Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, December 4, 2009

Beriani Kambing Chef Meon

Kami mula memasak jam 5 pagi, lewat dua jam dari jadual asal.  Tidur lambat bangun pun terlewat, tetapi tidak terlalu kesuntukan masa.  Sebaik masuk ke dapur, hujan pun turun.  Tidak mungkin memasak di ruang terbuka di belakang rumah, periuk dan tungku disiapkan di dalam dapur sahaja. 
Bermula dengan menyiapkan pes beriani, perlahan-lahan saya membantu hubby menyediakan bahan-bahan lain untuk diramu bersama.

Menyediakan pes beriani

Daun Pudina
 

Gula Melaka


Sebahagian bahan menambah sedap perisa 


Kerisek menambah rasa lemak


Daun sup dihiris halus untuk ditabur di atas nasi dan dihiris kasar untuk ramuan beriani


Menumis bawang dan rempah tumis; minyak masak campur minyak sapi
Aromanya semerbak satu rumah

Menumis rempah beriani; kemudian dimasukkan buah tomato dan daun pudina 
 
Apabila daging kambing sudah masak, kelihatan minyak timbul di permukaan.  Sungguh menyelerakan!  Rugi sesiapa yang takut nak makan daging kambing.


Prepare untuk masak nasi beriani ; masukkan air dan biarkan ia mendidih.  Sementara itu sukat beras basmathi pula.

Kat mana lagi chef nak posing, baring depan tungku pun jadik... hehehe.  Inilah kelebihan memasak di dalam dapur, boleh baring-baring lagi...



Apabila air sudah menggelegak, beras pun dimasukkan


Minyak lauk beriani yang bergenang di permukaan dicedok 


Nasi sudah separuh masak; kuah beriani dicurahkan diikuti dengan minyak sapi dan susu cair.  Pewarna juga direnjiskan menjadikan nasi cantik, memang menyelerakan!


Periuk nasi ditutup dengan lapisan akhbar yang dibasahkan sedikit untuk menghalang wap keluar di celah tudung periuk manakala api tungku dikecilkan


Tanam sedikit lauk di dalam nasi; waktu ini aroma yang menerpa memang amat menggoda, ...waduh!!


Sepinggan Nasi Beriani Kambing yang ... uhmm!


Chef kenalah rasa dulu, rasanya hmm... memang enak!!

Akhirnya jam10 pagi, Nasi Beriani Kambing siap dimasak sepenuhnya bersama acar hidup timun dan nanas.  Dalca sahaja yang tidak ada, tapi masih okey dengan beriani kambing yang pekat lemak berkuah.  10 bungkusan disiapkan untuk beberapa kenalan rapat dan jiran sebelah.  Tepat jam 1030 pagi kami bergerak ke madrasah dengan pemanduan perlahan, khuatir kuah melompat dari dalam periuk.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing