Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, December 8, 2009

Ular oh Ular

Selepas naik Eye On Malaysia, kami singgah di khemah yang menempatkan berbagai jenis haiwan terutamanya ular berbagai jenis, warna dan saiz, ikan-ikan perhiasan dan kucing parsi berbulu tebal yang umpama sudah tiada emosi.  Juga sepasang ayam katik yang galak memaparkan aksi eksotik  Di khemah ini, kami masing-masing mengambil kesempatan mencabar keberanian membelai seekor ular yang cantik berwarna kuning.  Sewaktu kami sampai, ular ini baru sahaja dikeluarkan dari sarangnya di dalam khemah yang berhawa dingin.  Saya memberanikan diri menyentuh ular ini, terasa dingin dan lembap seperti kulit orang yang sedang berpeluh kuat.  Pergerakannya lemah gemalai dan mempesonakan.  Setelah mengagak-agak kesanggupan diri masing-masing, dimulakan oleh hubby, Naqib, Ain dan saya meletakkan ular yang baru kekenyangan ini di leher umpama selendang Nabi Sulaiman a.s.

Bawak balik goreng garam kunyit sodap agaknya...

Naqib paling lama bermain dengan ular ini, memang steady dia...

Hidayat mempunyai patung mainan harimau dan ular getah yang dibiarkan melingkar di katilnya.  Kadang-kadang timbul rasa ngeri seandainya saya terpegang ular betul yang menyusup masuk ke rumah, apabila saya memegang ular getah ini semasa mengemaskan bilik Hidayat.  Nampaknya bujang kecil ini lebih gayat daripada saya; dia langsung tidak makan pujuk untuk membiarkan ular diletakkan di tengkuknya biarpun kami bersungguh-sungguh mencabarnya.  Setakat usik-usik badan ular sedikit, nampaknya Hanessa lebih berani dari dia.  Mungkin lepas berkhatan nanti, dia akan mendapat keberanian sejati seorang lelaki, insyaAllah.

Hanessa tidak gentar memegang ular

Spesis mengkarung / iguana

 
Ular bola

Saya berani membiarkan ular ini berlingkar di tengkuk kerana memikirkan ada tudung sebagai lapik, jadi saya tidak merasa pergerakan ototnya.  Namun saya masih dapat merasa otot-ototnya bergerak perlahan di tangan.  Seriau, tetapi apabila hubby dan anak-anak memberi perangsang, saya terus bertenang sehingga gambar dirakamkan  sambil menahan perasaan.  Rasa puas kerana dapat mengatasi perasaan takut; terkenang semasa usia belasan tahun melawat Tokong Ular di Pulau Pinang, saya tidak berani langsung menyentuh ular-ular di situ yang jauh lebih halus dari ular kuning ini. 


Ular yang cantik; putih belang merah. Honduran Milk dari Amerika Tengah.

gebunya... tapi hanya boleh dipandang tidak boleh dipegang sebab tidak friendly langsung

Selesai lawatan kami bergerak pulang.  Puas hati dapat juga melihat haiwan-haiwan ini (saya peminat ular sebenarnya) dan anak-anak juga terubat rasa kecewa tidak dapat ke Night Zoo.  Acara seterusnya ialah menaiki the RM2.5mil amphibious craft iaitu Duck Tours `Quacker Boat` yang akan membawa kami bersiar di jalan raya sebelum turun ke laut  Melaka.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing