Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, December 27, 2009

Berkampung di rumah Izat

Jumaat kelmarin saya dan Nabilah telah merancang untuk ke Pasar Sabtu tanpa budak-budak ni.  Rencana yang agak 'jahat' demi mengelakkan 'aliran wang keluar' tanpa had, sebenarnya.  Walaupun budak-budak ni bukanlah tergolong dalam yang susah hendak mendengar kata.  Tetapi bukankah lebih mudah pergi berdua sahaja.  Tidak perlu berbuih mulut memberi ucaptama di pagi hari sebelum melangkah sebagaimana biasa, "No toys aaa! Makanan tak pe."
Dan budak-budak ni pun angguk-angguk macam burung belatuk.  Tetapi pabila tiba di sana... "Nak belon, nak kiub, nak tengok jap itu," antara ayat-ayat lazim yang akan kedengaran.  Apabila saya teruskan langkah menonong, mereka pun tergesa-gesa mengekori supaya tidak ditinggalkan.  Bukan tidak ada rasa kasihan, sebagai seorang wanita yang penuh naluri keibuan, pasti kasihan.  Tetapi bukankah sudah diperingatkan tadi.  Lagipun, sekejap sahaja benda-benda yang dibeli itu bermakna, kemudian entah ke mana.  Paling tidak saya sendiri akan mengemaskannya supaya lapang ruang rumah.  Namun, kadangkala Hanessa tidak dapat menahan hatinya.  Dia akan pegang sesuatu barang yang sudah menarik seluruh tumpuan minatnya dan letak di kaunter.  "Adik nak ini," katanya dengan yakin sehingga saya tidak mampu hendak mengalahkannya.  Jadi, "Hmm, setakat RM5 okey lah," semasa kami di kedai RM5 kelmarin.  Kemudian saya dijujut oleh Hidayat, "Adik ada, Dayat tak ada," kata budak lelaki ini pula.  Dia menghilangkan diri dan muncul dengan rangka besi berbentuk robot, pun RM5 sahaja.  Sebelum itu dia merengek mahukan mainan kecil ikan lumba-lumba kaca biru  Mainan perhiasan yang saya jangka akan masuk ke dalam laci permainannya atau pun masuk ke bawah katilnya, paling tidak sumpek atau pecah, bahaya.  Saya enggan melayan Hidayat.  Dia merajuk tetapi tidak dapat berbuat apa-apa lagi.  (Waktu ini saya rasa ralat pula... mengapa tidak dibelikan sahaja?  Alasan saya tunggu birthday dia tahun depan, lagi 7 bulan.  Rasanya macam nak pergi JJ semula, dan belikan perhiasan itu.  Setakat RM5 satu, apa salahnya.  Oh, tak mengapa, saya dan Nabilah sudah merancang lagi, tunggu mereka bersekolah semula dan kami akan mengorak langkah panjang-panjang.  Nabilah ni kaki jalan juga rupanya.  Iyalah, memerap di rumah sahaja boleh jadi bingung juga bagi gadis 20 tahun ini.) 
Pagi Sabtu semalam, kami pergi ke pasar Sabtu bersama Hanessa.  Dia bangun awal dan tidur semula di kerusi sebelah saya.  Dia perlu dibangunkan dan diajak pergi bersama supaya dia tidak terperanjat mendengar bunyi enjin kereta yang sudah jauh, lalu menangis kuat, lalu membangunkan Hidayat dan Ain (Ain tidur semula selepas solat Subuh).  Kalau semua terbangun, pasti agak gawat.
Beli sedikit barang, saya sengaja lalu di depan rumah saudara Izat, jiran taman sebelah yang akan buat kenduri akikah puteranya Ammar Haziq yang berumur 6 hari esok.  Khemah hijau putih sudah didirikan tetapi tidak nampak bayang orang perempuan rewang. 
Pertanyaan bermain di dalam hati sahaja.  Tidak lama kemudian semasa sedang makan kue teow bersama budak-budak ni, masuk panggilan telefon daripada Niza, isteri Izat.  Dia minta datang ke rumah, tolong bungkus telur.  Petang jam 330 kami pun sampai ke rumahnya dengan alasan terlewat sebab chatting online dengan orang jauh.  "Hooo tak apa difahami," kata Niza senyum-senyum.  Slim betul dia, macam anak dara bukan macam mak 4 orang anak.
Akhirnya kami pun berkampung di rumah Niza.  Potong-potong bawang di khemah dan tolong bibik di dapur.  Kerja tak banyak just prepare untuk buat sup kambing.  Yang lain katering sahaja. Solat Asar pun di sana.  Makan malam dan jamah sup kambing ala-ala sup ekor gitu, benar-benar supnya sahaja.   Dagingnya banyak tetapi masih melantun-lantun rasanya.  Ijat letak daun nangka untuk melembutkan daging.  Saya campakkan sudu besi pula. Ketika mahu balik, sudah jam 9 lebih tiba-tiba Ijat teringat kuih atau kerepek belum ada untuk diletak di atas meja tetamu.  Dia minta saya stay sekejap lagi dan dia terburu-buru ke kedai membawa Hidayat bersama.  Akhirnya jam 10 lebih kami pulang ke rumah.  Budak-budak ni dengan Nabilah stay up sampai jam 2 menonton Titanic dan cerita lain di tv, manakala Hidayat main games. 
Sekarang sudah hampir jam 10, kami perlu ke rumah Ijat tolong tengok apa yang patut.  Walaupun katering, tapi better muncul awal bukan sebagai tetamu sahaja.  Nampaknya selepas ketiadaan abang, saya jadi wakil pula.  Sudah dititipkan pesan begitu. 
Apa yang pasti, udara Taman Permai agak lembab dan sejuk dek hujan yang kerap turun ke bumi.  Kawan-kawan umpama mati kutu.  He he he he gara-gara Meon bawa diri ke Brunei!  Didoakan Meon panjang umur dan murah rezeki, sihat selalu.  Boleh balik selalu.  Ameen. 
Meon... Meon...  semoga bertambah baik dari semalam.
Gambar elek, lupa bawak kamera la...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing