dia tunjukkan bahagian yang dikomennya itu kerana saya malas membaca novel itu.
Ain juga telah membaca novel ini tetapi biasanya dia hanya memberi komen secara umum sahaja.
Saya sarankan kepada semua khususnya para pelajar agar membaca novel ini untuk menyerap semangat kegigihan Doktor Harlina. Saya juga belum terlambat untuk berusaha..........menjadi penulis yang menghasilkan buku dan buku dan buku, insya Allah.

Friday, September 4, 2009

Hidangan petang ini


Kelmarin kami anak-beranak berbincang ringkas mengenai 'ayam panggang madu'. Terliur dibuatnya. Kata suamiku, hujung minggu nanti boleh la buat hidangan ayam istimewa ini. Namun tak sempat ke hujung minggu, pagi tadi kami berpakat membeli seekor ayam sedang-sedang untuk menu tersebut petang nanti. Aku membeli seekor ayam sekitar 2 kilo lebih sedikit di kedai Aceh. Membeli di tengahari, pilihan telah menjadi terhad. Namun ayamnya masih segar. Kembali ke rumah, suamiku memulakan tugas kerana idea ini lebih merupakan idea beliau, aku hanya menyokong sahaja. Sebenarnya kami hendak menceriakan anak-anak terutamanya Hidayatullah yang baru belajar berpuasa penuh tahun ini. Alhamdulillah, hanya sehari sahaja dia menguzurkan diri meniru aku yang uzur syar'e pada permulaan puasa. Setelah ayam diperap dengan pelbagai bahan termasuk madu yang hampir kehabisan (ada madu lain tapi dah dimasuki semut, tidak boleh digunakan), suamiku keluar semula membeli coleslaw, kentang putar dan bun di KFC di TPG. Hidangan berbuka hari ini menyerupai hidangan di KFC termasuk semangkuk sup cendawan untuk setiap orang. Cumanya ayam ini pasti tidak memuakkan dan tiada air bergas yang tinggi kandungan gulanya itu. Namun Naqib masih hendak keluar ke kedai bagi mendapatkan ais 50sen tetapi tidak berkesempatan kerana tinggal lagi 2 minit untuk azan Maghrib dilaungkan. Alhamdulillah, hari ini kami berbuka seadanya selepas meneguk secawan air teh suam Teh Lipton, beberapa biji kurma dan 7 biji kismis setiap orang. Kemudian, masing-masing pun menjamah hidangan istimewa itu dengan penuh berselera. Aku tidak mengambil nasi, sebaliknya aku membalun beberapa bun yang dibeli oleh suamiku tadi. Aku cicah ke dalam sup cendawan dan makan bersama ayam panggang madu. Fuh, memang sedap! Tak ubahnya seperti sedang makan di KFC. Ketika pinggan hampir licin, aku berbasa-basi dengan suamiku bertanya lagi berapa hari kita puasa. Suamiku menjawab dengan nada hairan, sudah dua minggu berpuasa bermakna ada lagi dua minggu untuk sampai ke hujung Ramadhan. Ehem, sebenarnya aku ada maksud lain. Lalu aku suarakan satu lagi idea menu yang pastinya digemari oleh seluruh ahli keluarga kami; lambchop!
Hidangan ini juga tak kurang istimewanya. Suamiku memang pakar menyediakan lambchop yang enak dan sosnya yang sempurna. Tak ubahnya seperti lambchop di mana-mana restoran makanan segera, Big Plate atau yang seumpamanya. Suamiku hanya diam, pasti dalam hatinya berkata-kata, hidangan di depan mata belum selesai sudah merencana hidangan yang lain. Namun aku tidak merisaukan hati dengan responnya yang dingin itu. Minggu depan pasti menu ini akan muncul di meja makan kami, insyaAllah.
Sungguhpun hidangan ini sederhana tapi berat, aku masih mengingatkan anak-anak khususnya Naqib dan Ain agar menghadkan makanan. Naqib terpaksa mengambil tisu untuk mengelap peluhnya yang berjurai di dahi dan leher. Ain pula terus berselera dan menghabiskan ayam adik-adiknya yang berbaki di dalam pinggan. Suamiku awal-awal telah mengasingkan sebahagian kecil ayam panggang madu itu untuk bersahur. Jika tidak, pasti licin menjelang Isyak. Ini kerana anak-anak ini suka menziarahi dapur dan menyingkap tudung saji di atas meja.
Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah yang telah mengurniakan rezeki yang lazat ini. Setiap kali selesai makan suamiku suka mengajak kami bersyukur bersama-sama sambil mengenang golongan yang tidak bernasib baik bagi meningkatkan lagi kesyukuran di atas kurniaan Illahi. Sekiranya ada anak-anak yang terlepas cakap merungut tentang makanan yang tidak sesuai dengan seleranya, suamiku kerap kali menegur. "Kamu bersyukur dapat makan semewah ini, ada orang yang tidak masuk seulas nasi pun ke perutnya kerana kemiskinan atau penyakit yang tidak mengizinkan dia makan. Kita mesti bersyukur kepada Allah", tekan suamiku lagi.

.....> Bersyukurlah kepada ALlah di atas kurniaanNya dan Dia akan menambahnya lagi.

Thursday, September 3, 2009

Naqib bercuti panjang

Semenjak Naqib menghadiri temuduga di Sri Petaling tempohari, dia seolah-olah sedang bercuti panjang. Sekiranya nasib menyebelahinya dan rezekinya ada untuk menjadi seorang hafiz, dia akan memulakan pengajian di madrasah tersebut pada awal Oktober ini. Jadi dia berehat panjang di rumah selama hampir 2 bulan. Dijangkakan berat badannya akan bertambah. Hati senang jiwa tenang. Tetapi hal ini sudah pasti tidak boleh dibiarkan. Dia telah mengalami obesiti. Ura-ura nak membeli produk Herba Prima untuknya, berdasarkan testimoni yang mengkagumkan itu. Apa yang penting ialah keinginan empunya diri untuk menguruskan badan.

...> Semoga tempoh bertenang ini membawa satu impak maksima yang positif ke dalam diri Naqib.

Wednesday, September 2, 2009

Naqib demam

Menjelang Maghrib petang semalam, Selasa, 1 September 2009, Naqib mengadu demam. Aku jamah dahinya dengan belakang tangan, memang panas. Dia berkelubung dengan sehelai toto tebal hingga ke kepala. Sejuk, katanya. Sesekali dia mengadu ada rasa nak muntah. Agak bimbang, aku suruh dia berehat saja sehingga waktu berbuka nanti.
Selepas berbuka puasa, suamiku menyuruh dia menelan sebiji panadol. Dia tidak pergi ke surau seperti selalu sebaliknya terus baring di katilnya.
Sahur dia bangun seperti biasa, masih kurang ceria. Dua butir spirulina ditelannya untuk membantu pertahanan diri dari dalam disusuli dengan sebutir panadol. Dan tadi kami ke klinik kerajaan di hadapan sekolah, sekali dengan menghantar Ain dan Hidayat. Mujur hari ini kurang pesakit yang datang untuk mendapatkan rawatan, tidak seperti bulan lepas semasa aku membawa Ain yang sakit tekak dan lidahnya. Naqib dapat nombor pertama.
Pegawai perubatan yang memeriksa, Encik Din yang ramah itu melakukan pemeriksaan seperti biasa. Katanya degupan jantung Naqib agak laju. Dia menasihatkan sekiranya Naqib mengalami sakit di bahagian dada (jantung) bersegera berjumpa doktor. Kemungkinan kerana Naqib demam atau ada sesuatu yang lain yang perlukan rawatan lebih teliti. Memang beberapa kali sebelum ini Naqib pernah mengadu sakit di dadanya. Encik Din meminta Naqib buat pemeriksaan darah (cucuk sedikit di hujung jari), tetapi Naqib enggan. Aku merungut kecil tetapi dia tetap enggan. Anak yang seorang ini, prinsipnya kalau hitam, hitamlah, kalau putih, putihlah. Kecuali dengan abahnya, dia terpaksa akur dengan hitam putih abahnya.
Semasa kami menunggu mengambil ubat di farmasi, dia memberitahu, kawan-kawannya mengatakan pemeriksaan darah dengan cucuk di hujung jari itu amat menyakitkan. Sama seperti ramai mengatakan berkhatan itu hanya seperti gigitan semut walhal dia merasakan amat sakit. Laa... begitu sekali dia dipengaruhi oleh kawan-kawannya.
Aku terkenang peristiwa Ain yang menangis ketakutan semasa pengambilan darah di urat lengannya beberapa bulan lepas. Dalam suasana kalut, aku sempat mengambil gambar Ain sambil pegawai perubatan yang boleh tahan kacak itu cuba menenangkannya. Aku cuba bayangkan keadaan Naqib pula di tempat yang sama, macamana agaknya ya.
Aku mengharapkan agar tidak ada apa-apa yang serius berkaitan dengan kesihatan kami sekeluarga. Setakat ini suamiku dan Naqib sudah menjalani pembedahan membuang apendiks. Naqib mempunyai G6PD. Ain dengan sakit tekak dan asmanya. Hidayat dan Hanessa belum ada apa-apa simptom penyakit yang spesifik. Suamiku dengan ulser ususnya. Aku, setakat ini alhamdulillah. Asma teruk yang selalu menyerangku semasa kanak-kanak sudah tidak lagi kualami. Naqib juga mungkin sudah semakin sembuh dari G6PDnya, dia pernah makan kacang parang dalam kuantiti yang banyak tanpa mengalami apa-apa simptom yang teruk, semasa tinggal di madrasah tempohari. Untuk rekod, dia pernah mengalami muntah sepanjang perjalanan kami balik dari Perak sehingga tiada apa yang keluar dari perutnya dan tiada pakaian lagi untuk dipakai, kerana makan makanan ringan daripada kacang parang (hanya satu batang sahaja, bukan satu peket). Waktu itu dia berumur 3 tahun dan makan makanan ringan itu tanpa pengetahuan kami (sepupunya, juga 3 tahun, beri padanya).

..........> Sentiasa berfikiran positif dalam apa jua keadaan. Bersabar, bersyukur dan redha demi keredhaan Allah.

Aku catatkan ini sebagai peringatan sewaktu pandemik H1N1 yang tidak mengenal mangsa melanda dunia. Ya Allah, selamatkan kami dan rakyat Malaysia dari penyakit yang merebak ini.

Tuesday, September 1, 2009

Lelaki yang suka buat action


Ahad pagi, kami diperingatkan supaya bersiap pada 5 petang untuk berbuka puasa di luar. Orang perempuan diminta bawa telekung untuk solat. Saya meneka mungkin kami akan akan ke masjid TTDI di Shah Alam, tapi dia menafikan. Ikut sajalah, katanya. Tandatanya bersarang di hati tetapi saya yakin tujuan tetap ke TTDI. Ke mana lagi nak berbuka kalau tak ke masjid. Dia bukan jenis suka bawa anak bini merambu ke mana-mana. Mesti ada tujuan yang pasti. Samalah juga kalau mencari rumah kenalan yang pertama kali nak dikunjungi. Mesti ada alamat lengkap, siap dengan landmark supaya senang dijumpai kelak. Kalau setakat main teka-teka, balik ke rumah semula la jawabnya.
Dia memandu masuk ke jalan yang lain. Nak ke rumah Bang Ngah Iwan ke? Dia ketawa, nak buat apa ke rumah dia? Manalah tau, kot-kot kita dapat jemputan berbuka puasa. Setelah agak jauh sedikit, saya dah boleh teka arah tujuan kami. Rupa-rupanya kami dibawa berbuka puasa di De Selat, Pelabuhan Utara Klang.
Sesekali kami ada ke sini. Makanan seafoodnya boleh tahan sedap dan sesuai dengan harganya. Sudah banyak kali kami ke sini untuk menjamu ahli keluarga. Arwah abah, mak, uwan dan terkini ialah abah Hj Mat, suami mak yang baru, juga berkesempatan ke sini.
Setelah menjamah kurma dan meneguk air, kami bergilir-gilir menunaikan solat di surau yang disediakan. Yang kecil-kecil tinggal di meja menunggu hidangan. Kemudian kami sama-sama menjamu selera dengan penuh semangat. Hidangan yang dipesan ialah siakap kukus, udang goreng butter, kailan goreng ikan masin, sup tulang, tuka bakar dan air teh o satu jug. Kurma, bubur kacang hijau dan kuih-muih disediakan percuma oleh pihak restoran. Semasa sedang menyuap, tiba-tiba dia kata yang ditujukan kepada anak-anak, "makan-makan ni sempena hari jadi mama. Selamat hari lahir pada mama.." Semua anak-anak mengucapkan hari lahir kepadaku hampir serentak. Lucu juga mereka bercakap sambil mulut mengunyah dan tangan silang-menyilang mencedok lauk-pauk. Aku rasa sungguh terharu. Cepat-cepat aku sambut dengan meminta anak-anak semua ucap terima kasih pada abah mereka di atas kejutan yang diberinya ini.
Dia memang suka buat kejutan. Yang ini aku suka. Ada juga kejutan yang aku tak suka. Aku kadang-kadang risau sekiranya satu hari mendapat kejutan yang menakutkan.
Namun, untuk ketika ini, kali ini, aku amat sukakan kejutan ini. Aku rasa seronok dan dihargai.

Kesimpulannya, lelaki memang tidak pandai menggunakan perkataan. Mereka memilih menggunakan perbuatan untuk menyatakan perasaan.

Kepada abang, terima kasih di atas kasih sayang yang diberikan.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing